Winter

Waktu berbalas komentar dalam statusnya mbak Titik yang sekarang berada di Naruto mengenai “dingin”, ada hal menarik yang kurasa bisa disharekan di sini. Yaitu pernyataan Titik kemarin (tanggal 1 Desember) bahwa menurut temannya masih akhir musim gugur. Belum musim dingin. Dan ya, memang menurut kedudukan (letak) matahari ternyata yang namanya Musim Dingin (Winter) itu baru dimulai tanggal 22 Desember dengan istilah Touji 冬至. Padahal sejak 23 November lalu sudah shousetsu ditulis chiisai yuki (小雪). Taisetsu ditulis ookii yuki 大雪 nanti tgl 7 Desember. Kanji yuki itu mengelabui pemikiran bahwa salju = winter. Jadi resminya  winter di Jepang itu mulai tgl 22 Desember nanti sampai 20 Maret tahun depan.  Tapi kalau menurut hitungan bulan sebagaimana orang luar negeri (western lain) ya masuk Desember sudah winter.

Hari ini, Jumat 2 Desember sudahlah layak dikatakan winter. Suhu udara hanya 4 derajat. Pagi diawali dengan hujan yang kemudian menjelang siang udara menjadi kering dengan langit mendung, untung awannya berwarna putih sehingga tidak ada kemungkinan salju. Langit sebelum turun salju menurutku mempunyai warna yang khas. Intinya hari ini dingiiiiiin sekali! Seakan winter menyerang lebih cepat.

Dinginnya Tokyo lebih terasa waktu aku pulang tadi. Naik bus dari Kichijouji menuju rumah. Di sebelahku duduk seorang ibu muda dengan bayinya yang digendong di depan dengan belt khusus. Bayinya menangis…. terus. Karena Kichijouji adalah terminal awal, aku pikir juga, si ibu mestinya bingung meredakan tangis bayi sampai halte dia turun nantinya (dan ternyata haltenya hanya beda satu denganku).  Aku sapa dia dengan mengatakan, “Bayi kamu lapar?” Dia bilang belum waktunya minum. “Saya rasa dia kepanasan”.
Bayangkan bayi sekecil itu menempel di badan ibunya. Bayi itu sendiri sudah memakai baju tebal, masih pakai jaket lagi dari luar gendongannya. Kalau aku jadi ibu itu aku akan lepaskan gendongan dan pangku biasa. Tapi memang beresiko sulit memasang gendongan itu lagi. Ah bepergian dengan bayi sendiri itu memang ribet, dan aku sudah dua kali mengalaminya Ibu muda! Percayalah dia kepanasan.

Lalu si ibu muda membuka jaket si bayi, dan aku sapa si bayi, ” Sebentar lagi sampai ya…..” Padahal bus belum berangkat 😀 Dan si bayi berhenti menangis, melihat mukaku. Mungkin dia pikir “nenek” asing di sebelahnya bicara apa sih? Dan bus mulai jalan bergerak, Untuk sementara dia bisa diam. Tapiiiiii setiap bus berhenti di halte sang bayi menangis lagi. Bayangkan perjalanan naik bus selama 20 menit diiringi oleh tangis bayi? Aku tahu pasti si ibu kelabakan (meskipun tidak begitu ketara sih) dan penumpang lain bersungut-sungut dalam hati. Belum lagi ada seorang anak berusia 1 tahun lebih yang duduknya tidak jauh dari kami. Dia mendengar bayi yang menangis itu, dan ikut-ikutan menjadi rewel…. duh…ributnya.

Masalah perubahan suhu yang drastis memang menyebalkan. Dalam kendaraan umum kita tidak bisa menanggalkan jaket/coat padahal biasanya kendaraan itu dilengkapi heater. Belum lagi coat itu sendiri memang berat jika dipakai terus-terusan. Hari ini aku merasa capek dua kali lipat hanya karena memakai coat mulai hari ini. Tapi seperti sebuah komentar yang kubaca tadi: “Masih mending dingin dong daripada panas!”… ya aku merasa orang itu benar. Kalau dingin kita masih bisa memakai baju berlapis-lapis, tapi kalau panas, kita tidak bisa membuka baju atau kulit kita kan? Belum lagi winter di Jepang disemarakkan dengan illuminasi lampu-lampu sampai bulan Februari (puncaknya memang waktu Natal, tapi sebagian lanjut terus sampai Februari). Sinar lampu-lampu itu sedikitnya bisa menghangatkan hati meskipun pundak terangkat,kerah baju menutup leher dan  tangan terbenam dalam saku. Dan selain lampu hiasan ilumination ini, Jepang masih ada Kairo, untuk menghangatkan tubuh.

Welcoming Wonderful Winter!

Iklan

22 comments on “Winter

  1. Gakkebayang dinginnya ya kak. aku belum pernah merasakan winter 🙂

    Iya Lidya….. Aku pernah merasakan minus 15 derajat di Jerman. Bagiku sama saja semua dinginnya. Malah menurutku di Tokyo lebih dingin karena berangin 😀
    EM

  2. iya kalo udah udara dingin emang paling ribet sama baju.
    di luar dingin kudu pake baju tebel2. begitu masuk ruangan ada heater jadi panas kudu dilepas2in. kalo cuma bentaran di dalem ruangan kan males mau lepas2 jaket, tapi gak dilepas kok kepanasan. jadi ribet. kalo dilepas pun jadi ribet kudu dibawa2 jaketnya.

    apalagi anak kecil ya. susah kan disuruh nahan2. begitu merasa gak nyaman pasti nangis. hehehe.
    dan satu lagi, kalo bayi tuh emang setau saya (pengalaman ama andrew dan emma), gak suka kalo lagi di dalam kendaraan yang posisinya berhenti. kalo pas jalan mereka suka. begitu brenti, pasti nangis. both andrew (dulu pas bayi) dan emma begitu. jadi tiap kali kena lampu merah pasti gak lama trus “ngeeekkk”. ntar kalo udah jalan, langsung diem lagi. hahahaha.

  3. 4derajat? jadi pake baju berapa lapis itu mba? wong tidur pake ac 20c aja udah ngumpet dibalik selimut tebal xixix … kayaknya klo mau plesir saya harus menghindari musim winter neh *sok mo jalan2 hahaha*, tapi klo orang Indonesia (saya) yg blom pernah liat salju, pengen juga liat salju ya 😀

    btw, klo ada bayi menangis di angkot memang hal paling menjengkelkan, tapi karena berasa punya ‘anak’ juga, jadi lebih bisa memahami ya mba, karena si ibu juga pasti maunya anaknya ga nangis, tapi apa daya 😀

    untung dikasih link Kairo, jadi tau deh Kairo itu apa … praktis dan murah pula ya mba hehehe

  4. mbak, aku masih belum bisa membayangkan sedingin apa sih musim dingin itu.

    aku bisa membayangkan betapa gaduhnya suasana di kendaraan umum kalau ada bayi menangis. sebenarnya kalau mau jujur, aku merasa terganggu kalau ada bayi menangis. tapi lalu berpikir, pasti si ibu juga bingung ya gimana mau mendiamkan si bayi. hehe. belum pernah ngalami jadi ibu sih. 😀

  5. Mbak, kalo sempat, cerita donk tentang shousetsu dan taisetsu, ngitungnya gimana? Apakah udah ada patokannya tiap taon, ato shousetsunya tergantung pada salju pertama? Ternyata jepang resmi winternya itu pas solstice ya..

    Saya di sini (amrik), sampe akhir nov kemaren bahkan hari ini masi relatif hangat, ga seperti musim2 dingin yang lalu biasa udah dingin tanggal2 segini. Saya pernah pake kairo (toe warmer) juga pas ke daerah ski, pasang di boot buat menghangatkan jari2 kaki, tapi ngga tahan selama yang di jepang. Paling cuman 6 jam-an udah ga efektif lagi. Ada juga produk laen yang bisa di-reuse, ga seperti kairo yang skali pake doank. Yang ini ada bahan cairan kimia dalam kantong pastik agak tebel, dan ada metal didalamnya yang bisa dibengkokkan, lalu cairan kimia itu akan menjadi solid dan panas, cuman tahan 30 menitan kali ya. Untuk dire-use, harus dipanaskan di air mendidih. Ntar kimia yang solid itu akan berganti bentuk jadi cairan lagi. Ribet sih, apalagi cuman tahan 30 menit. Cuman kupikir lebih ramah lingkungan 😀

  6. ehm…gak kebayang sih dingin nya kayak apa mba…
    Tapi buatku winter itu identik dengan romantis…soalnya rata rata drama korea atau dorama jepang…latarnya suka musim dingin gitu lho…hihihi…*nyambung nya kesitu lagih*

    Tapi perubahan cuaca memang selalu menyebalkan tuh mba…
    kemaren inih Kayla dan Fathir kompakan pada demam semua…
    baru sembuh…pada masuk angin dan mencret mencret deh…haduh…

    Tapi mudah mudahan mba Imel sekeluarga pada sehat semua ya mbaaaaa 🙂

  7. wah iya udah masuk musim dingin ya mbak? aku cuma dua kali ngalamin musim dingin waktu kecil dulu, dan sepanjang ingatanku itu ya sangat menyenangkan! hehehe.. apalagi kalo udah maen salju.. biar jari2 beku teteup betah diluar.. heheh..

    semoga mbak Imelda sekeluarga sehat selalu sepanjang musim dingin ini .. 🙂

  8. widih… dinginnya… gak kebayang, apalagi sampe yang minus2 itu…

    soal bayi nangis di kendaraan umum, hm, jujur aja pasti suasananya jadi kurang nyaman, tapi ya gimana lagi.. namanya juga bayi, belum bisa ngomongin apa yang dirasa.. ya bisanya nangis…

  9. Jadi inget waktu dulu sempat kena suhu di bawah suhu rata2 di Indonesia…
    padahal gak nyampe belasan derajat… itu aja udah tidur pake jaket.. he.. he..

    tapi ucapan.. masih mending musim dingin karena toh kita masih bisa menambah jumlah pakaian yang kita kenakan.. bener juga, ya, mbak.. 😀 ?

    Semoga musim dingin ini menyenangkan, ya, mbak EM.. 🙂

  10. gimana mo kesana liat salju, aku kedinginan dikit aja bisa menggigil and hidung mampet hehehehehe…..

    mbak imel pernah merasakan minus 15 derajat? ck! kalo aku gimana tuh ya? 😀

  11. Kak EM, makasih ya penjelasannya… Apalagi ditambah tabel di postingan setelah ini…
    Krn ini musim dingi pertama, jd msh rewel badan ini menyesuaikan. Tp syukurlah sampai skrg ttp sehat walafiat… 🙂

  12. Kalau mau ke Jepang mesti menunggu musim semi atau panas aja ya…terbayang dinginnya deh.
    Saya pernah ke Dresden yang hanya 4 derajat C saat itu aja kedinginan…juga saat ke London musim semi.

    Dan saya malah cocok dengan cuaca di Arab Saudia…disana malah sehat walafiat padahal melakukan ibadah fisik terus menerus…atau saya lebih cocok dengan daerah cuaca panas ya?

    Saya sekarang merasakan rewelnya anak kecil, cucu pertamaku tinggal di rumah, soalnya bundanya mau meneruskan kuliah lagi. Tapi kalau tak rewel lucu sekali…jadi harus lebih disiplin karena waktunya jadi dihabiskan dengan bermain bersama bayi…hehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s