Alat Vital

Eits jangan keburu berpikiran jorok dulu! Coba deh lihat Kamus Bahasa Indonesia (aku sih pakai KBBI daring) dan carinya jangan di lema ‘vital’, tapi di lema ‘alat’ nya deh. Di situ tertulis:

 vital 1 bagian mesin (pesawat, pabrik, dsb yg sangat penting fungsinya); 2 cak alat kelamin;

Jadiiiiiii sebetulnya kita tidak boleh berpikiran ngeres dulu kalau melihat foto seperti ini:

Maaf aku tidak tahu sumber foto ini dari mana…lupa! Terlepas dari benar tidaknya foto ini, aku hanya mempersoalkan bahasa yang dipakai. Alat vital justru merupakan bahasa percakapan loh! Tapi karena lebih sering dipakai, orang langsung menganggap “alat kelamin” begitu membaca kalimat di atas.

Karena memang sebetulnya sah-sah saja dituliskan begitu. Alat-alat yang dipakai di areal itu tentu VITAL sekali :D. Tidak bisa tidak – harus ada fukaketsu 不可欠。

Beberapa waktu yang lalu alat vitalku rusak! Sepertinya memang sudah seharusnya rusak. Atau memang sudah masanya untuk rusak. Tapi aku sangat perlu kehadirannya, untuk memudahkan tugas-tugasku. Dia adalah food processorku. Berlainan dengan blender atau mixer biasa, food processor ini memang multifungsi. Dia bisa menggiling daging! Kalau untuk membuat sambal biasa sih, memang bisa memakai blender biasa, yang memang kulakukan sejak food processorku rusak. Aku juga masih punya cobek, sehingga tentu masih bisa mengulek sambal. Tapi kalau kamu bekerja juga dan mau memasak serba cepat, cobek adalah alat terakhir yang akan dipakai. Jadi akhirnya aku tak bisa menahan lagi dan membeli food processor baru. Harganya sebetulnya tidak mahal, dan waktu kucari di amazon, dengan berbekal nomor seri food processorku yang lama, aku mengetahui bahwa aku membeli alat itu sudah 4 tahun yang lalu. Hebat deh si amazon, menyimpan “riwayat belanja” kita, sehingga kita tidak sampai membeli dobel, kecuali memang perlu banyak.

susah deh kalau tidak ada alat ini! Vital!

Karena food processor baruku sudah datang, tentu aku jadi semangat masak dong 😀 Dan hasilnya kemarin aku sudah buat lagi rendang 2 kg… yipppieee, ada persediaan makanan di freezer jika aku malas masak. (Dari 2 kg itu kemarin sudah termakan 300 gram deh :D)

tercapai juga untuk membeli ini!

Alat vitalku di dapur, selain food processor itu adalah microwave, dan mixer untuk membuat kue. Akhirnya tercapai juga keinginanku untuk membeli mixer yang ada standarnya dengan harga murah. Ingin sekali mempunyai mixer standar yang besar dan bagus, tapi harganya rek… semurah-murahnya 5 juta rupiah. Jadi begitu ada yang cuma 400ribu, langsung beli deh. Hasil kue pertama dengan mixer baru itu adalah bread cake tanpa resep. Karena aku hanya ingin mendaur-ulang 4 iris roti yang sudah mengering daripada dibuang. Jadi aku celup dalam susu segar secukupnya sampai susu meresap, hancurkan dengan food processor. Kemudian masukkan dalam 3 telur + 4 sendok gula yang sudah dikocok, tambahkan dry fruits, taruh dalam pyrex dan bakar 40 menit. Jadi deh. Tadinya kupikir kalau kurang manis bisa dikasih topping es krim vanilla atau caramel sauce, eh ternyata cukup manis kok.

bread pudding ala imelda, menggunakan apa yang ada

Jadi untuk saat ini alat vitalku adalah Food Processor, Mixer dan Microwave +oven (soalnya lagi suka masak nih). Kalau kamu? Apa alat vitalmu?

BTW, dengan posting kemarin TE telah melampaui komentar dengan angka cantik 23232, yang ditulis oleh Uda Vizon. Angka cantik berikutnya adalah….. 23432 ya 😉 Semoga bisa terpantau siapa yang mendapatkannya, sehingga bisa diberikan hadiah.

Komentar Uda Vizon yang mendapat nomor cantik!

 

 

Iklan

27 comments on “Alat Vital

  1. whuiihhh tyt ini angka cantiknya.. jatuh ke tangan inyiak. 😀

    telur adalah bahan vital di dapur mbak Em.
    apa saja bisa dikreasikan menjadi snack lezat.

    • oya, alat vitalku.. netbuk ini, mbak Em. 😀

      hehhe, krn gak bisa ngenet lewat hape..
      gak punya gadget yang memadai.

      alat vital lain,
      tang dan teman2nya.. 😛

  2. hihihi…..kirain alat vital apaaaa……

    alat vitalku apa yaaa…..?
    peralatan dapur jarang masak….

    alat vitalkuuuu….motor kali ya mbak
    gak ada motor mati gaya deh….
    gak bisa kemana-mana dan gak bisa antar jemput Rafi

  3. Banyak alat vital yang saya punya, bulat panjang warna warni…
    Sebagian besar merk Snowman (karena murah, cuma 5000 an)
    Punya yg merk Faster juga tapi jarang saya pakai (karena garganya lima kalinya Snowman)
    Itulah spidol buat ngajar di kelas 😀

  4. hahaha walaupun emang artinya bisa berbeda, tapi rasanya udah sangat common kalo alat vital ya artinya alat kelamin ya mbak. jadi aneh kalo konteksnya untuk arti yang lain. 😀

    apalagi ngebaca sign yang itu: alat vital keluar masuk… huahahahaha… konyol abis. 😀

  5. hahahahaha kalo baca sign nya seh kalo berpikir (-) jadi nya yaaa jorseeeee abiis wkwkwkk….. tapi aku tadi mikirya itu adalah tempat proyek gt jadi banyak mobil molen yang gede jadi suruh ati2 wkwkkw…

    alat vital ku adalah iphone ( kemana2 harus kebawa kalo ga bawa bisa mati kutu!) bb ( krn kerjaan ga bisa di tinggal), laptop, dan ipod. kenapa ipod terakhir karena sejak dia rewel (jack 3.5mm nya rusak jadi harus benerin ilegal atau ganti baru) sering di tinggal di rumah n hanya di denger kalo dia di colok di laptop.. biasanya itu kemanapun aku pegi selalu ada uda kaya belahan hati wkwkwkw…. oooh iyaaaa tissue, wipes jugaaa… itu alat vital looh

    mauuu rotinyaaa duuunk taaaan cobain 😀 hohohohoho… aku mau mau mau dan mau hehehehe 😀

  6. alat vital sekarang adalah handphone… coba kalau tidak kebawa pasti sering lupa ya…
    Kata alat vital sering dikonotasikan alat kelamin.. karena memang merupakan alat vital dari tubuh manusia.

    nah dalam proses kantor dan kehidupan sehari hari juga ada alat alat penunjang vital lainnya..

    nice post… wah semoga ini my lucky number comment…

  7. Perangkat Penting …
    ahaaaa … sounds better …

    qiqiqiqiqi

    BTW … “alat vital” saya …
    Saya emut tiap hari lhooo …. (you know what I mean …)

    nggak ada itu … bisa lemes saya … nggak makan …

    salam saya

  8. Waduh, ngomongin alat vital niiiiih…
    Alat vitalku kayaknya si remote DVD dueh…hihihi…*agak terobsesi*

    Aku sayang banget ama remote ituh soalnyah…hihihi…*gak penting*
    Tapi gara gara si remote ituh aku bisa berhasil pergi ke Korea deh…
    *udah mulai aneh komen nyah*

  9. Saya hitung-hitung dulu deh alat-alat masak punya Ibu saya Mbak..
    Rasanya barang-barang kayak Mixer dan Oven dipakainya setaun sekali deh, pas lebaran..
    klo blender hampir setiap hari dipakai buat menghaluskan bumbu..

    Saya ngakak lihat fotonya itu.. sepertinya bahasa Indonesia, tapi heran aja, kalau orang Indo nyebutin alat vital kan konotasinya jorok :d

  10. Biasanya yang ada tulisan alat vital keluar masuk proyek-proyek yang menggunakan alat berat semacam crane. Di proyek pltu Labuhan sekitar 2008 saya jumpai tulisan itu dibeberapa tempat.
    Alat vitalku saat ini adalah sepeda motor, kalo alat ini gak ada saya bisa kacau perjalanan Blpk M ke Pulogadung 🙂

  11. Biasanya yang ada tulisan alat vital keluar masuk proyek-proyek yang menggunakan alat berat semacam crane. Di proyek pltu Labuhan sekitar 2008 saya jumpai tulisan itu dibeberapa tempat.
    Alat vitalku saat ini adalah sepeda motor, kalo alat ini gak ada saya bisa kacau perjalanan Blok M ke Pulogadung 🙂

  12. Menurut saya alat vital bukanlah hal yang jorok donk ach. Itu kan sebutan resmi di Indonesia jeng.
    Tanda diatas memang tidak lazim dan itu sering terjadi.
    Salam hangat dari Surabaya

  13. Waah bread pudding nya bikin ngiler nih Mb. Btw gambar yang pertama di atas mungkin waktu Mb Em ke Brunei atau malaysia, soalnya kalau di Indonesia ga mungkin tulisannya begitu…. 🙂

  14. Selamat untuk Uda Vizon….

    Btw, kalau udah baca tulisan seperti ini jadi malu deh…saya tahu alat memasak di dapur rusak, jika ada laporan dari si mbak. Dia juga yang ngeguhake (apa ya bahasa Indonesia….yang membuat jadi berfungsi lagi), dengan biaya murah.

    Kapan itu blender di dapur rusak…dan setelah dipikir-pikir…si blender itu sudah 31 tahun…hahaha…belinya arisan, saat masih junior Staf, gaji pas2an…hahaha…awet ya Imel.

  15. Ahahahaha..

    Sebegitu terkonotasinya alat vital dengan alat kelamin jadi bagaimanaa gitu pas baca bagian yang tertulis “alat vital”.

    Kalo buat saya alat vital itu henpon android mungil yang bisa buat ngeblog, chat dan buka email. Sama dompet dengan segala macam isinya. 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s