Model Tak Harus Seksi

Model lebih banyak dikaitkan dengan peragawati yang cantik-cantik, tinggi dan langsing kalau tidak kurus. Belum lagi kalau peragawati itu menjadi model baju renang, sudah pasti harus seksi.

Menurut KBBI Daring arti model ada empat :

mo·del /modél/ n 1 pola (contoh, acuan, ragam, dsb) dr sesuatu yg akan dibuat atau dihasilkan: rumahnya dibuat spt — rumah adat; 2 orang yg dipakai sbg contoh untuk dilukis (difoto): pernah aku menjadi — lukisan; 3 orang yg (pekerjaannya) memperagakan contoh pakaian yg akan dipasarkan: gadis — yg cantik-cantik itu memperagakan pakaian dr bahan batik; 4 barang tiruan yg kecil dng bentuk (rupa) persis spt yg ditiru: — pesawat terbang; — dasar pola utama: ia menggunakan jenis tari bedaya sbg — dasar ciptaannya

Nah, yang berhubungan dengan wanita tentu saja arti yang nomor 2 dan 3. Beruntunglah aku sudah pernah menjadi model untuk kedua arti tersebut. Beruntung? Ya tentu saja beruntung, karena aku tidak pernah bercita-cita jadi model, karena menyadari bentuk badanku jauuuuuh dari kriteria untuk menjadi model. (Ya ini juga karena di Jepang sih, kalau di Indonesia sainganku pasti banyak :D)

Meskipun agak maksa dan terpaksa, aku pernah menjadi model lukisan tapi berpakaian baju tradisional Indonesia, yaitu kebaya dan baju Bodo. Tulisannya pernah kutulis di sini : Menjadi model = harus bugil?

Nah, aku juga pernah menjadi model kacamata, membantu teman yang memang designer kacamata dalam sebuah lomba. Tapi aku masih kalah dengan adikku karena dia menjadi model kacamata yang bisa dilihat seluruh Jepang karena memang masuk majalah.

maunya sih pasang fotonya adikku yg di majalah, tapi takut dia marah...musti tanya dulu hehehe

Lalu untuk model yang memperagakan contoh pakaian? Tentu pernah (ho ho), yaitu memperagakan dengan berjalan di atas catwalk, baju tradisional dari Sumatra Barat, bersama adikku yang memakai kimono berwarna merah (senada) dalam festival kimono internasional bertahun lalu.

Baju tradisional Sumatra Barat bersanding dengan kimono jepang. Modelnya aku dan adikku Tina

Sebenarnya aku ingin memasang foto-foto sebagai bukti, tapi karena waktunya mepet, fotonya belakangan yah (hihihi) belum dicari dan discan 😀

Berjalan di atas catwalk.... sebetulnya tidak bisa senyum karena itu hiasan kepala beraaaaat ....hiks

Aku ingin ikut berpartisipasi dalam acaranya ASKATnya pakdhe soalnya, jadi untuk foto…sabar dulu.Dan sekaligus membuktikan bahwa menjadi model tak perlu seksi kok 😉

 

**************************

pakdhe…masih terima ngga? publishnya pas jam 17:00 tuh Kalau tidak terima ya ngga apa-apa juga sih 😀

Nama: Imelda
Judul : Model Tak Harus Seksi
URL: http://imelda.coutrier.com/2011/06/15/model-tak-harus-seksi/

+ foto buktinya belakangan soalnya masih musti cari dan scan hehehe

EM

Ternyata pendaftarannya ditutup tepat jam 17:00 dan saya tidak berhasil menuliskan komentar ke sana 😀 Biarlah, untuk ngeramein narsis sambil mamer foto aja 😉

 

 

Iklan

32 comments on “Model Tak Harus Seksi

  1. Mba EM barapa lama tuh dandan utk jadi model pakaian Minangkabau itu. Modelnyakeren euy. Apalagi tampilnya di negeri Sakura, pasti beda dengan lain.

  2. wah cantiknya Tante pake baju adat tersebut, itu hiasan kepala dari foto aja udah keliatan berat banget ya, apalagi kalau ngerasain pake :O
    itu kacamatanya lucu, futuristik gimana gitu

  3. Aduh sayang ya telat.

    Mbak Imel punya bergudang-gudang pengalaman. Salut banget.

    Bukan hanya faktor keberuntungan, ya. Network dan kesempatan. Upaya juga ada karena mbak Imel orangnya disiplin serta pekerja keras.
    Sukses selalu ya mbak.

  4. wah sama-sama merah..ngejrengg euuy…yang fotomodel kacamatanya cm satu foto aja mb?tambah lagi doong..siapa tau ada kaca mata unik2, hihi

  5. Mba EM, pasti pusing ya setelah pakai hiasan kepala itu… tapi seru jg dunk udh pernah jadi model ^^
    Sayang udah ga bisa daftar ya mba, tapi minggu depan msh ada lg kan? *wink…wink…* 😉

  6. EM …
    Ahaaa … saya ingat .. tulisan kamu tentang menjadi model tak harus bugil itu dulu lumayan tinggi hitnya ya … (seingat saya nih )

    Dan saya setuju banget …
    Menjadi model tidak selamanya harus tinggi – kutilang – putih dan yang sejenisnya …
    itu semua disesuaikan dengan apa yang akan di “model” kan …

    (seperti biasa … dikantor … belon bisa liat potonya …)
    (pengen liat EM jalan di catwalk dengan sunting yang berat … hehehe)

    Salam saya

  7. di jepang dapet dimana baju tradisional minang, bu ?
    btw… kata orang bijak ‘ Manusialah yg membentuk pakaiannya, bukan sebaliknya’
    cita rasa indonesia jadi tampak pada baju yg diperagakan diatas karena si pemakai/model yg mempergakannya betul2 indonesia 🙂

    Baju tradisionalnya pinjam dari KBRI. Lagian aku diminta juga oleh KBRI, lewat bidang pendidikan dan kebudayaan.
    EM

  8. wkwkwkwkwkw ktawa liat mbak imel pakai SUNTIANG ANAK DARO…wahhhh kalau yang asli dari minang itu di pasang satu satu lho mbak, bayangin tuh….kabarnya kepala jadi sakit karena tertusuk tusuk waktu makainya heheheh

    sttt mbak imel cantik juga…lesung pipit itu hehehehe, aku juga punya dua kiri dan kanan hahaha

    Iya aku sering dengar cerita sampai kepalanya berdarah-darah yah 😦
    Sayang lesung pipitku tidak menurun ke anak-anak 😀
    Aku dapatnya dari papa tuh
    EM

  9. mbak itu sunting beneran? ga berat make sunting itu?

    hihihi ya beneran, cuma udah berbentuk seperti bando, jangan ditanya berapa banyak jepit yang dipakai hihihi
    Berat banget
    EM

  10. Ada kebanggaan tersendiri melihat foto Mbak dengan pakaian budaya, terlbih di negeri Sakura. 😀

    Terima kasih… tapi aku juga bangga bisa berada di sana, bersama tokoh-tokoh televisi Jepang
    EM

  11. waaaa…..kewren banget Mbak EM pakai suntiang minang 🙂
    dan, dipakai di negeri orang pula…. 🙂

    dulu aku nikah juga pake suntiang yg beratnya smp 7kg, Mbak EM
    setelah pesta pernikahan, mabok, muntah2 dan pening …hahahahaha…. 😀 😀 😀
    salam

    Wah bunda…aku bisa paham kenapa pengantin wanita bisa pingsan dsb dsb begitu. Wong pakai beberapa jam saja aku pegal-pegal leher dan pundaknya seminggu hahaha

    EM

  12. huahahahahaha…mbak, fotomu yang pake kacamata itu lucu 😀 jadul bener ya.

    model? aku sering buat kalau lagi desain system…dan untuk difoto jadi model pernah nanti ku kasih linknya ya 😉

  13. Horeeee…cantiknya makin jelas…
    Wahn jalannya anggun banget waktu d catwalk itu.

    Soal ASKAT, Emang tutupnya jam 17 00. teng kok, jadi kalo gak daftar ya ketutup palang kereta api donk.
    Lain kali jangan telat lho jeng.
    Terma kasih bukunya. segera disalurkan kepada yang berhak.

    Salam hangat dari Surabaya

  14. Mbak Imel seksi kok, siapa bilang enggak? *ngancam pake pentungan sama yang bilang Mbak Imel nggak seksi* 😀

    Itu yang memperagakan baju Minang tahun berapa Mbak? Koleksi Mbak Imel sendiri ya? Saya pengin punyaaa ….

  15. Sebetulnya aku ngakak juga waktu liat foto kacamata itu. Seperti model tahun 80-an lho. Tapi masih kutahan-tahan ketawanya (nggak sampai hati harus ditulis di komen sini. Tapi begitu liat Ria ngakak, dodol, jadi ketularan juga. Hahahaha…!!! =))

    Model tak harus seksi? Kalau begitu, selain definisi ‘model’, mesti disamakan dulu persepsi ‘seksi’ itu seperti apa 😀 Relatif lho… 😉

  16. haih ternyata…
    mbak EM pernah jadi emmmmmmm… model….

    keren
    terutama yang kacamata itu..hehe… kok bisa sih sodaranya kepikiran desain kacamata bentuk begitu.. hehe… 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s