Nama Teman Sekelas

Anak keduaku si Kai (4th), akhir-akhir ini malas ke TK. Kalau kebetulan aku memang di kerja di rumah, dan sama-sama malas keluar rumah, ya aku suka memboloskan dia dari TK. Tapi beberapa hari ini, dia mengeluh bahwa dia suka dimarahin senseinya. Loh kok? “Iya ma, aku tidak tahu nama temanku itu, sehingga sensei marah”…. hmmm salahku juga karena aku memboloskan dia, jadi dia tidak ada waktu untuk menghafal nama temannya. Rupanya di TKnya mereka punya kebiasaan setiap hari, Sensei memanggil nama murid yang pertama dalam list absen. Lalu murid pertama akan memanggil nama murid kedua, dan seterusnya. Nah, Kai tidak ingat nama teman sesudahnya :D… dan dia sedih tidak bisa mengingatnya. Padahal anakku yang satu ini paling ingat sesuatu. Dia bisa memberikan arah jalan yang harus kutempuh pulang loh, padahal baru pertama kali pergi ke tempat itu. Tapi soal nama……. (ah jadi ingat papa paling susah hafal nama orang, sedangkan mama paling jago. Kami cukup tanya, itu tante namanya siapa sih ma?)

“Tidak apa Kai bilang saja lupa, dan tanya pada sensei”
“Sensei tidak kasih tahu…”
“Ah masa… nanti mama tanya sensei ya. Kalau kamu bolos sekolah hanya karena kamu tidak tahu nama teman, sampai kapanpun kamu tidak akan tahu nama temanmu.  Oh ya nanti sesudah pulang sekolah kan, teman-teman dari Momo Gumi (Kelas Peach) akan bermain bersama di taman Zo (Gajah). Mama belum pernah ke taman itu. Nanti kita pergi ya, mama bawa roti untuk bekal kita makan di sana. Hari ini kan pendek, Kai tidak usah bawa bento (bekal).”
“Iya deh….” Dan dengan lesu dia pakai sepatunya dan kami pergi ke TK.

Sewaktu aku jemput Kai di TKnya, ibu pengurus kelas sudah mewanti-wantiku untuk ikut bermain di taman bersama. Karena aku malas pulang untuk makan, maka aku langsung pergi bersama dia ke taman. Beberapa ibu yang lain menyusul setelah makan dan ganti baju. Ah, aku kalau sudah kembali ke rumah, malas untuk keluar lagi. Jadilah sekitar 10 orang ibu dan 10 anak + 2 bayi berkumpul di taman. Anak-anak bermain pasir, sedangkan ibu-ibu duduk di tikar, ngobrol sambil mengawasi anak-anaknya. Taman Zoo ini agak jauh daru rumahku tapi adeeeem sekali. Ada banyak kursi untuk duduk, dan tidak terlalu ramai kalau untuk bermain di jam-jam tanggung (waktu itu pas jam makan siang, semestinya kalau lebih sore lebih banyak anak-anak yang bermain di sana).

Ini kali pertama aku bertemu ibu-ibu kelas Peach (setelah 2 bulan mulai tahun ajaran ya), karena selama ini jika ada pertemuan aku tidak bisa hadir. Maklum universitas juga mulai bersamaan tahun ajarannya, sehingga aku tak bisa seenaknya bolos. Jadi Kai banyak tidak hadir pada acara-acara bersama, termasuk pengambilan foto kelas. Ibu Yoko, pengurus kelas yang amat ramah senang sekali aku bisa datang ke taman, dan dia banyak memberikan informasi kelas. Dan saat itu aku memberitahukan bahwa Kai paginya tidak mau ke TK karena tidak tahu nama temannya. Rupanya ibu-ibu itu tahu bahwa anak-anak itu memanggil nama teman yang berada sesudahnya di dalam daftar nama kelas, dan dia punya daftarnya! Jadilah aku diberitahu nama anak tersebut. Kai senang mengetahuinya, dan terus menerus menghafalkan nama temannya itu bersamaku. Itulah manfaatnya bergaul. Coba aku tidak ikut bermain bersama di taman saat itu, aku tidak bisa membantu anakku, selain tidak kenal dengan ibu-ibu yang lain. Yang lucunya kami ibu-ibu ternyata juga disarankan memanggil nama ibu dengan nama (panggilan) masing-masing, bukan “Mama nya si Kai” “mama nya si anu” dsb dsb.

Dan hasilnya, Kai melaporkan bahwa dia bisa menyebutkan nama teman sesudahnya, dan dipuji ibu guru!

Hmmm nama teman sekelas. Aku dulu sering juga menjadi wakil ketua kelas, jadi bisa hafal nama teman-teman sekelasku, bahkan hafal sampai nama lengkapnya. Aku bisa berbangga dengan kemampuanku yang satu ini (menghafal nama). Tapi sekarang… Aku merasa cukup sedih, karena ternyata aku tidak ingat beberapa nama teman lamaku di FB, padahal dia mengaku pernah sekelas denganku waktu SD hehehe. Ternyata faktor “u” amat berpengaruh pada ingatan yah 😀

Kalau nama orang Jepang memang susah untuk dihafalkan, karena namanya banyak yang mirip. Yang namanya Tanaka sudah pasti banyak 😀 Bagaimana apa teman-teman mudah menghafal nama orang? Atau susah?

Sssttt nama panggilanku di kalangan ibu-ibu Jepang itu akhirnya “ime-chan” gara-gara email HP ku pakai nama itu sih, jadi ketahuan deh :D. Apa nama panggilanmu? 😉

 

 

Iklan

29 comments on “Nama Teman Sekelas

  1. kalo di sekolah andrew, tiap baru masuk taun ajaran baru, anak2 langsung difoto2in di kelas. trus dibikin chart kelas jadi ada foto dan nama anak2. trus chart nya dibagiin ke setiap anak. dari situ anak2 bisa tau nama temen2nya.. dan kita ortunya juga bisa sekalian tau juga kan temen2 sekelas anak kita… 🙂

    di sini susah man, untuk buat foto bersama lalu dibagikan, apalagi di awal th ajaran. kalau pas wisuda/naik kelas sih mungkin. karena harus minta approval dari semua orang bhw fotonya boleh disebarkan sebagai bagian dari privacy policy… masa untuk buat daftar nama/telepon/email aja musti minta tanda tangan approval loh 🙂

    • sama kok mbak… disini juga harus minta approval. jadi hari2 pertama masuk sekolah, udah langsung dikasih form untuk tandatangan kalo setuju anaknya boleh difoto untuk kepentingan kelas (ya untuk foto kelas, trus foto2 pas field trip, foto2 kalo ada acar2 sekolah… foto2 ini nantinya pas akhir taun ajaran akan dibikin buku kelas gitu dibagiin ke anak2 juga). jadi kalo gak mau ya gak tandatangan dan nanti anaknya gak akan difoto. tapi so far sih selama ini semua pada mau dan tandatangan. 🙂

  2. horee, Kai udah gak males lg ke sekolah..
    memang ya, masalah itu kecil bagi kita, tapi bagi anak-anak bisa jadi masalah yang bikin malas ke sekolah, kuatir dimarahin sensei lagi.. untung Mama Em langsung carikan solusi buat Kai. 😀

    wajar klo mbak Em lupa teman SD,
    wajah, tubuh dan suaranya sudah pasti berubah, ya kan..

  3. Kalau nama teman SD, yang saya ingat kira2 ada 20%
    Teman SMP dan SMA ada 10%
    Teman kuliah 15% (prosentasenya besar karena jumlah teman kuliah pastinya nggak banyak)
    ==================================
    Nah sekarang tentang nama murid…
    10 tahun pertama jadi guru, saya bisa mengingat 75% nama murid saya
    10 tahun berikutnya 50%
    Sekarang?
    Dari 3 kelas yang saya ajar, saya cuman hafal 2 anak.
    Yang satu anaknya tetangga, satunya anaknya temen 😀

  4. Dulu saya juga termasuk orang yang hapal nama-nama lengkap teman-teman sekelas, Bu. Aku sampai bikin daftarnya sendiri.

    Kalau sekolah kan tiap pelajaran ganti dipanggil satu-satu oleh guru untuk diabsen. Jadi sudah pasti hapal.

  5. aku sih lumayan gampang hafal nama panjang orang,
    tapi parahnya susah ingat wajah, jadi sering tuh kl ada ketemu orang, setengah mati untuk ingat pernah ketemu di mana, tp begitu disebut namanya aku bisa hafal nama lengkap,

  6. Kalau saya …
    Alhamdulillah … lumayan hafal nama teman-teman SD / SMP saya
    Sebab … cuma tidak lebih dari 50 riang sih … hehehe

    Sekarang ?
    Alhamdulillah juga … saya lumayan bisa mengingat nama trainee – trainee saya …

    Mengenai nama Panggilan …
    ya singkat saja … Nanang … kadang-kadang Pak eNHa

    hehehe

    salam saya

  7. sama mbak aq juga udah lupa nama temen2 sekolah dulu
    apalagi yg SD yg SMP ato SMA aja udah mulai gak hapal…
    *sama faktor “U” juga…hihihi*

    hhmm…kalau nama panggilan di rumah ama sekolah Rafi yang terkenalnya nama anaknya mereka memanggilku mamah Rafi….
    kalau panggilan dari kecil sih Iyan…
    tp skrg ini udh jarang banget yg memanggil itu
    terkenalnya mamah Rafi….hehe

  8. Teman SD??? Ingatlah kan sebagian besar juga teman SMP..tapi malah teman SMA yang lupa….hihihihi…Kai hebat ya bisa ingat jalan dengan baik, kalo aku daerah malang aja paling susah ingat nama jalannya.. T_T

  9. wala mba, jaman sd temen2 kok banyak yg panggil aku pake “mbak” padahal temen sekelas!!! haduuuhh.. malah ada yg kebawa mpe skrg manggil pake mba :p
    tapi soal skarang lupa, sama mba… padahal dulu hapal semua…

  10. Aku cenderung perlu ketemu beberapa kali dulu, baru hapal. Temen2 sekelasku yang sekarang aja, aku perlu 2 minggu buat apal namanya (gawat deh, haha).

    Kalau nama panggilan, normal2 aja sih, “henny”, haha. Cuma dulu, jaman tomboy2nya, aku sering dipanggil “gun” sama temen :p Yang gak wajar : “henoy” hahaha

  11. Bagus juga kalau ada acara seperti itu. Namanku selalu paling atas dalam absen kelas soialnya huruf pertama dan kedua adalah AB.
    Nama panggilan saya Lik. kalau di Tokyo Lik-san

    Kalau namanya Ari wibowo, dipanggil Ari, atau Ari-san.
    Kasian yang namanya Sunjoto, bisa dipanggil Joto-san
    Salam hangat dari Surabaya

  12. mba Imeeeeeel…
    maap lama gak mampir yaaaaa…belakangan ini ribet sekali ngurus ini ituh…
    *peyuk peyuk dulu*

    Kangeeeeeen 🙂

    Dan unik juga yah kebiasaan cara absen TK disonoh, ‘memaksa’ kita jadi mengingat nama temen sekelas 🙂

    Eh tapi di sini juga kita saling memanggi nama anak kok mba, aku selalu dipanggil mama Kayla atau mama Fathir…

    Tapi belakangan ini sih, di dunia maya banyak orang jadi manggil aku si Bibi…hihihi…
    *salah pilih nick name nih kayaknyah*

  13. yang lumayan kuingat adalah nama teman-teman semasa SD dan SMP. kalau SMA sedikit sekali yang kuingat. mungkin karena aku merasa masa SD dan SMP itu masa yang asyik banget. 🙂

    aku punya dua nama panggilan hehehhee. yang resmi dan tidak resmi. 🙂

  14. nama panggilan, wah saya punya beberapa nama panggilan…
    dulu ketika kerja di radio, byk temen2 yang manggil saya Ance… karena pada saat itu lagi ‘trend’ di kantor mengganti suku kata terakhir dari nama seseorang dengan “ce”.

    boma jadi bomce
    rini jadi rince
    anna jadi ance deh…

    lain lagi dengan sekarang… byk yang manggil saya Anne… gara2 ada temen yg orang Melayu.. mostly kata2 berakhiran ‘e’ seperti dalam kata ‘enam’

    ika jadi ike..
    anna jadi anne…

    bgitu kira2 mbak Imel… 🙂

  15. aku jaman masih sekelas seh hapal mbak dengan nama temen temen aku.. tapi aku juga termasuk sulit seh menghapal nama.. bisa kenal.semua setelah sebulan deh.. ini juga dikantor aku yg orangnya 100 aku gak hapal hapal.udah setahunn.. hihihi..

  16. once upon a time…saya paling jago menghafal….seiring dengan faktor ‘u’ akhirnya lama kelamaan makin sulit mengingat teman2 SD hingga SMP….kalau SMA mah…alhamdulillah masih hafal karena masih berinteraksi hingga saat ini…
    Kalau masalah nama khusus…ga ada sih tapi kalau nama rumah agak beda dengan nama asli hehehehe….

  17. Dimarah sensei karena lupa tidak mengerjakan tugas itu biasa, namun ditegur sensei karena lupa nama teman itu luar biasa, kurikulum pembentukan watak empati yang diterapkan. Salam kami IME-chan.

  18. hahaha, untung Kai nya ngasih tau kalau dia dimarahin sensi, jadi mbak tau kesulitannya di TK.

    *eniwei, salam kenal mbak 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s