Kopdar On Air

Bukan kopdar di udara. Masak kopi darat di udara, itu kan kontradiksi sekali? Tapi memang kopdar kali ini ditandai dengan “On Air di sebuah stasiun radio”.

Aku kembali dari Bandung tanggal 4 Agustus malam, dan dalam perjalanan aku sempat menghubungi pemilik Mie Janda, yang menanyakan apakah hari Jumat tanggal 5 nya beliau ada di tempat. Tapi setelah sampai di rumah pukul 9 malam, aku pikir, kok aku ngukur jalanan terus ya? Akunya mungkin kuat, tapi pak supirku belum tentu kan? Mungkin dia butuh istirahat…. Apalagi aku sering pakai dia hari Sabtu dan Minggu. Jadi aku tanya langsung kepadanya: “Pak, bapak mau istirahat?” dan dia jawab, “Kalau ibu tidak perlu saya ya tidak apa-apa, tapi saya tidak mau istirahat”. Hmmm tentu saja, dengan status supir harian, jika satu hari istirahat berarti tidak dapat pemasukan kan? Tapi badan bisa ambruk juga, jika aku pakai tanpa memikirkan kesehatannya. Akhirnya aku bilang, “Besok masuk jam 12 saja deh (dan aku akan memulangkan dia jam 5 sore”.

Dan segera aku re-schedule kunjungan ke Mie Janda pada hari Minggu. Benar juga sih, siapa tahu ada blogger lain yang bisa join di hari Minggu, daripada di hari Jumat. Dan aku janji untuk datang ke Cibinong pukul 4 untuk ngabuburit dan buka di Mie Janda. Kebetulan pas hari Minggu itu aku ada acara pada pukul 12 nya, acara baptisan keponakan baruku, Gissela di Gereja St Stephanus Cilandak.

Tapi hari Minggu 7 Agustus itu tiba-tiba aku dapat sms bahwa kalo bisa, aku diminta menjadi narasumber untuk acara di Radio Sipatahunan. Weleh…berarti ngga boleh terlambat tuh. Kan siaran langsung, kudu tepat waktu (meskipun yang ngundang santai aja sih hehehe). Jadi jam 2  siang aku sudah berpisah dengan anak-anakku yang ikut pulang dengan sepupunya dan opa-omanya. Aku sendiri langsung menuju jalan tol menuju cibinong. Maklum, aku tidak berani ambil resiko nyasar lagi, karena tadinya aku janjian dengan Eka untuk pergi bersama, tapi tidak jadi. Tahu-tahu Eka sudah menunggu aku di pintu keluar tol cibinong. Mie Janda cibinong mudah dicari, karena tidak begitu jauh dari pintu tol keluar dan persis berada di depan SMP. Ya ini kali ke dua aku ke sini. Sebelumnya aku sudah pernah menikmati Mie Tajir 2 tahun yang lalu.

Bersama Eka sebelum acara dimulai

Waktu kami sampai di depan kedai, pas Kang Achoey juga mendarat, sehingga kami bisa langsung pergi ke Radio Sipatahunan yang terletak di Bogor. Karena masih banyak waktu, kami melewati jalan biasa (bukan jalan tol) sambil bercakap-cakap berbagai hal selama perjalanan. Waktu kami sampai pun masih cukup banyak waktu sehingga waktu siaran dimulai pukul 4 diawali oleh Kang Achoey karena Ibu Desi Hartanto  terlambat, seperti melanjutkan pembicaraan di luar ruangan saja. Terus terang aku juga sudah lupa apa saja yang aku bicarakan selama 1 jam itu.  Tapi yang pasti aku pun bernostalgia pada pekerjaan lama ku di radio, rindu rasanya kembali mengudara. Apalagi setelah acara selesai, lagu-lagu yang diputar itu lagu jadul semua. Pak operatornya sepertinya tahu seleraku. Antara lain lagu berjudul “Nona”  nya Gito Rollies…. hayoooo ada yang tahu ngga? Lagunya enak loh 😉

Oh ya sebelum acara dimulai, karena aku upload foto bersama Eka di FB, si Nicamperenique kemudian mengajak teman-teman mendengar streamingnya di internet. Jadi rame karena pak Marsudiyanto ikut nimbrung juga. Terima kasih atas dukungannya ya :D.

Berpose di studio Radio Sipatahunan

Dan setelah berfoto-foto bersama di studio, kami kembali menuju Kedai Mie Janda di cibinong untuk berbuka bersama. Untung saja masih ada meja kosong dekat meja kasir, karena hampir semua meja terisi pelanggan yang menunggu waktu berbuka. Akhirnya aku dan Eka bisa menikmati sajian mie Janda setelah 2 tahun. Ada beberapa menu baru, bahkan setelah aku selesai makan baru sadar bahwa ada menu nasi ayam goreng. Well, next time ya.

Es duda dan Mie Janda Komplit... bisa ketagihan loh

Dalam kesempatan itu kami juga bisa bertemu dengan Silvia Dewi, istri Kang Achoey yang sedang mengandung. Ah, ngiri benar deh melihat pasangan pengantin baru ini. Mesraaaaa sekali (maksudnya mesra gitu). Oh ya aku juga mendapatkan hadiah novel karangan Kang Achoey yang berjudul Sahaja Cinta. Kabarnya akan terbit (lagi dengan penerbit yang lain) sebentar lagi loh.

Istri Kang Achoey: Silvia Dewi. Berpose bersama sebelum pulang

Ya, dalam pertemuan setelah 2 tahun memang banyak yang berubah. Jika dulu Kang Achoey masih bujang, sekarang calon papa, dan sudah menerbitkan novel. Dan mungkin 1-2 tahun ke depan akan ada lagi perubahan yang terjadi. Namun aku selalu berdoa semoga silaturahmi ini bisa terus dipelihara, dan kelak dapat reuni bersama anak-anak mungkin 😀

Tulisan mengenai pertemuan saat itu juga bisa dibaca di :

http://cucuharis.wordpress.com/2011/08/08/mengulang-perjumpaan/

Iklan

23 comments on “Kopdar On Air

  1. aku lagi di kalimantan waktu tante em siaran..
    jadi gak bisa ikutan denger streaming…
    ngomong2 itu gak ada rekamannya yak 😀 😀 😀 😀

    hehehehe kayaknya ngga ada rekamannya
    EM

  2. Waktu itu pengen juga mendengarkan lewat streaming. Sayang koneksi internet lagi megap-megap. Jadi cuman bisa ngebaca komen2 Pak Mars, Mak Nique, Pak Sugeng dan lain-lain sambil sesekali nimbrung.

  3. Mungkin kalau saat on air mbaca yang chat di radio sipatahuan, pasti mbak EM bisa marah. Karena dirasaani sampek osong oleh pak Mars 😆

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    hahaha yang saya tahu cuma Black Film 😀
    EM

  4. hihihih geli sendiri mpe sekarang klo inget waktu mba imel siaran
    malah yg di webe heboh sendiri hahaha
    apalagi waktu mo pada liat streamingnya
    klak klik tp ga muncul apa2 hahahaha
    ampon dah
    duo mas sugeng dan pak mars emang ampun2 dah
    andaikan mereka bikin grup lawak kayaknya pas dan pasti laku hihihihi

    saya aamiin-in doanya ya mba 😀

  5. Kopdar Udara ini (+ Kopdar Darat beneran di Mie Janda) versi ini bukan hanya terlihat menyenangkan, tapi tentu juga memberi banyak manfaat. Bukan hanya bagi yang saling bertemu, juga bagi penghisap udara yang mendengarkan suara2 itu.. Nice Kopdar, Mel 🙂

  6. Imel,
    Padahal saya pengin banget lho ke mie janda ini….sayang waktu itu dadakan ya, jadi saya sulit me reschedule lagi waktunya.
    Kapan-kapan mesti sampai sana ahh….

  7. Pernah sekilas baca tulisan mas acoey ttg kopdar sambil siaran ini.. daann baru tahu gt ternyata mas ini baru jadi pengantin toh.. pasti lagi deg degan nunggu jrlahiran anak pertama yak.. heheheh

  8. Meskipun siarannya via radio, tapi saat itu suasananya seperti “nonton bareng”.
    Saya musti bagi konsentrasi. Telinga musti konsentrasi mendengar streaming radio dan mata saya konsentrasi ke ef be we be.
    Awalnya baca status Nique yg katanya bisa liat visualisasi siarannya Bu Em, lalu ditanggapi oleh
    Mas Sugeng Haryono yg bilang kalau dia gak bisa ngeliat. Dari situlah muncul keisengan saya untuk ngerjain keduanya.
    Saya bilang “Dari tempat saya bisa liat visualisasi siarannya Bu Em….”
    Padahal sama2 nggak bisa…. 😀
    Akhirnya ramai karena banyak yg gabung.
    Bahkan ketika siarannya Bu Em selesai dan terdengar lagu lama yg dibawakan Franky & Jane, judul lagunyapun jadi perdebatan sengit di FB. Saya jelas tau judul lagu itu, tapi biar debat antara Nique dan Mas Sugeng berlanjut, maka saya sengaja diam…. 😀
    ———————————————
    Untuk Bu Em…
    Saya yakin kenangan saat Bu Em liburan ketanah air dan beranjangsana keliling2 itu menjadi kenangan indah sesampainya di Jepang….
    Salam!

  9. Mie Janda oh mie janda… kapan ya aku bisa merasakannya…? serius, penasaran… 😀
    Kalau on air, biarin deh aku gak usah.. aku pasti grogi abis, hahaha….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s