Cakwe dan Pears

Kalau membaca judulnya memang tidak ada hubungannya sama sekali 🙂  Cakwe adalah sejenis roti goreng yang sering dipakai untuk bubur ayam. Bahasa Jepangnya chuuka agepan 中華揚げパン tapi sebetulnya namanya dalam kanji adalah 油条 dibaca ヨウティアオ di daerah Cina sana atau secara Jepang dibaca yujou ゆじょう. Dulu, setiap kali aku mau membuat bubur ayam, aku harus pergi ke Ameyoko, sebuah daerah pertokoan bahan-bahan masakan yang banyak pula menjual bahan makanan dari negara selain Jepang. Atau yang lebih dekat di Shin Okubo, daerah yang banyak “dikuasai” pertokoan korea. Secara jarak memang Shin Okubo lebih dekat, tapi terus terang aku belum pernah belanja langsung ke sana. Ada sebuah toko Indonesia di Shin Okubo yang menjual bahan makanan dari Indonesia, tapi aku pesan lewat online, dan dikirim ke rumah. Sayangnya Toko Indonesia ini tidak menjual cakwe, karena cakwe itu asalnya dari China. Paling asyik sih kalau beli di pecinan – China Townnya langsung (di Yokohama).

Karena itu sudah lama aku tidak masak bubur ayam. Solusinya, aku harus belajar membuat cakwe! Lucunya, sejak setahun lalu waktu aku cari resep di mana-mana, ada bahan bernama sodium bicarbonat, haduh musti cari itu di mana di Tokyo? Putus harapan ditambah rasa malas maka proyek membuat cakwe hanya ada di angan-angan. Baru kemarin aku coba lagi mencari resep cakwe yang mudah dan ketemu. Langsung deh aku persiapkan bahan-bahannya. Tentu saja aku tidak begitu berharap akan jadi. Biasanya sih, resep baru untuk pertama kali akan gagal.

bentuknya amburadul!

Ternyata memang benar, entah siapa yang salah, atau bahannya yang memang begitu, adonan cakwe-ku tidak bisa ditekan dengan roller. Boro-boro tekan, nempel semuanya. Akibatnya, aku potong langsung pakai pisau lalu tarik saja dengan tangan…asal panjang. Biarlah bentuknya tidak karuan, aku hanya ingin tahu bagaimana jadinya waktu digoreng. Eeeehhh ternyata rasanya OK punya! Kupikir biarlah bentuknya tidak seragam, toh nanti diiris halus waktu dipakai untuk bubur ayam. Sayangnya aku belum bisa coba buat bubur ayam hari ini, karena hari Jumat, hari pantang makan daging untuk umat katolik.

Tapi kemudian aku pikir, cakwe itu kan kalau baca tulisan kanjinya pun dikatakan sebagai roti goreng. Dulu waktu aku masih anak-anak, mama sering membuat roti goreng yang dilabur gula halus. Duuuh apa namanya ya? Cari punya cari, aku ketemu namanya Oliebollen, dan dari keterangan yang kudapat, oliebollen itu ternyata makanan khas Belanda waktu Tahun Baru! Hmmm kemudian aku cari resepnya dan melihat cara pembuatannya lumayan cukup mudah.

Oliebollen, roti gorengnya orang Belanda!

Sambil menunggu adonan yang diberi ragi itu mengembang, aku mengutak-utik situs pinterest.com. Sudah pernah dengar situs ini? Aku baru saja tahu, dan ternyata situs itu ya situs soc-med juga yang menyediakan space untuk kita meng-pin seperti kita memasang paku payung pada cork board kita. Kita juga boleh memasang paku payung foto-foto dari anggota yang lain. Ya semacam kita mempunyai foto album di situ untuk dipandangi sewaktu kita senggang. Dan sambil melihat foto-foto yang ada, aku membuat beberapa album. Tapi ternyata kegiatan ini membuat aku menangis 😦

Ya, aku membuat album berisi foto-foto negara dan tempat yang ingin dan sudah aku kunjungi. Jadi teringat tempat-tempat yang aku kunjungi bersama mama 😦 Langsung deh, sambil menangis mengenang hari-hari menyenangkan bersama mama di negara-negara itu. Ah, kapan-kapan aku ingin mengulang kembali perjalanan itu…. atau lebih baik jangan ya? Ditambah dengan harumnya oliebollen yang kubuat. Adonannya memang agak cair tapi rasanya mirip sekali dengan yang mama buat untuk kami dulu…. 25-30 tahun yang lalu. Tambah mewek deh:( Dan mungkin perasaan sensitif ini sudah dimulai sejak tadi malam, waktu aku mandi. Yaitu waktu aku membuka sabun Pears kesukaan mama 😦

Salah satu sabun kesayangan mama....

Rasa, sentuhan, ingatan, kenangan bersama orang yang kita kasihi memang selalu lekat dalam kehidupan kita. Aku sengaja tidak “menutup” kenangan-kenangan itu. Karena kupikir  aku tetap harus kuat. Membuka kenangan itu sekarang atau nanti itu sama saja. Menyedihkan, tapi harus dijalani. Hari Senin tanggal 2 April nanti adalah 40 hari Mama dipanggil Tuhan, kembali ke rumah Bapa. Semoga mama berbahagia di sana ya. Doakan kami yang masih berziarah di dunia ini ya ma, seperti kami juga mendoakan mama di surga sana.. Kenangan bersama mama akan selalu kusimpan dalam hati. I love You Ma….

Iklan

33 comments on “Cakwe dan Pears

  1. Udahama ga makan cakue :p
    Mau bikin juga blm ada semangat ;(

    Kalo bicara soal mama, memang ga ada abisnya ya mbak..
    Semoga mama mbak bahagia disana 🙂

  2. cakwe dan kue bohong (di medan begitu nyebutnya) adalah kesukaan saya mbak
    enak yah … wlo gakditemeni teh or kopi.
    ternyata mama jagonya bikin kue bohong ya?
    sampai Riku bisa membandingkan rasanya.

    Tak terasa ya mbak udah mau 40 hari aja kepergian Mama …
    kuatkan hati yaaa

    bukan jago wong udah lebih dari 25 th ngga buat. Tapi waktu Riku makan, dia suka banget dan dia ngiri kok aku wkt kecil sering dibuatin omanya
    EM

  3. Saya sukaaaaaaaaaaa banget sama cakue!
    Justru saya demennya malah dimakan polos aja, ga pake bubur ga pake apa2
    Gile mbak, bikinnya banyak banget, sebaskom gitu, makan brapa hari tuh, hehe

    buat bubur 3 hari (berdua gen)
    buat dimakan gitu aja 2 hari
    sendirian hahahaa
    EM

  4. wah kok kenangan masa kecil kita mirip2 mbak… 😀

    dulu pas kecil saya juga suka beli roti ollibollen lho…. hehehe.

    dan… papa saya itu suka banget beli sabun pears!!! jaman dulu pas kecil, sabun pears termasuk mahal buat kita. jadi kita gak bisa pake sabun itu buat sehari2. biasanya sabunnya baru dipake waktu kita pergi liburan. huahaha. 😛

    anyway ya, ngomongin sabun, papa saya itu paling suka nongkrongin lorong bagian sabun kalo lagi di supermarket. suka banget milih2 sabun. eh ternayta kok nurun. sekarang saya juga suka nongkrongin bagian sabun kalo lagi ke supermarket. milih2 sabun. hahaha.

    Kita banyak yang mirip man… mungkin krn kita orang Jakarta ya?
    Sabun pears itu memnag mahal. Jadi belinya ya ngga sering-sering. Dan aku juga setiap mudik tuh beli bermacam sabun. buat aroma terapi.
    Ada satu sabun lagi yang bee brands itu mengingatkanku pada oma ku
    EM

  5. kebetulan di depan ruang ada yang jualan kue ini, seringkali pagi hari saya dibelikan saya istri saya sebagai pelengkap minum teh hangat. Karena saya ndak suka bubur, maka cukup 2 potong cakue sebagai pengganjal perut di pagi hari. dan saya milih yang ndak pake gula, maklum usia segini sudah harus ngatur konsumsi gula

    Cakwe sih emang enakan yang asin… Dulu di SD ada yang jualan cakwe + sambal buat jajanan. Kadang beli sembunyi-sembunyi krn tidak boleh jajan oleh mama
    EM

  6. Tak kirain Nechan mau bikin cakwe berbahan dasar pears, atau sebaliknya, haha… 🙂

    Semoga Mama bahagia di sisi Tuhan ya Nechan, kami turut mendoakan

    Heheheh pearsnya lebih enak dibuat cake daripada cakwe Uda 😀
    Terima kasih doanya ya
    EM

  7. Lihat cakue jadi pengen bubur ayam…tapi yang tinggal beli, hehehe….*mimpi sore sore
    kami di fukuoka juga beberapa kali beli online dari toko yang di shin okubo itu Mbak. lebih lengkap dibanding toko bahan makanan indonesia di sini. Kami biasa beli rame-rame beberapa keluarga biar gratis ongkir 🙂 kebayang banyaknya barang belanjaan di rumah kalau saya yang kebetulan kebagian mengkoordinir 😀

    Sudah hampir 40 hari meninggalnya mama ya Mbak…pasti segala kenangan akan selalu hidup di hati putra putrinya. hal-hal baik dari mama semoga bisa menginspirasi untuk berbuat lebih baik dan lebih banyak lagi.

    betul kalo beli di atas 10.000 yen kan ongkirnya bisa gratis. Aku biasa beli ayam/daging, santan, buah kaleng, kacang-kacangan dan tepung kanji di situ krn jauh lebih murah daripada beli di pasar biasa. Belanja bulanan gitu. Cuma ya itu freezernya musti dikosongin spy bisa masuk. Atau aku bikin ayam bumbu bistik semua dan rebus daging (simpen mateng spy lebih tahan lama)
    Makasih ya Dian
    EM

  8. haaah, mbak Imel kok mendadak jadi sedih yaa.. padahal postingan awalnya udah happy tentang kegiatan bikin cakwe.. ikut mendoakan, semoga mama bahagia disana.. jangan sedih lagi yaa mbak.. kalo sedih, inget senyum dhe aja.. senyum paling manis di Palembang.. hehe 😀

    Makasiiiih Dhe… iya nih, mungkin krn PMS juga, bawaannya sedih mulu 😀
    hugs
    EM

  9. mba Imel…
    yang namanya rasa kangen itu memang ‘datang tak diundang pulang tak diantar’…lhoooo?
    *kok jadi kayak jalangkung yah?*

    maksudku…pernah suatu kali ketika mencium wangi sayur sop dan perkedel kentang yang baru digoreng, tiba tiba jadi berasa kangen banget sama almarhum mama ku…

    Dikirim doa aja ya mba 🙂

    kalo cakuenya mah kirim ke Bandung coret ajah 🙂

    Ya… sering tuh begitu…. sesuatu yang membangkitkan kenangan sekecil apapun….. Dan kebetulan pas lagi labil, mewek deh…
    Cakwenya keburu busuk lah, aku kirim gift card cakwe aja yah hahaha
    EM

  10. Wah, kalo di Bogor sini gampang banget cari cakwe, BuEm 😀
    Ada yang langsing panjang, ada yang segede Gaban 😀 Tapi sayangnya aku gak suka bubur ayam plus cakwenya.

    Yang tabah ya, BuEm. Kenangan itu akan terus muncul, lepaskan aja air mata. Waktu yagn akan menyembuhkan rasa kehilangan 🙂

    Iya kalau di Indonesia ngga susah cari cakwe hehehe. Dan biasanya setiap mudik, aku lupa beli 😀
    Terima kasih ya,…. memang tidak mudah melupakan karena masih baru
    EM

  11. mbaaakk pas baca judulnya aku pikir mbak bakalan nulis tentang caikwe.. ternyata beda yak.. hehehe..

    kalau aku sering makan kue roti goreng, tapi gak perah sama sekali manggilnya cakwe..

    ya cakwe juga roti goreng juga dong 😀
    EM

  12. ditempatku malah ada tukang cakwe yg nongkrong didepan indomaret setiap hari ,Mbak EM
    bisa beli tiap saat………..
    karena aku memang gak bisa atau tepatnya gak mau membuat sendiri hahaha… 😀

    hal sekecil apapun yg pernah kita rasakan bersama orang tercinta pasti akan membangkitkan kenangan Mbak EM…………
    Doa kami sekeluarga utk Mamanya Mbak EM dan Mbak EM sekeluarga
    salam

  13. aku belum pernah bikin cakwe mbak, jadi pengen coba bikin juga, ngintip resepnya ya mbak 🙂

    hari ini ya mbak, 40 hari kepergian mamanya, semoga arwah beliau diberi tempat terbaik di sisiNya ya mbak Amin.

    Terima kasi ya Ely
    Keep blogging 😉
    EM

  14. betul….sepertinya bahan dasar cakwe sm dengan kue bantal….olliebolen itu sama ga dengan pofertjes ? ah suka juga aku….asin n manis…. btw jadi cakwe mu berhasil yaa?

    sabun pears, aku juga suka, cuma waktu kecil rasanya sulit memegang sabun itu, sudah mana ukurannya besar dan licin pula, jadi kalau mandi ya jatuh2 terus, akibatnya bentuknya jadi ga oval lagi 🙂 sekarang setelah besar, kok jarang ya lihat sabun ini ?

    cakwenya berhasil sih, aku makan bubur ayam sampai 3 hari hahahaha
    sabun pears masih ada kok di carrefour atau lottemart
    EM

  15. jadi kangen bubur ayam dan ollieballen 😦
    tante jago bener coba2

    hmmm..
    saya belum pernah merasakan seperti tante
    tapi kalo kenangan2 yang lain, saya biasanya ga nangis
    (I couldn’t recall I cried when reminded of an emotional memory)

    may oma Maria rest in peace

    ~LiOnA~

    You Can if You Think You Can
    itu berlaku juga untuk masakan… jadi harus coba. Kalau gagal, yang penting sudah coba 😀
    EM

  16. Temanku tinggal di Pluit bilang kalo dia mnikmati cakwe pake kopi… heran ga?
    Btw, semoga Mamamu mndapat damai yang abadi di rumah Bapa.

  17. Mamaku juga pernah bawa sabun itu ke rumah Mba, tapi ga sering, cuma kalo Mama beli dari temannya. Kalo resep, Mama suka bikin macam-macam tapi rasanya beda-beda terus, hahaha, jadi bingung yang original yang mana :p

  18. Kayaknya enak deh cakwe nya…ada cakwe yang enak, biasanya saya beli di depan toko Griya di Bandung, dekat rumah. Memang cakwe itu sebenarnya kata lain roti goreng.

    Saya sudah menduga, kalau pears ini adalah nama sabun…saya suka sekali baunya. Sayang sekarang susah cari sabun ini di toko di Jakarta….ada yang tahu?
    Bahunya segar….

  19. sodium bicarbonate itu baking soda mbak (beda sama baking powder yah). di tempat yang jual bahan2 kue pasti ada.

    ah, itu sabun pears juga sempet jadi favorit dirumah dulu. wanginya emang enak yah. cuma lama2 kalah sama sabun cair,hahahahahahha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s