Yudachi 夕立

Musim panas di Jepang memang tidak tertahankan. Panas sekali! Tapi mungkin yang membuat lebih tidak enak adalah kelembabannya yang tinggi. Kalau melihat pada bagan hygrometer di aplikasi teleponku… kelembaban 0-40% itu termasuk DRY atau kering, 40-60% itu COMFORT alias menyenangkan, dan di atas 60% itu WET, alias basah, alias lembab, sumuk segala kata pliket masuk ke dalam kategori itu. Jadi kalau pagi-pagi sekitar pukul 9 pagi sudah 80% rasanya menyebalkan sekali kan? rasanya ingin berkata…”Oooi kalau mau hujan, hujan sekalian dong!”

aplikasi hygrometer di HP ku

Hari ini Tokyo maximum 35 derajat. Aku terbangun pukul 2 pagi, dan dari kamar tidur ber-AC, aku ke dapur dan kamar makan. Duh tidak ada angin, sehingga aku pasang kipas anginku. Membuat minuman dingin, persiapkan air es, es batu, dan akhirnya karena tidak mengantuk juga, aku mulai masuk ke kamar belajarnya Riku. Ya kamar komputerku sudah kuberikan pada Riku, meskipun semua barangku masih di sana. sedikit-demi-sedikit aku membuang kertas dan barang yang sudah tidak diperlukan lagi, sampai fajar merekah pukul setengah 4, dan sampai pagi. Baru setelah aku mengantar Kai aku tidur siang di kamar ber-AC.

Hari-hari yang mulai sulit dilewati…. Sekitar pukul 5 sore, bunyi guntur mulai terdengar dan kilat terlihat di kejauhan. Ibu-ibu memasukkan jemurannya dan …. Yudachi! Hujan sore hari yang cukup keras turun. Senang juga sebetulnya karena berarti panas yang tersimpan sejak pagi, bisa didinginkan dengan guyuran hujan. Musim hujan di Tokyo sudah selesai, sudah musim panas, tapi masih akan banyak terjadi yudachi.Tapi yudachi ini relatif singkat sehingga bisa ditunggu sampai reda saja.

yudachi… hujan mendadak di sore hari

Waktu guntur masih bertalu-talu, sebuah email masuk dari kelurahanku. Rupanya memberitahukan bahwa akibat yudachi sore ini, ada beberapa daerah yang mati listriknya. Entah mungkin tersambar petir, atau lonjakan penggunaan yang tinggi, mematikan sumber listrik setempat. Aku jadi waswas dan mematikan AC yang kupasang supaya jangan rusak jika sampai terjadi pemadaman listrik di daerahku juga.

Satu kejadian pada waktu terjadi yudachi ini, yang akan selalu aku ingat. Yaitu waktu aku harus pergi mengajar sore hari pukul 6:30, dan sekitar pukul 5:30 tiba-tiba hujan yudachi ini turun. Aku memang lupa membawa payung, tapi mau membeli juga tidak ada toko di sekitar jalanan tempat ku berada. Soal baju basah kuyup apaboleh buat. Tapi yang menyebalkan, sepatu sandalku putus dan mengharuskanku mencari sandal atau sepatu lain di setasiun terdekat. Aku tidak bisa “nyeker” untuk pergi mengajar kan? 😀

Punya pengalaman tidak mengenakkan pada waktu turun hujan mendadak?

 

 

Iklan

3 comments on “Yudachi 夕立

  1. Wah efek Yudachi ini lumayan besar juga ya EM
    bisa membuat listrik mati

    Mengenai pengalaman waktu hujan mendadak ?
    mmmm … kebanyakan saya pasrah … saya langsung hajar aja jalan …
    tapi pernah sih sampe ada yang sangat memalukan … yaitu tentang blue jeans yang luntur ituh … hujan-hujanan antara terminal Blok M ke American Hamburger
    (kamu masih inget cerita itu nggak ya ?)

    https://theordinarytrainer.wordpress.com/2009/03/04/trainer-iri/

    Salam saya EM

  2. Ping-balik: Twilight Express » Blog Archive » Rasa Aman

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s