Nyaris

Kalau teman-teman melihat foto ini pasti tahu kenapa aku menulis judul NYARIS.

nyaris pecah

Ya, ini  salah satu kantong plastik belanjaanku. Dan rupanya sudut tempat telurnya cukup tajam sehingga bisa merobek kantong plastik dan hampir jatuh. Untung aku segera sadar dan akhirnya memegang tempat telurnya langsung dengan tangan. Kalau tidak kejadian lagi deh seperti beberapa hari yang lalu. Aku lupa tidak menutup plastik belanjaan yang aku taruh di keranjang sepeda padahal aku taruh telur di bagian atas. Nah, waktu mau masuk ke pelataran parkir apartemenku, ada semacam undakan kecil sehingga aku mesti turun karena bahaya, lalu aku dorong sepedanya. Tapi undakan itu membuat tempat telur yang ada di bagian atasnya menclat ke aspal dan….. kraaaak, pecah deh 8 butir dari 10 butir telurnya 😀 Terpaksa deh malam itu aku buat fuyunghai 😀

Tapi kalau teman-teman lihat foto ini, tidak tahu apa yang “Nyaris” ya? Meksipun mungkin bisa bahasa Jepang mungkin pinto konai ピンとこない tidak bisa langsung ngeh apa yang dimaksud. Ya karena aku sendiri yang menerima kartu pos itu butuh waktu cukup lama untuk bisa mengerti.

Kartu pos dengan keterangan apa yang hilang/ditemukan dan barang tersebut akan disimpan selama 3 bulan

Jadi kartu pos itu dari kepolisian. Dan memberitahukan bahwa ada orang yang menemukan Kartu Identitas Orang Asing punyaku (ya semacam KTP lah) pada tanggal 29 Januari lalu dan aku harus mengambilnya ke kepolisian daerahku. LOH! Aku baru sadar, bahwa Kartu itu tidak ada di dompetku ya saat aku membaca kartu pos itu! Aku tidak merasa kehilangan, tapi waktu kucari di dompet memang tidak ada! WAH…. seandainya loh… seandainya terjadi di Indonesia, atau…. seandainya tidak ada orang yang menemukan, aku pasti akan sulit sekali mencarinya pada waktu aku perlu, karena sama sekali tidak sadar. Lalu waktu kuingat-ingat kembali, hari itu aku pergi dengan Kai ke RS, lalu ke stasiun untuk makan siang dan belanja. Jadi pasti terjatuh waktu aku membayar atau membuka dompet. Duh…. kok bisa teledor begitu. Dan untung saja waktu aku cek kartu-kartu lainnya semua masih ada (termasuk credit card dan kartu bank).

Aku membaca kartu pos itu tadi pagi, dan waktu kulihat aku hanya bisa mengambil kembali pada hari kerja, begitu aku selesai mengantar Kai, aku langsung bersepeda ke kantor polisi itu. Lumayan sih kalau naik sepeda, kalau ngebut 10 menit juga sampai 😀 Aku langsung ke loket kehilagan barang dan segera mendapatkan kembali kartuku itu. Di dalam laporan juga tidak diberi keterangan ditemukan di mana, jadi tetap aku tidak tahu tepatnya kapan aku menjatuhkannya. Tapi untung saja bisa kembali, kalau tidak NYARIS aku tidak ber-KTP deh 😀

Kalau foto yang ini sih, untung tidak NYARIS hangus, karena aku aduk terus begitu bumbunya mulai mengering. Tapi belum tidka boleh NYARIS habis karena ini buat dibawa acara gereja besok!

 

 

Iklan

25 comments on “Nyaris

  1. fuyunghai dengan 8 telor? nyam … nyam …. hehe. malah jadi pengeeen. *salah fokus*

    betul-betul nyaris ya mbak hehe. untung banget KTP-nya ketemu. kalau di Indonesia barangkali susah deh ketemu lagi. tapi kalau KTP hilang kita serahkan ke kantor polisi (di Indonesia), apa bakalan dikembalikan ke si pemilik ya?

  2. Nyaris hilang yang sangat berarti katimbang nyaris ketemu alias tidak pernah ketemu.
    Mbak EM lihat rendang nyaris bilang bisa dibagi mbak …. ternyata sudah diagendakan untuk acara besok. Salam

  3. chef kapau jepang bikin rendang kering, xixi.. warnanya bagus mbak Em.. klo diaduk terus memang jadi bagus hasilnya.

    telor pecah.. nasib terlanjur jadi fuyunghai deh.. P

  4. Wah… kalau di jepang enak ya. kalau ada barang hilang langsung di kasih tau sama polisi nya… kalau di Indonesia gitu juga ga ya tante? 🙂
    Baik banget polisi di sana ya 😀

    Kalau telor…. saya pernah yang lebih parah nih tante… mecahin botol sirup! hahahaha…. engga tau kalau di dalam keresek ada botol sirup. di jatohin aja di lantai. eh… pecah.. huahuahua.. 🙂

    salam hangat..

  5. Salut banget dengan penanganan barang hilang di Jepang. Orang yang kehilangan saja tidak nyadar, malah diberitahu.. Meski tidak ada sistem tersebut di Indonesia, agaknya ktia bisa melakukannya secara individual, yakni jika menemukan dokumen-dokumen pribadi seperti itu, bisa mengirimkannya secara langsung sesuai alamat yang tercantum di situ..

    Soal rendang tersebut, sama sekali tidak nyaris, tapi benar-benar sudah membuatku ngiler… 😀

  6. mbak, dulu STNK motor di rumah pernah hilang tanpa ketahuan juga. terus tiba-tiba ada yang dateng ke rumah buat ngembaliin. ya, masih ada orang baik disekitar kita yak 😀

  7. biyuuuuh kalo di sini maaah mau lapor ke mana2 juga ga bakal nemu kalo yang nemuin barang kta yang hlang itu baek hati… paling ama pak polisi nya di bilang saya bikinkan surat kehilangan ya lalu urus lagi ke kelurahan :)) bedanyaaaa jauuh yaa 😀 lucky u mom tinggal di negara yang begituuuu enak >.<""" buuut tetep cinta indonesia! banyak pantai 😀

    ngilleeeeer daaah akuu ama rendangnya… oishi 😀 -padahal belom ngicip :)) –

  8. dan aku nyaris kelaparan mbaca tulisan ini, gara2 terakhirnya disuguhin gambar rendang hehehe

    beruntung banget ya mbak sistem di Jepang bagus banget, klo di sini mah boro2 polisi peduli.
    wong kemarin ada yg lagi berantem, mobil polisi lewat ya lewat aja, padahal saya yg ngeliat udah mbatin aja biar tuh polisi brenti kek … tapi gak terjadi 😦

  9. Wow… pecah 8 butir, itu lumayan sekali. Untung bisa diolah…

    Aku tak tahu apakah di Indonesia sini masih ada orang yang peduli mengembalikan barang hilang ya? Temanku yg dijambret aja masih berharap penjambret berbaik hati mengembalikan stnk, tapi ya enggak mungkinlah……..

    Weh, rendangnyaaa… manteppp.

  10. Aiiiiih,
    Mba Imel banyak nyaris nya yaaaah…berarti masih diberikan banyak keberuntungan tuh mbaaa..hihihi..

    Dan itu untunglah KTP bisa balik lagi yah..
    Berarti ada orang baik yang mau berepot repot dateng ke kantor polisi buat balikin yah..

    KTP ku raib entah kemana…lupa nyimpen kali yah…
    Untunglah mau diterbitkan ektp…hihihi…

  11. Nyaris aja..saya ga blogwalking lagi…
    Nyaris aja …saya kelupaan kalau mo ngeblog lagi
    Nyaris aja….saya…hiatus……

    tapi sekarang udh mau rajin lagi ah…..terbayang kalau dompet hilang….urusannya duit aja karena untuk urus ini dan itu kudu pake duit….

  12. Sesuatu yang “nyaris” bisa mendatangkan rasa syukur, seperti telur yg nyaris pevah itu, tapi bisa pula menimbulkan rasa jengkel, misalnya nyaris lulus, nyaris dapat hadiah dll…

  13. Naksir rendangnya……

    Seringkali kata “nyaris” membuat kita bernafas lega…dan bersyukur….
    Hari ini, saya nyaris kehilangan Hape, saat olah raga jalan pagi. Kapan mulai olahraga? Baru dua hari ini, gara-gara si bungsu ribut, ibu kok tambah “ndut” dan disuruh olahraga, agar kalau nengok dia kuat jalan.. .”Di Jepang taksinya mahal bu….” hehehe

  14. kalau saya nyaris menggigit monitor karena mupeng lihat rendangnya Mba Em, hihihihi. *lebay*

    Untung telornya ada wadahnya ya Mba. Kalo saya belinya yang curahan, jadi kalau pecah ya langsung nyampur sama kulit telur lain yang kotor.

    Kesadaran orang di Jepang memang bagus ya Mba Em. Ga berpikiran untungnya apa buat mereka dulu.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s