How Low Can You Go

Bukan mau meniru sebuah iklan, tapi aku memang mau bertanya How low or short can you go/resist?

Bagi ibu-ibu yang pernah menjahit, misalnya mengelim atau mengesom, pasti akan mengganti benang yang panjang jika benang dipakai sudah pendek. Tapi sependek apa kamu bisa bertahan? Aku selalu ingat cerita mamaku waktu kami masih bayi, dia sering menjahit baju bayi sendiri dan membuat aplikasi-aplikasi. Karena mau berhemat (jaman dulu kan semua mahal hehehe), dia selalu pakai benang itu sampai pendeeeek sekali, kalau perlu disambung (diikat). Kalau jaman sekarang mungkin tidak betah dan membuang benang-benang sisa yang sebetulnya masih bisa dipakai.

Benang sisa yang tadi kupakai

Tadi aku memendekkan celana panjangnya Riku, dan cuma bisa “tahan” memakai benang sampai segini, tidak bisa lebih pendek lagi ๐Ÿ˜€ (Ini pelit atau hemat ya? hehehe)

Tapi bicara soal hemat, suatu waktu aku pergi ke pertemuan orang tua dan guru di sekolah Riku. Guru Riku waktu itu, Chiaki Sensei mengatakan, “Saya senang sekali anak-anak yang hemat dengan pensilnya…. tapi kalau sudah terlalu pendek masih dipakai juga, saya khawatir berpengaruh pada tulisannya”. Iya juga sih, pasti berpengaruh pada jari tangannya juga tuh. Dan katanya Riku memang ada temannya perempuan yang pakai pensil sampai sekitar 3 cm… haduh…. Langsung aku ukur pensil Riku terpendek, ternyata “cuma” 6 cm. (Perlu diketahui bahwa di SD Jepang tidak memakai pensil mekanik atau bolpen di sekolah!)

Pensil terpendek Riku

Ada teman-teman yang bisa “berhemat” sampai pendeeeek sekali? Atau rendaaaah sekali ๐Ÿ˜€ Hemat apa?

Iklan

35 comments on “How Low Can You Go

  1. Kak Em, jaman SD dulu malah disambung pakai gulungan kertas kak. Serius!
    Kalau masih bisa disambung ya masih dipakai, bisa sampai 1 cm.
    Maklum, kala itu pensil ‘kebutuhan pokok’ yg mahal.
    Jaman ujian, pensil 2B sangat mahal utk ukuran keluargaku. Supaya hemat waktu, kuraut di dua sisi, jadi punya 2 pensil dalam 1 pensil. Begitulah…

  2. Jujur …
    Saya bukan orang yang tepat untuk berhemat … hehehe
    Saya punya kecenderungan untuk boros …
    Pensil masih panjang … sudah beli pensil baru lagi …
    Ball pen masih ada isinya … masih banyak … sudah ganti baru lagi … Walaupun dapet gratisan hasil memulung di Hotel .. tetapi tetap saja … saya suka gonta ganti bolpen

    Berhemat ?
    mmm apa ya …
    Ahaaaa … saya tau …
    Saya akan sangat hemat … (walaupun ini tidak disengaja) … kalau saya sedang mengadakan perjalanan dinas … entah dalam negeri maupun keluar negeri … khususnya masalah budget untuk makanan … hawong makannya junk food semua … ๐Ÿ™‚ ๐Ÿ™‚ ๐Ÿ™‚

    (dan saya tidak punya kebiasaan untuk beli oleh oleh banyak …)

    (saya tidak tau … ini hemat atau pelit … !)(Hahahaha)

    Salam saya EM

  3. Sebenarnya saya bukanlah tipe berhemat malah cenderung agak boros apalagi kalau di dompet banyak isinya. Makanya untuk mensiasati hidup hemat, saya tidak ingin memegang uang banyak di dompet ya karena takut aja….

  4. Kalau pensil, kan sekarang banyak Bu dijual semacam penyambungnya. Dulu pernah punya, dikasih WWF. Sudah hilang sih sekarang. Tapi manjur juga, tuh. Pensil pendek sekali sekalipun masih dapat enak dipakai untuk menulis.

    Dulu SD pensil saya malah bisa sampai sekitar 3cm, Bu. Memang kalau dipakai untuk menulis jadinya tulisannya jelek. Karena itu saya pakai untuk coret-coret saja. ๐Ÿ˜€

  5. Ada tiga hal mbak EM (mraktekin trainingnya om NH):

    1. Woww..ternyata iklan how low can go masih nyantol! memang campaign yang itu sangat melekat di benak orang

    2. Seberapa pendek pensilku?? wah tidak terlalu ingat, tp yg jelas sampai tidak bisa diraut dengan menggunakan rautan yg ada tuas pemutarnya itu..

    3. Untuk crayon, aku bisa sangat pende, bahkan sampai tinggal secuil saja. Maklum utk warna-warna tertentu cepet habis, sedangkan warna yang lain masih panjang. Sayang kalo harus membeli semua, krn banyak warna yg masih panjang. Jadi deh utk warna warna tertentu sampai sangat pendek.

    Salam,

  6. iya, ingat sekali dulu untuk membeli martabak manis saja, aku dan kedua adikku harus membongkar celengan kami bertiga yg dikumpulkan sejak lama. hanya gara2 barang2 mahal apalagi pas krismon 1998 itu.

  7. Hmmm…pas SD suka menyambung pensil dg memakai tutup pulpen berlapis2 mbak, tapi kyknya dulu itu bukan dalam rangka berhemat deh, main2 aja seru2an, coz malah suka diomelin mamah hihihihi

  8. waduh…saya susah sekali untuk berhemat barang….
    yg simple aja kayak pulpen itu kalau bisa dipakai sampai habis adalah sesuatu yang sangat super, soalnya lebih sering hilang…entah dipinjam kawan atau lupa meletakkan…
    kalo SD dulu pake pensil yang gak usah diraut, tapi diisi ulang lagi..hehehehe…

  9. kekekeke….
    aku yg paling pendek itu kalo pake alis mata atau eyeliner pensil ๐Ÿ˜€

    ohya mbak, kalau menjahit aku bisa paling pendek sekitar 6 cm hohohoho, soalnya sayang benangnya.

  10. Ketika nyantri dan kuliah dulu, aku sangat bisa berhemat. Salah satu contohnya adalah sabun mandi dan odol. Aku dulu pakai sabun mandi batangan. Aku akan beli yang baru jika benar-benar sudah tersisa sangat kecil. Begitu juga dengan odol, jika sudah tidak bisa dipencet lagi, baru deh beli yang baru..

    Beda dengan sekarang, aku justru cenderung boros. Odol baru sekedar agak susah dipencet, sudah ganti yang baru. Padahal menurutku isinya masih ada dan cukup untuk beberapa kali pakai.

    Sepertinya perlu belajar lagi soal berhemat deh… ๐Ÿ™‚

  11. Dulu waktu SD, seingetku guruku malah ngelarang anak-anak buat pakai pensil sampai pendek. Gak bagus buat pertumbuhan jari, soalnya. Tapi belakangan anak-anak juga kebanyakan pake pensil mekanik sih ^^

  12. wah 3 cm sih keterlaluan pendeknya, hehehe dulu saya diberi tahu jika menggunakan pensil terlalu pendek akan merusak si tangan itu sendiri. entah bagian sarafnya atau apanya saya kurang tahu lagipula pensil sependek itu bisa membuat si penulis pegal dan keram ๐Ÿ˜€ tapi soal menjahit saya termasuk hemat :p

  13. Zaman dulu,.. waktu pake pensil batangan… sepertinya paling pendek cuma sekitaran 6 cm, deh, mbak….. ada sih yang lebih pendek lagi.. tapi itu biasanya.. pensil hasil patahan.. soale suka sayang buang2 alat tulis.. he.. he.. :d

  14. Whuaaaa…
    bener bener sangat malu membaca postingan mba Imel yang iniiiii…*tutup muka pake bantal!*

    Pantesaaaaan…aku setiap akhir bulan bawaan nya nombok terus ya mba…hihihi…
    *jangan sampai abah membaca postingan inih*

  15. kalau aku hemat di apa ya? yg jelas untuk sampo atau odol, aku pakai sampai bener2 habis. kalau odol, saat sudah susah dipencet, aku gencet terus sampai bener2 nggak bisa keluar lagi. kalau sampo, kalau sudah mau habis, aku balik botolnya biar dapat tetes terakhir hehe.

  16. kalau dulu pensil udah pendek banget, suka aku sambung pake kertas , biar nulisnya gampang.
    kecuali sekarang, pinsil alis , biar udah pendek teueteup dipake…hehehhe… ๐Ÿ˜›
    salam

  17. waktu masih SD dulu dan belum kenal pensil mekanik, kalau pensil sudah terlalu pendek bagian pangkalnya disambung pakai tutup bolpen yang sudah gak terpakai Mbak…jadi lebih gampang dan nyaman megangnya.

  18. Pensil terpendekku sama seperti riku, kalau benang aku gak bisa sampai pendek2 mba ๐Ÿ˜€
    dulu temanku waktu SMA jg pernah pakai pensil sampai pendeknya 3cm.
    pensilnya udah gk keliatan..hehe

  19. Mbak.. Kalau benang disambung (diikat?) Apa masih bisa buat jahit lagi mbak? Nggak stuck-kah..? Hehee.. *maklum, kemampuan jahitku cuma sebatas reparasi, blm bisa membuat, jd nggak ngerti*

    Kalo aku berhemat hampir semua mbak, sabun, bhn makanan (yg tgl dikit2, campur aja jd satu, ehehe), klo vania crayon ada yg tgl 3 cm jg kyknya hehee… Tp crayon keda ya.. ๐Ÿ˜€

  20. Yang paling hemat adalah… pulsa. Saya jarang banget telpon. Kebanyakan kontak lewat internet. Saking hematnya bahkan sampai lewat masa tenggang. Pernah dulu ada kejadian lupa isi pulsa karena habis masa tenggang dan hangus. Padahal saldo masih banyak. Hiks!

  21. Gara-gara ikut pramuka, sampai sekarang aku bisa menjahit. Tapi sekarang aku sudah tak pernah lagi memakai pinsil. Sudah nggak nemu lagi apa kegunaannya dalam sehari-hari. Tapi hemat? Ada dong. Hemat sabun mandi. Jelas itu! Aku sangat berhemat sekali untuk soal itu. Alias males mandiii…

  22. Duluuu…kalau pensil udah pendek, disambung dengan kertas yang digulung kecil, kemudian disambungkan ke pensil dengan menggunakan lem.

    Kalau menjahit, saya masih bisa sampai pendek sekali, tapi ya nggak sampai di bawah 15 cm.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s