Graffiti or Rakugaki

Pasti tahu dong ya apa arti grafitti. Ternyata asal katanya dari bahasa Italia: graffiato  yaitu seni mencongkel dari keramik atau dinding untuk menimbulkan kesan tertentu. Dan kata graffiato itu berasal dari  bahasa Yunani γράφειν — graphein yang artinya menulis. Dan kalau mendengar graffiti pasti kita membayangkan tulisan-tulisan atau lukisan dengan cat di dinding-dinding atau tangga, tempat-tempat umum. Ada yang berantakan, ada uang keren dan artistik. Dan ntah kenapa aku selalu ingat tulisan Boedoet di tembok-tembok Jakarta 😀

Itu kalau graffiti yang di tembok. Karena sebetulnya aku kalau mendengar kata graffiti selalu teringat celana jeansku yang bermerek graffiti jaman aku masih SMP/SMA. Merek itu sekarang masih ada ngga ya? Maklum aku tidak seperti mas trainer yang bisa beli Levi’s 😀

Ada juga kok coretan di jembatan di Tokyo

Tapi kalau soal coret-mencoret baik dengan bolpen/alat tulis atau dengan benda tajam, biasanya juga terjadi dalam lingkungan sekolah kan? Aku tidak yakin (mantan) sekolah kalian bersih dari coretan. Ya di meja, kursi, kusen pintu, pintu, dinding atau…di wc. Dan aku merasa hebat waktu pergi ke SD nya Riku (Mungkin karena masih SD ya?) aku tidak melihat satu pun coretan di meja, pintu ataupun di WC. Bahkan di WC perempuan tertulis begini: “Eits… mau menulis di sini? Rakugaki (mencoret-coret) berarti hatimu sedang “sakit”. Hubungi guru/pembimbing untuk berdiskusi ya”. Hmmm berarti mencoret = bermasalah.

Bagaimana di WC Umum? Ya kadang-kadang aku temukan juga sih coretan-coretan tidak sopan, atau nomor telepon cewek dengan pesan “siapa yang butuh teman, silakan telpon saya”. Kalau di stasiun besar malah lebih banyak disebarkan pamflet kecil sebesar kartu nama dengan foto cewek setengah bugil dan nomor telepon mereka. Di WC perempuan juga ada, tapi memang yang paling banyak di dalam box telepon umum.

Kemarin ada acara televisi yang menarik yaitu tentang sekolah di seluruh dunia. Pesertanya perwakilan dari berbagai negara, dan biasanya dibuat ranking, negara mana yang terbanyak. Pertanyaannya banyak dan salah satunya memang tentang coretan di sekolah… apakah ada atau tidak. Kalau di Jepang coretan di sekolah yang paling banyak adalah ai-ai gasa yaitu gambar payung dengan nama laki-laki dan perempuan berpasangan… yah seperti H love I misalnya….. Meskipun ada negara yang tidak ada coretan (saking kerasnya pendidikan) tapi kebanyakan di seluruh dunia, kenakalan itu SAMA.

Gambar aiaigasa.....

Selain coretan, kenakalan atau permainan yang biasa dilakukan dalam kelas adalah :

– mengirim surat kepada cowok/cewek yang ditaksir dengan merelay sampai di tangan ybs. (Hayooo pernah begitu ngga?) Kadang melipat kertasnya menjadi bentuk pesawat dan “menerbangkan” ke ybs.
– mencoret-coret buku pelajaran dengan membuat kumis dan kacamata pada foto manusia yang terdapat dalam buku pelajaran (kayaknya ini di Indonesia juga banyak deh hehehe)
– pocongan/ jelangkung (ternyata banyak loh di negara lain kegiatan yang memanggil “roh” untuk menunjukkan sesuatu, meskipun caranya berbeda. Kalau di Indonesia pakai jangka kan?)
– menemukan cinta pada pandangan pertama di sekolah

Lucu juga melihat acara TV tersebut, karena aku jadinya juga nostalgia kenakalan-kenakalan jaman sekolah dulu. Inget banget meskipun tidak melakukannya sendiri, ada anak laki yang menulis di kertas berselotip misalnya “Aku orang gila” “Colek aku dong” dsb dan menempelkan di punggung temannya. BAHKAN ada temanku benar-benar nakal, dia menempelkan di punggung GURU! ampuuun deh.

Belum lagi main jepret-jepret kertas dengan karet gelang sebagai katapel. Atau yang juga sering dilakukan teman pria adalah menarik tali bh teman perempuannya. Duuuh sakit kan tuh kalau dijepret gitu …tapi memang sih yang jadi korban biasanya anak perempuan tertentu. Satu-satunya kenakalan yang pernah aku lakukan adalah “makan permen di kelas” dan hampir satu kelas sampai dimarahin kepala sekolah …hiks

Tapi kenakalan waktu SMA sudah berubah, karena satu sekolah perempuan semua. Jadi tidak ada tuh yang seperti lirik lagu “Nostalgia SMA” karena satu sekolah kan perempuan semua. Dan kenakalannya lain lagi sihhh hehehe. (Ada beberapa yang sudah aku tulis di Who Am I sih)

Pernah melakukan kenakalan dalam kelas seperti di atas? Atau mungkin kenakalannya ada yang lebih canggih lagi?

 

 

 

Iklan

23 comments on “Graffiti or Rakugaki

  1. Kalau di Indonesia mah yang paling umum dan gampang ditemui yaitu coretan-coretan contekan di meja-meja atau bangku kelas, Bu. Payah, dah. 😀

    Dulu waktu ngekos kuliah saya gambar itu tembok kamar dengan beragam kaligrafi arab.

    kamar kos? Waduh ngga dimarahin yg punya rumah?
    EM

  2. Hadoohh berasa merewind sekian ratus kenalakanku masa SMA 😀
    #mudah2an dina ga bacaa :p
    Pernah bolos masal, hampir sekelas. Cuma buat pergi nge-band 😀
    Hasilnya dapet gamparan dari mamak sama besoknya disuruh bikin pengakuan sudah bolos ke semua kelas #hiks maluuu :((
    Pernah main pocongan sama temen2, tapi aku ngabrit duluan. Takut euy. Hahahaha
    Wes kalo udah jaman SMA mah dosaku buanyak 😀
    #ampun ya mak, pak :p

    waduuuh ngga sangka Ita dulu nakal toh hihihi
    EM

  3. saat anak2 masih kecil, meski disediakan kertas dan papan tulis, tetap saja ada bagian dinding rumah yang menjadi ajang corat-coret, bagaimana dengan Riku dan Kai. salam

    tapi sbeetulnya coretan di dinding asal memang dinding rumah sendiri aku gpp loh mbak… bisa jadi kenangan manis. Masalahnya di sini kan rumah sewa 😀
    EM

  4. saya semasa sekolah bae2 mbak 😀
    gak pernah dihukum karena nakal.
    klo pun pernah dihukum itu kehitung sama jari sebelah tangan,
    dan itu hukuman rame2. lebih pada kesetiakawanan saja.

    soal grafiti, aku gak pernah coret2 juga sih
    wlo sering nemuin di toilet2 😀
    macam2 lah isinya … ada2 aja ya 😀

    hihihi, aku juga waktu sekolah ngga nakal sih…cuma ya itu gara2 ada anak makan di kelas ketahuan, terus ditanya “Siapa saja yang PERNAH makan di kelas menghadap kepsek” Ya emang pernah ngemut permen di kelas sih, jadi ngaku aja. Wkt itu kelasku itu kelas siang, pas jam ngantuk banget tuh.
    EM

  5. Jadi teringat tadi siang di sekolah, ketika menyiapakn ruang untuk tempat ujian sekolah, ada meja yang harus diganti karena dipenuhi grafiti unik.

    ada berapa meja tuh mas alam? hehehe
    EM

  6. rasa-rasanya aku jadi anak baik-baik dan pendiam semasa sekolah. nggak pernah aneh-aneh kayaknya deh. tapi pas kuliah pernah tuh mau bolos bareng-bareng. tapi lihat dosennya datang ke kelas dan cuma ada 1 mahasiswa, akhirnya kami nggak tega juga heheheh.

    hehhee kalo aku sering sih kuliah cuma berdua sama dosen… Jadi ngga bisa bolos
    EM

  7. kalau di Yogyakarta namanya mural, karena coretannya berupa gambar-gambar 😀
    Seingatku, kuliah malah senang bikin coretan di meja, kalau pas mau ujian, tapi ternyata pertanyaannya nggak ada yang sesuai dengan jawaban yang sudah dicoret di meja, hihihi

    Mural kan dari bahasa Inggris, lukisan di dinding.
    Kalau di sekolahku berani buat contekan di meja ya siap-siap dihukum aja. Setiap anak harus menjaga mejanya tanpa tulisan. Kalau ada tulisan harus dibersihin 😀
    EM

  8. Menarik BH cewek ini keknya terjadi di mana2 ya. Hanya saja aku nggak pernah melakukannya. Hi hi….
    Waktu di pesantren, pernah kejadian satu asrama digampar berjamaah oleh pengurus asrama karena ada tulisan tertentu di kamar mandi, sementara nggak ada yang ngaku. Akhirnya aku kebagian sekitar 5 tamparan ringan di pipi. Lumayan juga seeh….

    wah soal tamparan aku juga pernah dapet tamparan tuh…satu kelas hihihi
    EM

  9. kalo saya sih gak pernah nyoret2 gitu dan gak pernah pengen juga. hahaha.

    yang lucu, saya pernah liat di hollywood musician institute pas nganter andrew recital, di setiap bilik wc nya disediain whiteboard ama spidol. jadi kalo pas bab mau coret2 bisa di whiteboard. hahaha. bagus juga ya idenya, daripada orang coret2 di tembok? 😛

    Nah ide whiteboard itu bagus banget… kayaknya bisa di apply di kantor-kantor juga deh 😀
    Kalo di WC di rumahku sih cuma aku sediakan buku untuk baca 😀
    EM

  10. kalau di inget inget sih jarang nulis nulis di meja atau di tembok sekolah dulu. karena mungkin ga terlalu pinter nulis bagus bagus.. biasanya anak anak yang suka corat coret pinter gambar juga.

    hehehe jadi kalau untuk yang satu ini termasuk baik aku..

    hhahaha alasannya tulisan/gambarnya jelek ya?
    Baik juga ya kamu 😀
    EM

  11. kelasku dulu sering juga main tempel-tempelan tulisan di punggung. Tapi belum ada yang pernah bernai nempel di punggung guru he he..

    ternyata emang kenakalan yang ini ada di mana-mana ya…
    Iya tuh temanku emang kurang ajar. Tapi pinternya ya sebelum guru itu “sadar” dia juga udah ambil duluan. Jadi ngga ada bukti kenapa murid2 nya tertawa
    EM

  12. Kenakalan ku waktu di SMA, ngobrol sama temen sebangku di saat guru lg menerangkan pelajaran. tp ngobrolnya gak pake mulut tp dengan tulisan di buku. Jadi kayak org chatting.. dan yg lebih parah menggosipkan si ibu guru itu. Sepanjang pelajaran cekikikan baca2 coretan di kertas obrolan kita itu.
    Akhirnya kena marah dan ga boleh ikut pelajaran sampe kelas berakhir :((

    cuma itu yg di inget di SMA, dan yg menurutku parah bgt…hehe

  13. ehm…sama kaya Mbak Melly, ngerumpi dan curhat sama temen waktu pelajaran, pake sobekan kertas dioper-oper. kalau dibaca keseluruhan jadi kaya dialog 🙂
    kalau diinget-inget, 2 poin teratas dari list itu pernah kulakukan hehehehe…selain corat-coret tentu saja 🙂
    pernah dulu sebelum ujian akhir catur wulan kami sekelas disuruh membersihkan semua bekas coretan tip ex di bangku pakai thinner ughhhh….

    hehhehe kenakalan yang biasa dilakukan jaman kita sekolah ya….
    EM

  14. Wah.. kalau grafiti di dinding rumah, amat sangat banyak dan beragam… 😀

    Semasa di Pesantren, aku pernah dibotak. Gara-gara sengaja ballik dari liburan melebihi waktu. Ketika itu aku backpakeran sama beberapa kawan yang berasal dari Sumatera keliling jawa-bali. Karena merasa masih kurang lama masa liburannya, kami pun sepakat untuk telat kembali ke pondok. Kamipun kembalil ke pondok terlambat 4 hari. Dan akibatnya, ya kena botak, hahaha.. 😀

  15. mbak, aku juga pernah makan permen langsung dihadapan bu guru, wadew .. langsung aku diminta datang ke rumahnya malamnya 😛

  16. anakku pernah buat coretan di badan mobil, dan nyoretnya….. pakai paku.. he..he.., nulis namanya di bodi mobil

    waduuuuh, terus gimana? dimarahi ngga anaknya?
    EM

  17. waduh mbaaaaa…

    aku mah dulu jaman sekolah anak baik baik mbaaaa…
    gak pernah bandeeeeel…paling banter cuman suka bolos, trus nongkrong di tempat bilyard dan malakin anak anak kelas 1 doang…hihihi…*mantan preman pasar*

    tapi sekarang udah insap mba 🙂

    ampuuuun ternyataaaa mamanya Fathir mantan preman pasar hahahha

    EM

  18. waahh kok yg komen diatas pada baek2 semua?

    kalau aku makan di kelas seh sering! pernah nulis dan nyoret di meja juga.. pernah habis apel gabungan bolos sekolah. pernah main berani jujur didalam kelas waktu jam pelajaran.. kalau bosan dengan guru maen games sejenis gameboy gt dikelas.. pernah smsan di dalam kelas terus ketahuan dan hapenya disita 3 hari.. padahal bukan hape aku.. tapi hape ibu.. hmmm apalagi uak? *mikir saking banyaknya*

    tapi aku hampir gak pernah dihukum karena yg melakukan lebih dari aku lebih banyak :p

    waaah jaman aku sekolah belum ada hape Niee… Jaman nya beda, maka kenakalan juga beda heheheh
    Ampun deh…sekolah kamu itu sekolah apa sih?
    EM

  19. aku pernah dihukum lari keliling lapangan di sekolah , karena memberanikan diri menerima tantangan menempelkan kertas bertuliskan ” boleh dicolek” di belakang baju seorang ibu guru ….
    hahahaa…..

    kalau grafiti didinding rumah, semasa anak2ku masih kecil, banyak dan berwarna warni Mbak EM,
    sampai2 ada gambar perahu Nabi Nuh segala lengkap dgn para penumpangnya… …. 😀 😀
    salam

    ya ampuuuun bunda? ternyata waktu muda termasuk iseng juga ya hihihi
    Kalau di sini karena kontrakan ya ngga boleh dicoret-coret 😀
    EM

  20. Hahaha, kami dulu sekelas serempak baca komik kecuali 1 anak yang memang paling alim deh Mba. Waktu itu pelajaran ekonomi, gurunya sampe bingung kenapa kami yang biasanya gelisah kog tiba2 anteng 😀 Trus pernah juga kena hukum karena maen UNO di sekolah, kena marah deh, hehe

  21. jadi nostalgia ya..dulu banyak coretan..sepertinya masih sama ampe sekarang (saya lihat di sekolahnya Hubby) mereka main corat-coret untuk modal nyontek. Biasanya rumus-rumus matematika atau anak IPA ini…hihihihihi…untung ga ada rumus update status ya..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s