Kidzania…Again

Ada 3 agenda besar yang diajukan oleh Kimiyo yang ingin dia lakukan di Jakarta, yaitu Ancol, Kidzania dan Taman Safari. Tapi yang butuh satu hari cuma Ancol dan Taman Safari, sedangkan Kidzania karena dekat dari rumah bisa kapan saja. Jadi waktu ada hari yang suaminya bermain golf paginya, kami merencanakan pergi ke Kidzania. Katanya golf kan paling sampai jam 11, jadi lumayan setelah itu kan?

Tapi pada kenyataannya kita baru masuk Kidzania pada pukul 2 lewat, jadi hanya bisa bermain kurang dari 2 jam (tutup jam 4). Selain dari memang kitanya lambat pergi setelah makan siang segala, aku tidak mau mengulang kesalahan dengan percaya begitu saja dengan sang supir. Aku minta supir papa untuk menjadi penunjuk jalan dengan motornya. Cari parkir di PP juga cukup memakan waktu, meskipun kami tetap mendapat tempat di P2Q4 (langsung catat dong!). Memang bisa sebetulnya kami turun di lobby dan membiarkan supirnya cari tempat parkir sendiri, tapi resikonya terlalu besar. Aku takut dia keluar di pintu yang salah, dan tidak bisa berada di lobby yang sama, selain dari ketakutanku tak ada signal HP di basement sehingga tidak bisa menghubungi dia. Ah daripada pusing memikirkan resiko-resiko itu, lebih baik kami mengetahui tempat parkir dan kami yang mencari sang supir ๐Ÿ˜€

Naik ke lantai 6, anak-anak tidak sabar ingin berlari sampai ke kidzania. Setelah menyelesaikan bayar-bayar dan isi formulir untuk bayi Haru, kami masuk. Aku sempat protes pada kasir Kidzania, mengapa tidak ada potongan harga khusus untuk mereka yang masuknya sudah siang/sore. Semua dipukul rata 115.000 rupiah/anak. Sedangkan di disneyresort aja ada potongan harga untuk mereka yang masuk pukul 6 sore, twilight ticket, sehingga pengunjung tidak merasa dirugikan. Kata adikku masih mending orang tua hanya membayar 85.000 rupiah sjaa, karena dulu waktu awal-awal buka/hari libur orang tua pun harus membayar sama, padahal ORANG TUA TIDAK BISA BERMAIN APA-APA. Hanya bisa bengong dan menunggu anak-anaknya bermain. Karena tidak memikirkan cara-cara menarik pengunjung inilah, Kidzania pada hari ini SEPI sekali. Memang enak sih karena tidak perlu mengantri, tapi 115.000 untuk 1,5 jam? Gila memang! (akunya hehehe kok mau….)

 

Riku dan Ao menjadi petugas pompa bensin

Tapi ternyata Ao kun ketakutan dan tidak mau mencoba menjadi polisi atau pemadam kebakaran. Dia hanya bisa menjadi penumpang bus BB. Padahal Riku, Sophie dan Kei aktif mau ke mana-mana (Aku membawa sepupunya Riku juga, kecuali Dharma yang sudah merasa besar dan banyak sekali PR nya. Maklum dia sudah SMP kelas 1 sekarang). Jadi deh rombongan kami terbagi 3, Ao kun bersama papa, mamanya (dan Haru tentunya) , kemudian kelompoknya Riku, Sophie dan Kei yang heboh bermain sana sini, dan kelompoknya Kai chan + mama yang kerjanya hanya duduk dan bengong ๐Ÿ˜€ Loh….

 

menjadi polisi dan menangkap maling ๐Ÿ˜€

Kai memang penakut, dia tidak pernah berani mencoba sesuatu yang baru atas inisiatifnya sendiri. Sungguh berlainan dengan Riku yang sejak kecil sudah aku latih untuk tidak malu bertanya dan berani mencoba…segalanya baik permainan maupun makanan ๐Ÿ˜€ (Dia SUKA sate padang loh…..padahal kan pedas). Kai enggan mencoba, padahal jika dipaksa atau dibiarkan beberapa waktu akhirnya dia menemukan kesenangan yang bisa diperoleh, baru dia tahu dan mau. Ibaratnya dia membiarkan semua orang berpesta dan dia baru makan sisa-sisa pengunjung, dan…menyesal kok baru tahu sekarang (ironis sekali tapi memang begitu sih). Padahal aku selalu berusaha supaya dia sama seperti Riku yang berani mencoba. Tapi yah karakter anak itu kan memang berbeda ya. Jadi waktu kakak-kakaknya bermain mobil dan petugas pompa bensin, dia bengong saja. Itu karena dia tidak punya SIM. Untuk membuat SIM perlu pemeriksaan kesehatan, tapi dia TAKUT disuntik ๐Ÿ˜€ ampuuun deh. Meskipun akhirnya setelah sekian lama tidak ada satupun kegiatan yang dia buat, akhirnya dia mau membuat SIM dan bermain sendiri. Duh nak, kamu terlambat!

Waktu aku menemani Kai, tiba-tiba ada seorang ibu dengan anak bule yang menyapa,

โ€œMbak…. Imelda ya?โ€

Aku bingung dan berkata, โ€œYa, saya imeldaโ€
โ€œSaya lihat Kai, jadi saya pikir pasti mbak Imelda. Saya temannya Susi di Belanda, sering melihat foto-foto mbak di FB.โ€
โ€œSusi Huijbergen? Kamu juga dari Huijbergen? Wah lucu sekali bisa bertemu di sini ya.โ€
โ€œSaya sih di Bergen op Zoom, dekat Huijbergen.โ€
โ€œYa, ya… tapi stasiunnya sama kan? Bergen op Zoom. Saya turun di stasiun itu waktu pergi ke rumah Opa Baselerโ€
โ€œBetul sama….โ€
โ€œLagi liburan juga?โ€
โ€œYa sudah hampir pulang seminggu lagi. Ini Nick anak saya, dari tadi pagi jam 9 kami di Kidzania. Karena sendiri, jadi tidak seru mau main-main. Riku di mana?โ€
โ€œRiku sama sepupunya udah lari ntah kemana. Nanti kalau dia kembali bisa ajak Nick bermain bersama.โ€
Dan akhirnya Nick, Riku, Sophie dan Kei bermain racing car berempat.


Ah pertemuan lagi dengan seseorang nun jauh dari sana, berkat Facebook. Tadinya kupikir dia bukan temanku, ternyata sudah menjadi temanku di Facebook, bahkan aku pernah berkomunikasi dengannya soal resep gethuk! Siapa nyana aku bisa bertemu dia di dunia nyata, di Jakarta. Tempat bukan lagi penghambat untuk bisa bertemu, meskipun perlu keajaiban untuk bisa mempertemukan kami.

 

bertemu teman FB dari Belanda :D. benar-benar kebetulan!

Waktu tutup pukul 4 segera menghampiri, sehingga Riku yang merasa kurang bermain agak merajuk. Memang harus datang dari pagi jika mau menikmati semuanya. Jadi aku katakan, nanti sebelum kembali ke Jepang, aku akan antarkan dia bermain sepuasnya. Dan sebelum pulang, kami sempatkan mampir ke Urban Kitchen di lantai 5 Pasific Place untuk ngopi dan anak-anak makan ice cream… tadinya. Eh kok setelah makan es krim mereka minta makan juga ๐Ÿ˜€ Jadilah kami sekalian makan malam, apalagi Ao kun agak hangat sehingga mereka juga membeli makanan untuk dibungkus bawa pulang. Waktu kami datang pukul 4:15 tidak ada satupun pengunjung, tapi mulai pukul 5 sore mulailah berdatangan pengunjung yang akan buka puasa. Menjelang pukul 5:30 tidak ada lagi kursi yang kosong, bahkan tidak sedikit orang yang mengincar kursi kami (padahal sedang diduduki) seakan-akan membatin โ€œCepet dong pergi…โ€ Meskipun tanpa kata, pandangan mereka juga tidak โ€œbersahabatโ€ sehingga akupun merasa tidak nyaman… โ€œAmbil gih sana…..โ€ Dan bahkan sebelum pantat kami berpisah dari kursi, sudah ada yang menaruh tasnya. HUH, sebal sekali rasanya, seakan mencari makan menjadi pertempuran. Kunamakan ini โ€œThe battle of buka puasaโ€. Bukan, sama sekali tidak ingin menyinggung mereka yang berpuasa, tapi kadang aku merasa aneh. Mereka memesan makanan dan minuman di hadapan mereka dan sambil melihat jam โ€œteng!โ€ langsung menyantapnya bagai singa lapar (yah memang lapar sih). Aku pikir bukannya seharusnya pelan-pelan ya supaya perut tidak kaget? Ah, tapi itu bukan ranahku untuk berbicara, sehingga aku hanya menikmatinya, dan berusaha tidak mengambil semua kejadian (perebutan tempat duduk, petasan, kerja lelet) ke dalam hati. Aku berusaha menghormati mereka yang berpuasa, tanpa berharap apa-apa.

Berkat kecerdikanku **halah** kami kembali ke mobil tanpa tersesat dan tanpa khawatir mobilnya tersesat ๐Ÿ˜€ dan meninggalkan Pasific Place untuk pulang ke rumah dan hotel. Tapi ternyata ini merupakan awal dari ketidakmujuran liburan Kimiyo karena setelah itu sampai tanggal 6 Agustus, Ao kun demam ๐Ÿ˜ฆ ……. Jadi bagaimana Taman Safarinya?

Iklan

22 comments on “Kidzania…Again

  1. uuuuh si kai penakut yaaa… sini maen maen sama onechan ntar diajarin berani hahahhaha….

    uuuuh ao chan!! semoga cepet sembuh yaa ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ hug hug… banyak banget yaaa ekornya hohohoho… semangat tante… dan jaga kesehatan yaa ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

  2. Serunya main di kidzania, cuma tau dari tifi kalau banyak profesi yang bisa di coba disana, ternyata liat di sini bener2 banyak profesi di coba ๐Ÿ˜€

    Keren yaa bu imelda, dari facebook bisa ketemu ๐Ÿ˜€

  3. harga tiket Kidzania udah turun ya…
    dulu sama aja untuk anak dan ortu, pekgo, akhirnya cuma aku yg masuk, papanya nonton aja ke 21 he…he…., drpd bayar mahal tapi di dalam bengong…

    Kai udah ngetop ya, teman FB mama jadi berani negur deh gara2 liat Kai

    btw, 2 anakku sifatnya persis Riku dan Kai, satu berani nyoba satunya penakut …

  4. Kaiiiii bikin SIM itu gak disuntiiikkk… ๐Ÿ˜›

    aku dulu kayak Kai, takut mencoba.. lebih baik bengong ajah
    daripada merasakan hal-hal yg aku (kira) tidak menyenangkan
    bahkan terjadi sampai aku besar..

    ah tahun depan Kai sudah lebih beranii..!

  5. Mbaaaak, mampir kemari gak? Hahahahhaah. Seru amat yah nggak sengaja ketemu temen. Gue disini baru 2 kali ketemu temen blogger loh *tutup muka*, hihihihihi

    erliaaaaa… sayang sekali kali ini aku ngga mampir ke Sing… pengen sih nginep di hotel terbarumu ๐Ÿ˜€
    Semoga tahun depan bisa deh. Nabung dulu ๐Ÿ˜€
    EM

  6. Klao ke Kidzania kubiarkan anak-anak main berdua. Sementara aku dan suami nonton dan makan hahahahaha….
    Abisnya males kalo ikut masuk, toh sama saja hanya duduk-duduk. Kalo liburan malah ortu gak boleh ikutan masuk karena penuuuuuhhh….

  7. Hmmm bukan kebetulan, tapi lebih karena Pacific Place nya sudah dijadikan tempatmu kopdar dengan blogger tertampan se Indonesia, DONNY VERDIAN.. so terberkatilah tempat itu dan kamu menemukan kawanmu dari belanda di sana… *lari ah

  8. Memang seorang anak mempunyai karakter yang berbeda, mudah2an dengan latihan2 yang Mb Em berikan dan dengan berjalan nya waktu, Kai semakin besar dan tidak malu lagi.
    Bisa saja Kai kayak Riku, bahkan mungkin bisa lebih berani …..!!!.

    Oh ya, Riku suka sate padang ya, ayo ikut sama Om Ded ke Benhil, di sana di sepanjang jalan ada penjual sate padang. Sama kayak Abang Kevin dan Thalita, keduanya senang sekali sate padang dan pecel lele yang pedes……. ๐Ÿ™‚

  9. Dari pertama kali buka aku pengen ke kidzania deh.. tapi gak ada anak kecil yg bisa dibawa buat maen.. hahahahhaa…

    Dan seneng banget yak pasti ketemu temen di FB disana mbak.. aaahh.. teknologi emang menyenangkan dengan mempunyai banyak kenalan gt yak ๐Ÿ˜€

  10. wah iya rugi juga ya mbak ke kidzania nya udah separuh jalan gitu…
    oh kalo di disney sana kalo masuk sore ada potongan harga ya mbak? kalo di disneyland sini gak ada lho mbak. ya harganya sama aja…

  11. wihh,, impianku ke kidzania langsung buyar tan. ternyata orang tua (eh, aku masih muda! :p) ga bisa main apa2 ya >_<
    kayanya aku kaya kai deh,, safe-player. ga tralu bagus juga sih ๐Ÿ˜€ tapi kan aman dan damai, tan..

    berarti tante jangan deket2 aku klo buka puasa ya, ganas! huahuahua. disclaimer lho, ini..

  12. Cerita yang hampir mirip, aku alami juga kemarin, Nechan.
    Ketika menjemput Satira di Gontor untuk liburan, tiba-tiba seorang Bapak mendekati. Setelah menyalamiku, kemudian bilang “Bapak yang nulis di blog tentang menitipkan anak di Gontor, kan?” Haha.. ternyata dia silent reader-ku… Senang juga sih bertemu secara nyata dengan orang yang mengenal kita lewat tulisan di blog. Kalau seperti itu, kopdar juga kah namanya? ๐Ÿ˜€

  13. Mbak EM menjadi manager liburan anak-anak di kidzania nih dan berbonus ketemu sahabat FB. Kai jadi mirip ragil yang saat liburan ditinggal kakak2nya bermain dengan sepupu2 yang sebaya. Salam

  14. aku suka mikir, jangan-jangan orang mampir ke TE itu karena pengen tahu “kabar” riku dan kai ya? ๐Ÿ˜€ dan foto mereka sudah beredar “mendunia”, tidak heran kalau mereka dikenali dengan mudah. ๐Ÿ™‚

    aku sangat menghindari makan di luar pas jam buka puasa. orang-orang pada buas semua haha! orang-orang rebutan nggak karuan. sama sekali nggak nyaman. dan biasanya tempat makan yang pas hari-hari biasa bersih, jadi kotor banget dan suasananya riuh. ah, benar-benar nggak nyaman makan pas jam buka puasa. mending ngumpet di rumah saja.

  15. Berarti Mbak Imel ke Kidzania sudah bukan itungan liburan ya…
    Beberapa waktu lalu aku ke sana, bayarnya 165… dan aku yang hanya nganter juga bayar segitu ngok…
    Nyesel dulu pas masih 16, Kidzania sudah buka tapi gak main ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s