Taman Nasional Bantimurung

Akhirnya aku bisa mewujudkan cita-citaku memperlihatkan Taman Nasional Bantimurung kepada Riku, anak sulungku. Meskipun sebetulnya dia sudah pernah ke sini waktu usia 6 bulan :D. Bagaimana mau ingat ya?

Riku di Bantimurung, 9 tahun yang lalu ๐Ÿ˜€

Sejak aku tahu bahwa Riku juga menyukai hobi barunya, dan menikmati kupu-kupu di Cihanjuang Bandung, aku ingin sekali membawa Riku ke Bantimurung, yang dikenal di Jepang sebagai “Lembah Kupu-kupu”. Tapi untuk ke sana tentu biayanya tidak sedikit. Karena aku harus menyediakan tiket p.p. Jakarta – Makassar yang harganya sama saja dengan naik shinkansen p.p. dari Tokyo ke Osaka ๐Ÿ˜€ dan bukan hanya untuk aku sendiri tapiย untuk 3-4 orangย . Belum lagi hotelnya karena meskipun ada rumah saudara, pasti anak-anakku ingin berenang, sehingga lebih baik menginap di hotelnya. Nah, waktu aku kemukakan keinginan mengajak papaku ke kampung halamanku pada Gen, dia amat menyetujui dan satu-satunya tempat yang diwanti-wanti HARUS pergi adalah Bantimurung. Jadilah Bantimurung menjadi tujuan kami pertama kali, bahkan langsung sesudah mendarat.ย 

Setelah minum teh tarik di salah satu restoran di bandara, kami langsung naik pajero milik om Benny menuju ke Bantimurung. Tidak jauh sebenarnya, tapi mendekati areal Taman Nasional itu ada satu mobil PU yang badannya segede Gaban dan menutupi jalan masuk. Setelah berputar dulu mencari jalur lain, kami bisa turun di gerbang masuknya. Ya, aku ingat di gerbang masuknya ada patung gorilla tapi aku baru tahu sadar bahwa ada patung kupu-kupu besar.

Dari gerbang masuk, pintu masuk dan jalan masuk menuju air terjun

Sesudah kami memarkirkan mobil, kami langsung masuk… dan terus terang kami tidak tahu berapa harga tiket masuknya. Rupanya om Ari sudah menyelesaikan pembayaran di luar sepengatahuan kami. Dan kami pelan-pelan berjalan masuk ke dalam. Terus terang aku lupa, apakah 9 tahun yang lalu seperti ini juga. Tapi sepertinya jauuuh lebih bagus sekarang. Ada sebuah kolam semacam kolam renang (yang butek airnya) di sebelah kiri dan di sebelah kanannya lebih merupakan sebuah kolam. Di sini warnanya bagus jika difoto dengan Canon (Hasilnya lain dengan Nikon)

kolam sebelum air terjun

Dan selama kami berjalan masuk ke dalam, waktu itu matahari sudah tinggi sekitar pukul 11:30 an dan lembab! Panasnya…. Tapi untung sih tidak hujan, karena kalau hujan sudah jelas kami tidak bisa melihat kupu-kupu. ย Terus terang dibandingkan 9 tahun yang lalu, kali ini aku banyak melihat kupu-kupu! Senang sekali, dan ciri khas kupu-kupu Indonesia terbangnya cepat dan aktif sekali. Susah untuk memotret mereka. Tapi karena banyak kupu-kupu yang terbang, aku bisa mencari obyek potret dengan mudah. Aku baru ingat dulu waktu 9 tahun lalu ke sini, kami datang sudah siang, dan memang kalau mau melihat banyak kupu-kupu semakin pagi semakin bagus.

sebagian kupu yang kujumpai. Yang kanan bawah itu sedikit dari yang kami beli dari pemuda di sana

Akhirnya kami sampai di bawah air terjun. Rupanya yang membedakan dengan 9 tahun yang lalu, adalah adanya pagar keramik sepanjang pinggir air, sehingga kita bisa duduk-duduk di situ. Dan jika mau turun ke bawah air terjun, bisa masuk lewat pintu yang tersedia. Di bantaran juga tersedia tempat untuk duduk bertikar yang disewakan, juga loker penyimpanan baju bagi yang mau mandi di air terjun.

Nah mulai deh ke dua anakku memandangi air terjun dan melihat orang-orang yang dengan riangnya bermain air. Dan keduanya mau turun ke air. Kupikir tidak apa karena koper kami masih di dalam mobil, jadi bisa buka kalau perlu baju ganti. Jadi kuijinkan asal jangan jatuh karena licin. Yang lucu, Opanya melihat cucu-cucu bermain air begitu, juga ingin turun main air. Justru aku lebih khawatir kondisi opa daripada cucu-cucu. Orang tua/lansia TIDAK BOLEH jatuh! Jadi aku langsung wanti-wanti Riku untuk memperhatikan opa, dan terus terang aku juga tidak bisa konsen memotret (dengan 3 kamera karena aku akhirnya harus pegang kameranya opa juga!) , dan tentu saja bersiap-siap kalau perlu aku pun turun ke air. Masa bodo deh hehehe.

Opa ikut bermain air!

Tapi senang melihat Opa senang! “Wah aku pertama kali turun ke air terjun Bantimurung sejak bertahun-tahun pulang kampung!” Dengan senangnya dia menceritakan pengalaman “main air” dengan cucu-cucu kepada teman-teman dan saudara-saudara setelah pulang. Dia tidak ย tahu aku deg-degan terus karena teringat kata-kata Novi, adikku, di BB….” Mel you have THREE dependant!” hihihi.

Setelah puas bermain air, kami duduk di bantaran, sambil aku memotret kupu-kupu kuning-coklat yang terbang mendekat, sambil Opa melihat-lihat kupu-kupu yang dijual anak-anak setempat. Aku biarkan saja, karena Opa berbicara dengan bahasa ibunya, bahasa Makassar dengan mereka, dan mau membelikan kupu-kupu itu untuk cucunya. Padahal kalau mau jadi environmentalist sejati, seharusnya aku tidak membeli kan? Ohh… idealisme kadang membuat ribet memang ya. Tidak lama 4 kotak set kupu-kupu berpindah tangan. Dan empat kotak ini kemudian aku foto satu per satu dan minta Gen check apakah masuk Konvensi Washington atau tidak. Dan ternyata dari sekian banyak kupu-kupu ada 4 ekor yang tidak bisa kami bawa, dan kutinggal di rumah Jakarta (lagi).

istirahat di bantaran sambil Opa melhat kupu-kupu yang dijual

Kemudian aku tanya pada Riku apakah dia mau pergi ke sumber mata air yang ada di atas? Kalau Riku tidak mau, aku yang akan pergi, karena sebetulnya aku ingin membandingkan kondisi mata air itu dnegan kondisi waktu 9 tahun yang lalu. Padahal 9 tahun yang lalu aku tidak naik ke atas, karena menjaga Riku yang masih bayi. Tapi paling tidak bisa memotretnya dan membandingkan dengan foto-foto yang diambil Gen dulu. Ternyata Riku mau, dan aku pesan untuk memotret kondisi di atas. Sayangnya aku tidak menjelaskan dengan detil apa saja yang perlu difoto ๐Ÿ˜€ Jadi…. dia hanya ambil SATU foto hahaha.

Mataair di atas air terjun. Foto-foto ini diambil Gen, 9 tahun yang lalu

Setelah Riku kembali, kamipun beranjak dari lokasi air terjun untuk pulang. Ya, kami sudah lapar! Mau mencari makanan tapi tentu tidak di daerah situ. Padahal sebetulnya Taman Nasional Bantimurung itu bukan hanya air terjun saja, masih ada museum dan tempat penangkaran kupu-kupu. Kami berniat untuk skip museumnya, dan menuju ke penangkarannya, tapi ternyata tidak dibuka. Rupanya penjaganya sedang pergi sholat Jumat dan belum kembali. Nah, di sekitar itu memang masih merupakan semacam hutan liar. Jauh deh dengan Taman Kupu-kupu Cihanjuang di Bandung yang memang ditata rapi. Wild deh! Tapi di situlah aku melihat untuk pertama kalinya seekor BUNGLON yang besarnya hampir sebesar BIAWAK! Tadinya aku tidak melihat, dan oleh si abang yang memandu kami ditunjukkan dan kupikir aku mau mendekat saja. Ternyata langkah kakiku membuatnya takut dan lari! TAPI dengan larinya aku jadi bisa tahu dia ada di mana! Jelas tidak ketemu karena aku pikir bunglon itu pasti di atas dahan pohon, ternyata ini di tanah! Si abang itu bilang, “Wah itu sih masih kecil, biasanya lebih besar….” Tentu dalam bahasa Makassar yang diterjemahkan papa ๐Ÿ˜€

bunglon sebesar biawak! dia beradaptasi warna dengan patahan kayu di tanah

Keringat dan panas serta lapar mulai menyerang sehingga kami akhirnya cepat-cepat meninggalkan areal taman dan naik ke mobil. Aku sudah siapkan tip untuk pemuda yang mengantar-antar kami, tapi oleh papa dilarang karena rupanya om Ari sudah menyelesaikannya semua. Duh, aku tidak tahu bagaimana balas budi kepada Om Ari dan Om Benny!

So, setelah itu kami bergegas ke darah pantai Losari dan mencari makan. Bukan Mie Titi, atau Nyuknyang, atau coto Makassar tapi ikan bakar :D. Dan lucuuuu rasanya melihat Kai makan ikan bakar dengan tangan ๐Ÿ˜€ (Kalau Riku sih sudah sering, kalau Kai biasanya aku suapi kalau ikan)… Aduuuh jadi ingin makan Pallumara deh ๐Ÿ˜€

Karena kami sampai sudah terlalu siang, tinggal sedikit jenis ikan yang tersisa…. padahal aku ingin sekali makan Baronang bakar ๐Ÿ˜€

Ntah kapan aku bisa ke sini lagi…. mungkin kalau ada rencana ke Toraja bisa mampir ya? ๐Ÿ˜€ ย Semoga!

Postingan yang cukup lama ditulis karena gangguan kesehatan dan… malasnya memilih foto-foto ๐Ÿ˜€

 

Iklan

24 comments on “Taman Nasional Bantimurung

  1. aduuh…..kepengen ke Bantimurung….air terjun bertingkat dan kupu2nya itu sudah mendunia ya mbak
    sayang ya nggak bisa ke penangkarannya.

    kupu2 itu apa banyaknya pas musim penghujan ya..? di sekitar rumah kalau habis hujan itu banyak sekali kupu2 berterbangan…, aku jadi suka motoin.., dengan hape aja bisa lho saking banyaknya dan nggak harus kejar2

  2. kayaknya Bantimurung tempatnya bersahabat ya? nggak ada “guide” yang biasanya suka rese mbak? atau penjual suvenir yang suka maksa?

    sepertinya tempatnya sejuk.

    kapan ya aku bisa sampai ke sana?

    btw, aku pernah makan ikan masakan makasar di daerah BSD. ikannya gede-gede dan enak sih menurutku.

  3. EM …
    saya bisa sangat merasakan bagaimana bahagianya Papa …

    Berkunjung ke kampung halaman … bersama anak dan cucu-cucu tersayang …
    bermain air …
    berbahasa ibu dikampung halaman …
    Saya yakin Om senang sekali disana …

    Saya belum pernah ke Bantimurung …
    melihat postingan ini … jadi pengen juga saya ke sana …

    Dan kali ini saya musti berfikir keras … musti nabung dulu nih …
    hehehe

    salam saya EM
    Cepet Sembuh !!!

  4. Mbak EM terima kasih berbagi sebagian keindahan taman nasional Bantimurung melalui postingan ini, tambah memicu rasa ingin berkunjung (menabungggg).

    Apresiasi untuk kepatuhan mbak EM pada konvensi Washington (ciri environmentalist sejati koq).

    Kebahagiaan papa opa Riku Kai menikmati tanah leluhur memancar dan menular ke seluruh pembaca TE nih mbak.
    Salam

  5. sekarang udah sehat semua mbak? moga2 udah ya… ๐Ÿ™‚

    waduh tempatnya bagus banget ya mbak… walaupun katanya air kolamnya butek, tapi di foto sih keliatannya bagus ya mbak. dan air terjunnya bagus banget… ๐Ÿ™‚

    dan yang paling penting, papanya mak imel sama anak2 seneng banget gitu ya.. keliatan dari foto2nya… ๐Ÿ™‚

  6. senangnya liat Opa bermain air dengan Riku ๐Ÿ˜ฆ
    bikin aku ngiri abis mbak
    soale bapaku emoh klo diajak2 bepergian
    jadi susah banget nih klo anaknya mau ‘buang uang’ buat orang tua sekalipun hiks

    bener2 jadi mupeng deh mbak
    apalagi klo HARATIS gitu xixixi
    jadi semakin banyak tempat yang pengen dikunjungi
    tapi kek nya mesti dimulai dari Cihanjuang dulu deh
    tapi kapaaaaaaaaaaaaaaaaaaaan? ๐Ÿ˜€

  7. moom… anda membuat saya semakin pengen ke MKS :(( this year kuduu ke MKS…. hikzz…. kereeen yaaa…. aku ga ke trans studio nya dech… aku ke model2 beginian :)) nature back to nature….

    bulatkan tekat.. ikat kain di kepala.. dan mulai cari tiket ๐Ÿ™‚

    wkkwkwkwkw

    envy with u mom :((

  8. Wow…terkenal sekali di Jepang rupanya ya nechan?
    membayangkan betapa bahagianya opa bisa main air bersama cucu-cucu dan kembali bercengkrama dengan bahasa ibu^^

  9. tIndahnya Indonesia ๐Ÿ™‚
    Tp sayangnya, di semua tempat wisata selalu ada penjaja liar, tidak tertata dan terkadang mengganggu kenyamanan pengunjung untuk menikmati wisatanya
    Dan tidak disiplin (museum tutup), tidak lengkap (tidak dipaparkan dengan jelas ke pengunjung apa saja yang ada di dalam area obyek wisata).
    Wuih.. Belum pernah juga lihat bunglon segede iguana
    Environmentalist ๐Ÿ™‚ saya juga sama, sedang berusaha menjadi environmentalist yang baik
    Semoga saya juga bisa seperti tante, mempunyai banyak dependants yang berjiwa independent ๐Ÿ™‚
    Semoga selalu diberkati dengan kekuatan mental, fisik, dan batin untuk menjaga dan mendampingi sekaligus mengarahkan dengan sebaik-baiknya ya tante

    ~LiOnA~

  10. Waaahh…. aku pernah 2-3 kali ke sini… tempatnya sejuk yaa… dua kali ke sini tapi gak turun main air terjun.. kebagian jatah jagain tas, kacamata dan kamera Bro… ๐Ÿ˜ฆ dia sih enjoy banget main ban meluncur dari jatuhnya air terjun sampai ban terguling/berhenti di aliran beberapa belas meter di bawahnya..

    Kali kedua, aku pas berhalangan, jadi teuteup… nggak bisa nyemplung. Kami sempet masuk ke gua alam yang gelaaaappp banget.. terpaksa menyewa senter deh… 10rb “saja”..
    jadi pengen ke sana lagi nih Mbak… kangen Toraja juga heheehe…

  11. Baru tahu kalo kupu2 Indonesia terbangnya cepet dan aktif. Kenapa ya…, apa karena takut kalo sampai ketangkap mas-mas yg jualan kupu kupu itu ya, hehe.
    Btw, itu photo masakan ikan, bikin kelaparan tingkat akut.

  12. sya ke bantimurung dulu waktu masih kecil, ada kali 20 tahun berlalu. dan sudah 15 tahun belum pernah menginjak Makssar lagi…
    rupanya sekarang seperti itu suasananya yaa ๐Ÿ™‚

  13. wah seneng banget pasti Papa ya.. akhirnya ada cucunya datang semua.. bisa main ke kampung halamannya…

    Bantimurung cantik juga ya… bersih airnya… semoga bisa kesana deh catet dulu ..

  14. aaahh,, pasti senang banget ya mbak bisa maen-maen sama orang tua berserta anak gitu.

    kalau dilihat kondisi taman nasionalnya sepertinya sudah bagus dan tertata ya mbak. jadi tahu deh tujuan yang harus di kunjungi ke makasar. soalnya aku pengen ke makasar tapi bingung kalau kesana harus kemananya.. hehehe

  15. Aah, senangnyaa berlibur dengan buah hati dan Papa ๐Ÿ˜€ Penghiburan yang luar biasa ya, BuEm…
    Riku gemesin bangget kecilnya. lutjuuuu….
    Ternyata taman ini cukup terkenal hingga keluar engri. Bangganya jadi orang Indonesia ๐Ÿ˜€

  16. Sebagai orang yang tinggal di Makassar…takjub juga sama foto-fotonya…kok perasaan terakhir ke Bantimurung ga segitu indahnya ya? (aku pergi kira-kira 3 tahun lalu). Tapi aku ga pernah naik ke atas air terjunnya, yang sumber mata air-nya itu. Abisnya banyak yang suka takut-takutin kalo di sana itu ada penunggunya yang suka narik orang ke dalam mata airnya…trus banyak kasus orang tenggelam di sana… ~_~… jadi seumur-umur ke bantimurung…belum pernah ke atas tuh….
    Oh iya mba, tu makannya di mana ya? bukan di Rumah Makan Paotere ya? Tempatnya mirip tuh…. ikan di sana enak sih…segar-segar…..:)
    Ikan Pallumaranya kelihatan enak tuh… aku sih doyan masakan mama aku sih… top dah… tapi emang pada dasarnya ikan pallumara itu enak…… ๐Ÿ˜€

  17. Jangankan ke Bantimurung, ke Sulawesi saja aku belum pernah, hahaha…
    Tapi melihat dari foto-foto di atas, tempat itu memang keren dan harus dicatat sebagai salah satu tempat yang harus dikunjungi suatu saat kelak..

    Nechan.. perjalanan pulang kampung ini tentu sangat berkesan ya.. Anak-anak jadi semakin tahu bagaimana keadaan tanah leluhurnya.. ๐Ÿ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s