Bila Super Woman Bingung

[Pindahan Multiply]

 

Bagi yang sudah tahu apa saja yang musti dikerjakan seorang ibu di Jepang, pasti setuju kalau kita katakan Ibu rumah tangga di sini adalah superwoman. Benar-benar harus bisa semua, all round…karena tidak ada pembantu atau baby sitter yang bisa meringankan tugas sang ibu. Apalagi suami-suami tidak pernah turun tangan dalam urusan dalam negeri, berlainan dengan suami di Indonesia. Saking sibuknya, bisa bertemu dengan anak-istri dalam keadaan segar/bangun aja susah sekali. Pulang dari kantor si anak sudah tidur, pergi ke kantor si anak belum bangun.

Untuk keluarga Jepang umumnya tentu saja selain tidak ada pembantu, juga tidak ada supir yang bisa antar-jemput anaknya. Bus sekolah antar-jemput hanya ada untuk murid TK. Sehingga kerap sang ibu juga harus menjadi supir. Masih untung kalau ada mobil dan bisa menyetir mobil. Kalau tidak? Yah, pakailah kendaraan umum di sini yaitu sepeda.

Nah, akhir-akhir ini sang superwoman bingung karena ada peraturan yang diaktifkan kembali setelah 30 tahun tertidur, yaitu “satu sepeda tidak boleh digunakan untuk 3 orang”. Padalah selama ini pemandangan seorang ibu membonceng si sulung di belakang dan si bungsu di depan, sudah biasa. Bagi yang mempunyai bayi lagi, ya si bayi diikat dipunggung sang ibu dengan gendongan khusus. Jadi deh naik satu sepeda berempat. Mungkin kalau di Indonesia sudah biasa melihat satu keluarga dengan 5 orang naik sepeda motor, sehingga tidak heran melihat pemandangan seperti ini. Padahal si anak juga duduk di tempat duduk yang disediakan, bukan sembarang duduk. Tapi peraturan tetap peraturan. Mulai sekarang superwoman harus putar otak bagaimana caranya untuk mengantar anak-anaknya ke sekolah.

Saya juga sempat termangu membaca berita ini, karena saya pikir saya bisa menjadi superwoman juga dengan membonceng Kai di tempat duduk depan, dan Riku di tempat duduk belakang. Ternyata sekarang tidak bisa….. Masih untung saya bisa menyetir mobil…nah yang tidak ada mobil bagaimana? Dilema juga….. padahal pemerintah maunya menggiatkan keluarga untuk punya anak …bagaimana nih.

 

ajiek
ajiek wrote on Feb 27, ’08, edited on Feb 27, ’08
Bikin lapangan kerja baru, yuukkkk, TUKANG OJEK SEPEDA, gimana, dik? Pasti laku keras, deh …, pada mangkal di pinggir/depan stasiun-stasiun …, nunggu anak-anak pulang sekolah, mbak-mbak karyawati pulang/pergi kantor, atau ibu-ibu yg belanja? hehe ….

emimyst
emimyst wrote on Feb 27, ’08
aduhhhh bu dosen masak turun jabatan hehehe….
Emang mbak Ajiek bisa naik sepeda? bukannya lebih biasa naik taxi? (guyon loh mbak)

jamesdoel
jamesdoel wrote on Feb 27, ’08
Wah… pemerintah nya keren juga menggiatkan keluarga punya anak.. ! pengen kejepang…[ongkosin] 😛

emimyst
emimyst wrote on Feb 27, ’08
soalnya neraca SDM nya udah kerucut terbalik sekarang mas doel… udah kritis sdm nya jadi digiatkan utk punya anak hehehe.

Kapan ke jepang? nanti aku jemput di Narita deh ;))

bunndoetz
bunndoetz wrote on Feb 27, ’08
cuman bs bilang wew…
sy belum merasakan mengantar anak segh..
hmm someday i will 🙂

emimyst
emimyst wrote on Feb 27, ’08, edited on Feb 27, ’08
someday you’ll be a superwoman too….;))

erwin80s
erwin80s wrote on Feb 27, ’08
Wah, saluttt… wanita jepang emang terkenal pekerja keras ya? Di Indonesia juga sih sebenrnya… banyak ibu2 tua yang masih kerja jadi penyapu jalan, tukang parkir, dll.

emimyst
emimyst wrote on Feb 27, ’08
Hmmm disini mah semua pekerja keras. Mereka bekerja untuk terima duit yang menjadi hak nya + memberikan service yang sudah layak diberikan. Kalo di Indonesia terima duit tanpa kerja hehehe

kawaichouchou
kawaichouchou wrote on Feb 27, ’08
Wah wah..kasian bener kalo emang peraturan gitu sekarang..panik jg kali sangibu yg antar jemput anaknya ya..kalo aku bisa naik sepeda..tapi ga bisa boncengin orang..apalagi boceng anak..blon pernha sama sekali..ehehhe…hidup superwoman…ohh superwoman..

emimyst
emimyst wrote on Feb 27, ’08
hehehe, kamu bisanya terbang ya meg, pan kupu-kupu…Hanae Mori 😀

pmanurung
pmanurung wrote on Feb 27, ’08
Peraturan aneh.

emimyst
emimyst wrote on Feb 27, ’08
sebetulnya ngga aneh juga sih, karena keseimbangan sepeda jadi terganggu dan membahayakan anak-anaknya juga. Aku pertama kali bonceng anak di belakang aja kagok kok. Tapi biasanya juga naik sepeda kan ngga jauh-jauh banget. Jarang yang sampe 10 km lebih.

pmanurung
pmanurung wrote on Feb 27, ’08, edited on Feb 27, ’08
🙂

Disini banyak yang melakukan itu. Belum ada gelagat bakal ada perubahan.

Anak saya masih berumur 3 tahun. Jadi kami bonceng di depan.

ibliskecil
ibliskecil wrote on Feb 27, ’08
em… yang kasian kalo ibu itu ngga bisa naik speda (kaya gue) hehehe… ngga bisa nyetir mubil… mampus ajaaaahhhh:)) nyewa jengdoel kali ya buat bagian ngebonceng2in :))

emimyst
emimyst wrote on Feb 27, ’08
hihihi…naik kaki mbak kalo ngga bisa nyetir apa-apa… kalo disini semua jalan kaki lah

m4rt3n
m4rt3n wrote on Feb 27, ’08
Itu picnya mbak Emi lagi bonceng Riku sama siapa yahh? …. hihihi…

emimyst
emimyst wrote on Feb 27, ’08
ten…sok teu lu… hihihi

elvymm
elvymm wrote on Feb 28, ’08
wah3… perjuangan seorang ibu emang ga ada habisnya, ya, mbak? kalo bikin sepeda gandeng aja gimana (itu lo seperti motor yg ada gandengannya di samping..) ? bisa ngga, ya..
untunglah suamiku di rumah juga mau berbagi tugas rumah tangga, jadi si superwoman tenang dan bisa rileks kadang2..:)

emimyst
emimyst wrote on Feb 28, ’08
ehheheh. aku ngga pernah liat tuh sepeda gandeng atau yang tandem di jepang. Jangan-jangan ntar disuruh pake SIM lagi hehehe. Asyik kalo suami mau bantu, jadi si superwomannya bisa istirahat ya….

nadaahmad
nadaahmad wrote on Feb 28, ’08
Wanita Jepang emang Ruarr Biasaa! Klo saya liat di film2 (…jd pengen ke sana euy…), mereka betul2 mandiri…Bingung? wanita jepang yang sering saya lihat bingungdan stress, kayaknya cuma ibunya Sinchan deh? xixixi….

emimyst
emimyst wrote on Feb 28, ’08
aduuuuuuuuuuh kalo anaknya kayak shinchan sih mah pasti bingung terus hihihi

radenmasrafael
radenmasrafael wrote on Mar 31, ’08
emimyst said

aduuuuuuuuuuh kalo anaknya kayak shinchan sih mah pasti bingung terus hihihi 

iyah, betul. aku tadi baca journal na juga langsung teringet Misae [ibu na Shinchan]
kalo pagi ketinggalan bis antar jemput ke sekolah, pasti Misae langsung nganter Shinchan pake speda. Kalo di Jepun, naek speda juga ada aturannya, yah? gak kaya di Indonesia, bebas ajah

emimyst
emimyst wrote on Mar 31, ’08
hihihi semua ada aturannya…ngerokok juga ngga boleh sembarangan. tapi peraturan itu kan dibuat (bahkan oleh kita sendiri) supaya tidak mengganggu orang lain dan tidak merugikan diri kita sendiri.

radenmasrafael
radenmasrafael wrote on Mar 31, ’08
iyah, betul
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s