Kapan Kamu Merasa 'Bodoh'?

Kalau dulu aku pernah menulis tentang Kapan Kamu Merasa “Tua”?, hari ini aku ingin menulis tentang “Kapan kamu merasa ‘bodoh’?”.  Memang belum ada survey dengan pertanyaan ini, mungkin karena terlalu luas permasalahannya. Bodoh dalam bidang tertentu atau bodoh dalam kehidupan sehari-hari. Atau bisa juga karena orang Jepang sering sekali mengatakan “baka (bodoh)” untuk dirinya sendiri. Aku sendiri pernah ditegur oleh Riku waktu dia masih kecil, waktu aku berkata: Aduh mama bodoh!. Dan dia berkata, “Mama tidak bodoh, kan mama sensei!” hihihi

Kalau googling, kapan ya orang Jepang merasa bodoh, lumayan lucu-lucu dan kelihatannya ada juga orang Indonesia yang melakukannya. Misalnya:

1. Tiba-tiba jatuh di tempat yang tidak ada apa-apanya.
2. Membeli buku yang sama 2 kali
3.  Waktu membeli barang, sudah dibayar, tapi barangnya lupa di kasir sampai kasirnya panggil-panggil.
4. Membuka wikipedia, tapi kemudian lupa mau memeriksa apa
5. Salah pakai conditioner sebagai shampoo sehingga terpaksa harus membilas lalu pakai shampoo dan conditioner lagi. Tapi ini masih mending karena masih dipakai di kepala daripada salah mengambil shampoo dipakai untuk sabun 😀

Dan ternyata ke 5 kebodohan ini aku pernah lakukan loh. Cuma biasanya yang seperti itu langsung dilupakan karena tidak “masuk di hati”. Aku sendiri sebal pada diri sendiri jika melakukan kesalahan. Sudah baca Maternity Blue kan? itu kebodohanku yang tak terlupakan waktu aku hamil… Juga pernah aku meninggalkan sandal yang kupakai di lapangan parkir, gara-gara aku kalau nyetir lepas sandal. Nah pas mau turun…loooh kemana sandalku ya? Terpaksa deh kembali lagi “menjemput” sandalku itu.

Terakhir waktu pergi ke Tohoku bulan Januari kemarin. Aku salah melihat jam keberangkatan shinkansen (kereta cepat), kupikir pukul 12:15 jadi tenang-tenang saja. Ternyata itu tiket untuk pulang, tiket untuk perginya jam 10:40 hahaha. Dan karena tiket itu khusus, tidak bisa diganti karcisnya, terpaksa beli baru lagi….duuuuh saat itu aku merasa bodoh sekali.

Dan satu lagi baru-baru ini aku merasa bodoh, karena sudah mempercayai seseorang teman. Dia dari dulu berkata bahwa dia tidak bisa naik pesawat sama sekali, sedekat apapun. Jangankan Jakarta-Surabaya, Jakarta Singapore saja tidak bisa (eh itu sama ya jaraknya hehehe). Tapi ya begitu deh aku jadi percaya bahwa dia memang punya “penyakit” dan aku selalu membela dia di hadapan teman-temannya. Ehhh ternyata tiba-tiba dia malah menjadi menjadi tour leader ke Bangkok! Well, ke Bangkok kan mesti naik pesawat ya? Ngga bisa naik getek hehehe. Jadi ya gitu aku merasa bodoh sekali karena pernah percaya padanya, yang kusangka sahabat. Herannya jika (mantan) pacar yang begitu, aku tidak merasa bodoh loh…. aku merasa SIAL! hahaha.

Bagaimana dengan teman-teman pernah merasa bodooooh sekali? (Jangan-jangan sering ya? hihihi)

Iklan

38 comments on “Kapan Kamu Merasa 'Bodoh'?

  1. aku merasa bodoh kalau beli buku yang sama dua kali. pernah tuh mbak aku beli komik smurf, e ternyata di rumah sudah punya. sebel deh.

    dan memang aku juga kesal kalau telanjur percaya sama orang, ternyata kita dibohongi.

    • oya, aku merasa bodoh kalau merasa bete banget dan akhirnya seharian cuma males-malesan alias nggak kerja. bodoh kan? padahal kalau dipikir, nggak kerja sehari, pekerjaan sudah numpuk. nanti bingung sendiri deh kalau sudah mendekati deadline. hahaha. akhirnya aku cuma menertawakan diriku sendiri.

      hihihi aku juga sering gitu, tapi biasanya aku hibur dengan “Well its my ‘me time'” hehehe
      EM

  2. Smaa nechan, aku pernah jg beli buku yg sama, dan aseli merasa teramat sangat bodoh sekali *lebay*. Hal lain biasanya kalo aku buat kesalahan-kesalahan di pekerjaan rutin yg aku lakukan, bodoh sekali kan kalo msh salah jg? walopun saat itu pasti ada alasannya ya, ga fokus misalnya heuheu 😀

    kalo beli buku yang sama, aku terjadi berkali-kali, dan tidak aku sesali, karena bisa aku berikan pada orang lain. Soalnya beli buku selalu buru-buru setiap ada kesempatan waktu pulkam aja kan… Jadi pantas jika dobel 😀
    EM

  3. tossssss,,
    aku malah sering salah pake shampo jadi sabunnn
    #itu mah kebiasaan neng 😀

    aku ngerasa bodoh banget,,,
    waktu ternyata orang yang aku percaya dan aku bela,, gak tahunya main nikam dari belakang,, yagn bikin bodohnya ,,kenapa aku gak aware dari dulu,,padahal udah diperingatkan banyak hal

    Nah itu menikam dari belakangnya itu yang menyebalkan…ngga bakal lupa tuh. Ya kejadian padaku itu kan juga gitu. Udah aku bela-belain, eehhhh dia malah jadi tour leader ke Bangkok cyinnnn!
    EM

  4. Kebodohan yang sangat menjengkelkan yang pernah saya lakukan (selain pakai conditioner buat shampoan) adalah membuang sesuatu yang harusnya terpakai dan menyimpan sesuatu yg harusnya dibuang.
    Dan ini terjadi beberapa kali.
    Pertama tentang catatan, antara catatan yang terpakai dan draft yang sudah gak kepakai.
    Catatan yg kepakai saya buang, draft yang harusnya dibuang malah yg saya simpan.
    Hal yang sama juga dalam menghapus file.
    File yang harusnya disimpan malah saya delete, sebaliknya file yang harusnya dihapus malah saya biarkan.
    Yang parah pernah saat bikin ceplok.
    Maunya buang sedikit putih telurnya, tapi tanpa sadar yang saya buang malah kuningnya… 😀
    Bodoh sekali tapi berkali2 😀

    wah untung kejadian yang bapak lakukan tidak pernah aku lakukan… bisa keracunan keluargaku tuh hahahhaa
    EM

  5. Hlo?? Kok bisa sama sih mbak?
    Lima kebodohan itu pernah kulakukan, termasuk juga beli tiket salah jadwal.
    tapi yg ninggalin sendal itu belom, dan semoga tidak.
    aku juga nyetir pasti lepas sandal hahaha
    tidak terbiasa nyetir beralas kaki 😀

    hmm kalau yang merasa dibodohi temen juga pernah sih
    dia bilang mo pinjam uang untuk berobat mamanya
    eh gak taunya buat beli baju baru
    ups… ini sama gak ya kasusnya?
    yang jelas aku kesal aja, merasa ditipu gitu.
    kok saya bodoh sekali bisa ditipu sama temen sendiri. huh!

    Waktu ketinggalan sednal itu, aku juga sedang hamil besar. Jadi mau duduk di belakang setir aja udah susah… Begitu duduk dan pake seat belt, langsung tutup pintu deh. si sandal merana di tempatnya. Waktu kembali tentu saja aku tinggal parkir di tempat yang sama, buka pintu, ambil sendal…dan bernagkat lagi hahaha. Untung tujuannya dekat.

    Kalau soal uang dengan teman, aku tidak merasa bodoh, karena waktu keluarin duit…apapaun tujuannya, udah aku ikhlasin. Yang merasa ditikan ya soal kepercayaan deh.
    EM

  6. dan kebodohan hari ini adalah…
    udah tahu mau tidur cepet,, tapi malah minum cappucino floattttt
    gak bisa tidur jadi nya

    Nah kalo itu sebetulnya bisa dihindari….
    aku sih biar minum kopi, kalo mau bobo ya bobo aja 😀
    Cuma tidurnya ngga dalem sih
    EM

  7. kebodohan yang sering aku buat adalah menunda nunda pekerjaan padahal itu kalau diselesaikan hasilnya bisa baik sekali.. dan itu sudah tahu tidak baik dan diulang ulang terus… 🙂

    procastinator emang musuh terbesar ya… Ibuku selalu bilang, “Don’t wait until tommorow what you can do today”
    EM

  8. aku kena no 2-4, malah parahnya pernah mandi pakai shampo jadi sabun, hehe. semua itu gara-gara gak fokus dan karena banyak pikiran menurutku mbak…

    betul betul! Tapi itu bisa dimaklumi yah 😀
    EM

  9. selain 5 hal di atas, yang bikin saya merasa bodoh tuh kalo pas lagi argumentasi ama temen kantor, trus ternyata emang saya yang salah, tapi udah terlanjur ngotot. nah abis itu rasanya kok bodoh banget yaaaa… huahahaha

    hahahha iya ya… mau telan kembali perkataan kita ngga bisa juga 😀
    EM

  10. Jadi tour leader ke Bangkok… Hmm… siapa ya…? hahaha… 😀

    Kebodohan yang tak terlupakan..? Ada beberapa kali yang permah kulakukan. Di antaranya adalah mengadakan renungan pada malam terakhir masa pra jabatan pns angkatanku. Waktu itu, aku diminta sama mentor untuk memimpin malam renungan tersebut. Entah karena keasyikan, aku sampai kepada topik tentang bekerja demi keluarga. Ternyata, ada salah seorang peserta yang baru saja suaminya meninggal dunia secara tragis. Kalimat-kalimatku itu membangkitkan kembali ingatannya kepada almarhum suaminya. Akibatnya, dia sangat sedih dan sampai pada puncak kesedihannya yang mengakibatkan dia kejang-kejang.

    Seketika, acara buyar dan tidak bisa dilanjutkan. Semua peserta terkonsentrasi untuk mengembalikan kesadaran si peserta tadi. Jadilah aku terdiam tak bisa berkata-kata dan merasa bodoh sekali melakukan hal tersebut.

    Sampai sekarang aku masih berkawan baik dengan si peserta tadi itu, karena kami sama-sama bekerja di Bengkulu, hanya beda instansi. Setiap kali bertemu dengannya, bayangan kejadian itu selalu saja hadir di benakku, dan setiap itu pula aku merasa sangat bersalah dan merasa sangat bodoh pernah melakukannya..

  11. Jadi waktu itu tuh mau masuk mobil lepas sandal dulu, gitu Bu? Haha. Mirip kek si Aang aja, masuk ke Alfamart lepas sandal dulu. 😛

    Merasa bodoh adalah ketika menyalakan komputer, baru saja masuk ke desktop, eh sudah harus mematikannya karena tidak tahu apa yang harus diperbuat terhadap komputer itu. Bingung, kan? Sama. 😀

  12. Riku dan Kai, mama tidak bodoh kan mama sensei yang mencerdaskan anak bangsa hehe. Wah sering mbak rasanya tiada hari tanpa mentertawakan kebodohan sendiri (kekeliruan yang semestinya tidak terjadi atau bisa dihindari). Lupa belum ganti sepatu saat berangkat kerja shg harus balik ke rumah. Datang ke acara 1 jam lebih awal (dan terulang kembali) bukan karena rajin tetapi salah membaca jam dan lupa reminder. Salah ambil buku materi diskusi, salah masukkan bumbu sayur kunci jadi sayur kencur hehe. Salam

  13. Kalo aku entah kenapa sering ngerasa bodoh kalo ngobrol sama suami. Dan itu sangat menjengkelkaaannnnnn!!!
    Kebetulan suamiku nih paling suka berbahasa indonesia yg baik dan benar, sementara aku baha indonesia yg gaooolll dan cenderung salah :p

    Contohnya : pas aku lg asyik cerita, spontan ngomong ‘iya yah naik keatas dulu’
    Dia : la emang ada naik kebawah
    Dengdooongggg
    Jadilah lupa lanjutan ceritanya. Keduluan gondok 😀

  14. Aku sering juga tentu merassa bodoh.
    Ya seperti yang kemarin2 ini, merasa bodoh karena terlalu percaya sama saudara tak tahu diri yang sudah menghilangkan uangku… huaaaaaaaaa :((((

  15. Yg nomor 3, pernah posting juga,
    belanjaan dititipkan dulu di tukang ojek, karena mau mampir lagi di toko kue,
    pas udah nemplok di sadel ojek, aku merasa bawaan kurang, turun lagi dan balik lagi ke toko2 tempat belanja sebelumnya. cari satu kantong yg hilang
    setelah putus asa nggak ketemu, baru nyadar kantong itu kan udah dititipkan di ojek

    oalah… nyari-nyari padahal sebetulnya tidak berkurang ya?
    EM

  16. terakhir kali hal terbodoh saya, naik bus lupa tujuannya kemana. Alhasil perjalanan sehari balik lagi kerumah. Dua hari saya ngga ingat schedule yang sudah ditata rapi. kalau komputer sepertinya reset aja Mbak, kalau bisa otak saya dibuat begitu 🙂

    Waduh kalau tujuan pergi aku belum pernah, tapi kalau lupa membeli sesuatu di toko, dna baru sadar setelah pulang itu…lumayan sering hehehe
    EM

  17. ckckck…
    bener bener postingan yang membuka aib inih…

    sebaiknya jangan sering sering membuat postingan yang membuka aib seperti ini mba…
    selain bisa membuat reputasi kita terperosok ke jurang kehancuran…
    ntar aku jadi punya saingan…hihihi…*gak mau kalah*

    kebodohan ku yang paling parah adalah…buta arah mba…

    tinggalin aku di tengah komplek….dipastikan aku tak bisa menemukan jalan pulang…hihihi…

    hahahaha iya emang kamu kan buta arah jadi ya mau digimanain lagi
    EM

  18. hehe, ide postingan mbak Imel ini emang selalu ada ya…
    yaaa…. saya pun pernah merasa sangat bodoh mbak…

    jatuh tiba2… ya bukan berarti gak ada apa2 sih, tapi emang kesandung.. tapi ya malu gitu,..

    selain itu, saya juga merasa bodoh kalo salah omong… yang sebenernya saya udah gak yakin atas apa yang mau saya omongin… jadi ketika udah terlanjur omong dan salah… duh di situ lah saya nyesel banget dan merasa bodoh… 🙂

    untuk protokol dan MC, salah omong memang fatal sekali ya…
    aku pernah jadi MC dlm bahasa Jepang, lalu org lain yg MC bhs Inggris. Lalu dia salah menyebutkan Megawati sbg wakil presiden, padahal wkt itu sudah presiden… susah deh perbaikinya…dan pasti dimarahi deh
    EM

  19. kebodohanku yg paling sering adalah terjatuh tiba2, gak ada angin gak ada hujan 😦
    sampai pernah dpt julukan punya hobi jatuh …hiks..

    selain itu , tentunya banyak kebodohan yg kubuat, lupa sudah memberikan garam atau belum pd masakan, mencari2 kacamata yg bertengger diatas kepala … hedeh…hedeh…
    salam

    kalau soal garam sih kayaknya aku juga sering bun….dan mungkin semakin lanjut usianya semakin banyak yang begitu ya
    Kalau soal jatuh, adikku juga begitu. Dan katanya sih anak pintar begitu hehehe
    EM

  20. Saya beberapa kali memakai sabun untuk shampoo je, tapi saya tak merasa bodoh karena hanya salah ambil dan tergesa-gesa saja.
    Saya benar-benar merasa bodoh setiap berhadapan dengan matematika. Sudah gitu matematika selalu muncul di setiap sekolah yang saya ikuti, walaupun itu sekolah tentara. Statistik, perhitungan kemungkinan mengenai sasaran, perhitungan munisi, perhitungan bahan bakar. Bahkan waktu sekolah di luar negeri ada perhitungan mules (keledai) untuk angkut beban/bekal/senjata dalam peperangan. Aras-arasen menghitungnya deh.

    Salam hangat dari Surabaya

    waah sama pakdhe…. aku juga bodoh dgn matematika 😀
    EM

  21. Kapan saya merasa bodoh ?

    mmmm
    mmmm

    ahaaaaa …. saya tau …

    Ketika gigi saya Ompong … !!!

    HAHAHAHAA …

    (pak De pasti ngamuk … sebab saya mengekspos hal ini terus ..)
    (ompong kok bangga )

    Salam saya EM

    • But seriously …

      Kapan saya merasa bodoh ?
      yaitu ketika saya lupa membawa perlengkapan yang saya butuhkan untuk Training …

      salam saya EM

      wah ituuuu aku juga suka kesal sendiri. Tapi biasanya ada bahan pengganti sih
      EM

  22. Sama mba mel ke lima2nya itu pernah saya lakukan hahahaha cuma paling suka merasa bodoh banget tuh klo sudah melakukan sesuatu, misalkan saja saya uda cuci tangan tadi cuma beberapa menit kemudian gak yakin apakah uda cuci tangan apa belom akhirnya cuci lg. Saat2 itu lah saya merasa benar2 bodoh dan berasa tua hahahahaha * kok short term memorynya ngaco, hahahaha*

    note: saya juga pernah mandi pake shampoo lho… hahaha

  23. 1-5 tu pernah semua Mba. Yang sampo malah dipake di badan, atau sabun dipake di rambut, aduh kacau banget deh. Trus pernah juga tuh pergi piknik, malamnya ngecas batere kamera dan batere kamera cadangan penuh-penuh. Pas paginya sampe di lokasi piknik, bateranya dua2nya lupa kebawa, tapi kameranya kebawa dengan tempat batere kosong, hahaha, bodoh banget deh rasanya

  24. a..aa..aku sering *nunduk*

    No.1 – pernah
    No.2 – pernah
    No.3 – pernah
    No.4 – pernah
    No.5 – pernah

    Ketinggalan sendal di parkiran…pernaaaaah. pernah gw posting disini

    rasanya gondok setengah mati pas sadar betapa dodolnya kita saat itu, hahahahahahahah

  25. Aku pernah merasa bodoh saat seorang sahabatku menjauhiku tapi akunya yang ga nyadar-nyadar….cuma mikir ini orang kok aku ajak ngobrol ga pernah nggubris ya??? well,,,begitu tahu dan paham…ya kok aku bodoh banget ya..

  26. Hai Tante EM,
    Sekian lama menghilang dari lini masa blogger, membaca tulisan-tulisan tante masih sangat menyenangkan 🙂
    Aku ikut tertawa membaca list hal yang membuat kita merasa bodoh…
    Well, most of juga pernah kecuali mungkin ketinggalan sepatu di parkiran..
    Ak sepatunya gak tertinggal di parkiran tetapi keseringan ketinggalan di dalam kelas..
    Soalnya kalo lagi kuliah suka banget lepas sepatu kemudian seliweran kesana kemari nyeker…
    Pas jam kuliah selesai, baru inget, dan sepatunya udah entah kemana gara-gara diumpetin temen.. hehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s