Karaoke

Ah begitu banyak yang aku mau tulis, tapi akhir-akhir ini semangat menulisku terpecah ke beberapa kegiatan, dan ya, salah satunya adalah bermain game. Huh, padahal sudah hampir satu tahun lebih aku sudah tidak bermain game loh. Ternyata juga panasnya Jepang membuatku insomnia dan malas berpikir.

Sudahlah, jangan menyalahkan siapa-siapa. Mumpung lagi mau menulis, lebih baik aku tuliskan dulu apa yang ada di benakku sekarang.

Cuma mau laporan! Kemarin adalah hari Lansia, tapi kami tidak pergi ke rumah mertuaku di Yokohama. Karena tiba-tiba saja Gen berkata, “Mel, kalau aku kerja hari Senin, boleh?” (Soalnya Jumat nanti dia ambil cuti, untuk mengikuti open school nya Riku). Ya, tentu saja bolehlah. Akibatnya ada satu hari libur yang… nganggur. Riku begitu kecewa papanya kerja di hari libur. Jadi aku mengajak dia pergi ke karaoke.

Kenapa aku mengajak ke Karaoke? Sebetulnya waktu aku mudik kemarin ada dua kali kesempatan kami sekeluarga besar berkaraoke. Pertama waktu ulang tahun keponakan pas hari Idul Fitri. Kami diundang ke sebuah restoran di Kelapa Gading.Waduuuh aku udik deh, baru pertama kali ke Kelapa Gading Mall, dan lewat Mall of Indonesia ๐Ÿ˜€ Untung juga ada undangan itu, sehingga aku keluar dari predikat “udik” hehehe. Dan saudara-saudara, KGM itu penuuuh yah ๐Ÿ˜€ Berasa di Singapore juga karena banyak dijual makanan non halal. Ya, jadi ceritanya hari itu kami pergi “nyekar” dulu ke Oasis Lestari, sowan mama pada pukul 2 siang, lalu pulangnya daripada kembali ke rumah, lebih baik kami pergi langsung ke Kelapa Gading saja. Undangan ulang tahunnya sih jam 6:30, tapi jam 4 kami sudah di KGM. Ceritanya mau minum kopi, tapi di eat-and-eatbegitu banyak pilihan makanan, sehingga kami akhirnya kebanyakan ngemil “besar” deh ๐Ÿ˜€ (aduh terbayang lagi deh itu mpek-mpek uenaaak tenan)

Nah sekitar jam 6:20 kami menuju restoran Green Leaf, di lantai 2 saudara sepupuku ย sudah memesan satu kamar besar yang berkaraoke. Jadilah kami makan (lagi) makanan chinese sambil berkaraoke. Wah meskipun jurang usia terbentang lebar, cukup seru lah. Ada tante-tante (adik-adik gue sih) menyanyi Maroon 5, yang usia belasan menyanyi… apa ya? judule aku ngga tau. Lalu yang opa-oma (papaku dan aku hahaha) menyanyi lagu Blue Velvet, Yesterday dan macam-macam deh, lagi tahun 60-an ๐Ÿ˜€ Senang juga mendengar suara papa menyanyi, karena sudah lama sekali kami tidak karaoke bersama. Ternyata suaraku bagus (huh muji diri sendiri, abis sapa lagi yang mau muji ya hahaha) karena keturunannya papa (etapi mamaku juga bagus loh suaranya). Aku ingat dulu kami punya LP karaoke player dan kadang menyanyi di rumah…. jaman kapan tuh ya? 1985-an mungkin.

di sini lumayan banyak lagu Jepang, tapi Rikunya yang tidak (sempat) nyanyi

Nah, kami deMiyashita juga diminta nyanyi bahasa Jepang, tapi lagu bahasa Jepangnya tidak ada yang kami tahu. Kalau lagu bahasa China tentu banyak. Apalagi untuk Riku, meskipun diminta nyanyi dia tidak bisa nyanyi, karena tidak tahu satu lagupun. Padahal Riku suka menyanyi. Mengulang “kemesraan” keluarga kami, beberapa hari sesudahnya kami pergi khusus ke karaoke bersama, mumpung masih libur lebaran. Nah, kupikir karena karaokenya khusus di tempat karaoke ย (bukan restoran) mustinya banyak juga dong bahasa Jepang. Dan memang, banyak lagu bahasa Jepang, tapi….. Riku tidak tahu. Ada satu lagunya Southern All Stars yang diketahui Riku dan Kai, berjudul Namida no Kiss…. ngga banget deh untuk anak-anak, wong judulnya aja artinya “Ciuman Air mata” hahaha. Tapi mereka hafal karena sering kupasang di mobil, waktu kami bertiga pergi ke Meguro untuk mengajar.

kedua krucils menyanyi dengan asyiknya ๐Ÿ˜€

Karena selama 3 jam itu akhirnya Riku tidak bisa menyanyi sama sekali, aku bilang, “Pulang ke Jepang, mari kita latihan karaoke yuuk”. Dan kesempatan kemarin itu, kami bertiga pergi ke Kichijoji. Tentu saja karena karaoke room di Jepang, pasti ada lagu-lagu baru yang bisa dinyanyikan anak-anak terutama lagu OST dari anime-anime terkenal. Jadilah Riku menyanyi 5-6 kali lagu yang sama hahahaa.

Mamanya? sempat sih nyanyi lagu lama sementara Riku istirahat, tapi karena moodnya lain tidak begitu asyik deh nyanyinya. Aku jadinya menonton saja mereka menyanyi. Untung cuma 2 jam hahaha! Tapi Kai seperti biasa, malu-malu tidak mau menyanyi. Ini anak emang aneh. Kalau di rumah nyanyi kencang-kencang tapi kalau di luar rumah….duh susah disuruh nyanyi. Dia juga paling malu disuruh bergerak (berdansa mengikuti irama seperti senam/gerak dan lagu)… padahal nanti tanggal 8 Oktober akan ada acara olahraga di sekolahnya. Setiap hari dia tidak mau ke sekolah karena tidak mau disuruh ikut acara ๐Ÿ˜ฆ Sampai terpaksa aku pakai berbagai cara membujuknya, ya es krim, ya coklat, ya ngga boleh nonton TV seminggu dsb. Cara yang paling ampuh adalah mencabut semua listrik jam 8 pagi sebelum dia bangun, supaya dia tahu, meskipun dia tinggal di rumah tidak bisa ngapa-ngapain karena tidak ada listrik ๐Ÿ˜€ (Bulus ya :D)

di lorong tempat karaoke

So, kami memang melewati hari Senin yang menyenangkan bertiga, berkaraoke. Tapi waktu melihat Riku menyanyi, akupun teringat dulu waktu aku pertama datang ke Jepang juga getol karaoke setiap minggu. Selain sebagai hiburan, bagiku karaoke merupakan salah satu cara belajar KANJI yang paling ampuh. Aku dipaksa untuk menghafalkan kanji dan mengucapkan bacaannya. Jadi kadang sebelum coba menyanyi, aku cari dulu bacaan kanjinya di kamus :D. Dan sepertinya karaoke akan menjadi salah satu tempat tujuan baru deMiyashita.

Suka karaokean? Apa manfaat karaoke bagimu? Yuuuuk nyanyi yuuuuk.

Iklan

19 comments on “Karaoke

  1. Karaoke… jarang mBak EM,

    Tp kalo lihat orang berkaraoke sambil joged2 sering *lha pekerjaan jehhh….*
    Jadi gini, kami install 1 set alat karaoke di mobil, nah mobil itu keliling2… siapa aja boleh nyanyi.. sambil berjoged ria.. seruuuu!!!

    Jd “terpaksa” update deh lagu2 dangdut hehehehe

    Salam,

  2. karoake ya… tidak terlalu suka… saya lebih suka makan makan didalam ruangan karaoke. Jadi yang lain pada nyanyi saya sibuk makan. hehehehe

    kalau terpaksa ketahuan makan terus baru nyanyi satu lagu makan lagi deh….:)

  3. wah saya juga suka banget karaoke mbak! tapi sejak disini belum nyobain karaoke disini nih. kayaknya gak ada yang seseru karaoke di indo. hahaha.

    kai kok lucu sih pake malu2 padahal kan cuma ama mama sama kakaknya doang… ๐Ÿ˜€

  4. karena sadar kalau suaraku itu sungguh “aduhai merdunya” maka aku gak begitu suka berkaraoke ria ,Mbak EM
    jadi, kalau kesana, yg lain sih sibuk nyanyi, eh, akunya malah sibuk pesan makanan dan minuman ini itu ….hahahaa. ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

    salam

  5. meskipun suaraku ancur tapi kl ngumpul keluarga, dariku atau suami ya karaokean…
    di karaoke room atau di rumah kakak…
    mereka punya segala jenis lagu
    tapi kalau pas ngumpul gitu enaknya ya nyanyi dangdut …

  6. Terakhir karaoke di Jakarta berkesan banget karena saya duet dengan teman lagu Celine Dion Barbara Streisan dan dapat nilai 99!! Hahaha.. senang banget…

    Pas nyoba karaoke di Sydney ga ada nilainya ga kaya di In”l Vista di Jkt jadi kurang seru deh, trus lagu Indonya lagu2 Brury Pasalima hahaha, padahal kami mengharap ada lagu Peter pan atau Ada Band gitu yang muda2.. memang kayanya salah pilih tempat karaoke juga sih, di tempat yang lain bilangnya ada lagu Indo baru

  7. Kalo di tempat karaoke saya cuman bagian joged-joged gak penting sih Mba Em. Habisnya kalo nyanyi sadar diri. Hihihihi. But I do love moving more than singing. *alesan*

  8. Walaupun saya ngga hobi nyanyi, tapi setiap diajak karokean tetap ikutan. Manfaatnya bukan hanya soal hobi (bagi yang suka), tapi lebih pada nilai sosialisasinya Mbak ๐Ÿ™‚

  9. wah seru ya mbak karaoekean rame rame begitu bareng keluarga

    aku dah lama ndak karaokean, dulu sering karaokean bareng murid murid usai pelajaran, seru juga ๐Ÿ™‚

  10. Dulu nyangkanya karaoke di Jepang itu tempat yang gimana gitu ๐Ÿ˜€ Akhirnya diceritain teman klo tempatnya asyik, meski sampai sekarang belum pernah nyoba masuk ๐Ÿ˜€

  11. Semenjak ada tempat karoke keluarga di pontianak aku suka banget mbak karokean.. ya biasanya momen buat kumpul2 kawan sma atau kuliah gt.. Kalau lagi pengen teriak2 dikaroke kan enak juga tuh.. hehehehe..

    Yang belum kesampaian aku karoke sendirian aja.. dulu seh pengen.. Klo skrg gak deh kayaknya.. lebih asyik rame2 ๐Ÿ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s