Gurume

Gurume adalah pengucapan bahasa Jepang untuk bahasa Perancis ‘Gourmet‘, atau yang mungkin lebih akrab di telinga teman-teman Indonesia adalah wisata kuliner. Namun di Jepang Gurume lebih ke menikmati masakan dengan bahan segar terpilih yang didukung oleh keindahan penyajian hidangan dan suasana sekitarnya. Nah biasanya restoran yang menjadi tujuan Gurume seperti itu tentu mahal. Ada rupa ada harga! Restoran yang seperti ini di Jepang disebut sebagai Gurume Kelas A. Sedangkan untuk restoran dengan masakan yang terjangkau oleh masyarakat biasa (baca: murah) tapi enak disebut dengan Gurume Kelas B.

Untuk pembagian apakah suatu restoran itu Gurume A atau B memang sulit, tapi biasanya kalau di Jepang rata-rata makan siang 1000-1500 masuk ke Gurume B, yang lebih mahal dari itu ya Gurume A. Perlu diketahui bahwa biasanya harga Lunch dan Dinner di restoran di  Jepang (kecuali family restaurant dan chain restaurant) berbeda. Jika budget lunch minimum 1000 yen (100.000), maka untuk dinner biasanya 4000 yen. Kecuali jika Anda peminum minuman keras pasti budgetnya akan lebih mahal. Harga minuman memang mahal, tapi biasanya setiap tamu mendapat air minum (bukan air mineral – di Jepang biasanya tidak tercantum air mineral dalam daftar minuman). Tidak seperti di Indonesia yang untuk minumpun harus membeli air mineral.

Set Lidah Bakar

Waktu pergi ke Sendaipun kami berwisata kuliner ke restoran yang memang khas Sendai. Dan yang terkenal di Sendai adalah Lidah Sapi Date (date no gyutan). Satu set lidah bakar lengkap dengan nasi dan sup nya sekitar 1900 yen. Dan memang namanya juga lidah, untuk yang bermasalah dengan gigi, lebih baik memesan Semur Lidahnya daripada Lidah Bakar. Selain masakan dari Lidah Sapi, restoran ini juga menyediakan sake dari daerah Tohoku. Yang aku heran waktu pergi ke restoran ini, Kai yang biasanya malas makan, makan dengan lahapnya. Akupun menikmati dinner di malam pertama kami di Sendai.

Untuk lunch pada hari kedua, kami pergi ke sebuah restoran sushi di Ishinomaki. Kami memang sengaja makan (dan mengeluarkan uang untuk membeli bermacam oleh-oleh) dengan maksud membantu perekonomian lokal. Apalagi Ishinomaki terkenal dengan hasil lautnya. (Tapi aku merasa sushi di sini mahal!) Kami memesan set sushi yang dipilihkan oleh itamae (chef/pembuat sushi), kecuali untuk Kai kami memesan Ikura Gunkan (jenis sushi dengan telur ikan ikura di atasnya) kesukaan Kai.

Sushi di Ishinomaki

Setelah dari restoran sushi, kami membeli oleh-oleh dan souvenir di pusat penjualan di stasiun Ishinomaki. Di sini kami menemukan es krim rasa bir, rasa sake, rasa beras dan yang kami beli untuk coba adalah es krim rasa Lidah bakar! hehehe…rasanya aneh! Di tempat yang lain kami juga melihat es krim shijimi (kerang kecil), tapi malas ah untuk mencoba.

es krim Lidah Bakar dan es krim kerang

Malam hari kedua kami diajak makan ke sebuah nomiya (tempat minum-minum khas Jepang) yang makanannya juga enak. Di sini kami disuguhi berbagai jenis sashimi dan udang (tentu saja mentah semua), tempura 3 jenis ikan, dan penutup 2 buah sushi. Makanan ini saja sebetulnya tidak mengenyangkan, tapi kami minum sake khas Tohoku 4 jenis yang berbeda. Nomikurabe (membandingkan yang mana yang enak), dan menurutku sake bernama Miya no Kanbai yang terenak (dan semua Miyashita Family menyetujuinya hehehe). Kadang-kadang aku terpikir untuk menjadi Sommelière (pencicip anggur) tapi khusus sake Jepang. Karena sake Jepang terbuat dari beras, rasanya perut juga tercukupi.

Nomiya bernama Isshin

Wisata kuliner kami yang terakhir tidak dilaksanakan di restoran tapi di dalam Shinkansen. Aku dan Riku membeli bento (bekal makanan) berupa Lidah Bakar di stasiun Sendai, sedangkan Gen membeli nasi dengan lauk ikan, dan Kai Hayabusa Bento. Hayabusa adalah nama kereta shinkansen terbaru berwarna hijau. Dalamnya nasi dengan berbagai lauk yang disukai anak-anak. Rata-rata bento-bento ini harganya 1000-1200 yen.

Hayabusa bento, bekal berbentuk shinkansen hanabusa

Nah, biasanya bento dalam keadaan dingin, tidak panas. Dan itu sudah diketahui orang Jepang, bahwa bento itu dingin. Tapi yang menariknya, bento yang aku beli memakai alat pemanas khusus. Sebelum makan kami harus menarik tali yang ada, sehingga tiba-tiba bagian bawah bento itu memanas. Bagaikan tercurah air panas 80 derajat. Setelah 5-6 menit, baru dibuka, dan…. voila… makanan kami hangat! Sistemnya seperti kairo pemanas buatan. Untuk mengetahui cara kerja pemanas itu aku sampai membawa pulang bagian dasar dari bekal makanan kami.

Pemanas untuk bento yang aku beli. Lumayan panas sekali waktu ditarik benangnya

Ah, memang makan makanan yang hangat jauh lebih enak dari makanan dingin. Teman-teman biasanya memilih makan yang mana? Masakan panas, hangat atau dingin? Orang Indonesia di Jepang dikenal sebagai nekojita (lidah kucing) tidak bisa makan yang panas-panas :D. Dulu aku memang nekojita, tapi sekarang sudah menjadi orang Jepang 😀

Demikianlah laporan gurume di Sendai dan Tohoku.

 

Iklan

33 comments on “Gurume

  1. aku pernah baca cerita tentang pemanas bento ini mbak, ternyata isinya batu kapur. kapur kalo dimasukin air emang jadi panas ya, hebat ya orang jepang memanfaatkan ilmu yang didaptanya

  2. Kotak bentonya bagus,lumayan juga dibawa pulang buat mainan
    ah,aku penasaran dengan kemasan hangatnya, aku mungkin nekojita juga ya kecuali untuk bakso dan sejenisnya maunya yang panasa

  3. Kalo mau “gurume” jangan ajak NH …
    orangnya nggak asik … kalo untuk urusan kuliner …
    pesennya pasti yang itu ituuuuu aja …

    Yang jelas … saya terkagum dengan teknologi packaging bento itu …
    kok bisa ya …
    hal-hal yang begini nih … Kita di Indonesia harus belajar banyak …

    dan setuju dengan Mbak Lidya … bentuk tempat menyerupai kereta cepat itu … keren banget

    thanks for sharing EM

  4. Menurut aku anehnya bento Jepang, meskipun dingin, enak aja tuh……apalagi nasinya….maklum deh aku gohanko dan hidup di Sendai memang zeitaku krn nasinya selalu sasanishiki……te o pe be ge te…..wkwkwkwk

  5. Pertama baca judulnya, aku bacanya “Gurame” lho kak, hahaha…

    Wah, seru banget bisa makan panas2 gitu. Jadi inget, waktu kelas 1 SMA, aku sampe beli tempat makan yang isolated gitu, biar bisa makannya anget2. Tapi begitu naik kelas, males gara2 berat, hahaha…

  6. mba em..aku pernah liat liputan ttg es krim dengan rasa yang khas dan aku inget ada liputan ttg 牛たんアイスクリム。。karena nontonnya telat aku ga tau dari daerah mana..ternyata di twilight malah dibantuin secara ga sengaja..dari sendai toh itu es krim..gmn rasanya mba??beneran rasa lidah sapi ga ya??hehehe….

  7. mbaaaaaaaaaaaakkkkkkkk.. ngiler banget ngeilat lidah bakarnya!!! tanggung jawab!!!!
    wuiii keliatannya enak banget tuh tebel2 pula.
    saya ini penggemar lidah sapi banget!!!

    di resto korean bbq di belakang rumah ada sih lidah. dan enak juga. tapi porsinya gede banget. gak bisa abis sendiri sementara esther gak mau makan lidah. jadinya gak pernah mesen lagi.

    duh sashimi udangnya juga menarik banget ya. saya belum pernah lho makan sashimi udang. disini kok kayaknya gak ada ya…

    btw, baru dengerin lagu yang ada di blog ini. enak juga ya lagunya keith urban ternyata….

  8. Haha, tadi sekilas saya baca judulnya sebagai gurame. Kirain mo ngomongin gurame

    Saya juga nekojita nih, banget. Lebih rela makan yang agak dingin daripada kepanasan, lidahku mudah terbakar. Palagi minum sup yang panas. Panas dikit, besoknya lidahku udah ada bercak putihnya kebakar dan perih. Makanya biasa sup panas suka saya kasi es batu. Hehe..

    Btw, lucu ya bento yang bisa panas sendiri itu. Sebenarnya bento memang dimakan panas ato dingin sih? Kadang saya di sini mampir ke toko supermarket / convenience store jepang, yang ada jual bento2 yang udah disiapin dan dipajangin di bagian mesin pendingin. Mungkin supaya tahan lama. Dan saya biasa beli dan makan dingin2 begitu. Tapi di toko itu juga biasa ada microwave. Jadi, apakah biasa memang dipanasin? Masalahnya, kadang bentonya ada saladnya, kalo dipanasin kan brarti sayurnya ntar jadi panas ya, sedangkan salad kan lebih enak dimakan dingin. Bingung juga gimana makan bento. Hehe.

  9. Eh gila! Canggih bener ada mesin pemanas gituan… aku pengen coba ah kalau ke Jepang…. asik ya bisa otomatis panasin gitu!

    Untuk makanan aku ngga masalah yang panas2… tapi aku lebih suka yang hangat karena kalau terlalu panas selain lidah jadi ga enak, cita rasa juga ga terekam dengan jelas

  10. Lebih enak sih kalo orang jawa yaa yang anget-anget. Saya pernah makan bento tapi bukan langsung di Jepang sih, secara emang belom pernah kesana juga takut kalau nggak halal. hehehe.. dan buat saya bento anget lebih nikmat.

    kreatif juga untuk memasarkan produknya ya?.. mulai dari rasa sampe kemasan

  11. aku suka makanan yg panas. terasa anget di perut.
    mbak itu tempat bentonya bagus ya. bentuknya kaya kereta. kalau di sini ada kaya gitu, pasti banyak anak yg mau tuh.

    eh es krim rasa beras, kaya gimana mbak rasanya? kaya beras mentah dibuat es?

  12. Aku jadi ingat dulu Omku punya anak yang agak telat bisa bicara. Untuk mengobatinya, diberilah si anak lidah sapi. Heran juga ya, kok dikasi lidah sapi. Memangnya sapi bisa ngomong ya? Haha.. 🙂

    Yang jelas, aku sendiri belum peenah tuh nyobain lidah sapi.

  13. yah mbak, aku kalo makan panas yah langsung kebakar itu lidahnya, malah nggak bisa ngerasain makanan lagi deh klo gitu.. hehehe… drpd panas mending makan dari kulkas.. *hidup makanan dingin* 😀

    alat pemanasnya utk sekali pakai aja ya mbak? canggih… 😀

  14. nampak asyik ya kulineran di jepang, gurume, hehe mahal juga yah dinner di sana dengan kisaran 4000 yen, di jepang mengenal upah minimum buat para pekerja ngga. jadi penasaran siapa saja yang tiap malam bisa pergi dinner 😀

  15. saya jadi inget eskrim rasa jamur di swensen’s gara-gara baca postingan ini, hahhahahaha. nggak kebayang rasanya savory ice cream, 😀

    kalo saya disana kayaknya kalap bukan karena rasa bentonya tapi karena wadahnya kali, hihihihihi. LUCUUUU…

  16. seru wisata kuliner nya…aku tertarik sm acara makan malam di hari ke 2 – menu sashimi nya hanya itu aja ? pakai nasi ga ? duh ga nendang dong Mel ? anak2 mau makan itu juga ? udah biasa kali yaa…tapi melihat potongan daging mentah saja, kok rasanya ga kenyang ya, smoga disajikan bersama nasi

    makan di jepang memang mahal ya, aku pernah makan nasi goreng walau memang porsinya cukup besar seharga 600 yen, padahal kalau di indonesia, wah bisa berapa wajan dibuat sm pak gerobak mie tek tek yang lewat rumah yaa?

    selain itu …memang paling senang ya kalau anak2 kita pny napsu makan yang baik, aku suka Kai sudah mulai gampang makan…kalau Riku wah dari badannya aja udah keliatan dia doyan makan…hehe

  17. Bentonya pakai pemanas?
    Wah asyiik….

    Jika teman saya dengan suka hati bisa menikmati sandwich dingin, saya lebih suka yang hangat.

    Paling sedih saat dalam perjalanan dari Belanda ke Jerman pagi buta, kami sibuk mencari mesin minuman panas, dan susahnya, karena masih jam 4 pagi, sulit mendapatkannya dan saat ada, antrian orang mengular. Dalam hati, nanti di pesawat akan dikasih minuman hangat. Jadi saat di pesawat disajikan sandwich, saya sudah semangat..ehh tahunya sandwich dingin…syukurlah minumnya masih ada pilihan.

    Imel, saya pasti suka sekali jika jalan-jalan di Jepang, makanannya mengasyikkan, apalagi bagi saya yang suka ikan, serta makanan yang tak terlalu pedas. Mesti menabung (soalnya tabungan sebagian besar untuk ongkos naik haji kemarin), semoga saat si bungsu sudah ada waktu luang (lagi sibuk2nya), tabungan saya sudah cukup. Rasanya kebutuhan tak pernah berkurang ya, malah bertambah.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s