Langganan Koran

Di jaman serba ‘e-‘ begini masih langganan koran? Mungkin pertanyaannya akan sama dengan “masih membeli buku?”. Tapi kurasa memang meskipun sudah ada e-paper dan e-book, membaca koran dan buku langsung itu menimbulkan sensasi tersendiri! Sentuhan kertas, bau kertas, besarnya tulisan, suara kertas yang dibalik dsb dsb… aku masih senang membaca koran dan buku langsung. Memang sudah banyak juga tawaran berlangganan lewat iPad, tapi karena aku belum berencana membeli iPad, deMiyashita masih berlangganan koran. (Ssst selain itu lembaran-lembaran promosi yang diselipkan dalam koran itu banyak yang berguna loh)

Pembayaran biasanya dilakukan dengan cara si loper koran yang bertugas di daerah kami mendatangi apartemen kami dan aku membayar langsung biaya langganan koran, sekaligus menerima kwitansi dan kertas pembungkus koran-koran bekas untuk dijadikan satu dan dikumpulkan pada akhir bulan. Satu tumpuk koran bisa masuk dalam satu “kantong” koran bekas, dan jika kami kumpulkan pada hari yang sudah ditentukan, kami akan mendapatkan satu gulung tissue WC untuk satu tumpuk. Tidak ada tukang loak di Tokyo yang mau membeli koran bekas, seperti halnya di Indonesia. Jadi sebagai gantinya kami mendapatkan tissue WC itu. Memang koran-koran bekas yang dikumpulkan itu akan didaurulang untuk menjadi tissue atau barang lain.

Sebetulnya aku agak malas membayar langsung kepada loper koran setiap menjelang akhir bulan. Meskipun jarang sekali aku tidak ada uang tunai untuk membayar, kadang mereka datang pas aku sedang sibuk memasak atau membereskan makan malam. Pernah terpikir untuk membayar dengan credit card saja, tapi masih aku pikirkan dulu. Karena ada satu cerita di TV yang pernah kulihat yaitu tentang manfaat bertemu dengan pengantar/penagih koran.

Jadi ceritanya ada seorang ibu tua yang jatuh pingsan tidak sadarkan diri karena sakit. Setiap pagi dan sore, si pengantar koran mengantar koran seperti biasa, dan dia melihat bahwa sudah dua hari korannya tidak diambil dari tempat koran di depan pintu apartemen ibu itu. Biasanya jika ibu itu tidak ada di rumah pasti akan memberitahu.ย Kami juga jika akan pergi lama pasti menelepon ke distributor koran dan minta mereka menyimpankan koran selama kami pergi…. tumpukan koran akan mengundang pencuri masuk, karena berarti tidak ada orang. Waktu kami terpaksa pergi mendadak bulan Februari lalu ke Jakarta, apartemen kami kosong selama 3 hari, dan si loper koran mengatakan padaku waktu aku bayar, “Waktu itu jika lebih dari 3 hari, saya akan bawa pulang dan kumpulkan dulu di kantor.”

Kembali ke cerita ibu itu, karena ibu itu tidak memberitahukan apa-apa, dia mencoba buka pintu apartemen, dan terbuka! Dia menemukan ibu itu tengkurap di lantai. Segera dia menelepon polisi dan ambulans, dan si ibu tertolong. Seandainya lebih dari 2 hari mungkin ibu itu akan mati lemas. Untung saja langsung ditemukan oleh si loper koran. Komunikasi, paling sedikit dengan loper koran seperti itu, memang perlu.

Barusan aku membayar rekening langganan koran untuk bulan Juni. Tidak biasanya ditagih sudah terlambat begini, di akhir bulan. Biasanya tanggal 24 sudah ditagih. Rupanya penagih koran itu bukan yang biasanya. Setelah aku membayar, dia menanyakan apakah ada masalah dalam pengantaran koran akhir-akhir ini? Lalu kukatakan… “Tidak sih… eh tapi, dulu koran diantar sekitar pukul 4 pagi ya? Sekarang kok sudah hampir jam 6 baru diantar? Kami sih tidak masalah, cuma kok lebih lambat dari biasanya saja….” (Dalam hati aku pikir juga, ternyata aku manusia pagi ya :D… dari dulu sih)
Sambil tertawa, dia menjawab, “Maaf, itu saya yang mengantar…. ” Dan baru aku perhatikan mukanya, seorang anak muda yang… cakep! ikemen! dan amat sopan… Saking mudanya (jangan-jangan dia masih mahasiswa), aku berkata, “Gambatte ne….”
dan dia jawab, “Yoroshiku onegaishimasu”….

 

Iklan

22 comments on “Langganan Koran

  1. Saya kalau membaca paper juga masih suka yg sudah di print. Rasanya kalau membaca e-paper tidak paham-paham … ๐Ÿ˜€

    iya… mata juga cepet capek kalau baca di display komputer kan?
    EM

  2. Masuk barisan penikmat baca buku langsung juga mbak serta sensasi mencarinya dari rak/almari buku hehe. Salam

    iya mbak, tapi aku pusing nih rak bukuku udah kepenuhan ๐Ÿ˜ฆ Apartemenku kecil sih
    EM

  3. sudah lama gak beli koran kak ๐Ÿ™‚

    hmmm aku dulu juga tidak beli koran, dan kalang kabut waktu Riku disuruh gurunya bawa koran untuk alas prakarya hahaha
    EM

  4. tante… besok di foto ya loper koran nya ya tan… sapa tau bisa di bungkus buat ntar n diserahkan pada ponakan tante yg cute ini tan wkwwkwkwkkw

    papa aku masi langganan koran J*w* P** ampe sekarang soalnya papa ku cukup gaptek dan ga mengenal itu high technology (boro2 ipad, komputer aja ga bias wkwkw) , waktu awal setelah saya kembali sempet tinggal di rumah n minta di ganti dengan koran K****S karena kebiasan baca yg berat dan lebih nasional dan banyak isinya dan lebih tebel tapi hanya bertahan berapa bulan aja karena Papa dan org rumah terbiasa dengan koran JP yg notabene itu isinya banyak berita daerah sekitar tempat kami tinggal…

    OK bulan depan aku minta deh foto berdua dia **loh**
    EM

  5. Hahahaha …
    Rupanya ituuuuuu …
    inti cerita sebetulnya ada di bagian akhir niiiihhhh …

    Hahahha …

    Yang jelas …
    walaupun sudah jaman “e”.
    Saya masih tetap berlangganan koran.
    Bukannya mau sok idealis atau sok sosial …
    Tetapi dengan kita berlangganan koran … atau membeli koran … akan ada banyak orang yang bisa hidup dari sana …

    Salam saya EM

    betul mas…. intinya CAKEP! Biasanya ngga liat mukanya sih, tapi tadi sempat lihat, bisa jadi seleb tuh dia ๐Ÿ˜€
    Soal berlangganan koran, saya juga berpikiran sama dengan mas, soalnya adiknya Gen kan wartawan. Kalau tidak ada koran, gimana dong ๐Ÿ˜€
    EM

  6. Meski sering nggak terbaca, tapi saya masih merasa perlu langganan koran.
    Seringnya malah terbacanya setelah waktunya lewat.
    Kadang juga sudah numpuk seminggu baru dibaca-baca.
    Selain masih merasa suka dengan koran, alasan lainnya adalah karena loper korannya adalah murid saya

  7. cerita yang menarik mba.. kalau saya pribadi sih gak gitu suka koran kecuali pas nganggur n nyari2 lowoangan hehehe.. biasanya sih beritanya itu-itu aja apalagi sekarang lg euro koran ttg bola semua beritanya ๐Ÿ˜€ tapi kayanya kalau di jepang asik-asik ya bahkan sampai petugas koran pun begitu perhatiannya ^^
    semoga sukses ya mba..

  8. wah ada untungnya ya kenal tukang koran ya mbak…

    saya sejak pindah ke US udah gak langganan koran lagi. tapi langganan majalah. hehehe.
    tapi gak kenal juga ama tukang pos nya sih. soalnya kan dimasukinnya ke kotak pos.

  9. Langganan koran di kantor saja, Bu. Itu pun jarang sekali saya baca. Hwehe. Entah mengapa, tahun-tahun belakangan ini saya malas sekali membaca koran. Dulu awal-awal kerja saya sempat-sempatkan baca koran pas pagi hari. Kemudian, ketika ada koran-koran besar mengeluarkan yang versi web, yang bisa diunduh, saya beralih membaca yang itu. Kemudian, setelah versi web itu tidak bisa lagi diunduh, jadi malas baca koran. Malah sekarang tahu pertama kali berita-berita aktual dari media sosial macam Twitter dan Facebook, baru kemudian cari sumber di internet.

  10. Seru juga ya langganan koran di Jepang.
    Pernah tahu memang kalo koran bekas akan ditukar tisu (lagi-lagi dari manga dan anime).

    Kalo saya sendiri dari dulu memang malas membaca koran. Sekarang palingan untuk update berita dari televisi (kalo tidak malas menyalakan TV karena takut terjebak menonton sinetron) atau dari twitter dan dari web news para pemilik koran itu Imelda san.

    Kagum banget dengan filosofi berkomunikasi dengan pengantar koran. ๐Ÿ˜€

  11. aku juga masih lebih memilih membaca buku beneran mbak.. kalau koran aku jarang baca sih, hehehe
    tapi emang sensasi membolak-balik kertas itu tak tergantikan..
    selain itu aku suka bau kertasnya.. kalau baca buku sering aku cium2 gitu. hehhe

  12. Sampe dengan kepindahanku ke Australia aku slalu langganan koran. Dulu KOMPAS lalu ganti Koran Tempo.

    Papaku dulu juga langganan koran dan eyang suka pinjam darinya ketika koran telah selesai dibaca. Persoalan muncul ketika Papa mendadak meninggal dan tentu untuk irit biaya hidup, Mama memutuskan untuk tak berlangganan koran lalu Eyang kehilangan… ๐Ÿ™‚

    Aku sempat iseng bertanya, “Bu! (Aku manggil eyang dengan sebutan Ibu) Ibu itu kehilangan koran atau kehilangan mantu (Papaku)?”

    Ia tertawa.. tapi aku tahu hatinya miris mendengar sindiranku ๐Ÿ™‚

  13. terakhir kali langganan koran dan majalah sekitar 3 tahun lalu. semua itu berganti dengan online,… tapi bagaimanapun bacaan berbentuk fisik lebih menyenangkan ketimbang harus menjelajah onilne ๐Ÿ™‚

  14. Saya masih langganan koran: Kompas, Kontan dan sekarang ditambah Ayah Bunda.
    Kalau ditinggal pergi keluar kota, si mbak akan menjaga agar koran tetap rapih, disisihkan yang belum sempat saya baca….jadi nanti bacanya nglembur.

    Saya perhatikan baca koran banyak manfaatnya, walau sekarang sudah ada kompas.com…tapi tetap lebih banyak yang diterima koran berupa hard copy. Dan nikmatnya sarapan sambil baca koran, mengobrol…sarapan nya nggak selesai-selesai deh.

  15. di rumah aku masih langganan koran mbak em.. sebenarnya seh mau berenti dan beli koran dipinggiran jalan aja (supaya bisa sekalian membantu mereka yang berjualan di jalanan) tapi masih mikir ribetnya aja seh, jadi masih setia dengan loper koran yang datang ke rumah tiap pagi ๐Ÿ˜€

  16. Sejak kecil di rumah tidak pernah berlangganan media cetak seperti koran dan majalah, tapi untungnya saya suka membaca, dan suka mencari bahan bacaan sendiri, banyak buku juga dari sekolah.

    Kalau jaman sekarang sih tinggal subscribe pake email artikel dari manapun ๐Ÿ˜›

  17. udah lama banget engga beli koran.
    sempat pernah langganan waktu tinggal di bekasi,
    pernah juga langganan majalah
    tapi sejak 3 tahun terakhir ini, beli eceran pun udah jarang.
    kayaknya pengaruh hadirnya berita online besar juga ๐Ÿ˜€
    alesanku sih selain irit biaya, juga sayang kertasnya heehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s