Jahil, Jail atau Iseng?

Iseng aku mencari penulisan yang benar dari kata jahil di KBBI daring, dan terkejut mendapati bahwa artinya seperti ini:

ja·hil a 1 bodoh; tidak tahu (terutama tt ajaran agama): para ulama berkewajiban menuntun golongan — dan bebal; 2 cak jail;
 murakab amat bodoh;
men·ja·hili v membodohi;
ke·ja·hil·an n 1 kebodohan; 2 kejailan

LOHHHH… padahal bukan itu maksudku. Maksudku orang yang suka iseng gitu loh. Jadi aku cari kata JAIL, dan ternyata memang benar kata itu yang kumaksud.

ja·il a cak 1 dengki; 2 suka mengganggu (menggoda dsb) orang lain; nakal: tangan-tangan –;
men·ja·ili v mengganggu atau menjahati (krn dengki, iri, dsb): dia dimarahi ayah krn sering ~ anak-anak tetangga;
ke·ja·il·an n perbuatan atau hal jail; kenakalan: kerusuhan itu terjadi krn ~ anak-anak muda di situ

Naaah maksudku itu yang jail, nakal suka menggoda bin iseng 😀 dan terus terang aku termasuk orang yang suka iseng 😀 Sepertinya sih keturunan dari mama. Masih ingat aku wajah kecut teman Jepangku waktu aku isengin dengan memberikan bungkus coklat kosong 😀 Eh tapi akhir-akhir ini sudah insaf kok…

Kemarin dan hari ini aku kembali iseng dengan membeli ini:

romanesco, katanya aslinya dari italia. Lumayan enak kok untuk salada (direbus)

Sayur sejenis broccoli yang pernah aku tulis di sini, tapi waktu makan di restoran itu kan sudah dipotong-potong. Sedangkan waktu aku lihat di tukang sayur dekat stasiun masih dalam bonggolnya, dan memang benar- seperti perpaduan brokoli dan kembang kol. Harganya cukup mahal yaitu 250 yen. Tapi karena iseng itulah aku membelinya.

mainan gacha gacha berbentuk unchi 😀 (kotoran manusia). Benar real karena empuk seperti karet 😀

Nah keisengan yang ke dua seharga 100 yen. Waktu aku belanja tadi pagi, aku menemukan mesin kotak mainan gacha-gacha dan tertulis REAL! Mainan itu terlihat real seperti kotoran manusia dengan 3 warna. Iseng aku beli satu dan sayang dapatnya warna kuning…coba warna coklat ya 😀 Waktu aku kasih lihat Kai dia tertawa, dan kami berdua sepakat untuk isengin Riku 😀 Eh tapi Riku tidak terkejut tuh… gagal deh isengnya 😀

Bagaimana kamu juga suka iseng begitu ngga? 😀 Well, hidup kalau terlalu serius juga tidak baik kan ya? 😉

Iklan

20 comments on “Jahil, Jail atau Iseng?

  1. Hmmm….
    Antara Jahil dan Jail sangat jauh bedanya ya Bun..

    Ih… coba ditahunya dibawah bantal Bun.. heheee

    saya juga suka iseng bun, kadang keterlaluan isengnya 😦
    tapi sekarang udah insaf kok 🙂

  2. hahahaha. gacha-gachanya mmntab Mba Em. Itu sayurannya bagus banget ya bentuknya.
    Jahil dan Jail semuanya ada di kamus ya Mba. Kirain satu kata yang sama. Keisengannya membawa pengetahuan. :’D

  3. Aku tidak pernah jail koq mbak, tapi kalau ngisengin teman sering 😆
    Yang masih aku ingat sampai sekrang karena mengandung bahaya, ada teman yang sedang tidur, kakinya aku kasi spritus. Itulah cairan warna biru dari sari tebu dan dulu banyak digunakan untuk menyalakan lampu petromak. Begitu telapak kakinya aku oles dengan spritus, langsung aku nyalakan dengan korek. Dan sang teman karena kaget langsung lari ke kamar mandi 😦 karena melihat kakinya terbakar.

  4. baru tau kalo kata jahil ama jail itu beda. hahaha.

    dulu pas kecil saya pernah tuh mbak punya mainan model pup gitu. lumayan gede, jadi kayak pup manusia. belinya di toko2 trick/magic gitu lho. lumayan tuh dulu buat ngerjain orang2. huahaha.

  5. Secara umum sifat jail itu kayaknya sudah satu paket dalam diri setiap manusia Bu…
    Yang beda adalah kadar kejailannya.
    Ini sama juga dengan sifat malas atau “aras-arasen”, setiap kita pasti punya rasa itu.
    Beruntungnya, semua kita punya kemampuan untuk melawannya.
    Dan yang beda lagi2 kadarnya.
    Ada orang yg sangat mampu melawan kemalasannya, ada yg menyerah kalah tiap hari bawaannya malas melulu.
    Kalau dikelola dengan baik, jail bisa menghibur. Tapi kalau nggak hati2, jail bisa membahayakan orang lain…

  6. jail menjadi penyeimbang keseriusan mbak, dengan ‘kadar dan waktu’ jail yang tepat suasana jadi hiburan hangat dan menambah semangat. Selamat menikmati akhir pekan

  7. kalau jail begitu memang kegemeran aku… ngapain ya hidup serius amat.. setuju lah.

    kadang kadang perlu jadi orang jail biar hidup orang lain itu juga bisa ikut berwarna

  8. Hahaha ..
    Itu … sooooo real EM

    Saya penasaran dengan baunya …
    bagaimana dengan aromanya ? apakah mirip ?

    Kalau mirip ,,, mirip yang tipe apa ? … tipe vegetarian … tipe pemakan daging … makan ubi …
    atau tipe yang belum pup dua hari ?

    hahaha dibahas …

    Salam saya EM

  9. wkwwkw… aku dulu pas jaman tk suka di hukum ama guru soalya ga bisa diem suka usilin temen wkwkwk.. kaya tujesin pencil yang lanciiip bgt ke badan nya temen… banyaaak dech isengnya… wkwkwkwk ampe skr kayanya masih dech… xixixiixxi

    kalo di indo itu namanya brokoli pagoda dech mom.. banyak di petak3 situ… lucu yaaa bentuknya… aku seh belom penah mam hehehehe….

  10. ya ampun mbaaak
    iseng amat mpe beli itu yg koneng2 xixixi
    iya tuh untung koneng, coba coklat? hiyyy 😀

    eh tapi sayuran itu rasanya kek apa mbak?
    apa mirip2 rasa brokoli juga? Keknya klo liat penampakannya yg cantik gitu, apa tega motong2nya ya hehehe

  11. Hahahaha… untuk yang “the real” itu, aku jadi ingat Ajib-Fatih pernah beli mainan yang rada mirip, dengan itu, tapi yang dibeli adalah yang “the real ingus”… 😀 Aku benar-benar kaget ketika melihat mereka memainkan itu.. Jijik-jijik gimanaaa gitu… 😀

    Kalau soal jail alias iseng sih, sering jugalah aku lakukan. Sasaran empuk untuk dijailin di rumah Kweni adalah Fatih. Sebab, dia sangat ekspresif, kalau teriak ya teriakan sekencang-kencangnya, dan kalau nangis, ya nangis sekeras-kerasnya.. hahaha..

  12. Seru nih! Kangen juga iseng-iseng seperti ini. Sekarang aku lebih suka iseng belanja beli baju/kaos… bilang “lucu.. ah beli ah, iseng” tapi pas sampe rumah ngga tau mau dipake gimana dan dimana, akhirannya ya dibuang ke charity 🙂

    Yang real itu mirip bener yaks 🙂

  13. Baru liat tuh mbak yang namanya romanesco…. klau masalah jail sih, aku bisa dibilang sering juga apalagi kalau ada teman yang kayaknya lagi ada masalah, memang harus di jailin biar lupain masalahnya sejenak 🙂

  14. Hihihihihi… “Jail” is my middle name, BuEm 😛
    Tapi sekarang sudah insaf, paling jailin Si Cantik aja. Dulu waktu SMP – SMA sering banget dipanggil guru BP karena jailin teman :mrgreen:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s