Mandi Bersama

Mungkin kalau membaca judul Mandi Bersama, kamu akan membayangkan pemandian umum di Jepang yang bernama Sento, atau pemandian air panas, Onsen, yang mewajibkan semua mandi bersama, tentu saja dalam keadaan telanjang di satu tempat/kolam. Tapi yang kumaksud di sini adalah mandi bersama anggota keluarga lain, di kamar mandi di rumah tentunya.

Memang kalau di Indonesia jarang atau mungkin tidak ada seorang bapak/ibu yang mandi bersama anak-anaknya kan? Memandikan sih ada, tapi pasti pakai baju dan sesudah memandikan baru akan membuka baju dan mandi sendiri. Tapi kalau di Jepang sudah umum bahwa anak-anak itu mandi bersama orang tuanya, dan biasanya di malam hari sebelum tidur. Kalau bapaknya belum pulang, biasanya anak-anak akan mandi dengan ibunya. Mandi cara Jepang, seperti pernah kutulis juga, adalah membasuh badan, memakai sabun, membilas, baru kemudian masuk ke bak yang berisi air panas dan berendam. Jadi waktu mengajar bahasa Indonesia kepada orang Jepang, jika mau mengatakan ofuro ni hairu, aku katakan lebih baik jangan pakai kata “mandi”, dan juga jangan harafiah: “masuk bak”, tapi katakan saja “berendam”, pasti orang Indonesia bisa mengerti. (kalau tidak berendam biasanya pakai kata shawa- japlishnya shower. Dan aku kasih tahu saja ya kepada teman-teman, kalau sudah biasa berendam di air panas, pasti ketagihan deh 😀

Karena kami keluarga Jepang, maka kebiasaan mandi bersama ini terus kami laksanakan, sejak anak-anak masih bayi. Dan tentu saja mandi bersama ini 95% adalah antara aku dan kedua anakku, karena suamiku jarang bisa pulang sebelum pukul 8 malam (di keluarga kami pukul 8 malam mandi, dan pukul 9 tidur). Apakah sekarangpun, aku masih mandi bersama anak-anak? Ya, aku masih mandi bersama Kai (5 th) tapi tidak bersama Riku (9 th) . Sudah sejak dia berusia 7 tahun dia lebih sering mandi sendiri, tapi karena Kai maunya bersamaku, kadang kami berendam bertiga. Rupanya benar juga kata survey di TV bahwa anak-anak mulai tidak mau mandi bersama lagi waktu kelas 4 SD, dan Riku memang kelas 4 SD. Rupanya di kelas 4 juga mereka mendapatkan pelajaran biologi yang menerangkan perubahan tubuh seorang anak menjadi dewasa.

Aku sangat menyukai acara mandi bersama, lebih daripada makan bersama. Karena kalau makan bersama, aku masih harus menyiapkan masakan, lalu membereskan piring dan makanan setelah selesai. Tapi kalau mandi bersama, kami bisa benar-benar melewatkan waktu bersama sambil berendam. DAN sudah sejak setahun terakhir aku menikmati percakapan dengan Kai di dalam bak. Dia mulai belajar menulis dengan melihat daftar huruf hiragana yang aku pasang di dinding kamar mandi (tahan air). Kalau Riku sejak kecil tidak ada perhatian dengan deretan huruf itu, Kai penuh perhatian dan sering mengatakan bahwa huruf ini mirip dengan huruf ini.

Kemarin dulu Kai bertanya padaku:
“Ma, ini boneka Ultraman bisa mengapung karena ada udaranya ya?”
Lalu aku terangkan kalau semua udara diganti dengan air, maka boneka itu bisa tenggelam dan tidak mengapung lagi. Tapi kalau bonekanya kecil dan terbuat dari plastik biasanya tidak bisa tenggelam sampai bawah karena …. berat (aku maunya bilang berat jenis tapi ngga tahu jeh bahasa Jepangnya BJ itu apa hihihi)nya tidak sama dengan berat air.
“Lalu kenapa kalau kita kasih air dari atas, bisa membuat lingkaran yang makin membesar gitu?”
Terpaksa aku bilang ya itu karena ada tekanan yang dipaksakan di permukaan kemudian daya itu makin lama makin kecil seiring dengan lingkaran membesar…. bingung juga menjelaskannya tapi…. Kai akan tanya terus jika tidak aku jelaskan. Mungkin karena aku selama ini aku selalu menjawab dan menerangkan dengan mudah pertanyaan dia, dia makin “menyebalkan” pertanyaannya dan makin gencar hehehe.

Tapi kemarin malam aku kaget dia bertanya,
“Ma, kenapa kalau kita masuk ke bak airnya naik?”
Yatta….. itulah nak … hukum archimedes!!! Jadi deh aku mendongeng bahwa dulu orang ngga tahu cara mengetahui volume, lalu seorang bernama archimedes berendam deh seperti Kai. Baknya penuh seperti tadi mama sebelum masuk kan penuh, begitu mama masuk ke dalam bak, banjir deh keluar semua 😀 Jadi volumenya mama sama dengan volume air yang tumpah itu. Lalu aku suruh dia keluar bak, beri tanda garis airnya, lalu waktu dia masuk, garisnya akan naik….

Dia pernah bertanya: “Listrik itu gimana terjadinya?” atau “Otak manusia itu warnanya apa?” dan tadi siang dia bertanya, “Awal mula manusia cuma satu orang ya?” Dooooohhh 😀 Karena sambil kayuh sepeda aku bilang akan jelaskan di rumah saja (dan untung dia lupa setelah sampai di rumah hahahaha)… eh tapi dia tanya, kenapa musti di rumah? Lalu aku bilang : karena mama perlu buat bagan 😀

Apakah dia mengerti penjelasan-penjelasanku? Aku harap begitu, tapi meskipun tidak, pasti ada sebagian kecil keterangan yang akan masuk ke otaknya yang bisa dia mengerti di kemudian hari. Dan pertanyaan dia tentu saja tidak berhenti waktu mandi saja. Kemarin sesudah mandi aku membantu Riku mengerjakan PR matematikanya, dan dia ambil kertas serta spidol dan tulis angka-angka :
2+1 = 3 (ini dia bisa tulis sendiri) lalu
3+5 = …. (Maaaa… ini tulis apa? lalu aku beritahu)

tulisannya Kai, lihat  angka 5 nya kebalik kan? hihihi

dan terus tanya, sampai aku marah dan bilang: JANGAN GANGGU mama sedang bantu kakak!

Lalu dia bilang: “Kok mama cuma bantu Riku aja… aku kan juga mau belajar!!”
“Tapi kamu belum ada PR, kalau kamu sudah ada PR pasti mama bantu!”
Dan akhirnya dia masuk kamar, lalu bermain lego deh….

Mandi bersama berkembang menjadi belajar bersama!

Punya pengalaman yang sama?
Jadi mohon maklum ya kalau akhir-akhir ini aku tersendat-sendat menulis di TE, soalnya sedang belajar bersama Kai sih 😀

 

 

Iklan

16 comments on “Mandi Bersama

  1. kayaknya kalau aku ditanyai macam-macam sama Kai, aku bakal bingung kasih penjelasan. aku paling susah kasih penjelasan yang sederhana. *kayaknya emang oon aja deh haha.*

    aku sampai sekarang penasran gimana rasanya berendam air hangat. kayaknya kalau lagi capek, enak banget ya bisa berendam begitu?

  2. Heheh warna otak manusia warnanya apaan bu imel, heheheh, bacanya jadi ketawa sendiri kalau anak kecil cerdas tanya nya sampe hal yang terkadang njelimet dijelasin 😀

    eeh tapi tulisannya bagus lho, 5 nya kebalik gitu 😀

  3. Hihihi, langsung kepanteng sama tulisan 5 nya yang kebalik Mba Em. Lucuuu.
    Selama ini belom pernah sih mandi bersama yang berendem gitu Mba, lha wong baknya aja gak ada. Hihihi. Paling banter berendam di kolam plastik pompa palingan saya sama Aaqil.
    Deg-degan juga mikirin masa-masa ditanya itu akan datang. 😛

  4. pas jaman kecil buangeeeeeet aku inget sering mandi bareng ama mama dan mandi ama papa cuma sekali wkwkwkkw karena kamar mandinya 1 trus harus pegi dan buru2 waktunya ga keburu… jadi ga ada percakapan model model bgt… mandi ya mandi ciblang ciblung hahhahaha

    kaiii anak nya teliti buangeeet!!!! banyak nanya banyak tau banyak mengerti… kritiiis abiis!!! duuuh kalo aku besok2 punya anak model begitu berguru dulu ama mami deh igmana jawabnya hahahaha

  5. pertanyaannya serem banget ya…. susah tuh jawabnya. Masih juga ingat dengan hukum archimides… ck ck ck… Mandi bersama, jarang saya kalau sama anakku yang perempuan satu satu ini… tapi mandiin sering banget. lebih seneng di mandiin sama diriku ketimbang ibunya.. 🙂

  6. Dulu saya sering mandi bersama2 dengan anak, tapi sekarang tidak lagi.
    Bukannya saya yang menghindari, tapi anak2lah yang tak mau lagi.
    Karena saya masih suka mandi bersama, maka sekarang mandi bersamanya bareng istri… 😀

  7. mbaaaaa…
    seru sekali sih acara mandi bersama nyaaa 🙂
    quality time emang macem macem yah mba..

    Kalo aku sih biasanya ngobrol2 begitu kalo menjelang tidur 🙂

    Kadang2 masih suka sih mandi bareng Kayla, sambil jelasin beberapa organ tubuh, dan nanyanya emang suka aneh aneh…hihihi…

    Selamat belajar sambil mandi yah mba 🙂

  8. Sulungku SD kelas 2, tapi kami masih suka mandi bertiga (aku, sulung & bungsu) karena memang papa nya jarang pulang (kalo pas papanya di rumah sih, kesempatan aku bisa berendam sendiri hehe).
    Sekarang saja aku sudah mulai sering berpikir, sampai kapan ya aku bisa ofuro bareng sama si sulung. Si sulung gak masalah sih, cuma aku aja yang kadang2 suka merasa risih, karena kalau ofuro, si sulung masih suka meluk meluk mama nya, padahal si sulung tambah lama tambah tinggi (mamanya yg kelewat mini kali ya hehe).

  9. Waktu saya kecil dulu di Bali, saya biasanya memang mandi dengan orang tua,kakak dan adik-adik saya. Terutama kalau mandi di mata air panas atau di di tepi danau. Tapi karena di keluarga suami saya tidak ada kebiasaan begitu.. ya.. saya tidak pernah mandi bersama anak-anak. kecuali kalau berendam di kolam renang he he..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s