PULANG

(lanjutan cerita kepulangan mendadakku untuk menghadiri upacara pemakaman mama)

Aku bangun pukul 3:30 dini hari. Supaya tidak ketiduran aku sengaja memasang alarm pada pukul 3:30, 4:00, 4:30 dan 5:00. Kami merencanakan berangkat pukul 5:30 ke Narita, meskipun pesawat Garuda yang kami tumpangi berangkat pukul 12:00 siang. Hari kerja biasa (Jumat) sehingga jalan sulit diprediksi. Apalagi ada sebagian jalan menuju Narita yang sedang ditutup, sehingga mau tidak mau kami harus mengambil jalur lain, yang kemungkinan padatnya sangat besar.

Setelah membuang isi lemari es yang berpotensi busuk, membersihkan dapur dan membuang sampah, aku menutup koper yang telah kupersiapkan semalam. Tentu saja isinya hanya baju hitam semua 😦 Karena di Jepang sedang musim dingin, semua baju musim panas yang tipis sudah kusimpan dalam kardus-kardus di lemari. Jadi waktu packing aku harus membongkar kardus-kardus itu untuk mencari baju-baju yang cocok dipakai di Jakarta. Paling sulit travelling ke negara musim panas di bulan-bulan November – Maret karena perbedaan cuaca yang begitu besar. Tapi sempat terpikir olehku, “Ah aku kan sama besarnya dengan mama, aku bisa pinjam baju mama”.

Anak-anak bangun pukul 5 pagi dan tanpa banyak rewel langsung bersiap, ganti baju. Tepat pukul 5:30 kami turun dari apartemen menuju mobil di parkiran. Rekor terbaru karena biasanya kami molor 15-20 menit dari rencana awal (dan tentu sudah aku perhitungkan waktu menentukan jam berangkat, maklum aku sadar orang (setengah) Indonesia sering juga jam karet :D). Cuaca saat itu: berangin! tapi hangat, tampaknya musim semi sudah mulai mengetuk pintu.

Perjalanan ke Narita cukup lancar. Kemacetan hanya terjadi di titik-titik tertentu, sehingga pukul 8:30 kami sudah sampai di Narita. Setelah mencari parkir di terminal 2 yang akan kami pakai untuk 4 hari sampai Gen kembali dari Jakarta, kami pergi ke check in counter. Memang parkir dalam gedung keberangkatan ini mahal, karena untuk 4 hari kami harus membayar 8000 yen. Tapi kami sudah malas mencari tempat parkir di luar bandara yang lebih murah. Jadi untuk kepraktisan kami putuskan untuk parkir di terminal keberangkatan Narita.

Garuda berada di Counter D. Sudah lama aku tidak pakai maskapai kebanggan negeriku ini. Ada mungkin 15 tahun. Tapi kali ini aku memang harus mengalah dan membeli tiket Garuda, karena satu-satunya Garuda merupakan satu-satunya maskapai yang menyediakan tiket murah Tokyo – Jakarta meskipun untuk keberangkatan hari berikutnya. Memang aku diberitahu bahwa jika mau aku bisa langsung pergi ke Narita dan membeli tiket khusus untuk wni dengan special rate, tapi masalahnya yang pergi bukan hanya aku saja.  Dua krucil dan suamiku kan warga negara Jepang. Dan rasanya lebih aman jika tiket sudah di tangan sebelum berangkat ke Narita.

Karena selalu dimanjakan oleh maskapai penerbangan Jepang yang memungkinkan kita memilih tempat duduk waktu membeli tiket, sedangkan Garuda mengharuskan pemilihan tempat duduk pada waktu cek in, membuat kami juga ingin cepat datang di counter tersebut. Dan karena masih pagi, kami mendapat tempat duduk di bagian depan, meskipun sempat Tina bertanya apakah aku tidak apa-apa duduk di nomor 13. Ah aku tidak pernah percaya superstitious seperti itu.  Kami boarding sesuai waktu, meskipun aku sendiri tidak melihat jam. Payahnya sekarang aku terlalu mengandalkan jam di HP, sehingga jika HP dimatikan, aku tak tahu waktu.

Perjalanan selama 8 jam cukup lama, tapi karena kami berangkat berenam, deMiyashita + adikku Tina dan temannya Kiyoko a.k.a Koko  (disebut papa sebagai anak ke 3,5 – sebagai anak angkatnya di Jepang) perjalanan yang lama itu tidak terasa. Aku lebih banyak tidur daripada menonton film atau bermain game seperti Riku. Aku duduk berdua dengan Kai, sedangkan Gen dengan Riku. Kai memang masih belum bisa berpisah dariku. Oh ya di dalam pesawat aku juga sempat menulis kejadian hari kamis yang aku posting kemarin.

Kami mendarat pukul 6  sore di Cengkareng. Karena semua keluarga sibuk mempersiapkan misa yang akan diadakan pukul 19:30, kami dipesankan taxi besar Tiara Express, jadi tinggal naik mobil alphard yang cukup untuk 6 orang + 3 koper. Amat nyaman, dengan supir yang ramah apalagi aku bisa minta charge BBku dalam mobil itu. Tahu ada taxi begini, mending aku naik taxi setiap kali datang ke Jakarta, karena berarti tidak merepotkan penjemput. Apalagi taxi ini mencari jalan yang tidak macet, sehingga yang biasanya lewat Slipi, kami lewat Kebun Jeruk. Kami sampai di rumah pukul 19:40. Langsung masuk karena kami sudah ditunggu misa.

Dan…. aku pertama kali melihat jenazah mama….dengan muka mama yang tertidur di depanku persis selama misa.

Meskipun mukanya agak biru karena serangan jantung, mama terlihat seperti tidur saja. Tidak ada tanda kesakitan atau perubahan pada mama. Menurut papa, hari Rabu Abu tgl 22 Februari itu, merupakan hari besar bagi agama Katolik. Pada hari Abu kita diingatkan bahwa manusia berasal dari abu, dan akan kembali menjadi abu. Dan pada hari Rabu Abu, umat katolik melakukan pantang dan puasa (puasa katolik berarti satu kali makan kenyang). Jadi mama dan papa pergi misa pukul 5:30 pagi, menerima abu, menerima komuni. Sesuai kebiasaannya juga setiap jam 12 dan jam 3 berdoa rosario. Mama pun puasa pada hari itu. Sekitar pukul 19:30 malam mama minta pada mbak Win untuk dibantu waktu mandi. Memang sejak mama stroke tahun 2008, mama perlu dibantu kalau mandi. Katanya mama minta mandi yang bersih, cuci badan dan cuci rambut. Rupanya waktu itu Mama  sudah mulai merasa sakit tetapi ditahan, dan “mengancam” mbak Win untuk tidak memberitahukan pada papa. Pukul 10 malam Andy adikku yang bungsu masih mendapat ciuman sebelum dia pamit pergi. Setelah itu tidak ada yang tahu.

Menurut papa, akhir-akhirnya ini setiap papa terbangun tengah malam, pasti menemukan mama sedang berdoa. Tapi tengah malam itu, papa tidak melihat mama di tempat tidurnya. Maka papa yang memang mau ke kamar kecil, menuju kamar mandi. Dan disitulah mama ditemukan, sudah tidak bernadi. Saat itu pukul 00:45. Langsung dilarikan ke UGD RSPP, tapi dokter mengatakan bahwa sudah tidak bisa, karena sudah lewat 30 menit. Serangan jantung, dengan kemungkinan meninggal sebelum tanggal berganti, yaitu Hari Rabu Abu. Seandainya benar hari Rabu Abu, alangkah sempurnanya mama, mempersembahkan tubuhnya sendiri pada hari di saat manusia memperingati awal Pra Paskah dan mengingat bahwa manusia berasal dari abu dan akan kembali menjadi abu. Semoga Tuhan menerima persembahannya …. dan persembahan kami, keluarga yang ditinggalkannya. Tidak ada lagi hari yang lebih indah untuk menghadap Bapa di surga. 

 

Begitu banyak penghiburan yang diberikan kepada kami. Konon misa pada hari kamis malam (malam pertama) dihadiri oleh ratusan orang, sehingga ada beberapa teman yang pulang karena tidak bisa masuk.  Tapi tentu saja selama misa kami masih tidak bisa menahan isakan tangis kehilangan seorang ibu, seberapapun dia sudah panjang umurnya, atau seberapapun dia sakit karena bagaimana pun juga dia adalah orang tua kami, kekasih kami. Kehilangan itu perih, tapi aku ikhlas dan sebagai anak yang tertua aku harus tegar.

Malam itu aku menemani adik-adikku menjaga mama sepanjang malam, sambil berdiskusi mengenai pemakaman mama yang mengikuti kemauan mama sendiri yaitu dikremasi. Suatu cara pemakaman yang tidak biasa di antara keluarga kami, apalagi bagi masyarakat  selain masyarakat chinese yang memang mempunyai kebudayaan kremasi. Malam itu kami kakak beradik mengadakan “rapat keluarga” di depan jenazah mama. Malam itu aku pulang dalam arti sesungguhnya, pulang ke rumahku, pulang ke keluargaku, pulang ke  ideologi keluarga kami yang berlandaskan agama kami : katolik.

“Janganlah gelisah hatimu; percayalah kepada Allah, percayalah juga kepadaKu. Di rumah BapaKu banyak tempat tinggal. Jika tidak demikian, tentu Aku mengatakannya kepadamu. Sebab Aku pergi ke situ untuk menyediakan tempat bagimu. Dan apabila Aku telah pergi ke situ dan telah menyediakan tempat bagimu, aku akan datang kembali dan membawa kamu ke tempatKu, supaya di tempat di mana Aku berada, kamupun berada.” (Yohanes 14 : 1-3)

 

 

 

Iklan

37 comments on “PULANG

  1. Tadi baca post sebelumnya yang kamis, pikiran pertamaku juga, ‘kok pas banget ya dengan rabu abu’, judulnya cocok. Kamis kelabu setelah rabu abu. Indeed sangat meaningful.

    Walaupun ini kisah sedih, tapi thanks banget ya mbak udah sharing ceritanya.
    Diterusin ya..
    Si riku, kai dan gen gimana?

  2. Dear Imee, kore wa ’87 no Dodo desu,

    thanks udh berbagi rasa & pikiran di “Pulang” ini. Menyentuh sekali krn ditulis dari ungkapan terdalam Imee saat ini. Begitu besar kasih Bapa untuk memanggil mama pulang di hari yang buat kita sangat istimewa, hari pertama kita masuk dalam suasana persiapan batin. UndanganNYa begitu istimewa ya, juga buat keluarga besar. Semua yg Imee tulis udh mewakili segalanya dg tepat.

    Kenangan akan semuanya dari org tua pastinya gak mudah Mee, kedekatan emosional gw dg bapak yg gak sedekat ke ibu pun, wkt bapak meninggal 2007, rasa kangen itu ada. Ada 1 buku “doa harian pribadi” bapak yg gw bawa ke Pt skrg ini utk obat kangen, gw bisa baca doa2 dia + tulisan tangannya…….tulisan Imee ngingatkan soal ketidakpastian kapan saat berpisah itu tiba…….cukup sulit kayaknya apalagi kalau gue harus melepas ibu gue, sebagian dari “my faith to HIS LOVE” ditopang doa-doanya yg tulus bertahun2….. thanks for sharing Imee
    my pray &hug esp to you right now.

  3. peluk sayang ….. seperti yang aku sampaikan tempo hari ,tak cukup penghiburan dari-ku, tapi dari Tuhan saja….salam hormat buat Om dan Mas Gen serta peluk sayang buat mu dan anak2….berharap bisa bertemu sebelum kamu kembali ke Jepang……walau cuma beberapa menit sajah….

  4. Berarti mama sudah ‘bersiap’ ya mbak
    cuma ‘kan pada gak tau aja
    semua perilaku mama di hari2 terakhirnya semua mendekatkannya pada Sang Khalik
    sekarang Mama sudah bahagia di sana
    terlepas dari rasa sakit yang dirahasiakannya selama ini
    kekuatan dan ketabahan kita sebagai anak2 yang ditinggalkan
    tentunya diperlukan untuk mendukung Papa yang sekarang paliing merasa kehilangan atas berpulangnya Mama

    so, please be strong! itu saja. *hugz*

  5. Bu Imelda…. Entah mengapa aku menitikkan air mata membaca ini…
    Klo membaca tentang orang tua meninggal aku selalu menangis..
    Apalagi jika kejadiannya menimpaku… 😦
    karena aku belum siap dan belum bisa memberikan apa-apa untuk orang tua. 😦
    Yang sabar ya bu.. yang tabah… Beliau pasti skrg sdh tenang bersama Bapa…
    Amin..
    Tuhan memberkati

  6. Kak Imel…turut berduka…peluk dariku….Rest in Peace Mama….membaca cerita Kak Imel, aku percaya Tuhan sediakan tempat yang indah buatnya di surga.

  7. Mbak Imel, aku pikir Mama pasti bahagia sekarang. Seandainya Mama memang berpulang pas masih terhitung hari Rabu (Abu), pas bener ya. Dan kali ini Mama merayakan Paskah yang pertama di surga ya Mbak. 🙂 Ah, alangkah indahnya.

    Mbak, kehilangan itu pasti berat. Tapi semoga iman kita sebagai orang Katolik itu menolong kita untuk tetap kuat. Tuhan pasti menolong Mbak Imelda dan keluarga.

    *Peluk Mbak Imelda lagi…*

  8. Iya, Kak. Aku yakin banget, saat ini mama K’ Imel udah ada bareng Bapa di Surga 🙂 Rumahnya udah tersedia 🙂

    Once again, be strong ya, K’ Imel 🙂 God bless your heart

  9. Mel, aku menemukan nilai katolisitas yang begitu kental di tulisan ini. Kupikir ini adalah caramu bersaksi bagaimana Yesus dan ajaran Katholik bekerja secara luar biasa dalam hidupmu, keluargamu dan keluarga asalmu.

    Tetap semangat, dan tetap menatap ke depan.. Mamamu telah melewati masa yang kerap ditakuti banyak orang, kematian menuju gerbang hidup yang abadi. Di sana, Yesus menanti 🙂

    Alleluia!

  10. Aduh, sedih sekali, BuEm. Kalo orang Jawa bilang Mama BuEm “nglimpeke”, pergi tanpa orang lain tahu agar tidak membuat panik 😦

    Sama seperti Eyangku dulu, Rm. Sewaka, SJ. Pada hari meninggalnya beliau tidak mau aku temani, aku disuruh pulang padahal biasanya pulang kantor aku menemani beliau dan beliau selalu mencariku, namun hari itu aneh sekali, dan benarlah. Baru saja aku sampai kos, dikabari kalo Eyang sudah meninggal 😥

    Berpulang di hari Rabu Abu, ah….betapa rahasia Allah memanggil umatnya.

    Selamat menjalani masa Pra Paskah, BuEm, puasa kali ini benar-benar prihatin ya 😦

  11. Yang sabar ya, mba… *hug*

    Mba Imel beruntung masih bisa melihat wajah mama untuk yang terakhir kali. Aku nggak. Meski udah ngejar pesawat pagi, tetap aja aku nggak bisa walau sekedar menatap wajah terakhir papa. Beliau dikuburkan tanpa menunggu aku, karena pesawatku delay sampe jam 5 sore 😦

    Sekali lagi, semoga Mba Imel dan keluarga (terutama papa yg kehilangan soulmatenya) kuat dan tabah karena ditinggal orang tercinta selamanya *peluk lagi*

  12. Mbak Imel, turut berduka ya. Semoga Mbak Imel sekeluarga diberi ketegaran dan penghiburan.. Dan yang lebih penting, kita tahu bahwa mamanya Mbak Imel sudah bersama Bapa di Surga 🙂

  13. Entah kenapa, mata saya sedikit berair Mb, ikut merasakan kesedihan ini. Namun kita tidak bisa menentang hukum alam, setiap yang hidup pasti akan kembali kepada Nya.
    Semoga Mama mendapat tempat yang layak di sisiNya. Amiinn

  14. mba Imeeeeel…
    sekali lagiiii…

    aku turut berduka cita atas kepergian Mama tercinta ya mba…
    Semoga beliau mendapat tempat yang terindah di sisiNya 🙂

    Dan semoga mba Imel sekeluarga selalu diberikan ketegaran…
    *peyuk mba Imeeeeel*

  15. Casual
    Yet very touching
    It drags my heart to a very pitiful but also peaceful state

    R.I.P., oma Maria

    ~LiOnA~

  16. Tak terasa saya meneteskan mata membaca tulisan ini.
    Di satu sisi saya salut melihat keluarga Imelda, papa Coutrie yang tetap tegar, adik-adik Imel yang tabah (walau terlihat menahan air mata), juga Imelda sendiri. Kondisi memaksa Imel sebagai anak tertua dan jauh dari rumah, untuk tetap tabah.

    Semoga Imel dan keluarga di Martimbang diberikan kekuatan dan ketabahan.
    Saya melihat Mama Coutrie tidur dalam senyum, semoga bahagia disana.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s