Dongeng

Seperti yang teman-teman ketahui, aku mengajar bahasa Indonesia di universitas, kepada mahasiswa Jepang. Untuk kelas “Elementary” biasanya selama satu tahun, aku mengajar memakai buku buatanku sendiri, yang memang sudah lama sekali aku pakai, karena sudah nyaman dengan urutan-urutan pengajarannya. Nah, untuk kelas menengah, aku memakai banyak media sebagai bahan pelajaran. Kadang lirik lagu, film, komik, atau surat kabar kupakai sebagai bahan pelajaran. Semester kemarin aku pakai satu cerita awal dari komik Hattori Ninja versi bahasa Indonesia. Asyik juga bisa membaca dan berbagi beragam fenomena dalam satu cerita.

Nah, semester ini aku memberikan sebuah cerita anak-anak dari majalah Bobo. Kebetulan sekali aku mempunyai sisa fotokopi, dan kulihat ceritanya masih relevan dan bisa bercerita banyak dari bahan tersebut, termasuk pemakaian pola-pola kalimat. Cerita itu memang kudapat dari majalah Bobo online, bertahun lalu (yang sekarang sudah tidak ada linknya). Ceritanya seperti ini:

Lari Kepagian

 oleh : Sucahyo Widiyatmoko (Bobo No 34/XXVIII)

Kukuruyuuuuuuk…..!!
“Oaaaaaheemmm….!” Piyun menguap. Kokok ayam jantan itu membangunkannya. Berarti sudah pagi. Ia mengintip dari balik tirai jendela. Di luar masih gelap. Hari Minggu pagi. Waah, asyik untuk lari pagi. Piyun menuju ke kamar mandi untuk mencuci muka. Setelah itu memakai sepatu olah raga.
Brr..! Cuaca di luar sangat dingin. Piyun melakukan senam pemanasan. Setelah badannya terasa agak hangat, ia mulai lari pagi.
Jalanan kampung masih sepi. Piyun berlari seorang diri. Jantungnya berdetak kencang. Berarti peredaran darah di tubuhnya lancar. Keringat pun mulai mengalir.
“Aneh, biasanya setiap hari Minggu banyak orang lari pagi. Tapi sekarang tak seorang pun yang terlihat,” kata Piyun dalam hati. Tapi ia tak begitu peduli.
Piyun berbelok menuju ke jalan setapak yang melintasi sebuah kebun. Keadaam masih gelap gulita. Rasa heran Piyun muncul lagi. Sudah setengah jam ia berlari, tapi matahari belum muncul juga.
“Jangan-jangan masih malam. Aduuh, kenapa tadi aku tidak melihat jam dulu yaa?” Piyun menepuk dahinya. Ia menghentikan larinya. Tiba-tiba ia merasa takut. Bulu tengkuknya berdiri. Keringat dingin mulai membasahi. Ia memang bukan penakut. Tapi seorang diri di kebun yang gelap begini, siapa tahaan?
Belum hilang rasa takutnya, samar-samar Piyun melihat sebuah bayangan hitam bergerak-gerak di depan. Semakin lama bayangan itu semakin jelas. Bayangan itu berbentuk manusia yang berjalan bungkuk dan mengendong sesuatu di punggungnya. Bayangan itu berjalan menuju ke arahnya!
Piyun menahan napas. Rasa takutnya semakin jadi. Ia diam terpaku.
“Tak salah lagi. Itu pasti hantu bungkuk yang menunggu kebun ini, seperti cerita teman-teman,” kata Piyun dalam hati. Ia ingin lari, tapi kakinya terasa berat. Sementara bayangan hitam itu semakin mendekat!
Piyun bingung dan takut. Tanpa pikir panjang ia memungut sebutir batu kerikil dan melempar ke arah bayangan hitam itu.
Bukkk…!! Lemparannya tepat mengenai sasaran.
“Aduuh!” bayangan hitam itu mengaduh. Suaranya kecil, seperti suara seorang nenek. “Siapa yang berani kurang ajar melemparku, yaaa?”
Fiuuuh!! Piyun menarik napas lega. Bayangan hitam itu mengaduh kesakitan. Berarti bukan hantu. Piyun berlari menghampiri bayangan hitam itu.
Piyun terkejut. Ternyata itu Nenek Ranta, penjual kue serabi langganan Piyun. Setiap pagi Nenek Ranta berjualan kue serabi di pertigaan jalan kampung.
“Ooh, jadi kamu yang meleparku yaa?” ujar Nenek Ranta.
“Maaf, Nek. Aku keliru. Ada yang sakit, Nek?” tanya Piyun.
“Untung yang kamu lempar itu kerikil. Kalau batu, bisa pingsan aku,” jawab Nenek Ranta. “He, Piyun! Sedang apa kamu dini hari sendiri di kebun ini?”
“Aku sedang lari pagi, Nek,” jawab Piyun.
“Kamu ini ada-ada saja. Masih jam tiga dini hari sudah lari pagi,” kata Nenek Ranta sambil terkekeh.
“Jam tiga, Nek?” Piyun terbelalak.
“Iya. Kamu bukan lari pagi, tapi lari kepagian! He..he…he…!” Nenek Ranta terkekeh lagi. Piyun menggaruk kepalanya yang tak gatal.
“Hee, jangan bengong!” Nenek Ranta menepuk pundak Piyun. “Sebagai hukuman, kamu harus membawa tempayanku sampai di pertigaan jalan kampung!”
“Baik, Nek!” Piyun mengangguk.
Nenek Ranta menurunkan tempayan di gendongannya. Tempayan itu berisi adonan kue serabi. Piyun memanggul tempayan itu dan berjalan mengikuti Nenek Ranta.
“Jam berapa Nenek Ranta berangkat dari rumah?” tanya Piyun.
“Jam setengah tiga!” jawab Nenek Ranta.
“Setiap pagi?”
“Setiap pagi.”
“Tidak ngantuk, Nek?”
“Aku sudah terbiasa sejak muda. Tidak seperti anak muda jaman sekarang, suka malas-malasan.”
Sampai di persimpangan jalan kampung, mereka berhenti. Piyun menurunkan tempayan yang dipanggulnya. Nenek Ranta membuat tungku dari tumpukan batu bata. Piyun membantu menyalakan api. Setelah api menyala, Nenek Ranta mulai membuat kue serabi.
“Kamu tunggu saja di sini, Yun,” kata Nenek Ranta.
“Baik, Nek,” Piyun mengangguk. Ia berjongkok di belakang Nenek Ranta, sambil memperhatikan cara membuat kue serabi.
Terdengar beduk Subuh. Piyun terseyum sendiri. Ternyata ia memang bangun terlalu pagi. Ia berlari pagi saat orang-orang masih tertidur lelap.
Keadaan berangsur-angsur terang. Orang-orang mulai banyak yang lari pagi. Sebagian ada yang membeli kue serabi. Piyun ikut membantu melayani.
Ketika mau pamit, Nenek Ranta memberi sepuluh biji kue serabi. Tentu saja Piyun senang sekali.
Sampai di rumah, ternyata Ayah, Ibu dan adik sedang ribut mencarinya.
“Dari mana saja kamu, Yuun?” tanya Ayah.
“Piyun baru lari, Yah,” jawab Piyun.
“Lari pagi atau lari kepagian?” tanya Ayah lagi.
Piyun cuma garuk-garuk kepala.
“Bungkusan apa yang kamu bawa itu?” tanya Ibu.
“Kue serabi, Bu.”
“Keu serabi?” Ayah, Ibu terheran-heran. Lalu Piyun menceritakan semuanya. Tentu saja Ayah, Ibu dan adik tertawa mendengar cerita Piyun.
“Ternyata lari kepagian itu sangat menguntungkan. Selain badan sehat, juga mendapat kue serabi!” kata Ayah sambil tertawa tergelak.
“Semua itu gara-gara ayam berkokok terlalu pagi. Jadi Piyun terbangun,” ujar Piyun.

Aku senang memakai cerita seperti ini karena memang bisa saja terjadi di kenyataan, dengan muatan kata-kata yang mudah dan siap pakai. Dari judulnya “kepagian” bisa menjelaskan konfiks ke-an. Lalu kalimat pertama, bisa menceritakan soal beda bunyi-bunyian binatang di Jepang dan Indonesia. Yang lucunya waktu sampai kalimat “bulu tengkuknya berdiri”, aku juga rasa geli sendiri, membayangkan jika tengkuk kita berambut seperti kuda, dan jika berdiri lucu juga ya. Berdiri bulu tengkuk = bulu kuduk = bulu roma (sejak kapan ya roma ada di badan kita :D) bahasa Jepangnya Tori hada ga tatta. Nah, ini lebih lucu lagi, karena pakai perumpamaan “kulit (hada)  ayam (tori) berdiri” tapi bisa dibayangkan kulit ayam yang dicabuti bulunya kan memang mengerikan :D.

Nah, kemudian berlanjut sampai kata “bungkuk”, yang akhirnya aku jelaskan dengan “Si Bungkuk dari Notre Dame” (judul bahasa Inggrisnya :  The hunchbacked of Notre Dame) . Tapi sialnya cerita yang sama dalam bahasa Jepang judulnya menjadi Notre Dame no Kane  :ノートルダムの鐘、karena ” si bungkuk” bahasa Jepangnya semushi せむし dan itu merupakan kata-kata yang tidak sopan (henken 偏見 = prejudice) jadi tidak boleh dipakai. Jepang memang hebat deh, sedapat mungkin menghapus atau tidak menggunakan kata-kata yang mengandung prejudice dan menyakitkan hati yang mendengar. Perhatian Jepang terhadap penyandang cacat juga besar! (Bisa baca di sini)

Sambil menerangkan begitu, eh malah jadi membicarakan soal dongeng yang kadang sering tidak masuk akal. Menurutku cerita Si Bungkuk dari Notre Dame itu agak aneh, tapi ada satu lagi cerita yang aku baca waktu aku berusia 10 th dan aku ingat terus sampai sekarang yang amat aneh (tidak masuk di akal) menurutku yaitu Putri yang Sempurna atau bahasa Inggrisnya The Princess and The Pea. Masak ya bisa merasakan kacang polong yang ditimbun 20 kasur sih hehehe. Yah namanya juga dongeng, fiksi wajar jika tidak masuk di akal kan? Tapi ya gitu deh, aku suka dongeng dan fiksi tapi aku tetap tidak bisa menerima kalau terlalu jauh di luar nalar….dan itu juga yang menyebabkan aku tidak bisa menikmati Harry Potter :D. Eh iya, aku juga tidak suka Alice in the Wonderland tuh, membingungkan. Kata orang Jepang aku ini  kawaikunai かわいくない. hehehe.

Ada tidak dongeng atau cerita yang menurut kamu itu terlalu dibuat-buat? Atau kamu bisa menikmati semua dongeng atau fiksi begitu saja?

 

Iklan

30 comments on “Dongeng

  1. namanya dongeng/fiksi pasti dibuat2 ya. kalo saya sih seneng2 aja ngebaca dongeng/fiksi. hehehe.

    bener juga tuh ya mbak, belajar bahasa dari dongeng. bisa lebih masuk harusnya ya…

    iya, karena enjoy…BUT jangan belajar bahasa Inggris dari science fiction ya hihihi
    EM

  2. serasa ada temannya mbak imel. fety juga belum membaca satupun buku Harry Potter. Entahlah malas aja rasanya 🙂

    Horreee ada teman, padahal aku punya Harpot bahasa Indonesia di sini 😀
    EM

  3. Banyak dongeng yang kurang mendidik dan tanpa sadar mempengaruhi anak kita. Tentang cinderella yang berubah menjadi putri di tengah malam, misalnya. Jika anak perempuan kita ingin menjadi putri, bisa jadi diam2 dia terjaga sampai tengah malam demi menjadi princess.

    Tapi dari dulu saya suka membaca apapun, jadi terpaksa menggunakan logika general meski tak masuk akal.

    Iya dulu cerita yang lain bisa suka, khusus yang Princess and Pea aja aku ngga suka hihihi
    EM

  4. Haha. Pernah juga tuh saya “kepagian” seperti di dongeng itu. Nah, sekarang yang saya tanyakan, apakah benar cerita di atas itu bisa disebut dongeng? Dongeng itu cerita-cerita yang penuh imajinatif atau cerita masa silam yang sangat fiktif yang Ibu tidak suka itu bukan sik? Atau termasuk juga cerita-cerita fiksi yang ditujukan untuk anak-anak? 😀

    Dongeng yang terlalu dibuat-buat? Ya tentu saja dongeng Si Kancil. Mana ada binatang bertindak laiknya manusia, ada raja hutannya, dan sebagainya. Hwehe. Tapi saya waktu kecil menikmati setiap dongeng Si Kancil yang diceritakan oleh ayah saya.

    Cerita di atas adalah cerita anak-anak bukan dongeng. Aku suka disney, ceritanya tidak mungkin terjadi kan? Tapi imaginatif…cuma ya itu kalau terlalu imaginatif malah jadi bingung hihihi. (Jadi ingat anime di disney channel: Imaginary friends, blue duuuh aneh hahaha.) Dalam cerita kan ada macam-macam kategori, dongeng, hikayat, legenda dsb dsb.
    Kancil sebetulnya binatang yang ada di kenyataan, tapi sifatnya apakah spt yang diceritakan? Kok malah mengajarkan kelicikan pada anak-anak? hihihi
    Jadi kalau Riku bertanya aku selalu bilang, “Namanya juga cerita Riku, apa saja mungkin…. mana mungkin manusia terbang misalnya. Karena cerita ya bisa…..” Dulu Riku cita-citanya mau jadi ultraman, skr? seiring dengan umur lebih membumi, mau jadi pemancing, koki, guru dsb dsb :D…. Eh tapi dia masih percaya SINTERKLAS ada loh…gawat 😀
    EM

    • Aku juga sukaaa imaginary friends… Apalagi blue… Hihihi.. Dia itu setia kawan yg nggak niat.. Hahaha… So funny… Buat anak2 mgkn sulit kli yg mbak imelda.. Klo bagiku jika lg stress, nonton/ baca yg khayalan bgt ini bisa jd obat… Hehehe…

  5. mbak em, aku waktu kecil juga bingung dengan dongeng “putri dan kacang polong.” sampai sekarang mikir, ini yg bikin cerita gimana ya nalarnya? hehehe.

    mbak em, aku juga kurang suka harpot. hihihi. serasa punya temen deh. kalau nonton filmnya, sih masih oke. tapi kalau suruh baca bukunya, kok males ya? aku memang agak kurang suka dg buku cerita fantasi. science fiction juga kurang suka. (ini beda banget sama oni, karena dia koleksi cerita2 spt itu.)

    aku lebih suka cerita yg sehari2 aja. dengan konflik2 yg riil, seperti yg kita hadapi sehari2. 🙂

  6. Kalo emang fiksi sekalian yg emang penuh khayalan, seperti Superman, Dora Emon gitu, aku lebih bisa menikmati dari pada “orang biasa” yg punya kemampuan “super” spt “Rambo”

    Kalo dulu aku seneng cerita dari lima benua-nya HC Andersen dan komik wayang 🙂

    Salam,

  7. Kita samaa mba..aku juga gak bisa menikmati buku bacaan seperti HarPot atau sejenisnya, baik buku maupun film. aneh aja menurutku…hehehe

    Aku jg udah pernah baca cerita Piyun.
    klo aku suka dongeng2 dari cerita Indonesia..

  8. hmm, aku justru suka dengan Harry Potter Mba, lebih kepada kagum dgn Rowling yang bisa berimajinasi luar biasa dan menciptakan karakter2 dan scene2 yang tidak terbayangkan oleh orang lain. Dan wawasan dia tentang dongeng2 mistis juga luas banget. Aku sering baca novel yang mencoba mengangkat mitos2 atau makhluk2 ajaib tapi ga begitu sukses, lebih kelihatan maksa, tapi Harry Potter itu beda. Aku lebih ga suka Transformer karena menurutku ga masuk akal, maksa dan ga kreatif, hehe.. tapi ya itu pendapatku aja, tiap orang bisa beda2 :p

  9. sama Mbak Imel aku juga tidak suka cerita Harry Potter dan Alice and the Wonderland tapi anehnya aku paling suka cerita Little Mermaid dan Baju Baru Sang Kaisar, yg satu kisah dongeng sedih tentang pengorbanan demi cinta satunya lagi humor satire, mungkin kayak Harpot sama Alice itu terlalu aneh dan banyak yg diluar nalar terus apa yang bisa diambil dari cerita itu apa aku masih bingung? tapi aku suka cerita tentang Lima Sekawan, wah kalo yg ini cucok sama aku petualangan tapi masuk akal.

  10. asyeeekkkk banyak temennya yang ga suka HarPot hihihi
    kok bisa yah? padahal selama ini setiap balik badan kiri kanan depan belakang, rasanya pada doyan harpot tuh. herman felani bangget ga seh 😀

    saya suka baca dongen/fiksi, tapi klo giliran ceritain ke anak2, kok seringnya lupa ceritanya, jadi ngarang cerita sendiri deh 😀

  11. Kalau Harry Potter, aku belum baca satupun bukunya, tapi kalau filmnya, sudah kutonton semua. Suka saja dengan imajinasinya.. hehe.. 🙂

    Artinya “kawaikunai” itu apaan nechan? *pengen tahu*

  12. Saya mau OOT aja deh: membaca cerita Piyun lari kepagian ditemani latar belakang piano Yiruma kok rasanya jadi aneh ya. Pengen ketawa karena ceritanya lucu, tapi gak jadi karena dentingan pianonya meneduhkan. hehehehe

  13. Pada hakikatnya …
    Saya kurang begitu suka dongeng …
    Namun cerita fiksi rekaan … tapi alurnya masih masuk akal … saya rasa saya masih bisa membacanya …

    Salam saya EM

  14. Saya malah suka HarPot krn imajinatif bgt mba EM hihihii…

    Tapi membandingkan dua bahasa begitu emang sulit ya mba, betul2 harus memahami kedua bahasa yg dibandingkan..

  15. Sebaliknya, aku suka bgt harry potter… Hehehe…

    Aku spt Piyun nih, walking2 jam 3 pagi.. Lol..

    Oot, mbak Imelda, makasih masukannya ttg playgroup itu…
    Aku ngiri bgt sama Jepang yg pola pendidikan baik dirumah & disekolah itu disiplin bgt…
    Kmrn udah kucoba berbicara dgn gurunya (aku sendiri krn yg lain tak mau bicara dgn gurunya, hanya berbicara di belakang sj.. Pointless mnrt ku).. Yah gurunya pun menyampaikan kepada ortu anak “aktif” itu… Mudah2an kedepan ada perubahan…

    Eniwei, lg nggak bisa tidur krn Vania agak demam nih mbak… Hiks.. *curcol*
    Semoga Riku & Kai sehat selalu.. 🙂

  16. Sebaliknya, aku suka bgt harry potter… Hehehe…

    Aku spt Piyun nih, walking2 jam 3 pagi.. Lol..

    Oot, mbak Imelda, makasih masukannya ttg playgroup itu…
    Aku ngiri bgt sama Jepang yg pola pendidikan baik dirumah & disekolah itu disiplin bgt…
    Kmrn udah kucoba berbicara dgn gurunya (aku sendiri krn yg lain tak mau bicara dgn gurunya, hanya berbicara di belakang sj.. Useless mnrt ku).. Yah gurunya pun menyampaikan kepada ortu anak “aktif” itu… Mudah2an kedepan ada perubahan…

    Eniwei, lg nggak bisa tidur krn Vania agak demam nih mbak… Hiks.. *curcol*
    Semoga Riku & Kai sehat selalu.. 🙂

  17. Setiap dongeng berpotensi tercampur unsur fiksi. Antara mitos dan fakta bisa saling berbaur. Bahkan dalam artikel The Jombang Taste saya sering menambahkan kalimat-kalimat hiperbola agar cerita lebih hidup. 🙂

  18. Dongeng, kata alm ibu adalah singkatan dipaido keneng …yang berarti dapat diperdebatkan.
    Tapi entah kenapa, setiap orang suka dongeng, baik anak kecil maupun orang dewasa. Lha sekarang ini kalau baca koran, kan kayak didongengi…banyak hal aneh terjadi (ehh kok jadi ngelantur.com)

  19. iya mbak aku juga baca dongeng putri yang sempurna waktu masih SD dulu… itu putri kan yang ga bisa tidur gara-gara ada kacang polong di bawah tumpukan kasur kan,,,ampe sekarang masih ingat nich,,dan yang bikin aku suka dulu baca Fantasi tabloid (ga tahu ada ga ya sekarang) itu ada dongeng meminta istana dari air,,lucu sich,,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s