Gubahanku 2

Ini sebetulnya tulisan sebelum “Mengalahkan, Mengalah dan Kalah” (terbit Rabu pagi), persis aku tulis hari Selasa Sore, sebelum pindahan server. Nah, yang lucunya, postingan ini timbul tenggelam di browserku (pakai Firefox, IE dan Opera). Kadang muncul, kadang tidak. Tapi notification bahwa ada yang komentar masuk terus, dan sekarang sudah ada kurang lebih 10 komentar di postingan itu. Tapi aku tak bisa lihat apa-apa hihihi (Sampai Kamis pagi ini urutan postingnya : “And You Were Born”, langsung “Mengalahkan, Mengalah dan Kalah”). Sepertinya memang harus menunggu sampai 3 hari sampai ISP aku bisa membaca semuanya. Jadi sambil menunggu (kalau akhirnya muncul, tak apalah ada dua yang sama), aku re-post kembali postingan itu yah. Thanks to Ata-chan yang meng-copy kan isi posting itu dari komputernya (Ata chan waktu itu tidak bisa baca yang “Mengalahkan, Mengalah dan Kalah”….semoga sekarang bisa :D)

*********************************

Tahu pasti dong, sebuah lagu yang berjudul Gubahanku. Lagu ciptaan Gatot Sunyoto yang dipopulerkan Broery Marantika ini kata Jeunglala adalah  lagu kesukaan alm. bapaknya. Keren memang lagunya ya. Kali ini aku ingin menulis tentang lagu di keluarga deMiyashita.

Bukan, kami bukan keluarga pemusik. Satu-satunya anggota keluarga besar Coutrier – Miyashita yang ber-seni (musik) hanya tante Titin, adikku yang bisa main apa saja :D. Dari suling, harmonika sampai gitar dan piano. Tapi judulnya “bisa” loh, bukan “pandai”. (Pas menulis ini aku baru ingat bahwa Opa Johannes Mutter — opa dari mamaku– pandai bermain biola dan Oma Julia Keppel — oma dari mamaku– bermain piano) Aku mentok-mentok bisa menyanyi saja. Gen? Waktu masih kuliah, dia paling malas diajak karaoke, padahal suaranya lumayan bagus loh. Katanya, dia hanya bisa lagu-lagu tertentu saja.

Riku dan Kai bisa menyanyi. Tidak ONCHI おんち音痴 atau fals. Tapi dibandingkan Riku memang Kai yang lebih sering menyanyi, tanpa disuruh. Aku ingat di usia belum satu tahun Kai sudah menggumam ikut aku menyanyikan lagu Somewhere Out There.  Sambil menonton televisi sekarang pun dia suka ikut bernyanyi, apa saja. Kalau Riku masih milih-milih lagu dan “malu” untuk menyanyi waktu ada aku.

Nah, Kai ini paling sering menyanyikan lagu ABC. Pasti teman-teman tahu dong, yang lagunya A, B, C, D, E, F, G…. dst. Nah yang paling sulit adalah bagian : L M N O P … ntah kenapa Riku juga tidak bisa nyanyi dengan benar, dna mungkin banyak temannya yang begitu. Sehingga dengan semena-mena mereka mengganti EL EM EN O PI menjadi ERO ME RO DI.…. (hush mana ada sih melody yang eros?) hahaha.

And frankly speaking, aku memang sering dicap sebagai PENGUBAH lagu. Sering aku tidak hafal liriknya sehingga asal saja membuat lirik baru untuk bagian lagu yang aku tidak tahu. Pernah suatu kali aku ditertawakan teman waktu menyanyikan lagunya Tokunaga Hideaki yang berjudul LOVE IS ALL. Lirik pertamanya : Motto namidaga afuretemo…. karena afureru itu artinya penuh, kuganti saja dengan koboretemo hahaha (koboretemo = tumpah).

Ada satu lagi yang baru-baru terjadi di kelas bahasa Indonesia. Aku mau menceritakan bahwa lagu anak-anak Jepang yang kaya. Dan aku menyebutkan “Kambing Biru Aoyagi” padahal dalam lagu “Kambing POS” yang ada hanya kambing putih dan kambing hitam. Kok bisa jadi Kambing Biru ya? aku sendiri jadi bingung. Mungkin karena ada orang yang bernama Aoyagi san ya? hehehe

Jadi tidak heran kan kalau Kai adalah PENGUBAH lagu bukan PENGGUBAH lagu hihihi, wong mamanya aja begitu sih.

Teman-teman pernah jadi pengubah lagu? 😀

*********************************************

tambahan:

Ssst aku pernah kaget loh, dalam misa bahasa Jepang di sini, mereka menyanyikan lagu dalam pernikahan yang di misa Indonesia adalah lagu kematian. Tentu saja kata-katanya lain. Tapi aku cukup kaget. Ntah yang salah yang mana, lagu bahasa Indonesia atau lagu bahasa Jepangnya hehehe. Melodinya boleh saja dipakai, tapi mungkin kita perlu mengetahui aslinya lagu itu sedih atau gembira ya.

Seperti lagu “Ue wo Muite Arukoo” yang dijadikan judul “Sukiyaki” sebetulnya bukanlah lagu gembira. Tapi dijadikan lagu gembira dengan tempo yang dipercepat, ntah oleh siapa…. hehehe.

Satu lagi, lagu Bengawan Solo yang mestinya menceritakan soal sungai Solo, di Jepang ada yang mengatakan bahwa lagu itu menceritakan soal BUNGA. Yah memang maklum saja karena pengucapan BE-ngawan sulit, diucap menjadi BU-nga wan deh. Hayoooo ngaku, siapa yang merasa Bunga (dari) Solo? hehehe

Iklan

11 comments on “Gubahanku 2

  1. hehe, kebayang pasti kaget2 waktu misa saat itu ya mbak? lagi kematian lalu jadi pernikahan? mungkin yg mengalami peralihan mood cuma mbak em. hehehe. kadang aku juga suka heran, kenapa ya kalau denger lagu tertentu mood-ku jd naik turun? 🙂

  2. Imeeel…jadi akhirnya tulisan ini di re post.
    Saya membaca di kantor..karena buru-buru tak berani membuat komen, taku OOT….ehh kok hilang….
    Dan malah muncul tulisan baru.

    Lagu “Gubahanku” ini termasuk lagu yang saya suka…kalau soal menyanyi, jangan tanya deh, Imel yang udah tahu..malah bikin sakit perut orang lain. Entah kenapa, diantara keluargaku saya paling nggak bisa nyanyi….hehehe..kedua adikku suaranya bagus. Anak sulungku suaranya juga fals..kalau si bungsu sih lumayan (mungkin menurun ayahnya, yang bisa menyanyi).

    Tanpa mengenal lagu siapa, malam-malam saya suka ditemani radio yang membawakan lagu (asal nggak dangdut ya..entah kenapa kalau dangdut kok menurut saya cocoknya untuk diadakan dalam suatu acara, bukan didengarkan..atau kupingku yang aneh???)…sambil membaca, menulis, dll. Bahkan rasanya setiap kegiatan makin menyenangkan kalau ada lagu di latar belakangnya….

  3. bagus itu… step awalnya mengubah lagu, lama2 menggubah lagu… 🙂

    iya mbak, postingan mbak yang judulnya gubahanku itu masuk di google reader saya, tapi pas saya klik, di blog nya mbak gak ada. kirain dihapus ama mbak imel…

    tapi selama di aku hilang timbul gitu, ada yang masih bisa baca dan komentar loh… Ngilang ke mana dia ya? Hihihi
    EM

  4. waah saya gg tau lagu Gubahanku :O
    hihih eL eM eN O Pi jadi Ero Me Ro Di jauh banget ya mengubahnya 😀 jadi beda makna juga
    saya mah gg suka nyanyi soalnya tiap nyanyi pasti diejek mulu gara2 fals 😦

  5. aku udah komen lho di postingan yg pertama, ilang ya mba? hiks …

    ngga ilang kok ada di notif email nya. Nanti kalau sudah stabil mau aku copas saja ke sini.
    EM

  6. Setuju banget …
    Bahwa kalau lagu itu harus diketahui syairnya …

    Yang susah itu …
    Kalau jalinan / struktur nadanya sedih … tetapi syairnya gembira … hahaha ini asik nih … susah mengintrepretasikannya …

    Yang jelas …
    Saya ngakak membaca … Bunga van Solo ituh …

    Hahaha

    Salam saya EM

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s