UMPAT – UMPET

Tadinya aku pikir kata dasarnya petak umpet itu adalah umpat… tapi ternyata di KBBI memang benar kata dasarnya umpet, tapi merupakan bahasa Jakarta yang dipakai untuk percakapan. Pasti semua tahu dan pernah bermain petak umpat umpet ya. Dan sepertinya permainan petak umpet itu sangat universal. Hide and seek bahasa Inggrisnya dan Kakurenbou bahasa Jepangnya.

Kalau dalam bahasa Jepang, waktu tengah-tengah bermain si Oni (harafiah = setan atau penjaga) akan bertanya, “Mou ii kai?” (Sudah belum?) dan akan dijawab dengan, “Mada dayou” (Beluuum). Nah kalau sudah ada yang mengucapkan “Mou ii yo” (sudah) tapi biasanya sih kalau pintar dan tidak mau ditemukan, ya tidak berteriak apa-apa.

Yang lucu pernah kejadian pada adikku, dia bersembunyi dalam lemari, dan tidak ditemukan. Meskipun si Oni sudah nyerah, adikku tidak muncul-muncul. Rupanya dia tertidur di dalam lemari ๐Ÿ˜€

kayak gini tuh kalau anak balita main petak umpet ๐Ÿ˜€

Nah, permainan kakurenbou ini sudah dimainkan sejak balita deh. Kecenderungan pada anak-anak balita biasanya adalah : Asalkan DIA tidak melihat orang lain, maka dia PIKIR orang lain tidak akan bisa menemukannya ๐Ÿ˜€

Bersembunyi dalam selimut ๐Ÿ˜€

Waktu di Jakarta kemarin, aku dan adikku menemukan “posisi” mengumpet Kai yang lucu-lucu.

bersembunyi di balik handuk yang sedang digantung

Padahal sudah ketahuan...masih "ngumpet" juga ๐Ÿ˜€

Kalau kamu sendiri apakah ada “cerita” mengenai petak umpet? Jangan bilang pernah “diumpetin” setan loh hihihi.

 

Iklan

38 comments on “UMPAT – UMPET

  1. Mbaaak… musikmu bikin aku kaget setengah mati karena tadi ketika suami tadi nyetel winamp suaranya dikencengin. ๐Ÿ˜€
    Tengah malam, sendirian, dan taku anak2 terbangun. hehe…
    Bentar kubaca dulu, ya..

    hahahaha….iya sih kadang kita ngga perhatikan sound dari komputer. Untung bukan musik metal yah ๐Ÿ˜€
    EM

  2. saya kalo ngumpet dari andrew justru paling gampang ngumpet di bawah selimut.
    dan andrew, walaupun udah berkali2 saya ngumpetnya begitu, tiap kali dia gak pernah ngeh kalo saya ada disana. padahal dia udah lewat2 situ tapi tetep gak ngeh.
    dan kalo tiba2 saya keluar, pasti dia kaget setengah mati. hahaha.

  3. Hahaha. Yang di bold bener banget. Hahaha..
    Si kai lucu deh. Dan di foto dua pertama, kamarnya brantakan juga ya. Hihihi.

  4. waduh mbak …. pas banget, beberapa hari ini, anak2 di sini sedang demen2nya maen petak umpet.
    kok saya tau? Iyalah, wong ngumpetnya ke dalam ruangan, dibawah meja, atau dibalik pintu besi … hadohhh … jadi weh saya teriak2, klo ini ruangan bukan tempat ngumpet xixixi …
    emang seru deh.
    ponakan klo lagi ngumpul dan mo maen petak umpet juga seru dan bikin mangkel hahaha karena bikin rumah berantakan. mending klo udahannya mau mberesin ๐Ÿ˜›

    aku dulu juga sering maen tak umpet … tapi gak pernah sampai ketiduran sih seperti adikmu hehehe

  5. Aku selalu males petak umpet soalnya takut kaget ๐Ÿ™‚ Tapi aku setuju denganmu, kita saat balita sering berpikir kalau kita tak melihat lawan maka lawan tak melihat kita ๐Ÿ™‚ Simple tapi nyata.. kamu jelI!

  6. Kalimat bercetak tebal “Asalkan DIA tidak melihat orang lain, maka dia PIKIR orang lain tidak akan bisa menemukannya” sungguh bener sekali…
    Itulah kenapa ada beberapa anak yang ketika “ngumpet” ada yang hanya menutup mata dengan kedua tangannya ๐Ÿ˜€
    Permainan petak umpet bisa dikatakan permainan yang paling murah karena propertinya nggak usah beli, bisa menggunakan apa yang ada baik yang bikinan manusia maupun alami.
    Kalau dikampung memanfaatkan rerimbunan pohon.
    Yang saya tau ada beberapa jenis aturan.
    Pertama, pihak yang mencari bersifat perseorangan sampai yang sembunyi ditemukan semua
    Kedua, ada juga dimana ketika yang sembunyi ditemukan, maka dia ikut membantu menemukan pemain lain…

  7. aku geli waktu tahu arti kata oni dalam bahasa jepang. :p

    kai lucu banget sih, sembunyi di balik selimut? hahahahaha!!!

    kalau dulu aku pernah main petak umpet, suka ngumpetnya di balik pintu atau di kolong ranjang. kalau kakakku sukanya ngumpet di balik jendela. jadi dia melompat ke belakang jendela kamar, kebetulan di situ ada tumpukan kayu. paling susah deh nyarinya kalau begitu…

  8. Iya, Bu. Kalau umpat mah makian. Iya, ya. Di KBBI kok dibilang Jk. Saya kira itu dari bahasa Jawa.

    Haha. Saya dulu pernah tuh, Bu. Main petak umpat sampai ketiduran. Saya ngumpetnya di dalam gerobak usang yang sudah tidak terpakai. Waktu masih kecil kan muat tuh masuk ke dalam. Saking lamanya gak ditemuin, jadilah ketiduran. ๐Ÿ˜›

  9. “Asalkan DIA tidak melihat orang lain, maka dia PIKIR orang lain tidak akan bisa menemukannya”

    sama kayak burung unta lho mbak. burung unta punya kecenderungan menyembunyikan kepalanya ke tanah, dan nganggap kalau dia ga keliatan…. hahah….

    jadi inget dulu hampir tiap hari main petak umpet sama teman2….. sekarang belum terlambat ga yang buat main lagi?

  10. Ehm, tempat sembunyinya sih biasa aja Mba, yang bikin menang main petak umpet justru karena stelah ketemu adu lari, nahhh, itu yang jagoan hehehe

  11. iya kalau masih anak anak tuh lucu. sudah ketahuan tetep saja berupaya untuk ngumpet.. sampe di senggol dan nengok baru sadar… dulu sering banget nih mainan petak umpet sama anak anak satu komplek jadi inget nih..

  12. …Asalkan DIA tidak melihat orang lain, maka dia PIKIR orang lain tidak akan bisa menemukannya…, enak sekali saat kita berpikir simpel tidak neka2 ya. Permainan yang memadukan kegesitan, kecerdikan memilih persembunyian dan melatih intuisi menebak tempat persembunyian. Riku dan Kai main Kakurenbou yook. Salam

  13. Pernah kejadian lucu. Waktu itu Satira, Ajib dan Fatih bermain petak umpet. Ketika itu mamanya baru saja selesai shalat dan masih duduk berzikir dan berdoa. Fatih dengan semena-menanya bersembunyi di balik mukena mamanya. Walhasil, Satira jadi kebingunan mencari. Sementara Fatih, barangkali karena merasa nyaman berada di balik mukena mamanya dan tentu sambil memeluk mamanya, dia pun tertidur… Dan permainan pun bubar, haha… ๐Ÿ˜€

  14. hahahaha…kalo Audri, maen petak umpet ketahuan melulu mbak, soalnya berisik dan panik sendiri…hahaha…jadi dia cuma bolak balik, keseruan , ketakutan, tapi geli sendiri..jadi sambil ngumpet, dia cekikikan..halah, pokoknya pasti ketahuan deh. Soal Kai ngumpet di balik selimut, hahaha, itu kayak anak2 kalo malu karena gak pake baju, malah tutup mata ya mbak? Lucunya kamu Kai…

  15. nah mau juga komentar seperti ini..

    keponakan aku yg umur 2 tahun klo maen petak umpet ya cuma tutup mata gitu.. ya terpaksalah yg gede ini pira2 tetep nyari padahal dia gak bersembunyi.sama sekali.. hahahaha

  16. maap pake test komen segala mba…
    soalnya ada beberapa blog yang lagi susah di komen..
    hanya wordpres aja ternyata…

    Fathir pernah ngumpet, yang susah banget aku temuin tuh mbaaa…
    setelah aku obrak abrik…
    ternyata dia ngumpet di keranjang yang berisi setumpuk..eh..segunung baju yang belum di setrika…hihihi…
    sepertinya pernah aku posting deh…
    dan plis jangan ditanya seberapa tinggi tumpukan bajunya…karena itu tidak relevan…hihihi…

  17. Sebenernya yang diapaki umpat-umpet atau petak umpet ya? sedari kecil memang penyebutannya mengacu kedua arah, lha wong masa anak2 ngga pernah tau semua tentang KBBI. Yang penting ngumpet. eh Mbak, dulu sepupu saya pernah ngumpet terus pulang kerumah setelah 3 hari ๐Ÿ˜€

  18. dulu saya justru sering bersembunyi di balik pohon tempat teman saya “berjaga” (duh apa ya istilah yang bener) Karena pohon yg cukup besar melebihi tipisnya badanku, alhasil dia sulit menemukan saya yang sebenarnya dekat dengan dia.

  19. ๐Ÿ™‚ sungguh postingan yang membangkitkan kenangan masa kanak-kanak kala bermain petak umpet,
    bahkan sekarang-pun permainan PETAK UMPET ini jadi TREND di kalangan PEJABAT NEGARA yang ketahuan atau diduga korup..PETAK UMPET-nya sampai ke luar negri loh ๐Ÿ™‚

  20. dulu main petak umpet dalam kamar bareng sepupu2 pas lebaran.. yang jaga ditutup matanya…
    pintu kamar dikunci, eh pas salah satu omku mau mengajak anaknya pulang, tidak tahu kalau pintunya dikunci..
    patahlah sudah gagang pintunya..

  21. Petak umpek sudah langka dikampung saya. Dulu kalau terang bulan suka main petak umpet. Anak-anak sekarang lebih suka nonton TV atau main game jeng.
    Salam hangat dari Surabaya

  22. dulu aku kayak Kai, tiap ngumpet pasti ketemu… hahaha ๐Ÿ˜€
    krn selalu nyahut kalau ditanya…. ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€
    dan….. aku punya tempat favorit utk ngumpet, dibalik pintu …..
    (pasti aja ketemu terusss…..hehehe… ) ๐Ÿ˜›
    salam

  23. dulu masih di Sumut sana kami nyebutnya main berondok, kalau yang jaga lagi nyari kita berusaha lari duluan ke tempat jaga sambil ngejerit .. poooong…

  24. Aku pernah main petak umpet dan pas giliran aku yang sembunyi, aku tinggal pulang, mandi dan makan. Jadinya teman yang sedang kalah dan bertugas mencari teman yang sembunyi kecapekan nunggu saking lamanya ๐Ÿ˜†

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

  25. Salah satu tempat ngumpet paling favorite sepanjang masa tuh kolong tempat tidur mba hahahahah tp dulu saya paling seneng ngumpet dikamar mandi atau di balik pintu… pernah deh ada yg iseng uda tau saya ngumpet di balik pintu trus pintunya di gencet >.<

    Tapi paling tidak mainan sederhana namun membuat doki2 ini, bikin anak2 bisa dekat satu sama lain dan punya teman2 baru ๐Ÿ˜€ *anak tetangga gak kenal sering ikutan* ๐Ÿ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s