Hobi Baru

Kalau ditanya hobi umumnya orang akan mengatakan : baca buku, masak, makan, gowes/ jalan-jalan, dan …koleksi. Nah, kalau koleksi itu memang bisa macam-macam tidak terbatas (asal jangan koleksi pacar aja yah :D).  Aku sendiri punya koleksi macam-macam. Koleksi perangko, kartu pos, gantungan kunci,  pernah coba ikut teman yang mengumpulkan tissue hotel/restoran akhirnya dibuang, sekarang mengumpulkan koin dari negara yang pernah dikunjungi tapi kalah (jauh sekali) dengan mama.  Sekarang koleksiku tidak pernah bertambah lagi 😀

Kali ini aku ingin bercerita tentang hobi baru keluarga kami, terutama Riku. Tidak jauh dari koleksi sih, tapi cukup sulit untuk mendapatkannya. Bermula dari pelajaran menangkap kupu-kupu yang diikuti Gen dan Riku pada liburan Golden Week yang lalu, mereka menjadi rajin mengikuti acara “hunting” kupu-kupu. Kelompok yang sama (Perkumpulan Henri-Fabre Jepang) pada tanggal 15 Mei yal mengadakan hunting ke daerah Okutama, pegunungan yang berada di sebelah barat Tokyo. Kalau naik kereta dari rumahku makan waktu 2 jam. Lumayan jauh tuh.

Untung senseinya sempat mengabadikan ayah-anak berdua, maklum fotografernya ketinggalan di rumah sih 😀

Karena belum pernah pergi ke daerah Okutama inilah, maka Gen mau melihat juga apa saja obyek wisata yang bisa dikunjungi sebagai getaway kami. Jadilah aku mengantar Gen dan Riku pukul 6:30 pagi naik mobil ke stasiun terdekat rumahku. Dan berdasarkan laporan mereka, daerah pegunungan itu cukup bagus, ada sungai yang jernih, ada tempat camping dan barbekyu yang bernama American Village, dan sebuah gua wisata. Suatu waktu kami sekeluarga ingin pergi ke sana, jika cuaca dan kesehatan mendukung (masih belum sembuh benar nih).

Gen sengaja tidak menceritakan pada Riku sebelum berangkat bahwa mereka harus berjalan jauh, karena tahu Riku paling malas berjalan jauh. Tapi untunglah anakku ini bisa tahan dan mengikuti semua acara sampai selesai, dan tak lupa berpose di mana-mana (kalau ini pasti keturunanku :D)

berjalan membawa jaring, masukkan kupu yg tertangkap dalam kertas segitiga, menuliskan namanya

Dia juga berhasil menangkap jenis kupu-kupu yang jarang didapat, yang bapaknya sendiri belum pernah lihat. Rupanya memang banyak terdapat di daerah itu. Ahlinya memang jauh lebih tahu.

Jadi kupu-kupu yang ditangkap dengan jaring itu, dimasukkan ke dalam kertas parafin segitiga. Sehari sebelum ke Okutama ini, mereka pergi ke toko khusus peralatan serangga di Nakano, untuk membeli kertas parafin ini. Memang jarang sekali kita bisa dapatkan kertas parafin di toko buku/peralatan tulis di Tokyo, harus pergi ke toko khusus.

Kertas parafin segitiga berisi kupu-kupu kemudian dimasukkan ke dalam kaleng segitiga. Kadang kupu itu masih hidup sampai di rumah.

Kaleng segitiga penyimpan kupu yang ditangkap sebelum diawetkan

Nah begitu sampai rumah sedapat mungkin kupu itu langsung “dibentuk” sebelum menjadi keras. Caranya dengan meletakkan kupu diantara dua papan yang memang khusus untuk keperluan itu. Sayap kupu-kupu dilebarkan dan ditahan dengan kertas parafin yang dibuat seperti pita. Jarum pentul dipakai sebagai penahan kertas pita itu.

Membentuk kupu-kupu di dua bilah papan memakai jarum dan pita kertas

Kupu-kupu yang sudah dibentuk itu dibiarkan mengering. Kira-kira seminggu kupu itu dilepaskan dari papan dan dimasukkan dalam bingkai khusus. Hmmm mahal juga loh harga bingkai itu, ukuran sedang seharga 1500 yen (150.000 Rp). Aku sudah manyun aja kalau mereka musti beli bingkai lagi hehehe.

Bingkai sebesar itu tuh 150rb Rp hihihi.... tapi daripada dia main ngga ketahuan di mana dan dengan siapa.

Tapi aku senang melihat Riku mempunyai hobi baru ini. Dia menjadi bertanggung jawab akan koleksinya, dan sangat berhati-hati dalam mengerjakan proses sampai dengan masuk bingkai. Masing-masing kupu di dalam bingkai diberi nama, kapan/dimana ditangkapnya. Dan tentunya jika sudah penuh bingkainya, aku kupajang di dinding rumahku. (Aku ingat dulu sempat membeli kupu-kupu kering di Bantimurung – Malino dan ingin kubingkai, tapi salah membeli bingkai lukisan 😀 )

Ah, aku juga mau cari hobi baru ah…. Ada usul? 😀

Syaratnya: ngga mahal (gratis lebih bagus), ngga lama (bosenan), ngga perlu pakai kaki dan tangan sekaligus (dua-duanya tidak akan bisa bersatu di Imelda, jadi jangan suruh aku dansa 😀 ), dan ngga makan tempat (apartemenku sekecil kandang kelinci euy & ngga ada taman) …..
ada ngga yah yang memenuhi syarat  :)?

Selama ini aku ingin coba:
1. Main Wadaiko (genderang Jepang), ini capek bo… tujuannya biar kurus 😀 tapi tidak ada di dekat rumahku
2. Kaligrafi Jepang (pernah coba, ngabisin kertas dan belum ketemu guru yang mantap)
3. Keramik (ntar deh ini kalau anak-anak udah besar)

Kalau kamu ingin coba apalagi sebagai hobi (baru) ?

Iklan

36 comments on “Hobi Baru

  1. Lama rasanya gak nengok mba melda nie…waduh mba aku malah kasihan ama kupu2nya…di Makassar ada yg namanya daerah wisata bantimurung dan sepanjang jalan masuknya banyak dijual kupu2 yg udah diawetkan…

  2. waw keren tuh scenery-nya kayak yang di wallpaper komputer :O
    Oh ternyata ada caranya juga ya, saya kira langsung templok aja hhehhe. Baca buku !! gg perlu kerja kaki dan tangan, gg bakal bosen, gg ngeluarin biaya kalau ke perpustakaan hhehhe dan nambah ilmu pula hhehe.

    baca buku mah hobiku dari dulu 😀
    EM

  3. aku pengen les jait 😀 ga bisa jait sama sekali soale 😀
    klo sekedar ngejelujur sih bisa, jait pake tangan itu lho
    tapi terinspirasi oleh Elsa tante baby Dija, kok aku pengeeeeeeeen banget bisa jait
    tapi exit permit blom keluar dari husband … doakan sayaaaa hahaha

    Keren ih Riku, senang saya liat anak kecil yang punya hobi jelas begitu,
    keluar duit gpp, daripada anak2 yg duitnya cuma abis buat beli vocer game on line??? ratusan ribu pula hiks …

    Aku ngga bisa jahit pakai mesin. Dan ngga mau belajar, soalnya dari semua kerajinan yang biasanya wanita kerjakan, aku paling tidak bisa jahit 😀 Kalau untuk survival aja sih bisa 🙂
    EM

  4. Hobi Baru ?

    Hobi baru saya apa ya ?
    Saya kira saya tidak mempunyai hobi yang baru … semua hobi adalah hobi saya yang lama … Main Musik – Bersepeda – Jalan Kaki tak pakai sendal – dan Ngeblog …

    Yang baru apa ya ?

    heheh

    Mengenai usulan untuk Hobi yang akan kamu tekuni ?
    apa ya EM … ?
    hehehe

    salam saya

    yah kok nanya lagi….
    selain main musik, yang lainnya sama 😀
    EM

  5. Cukup menarik juga Okutama. Ada pegunungan bagus, sungai yang jernih, tempat camping dan barbekyu serta sebuah gua wisata. Tetapi kenapa namanya ‘American Village’ ya…

    Kalau aku pribadi suka bingung jika bicara hobi. Kerap sulit membedakan antara hobi dan pekerjaan. Kadang nggak tau mana batasannya 😀

    Eh, gimana kalau hobi barunya: mendata setiap tempat makan ketika kebetulan makan di luar? Dari mulai lokasi, menu andalan yang ditawarkan, harga rata-rata, hingga foto kalau perlu. Seperti untuk menulis di blog saja. Tetapi ini lebih sederhana. Nanti kalau tak terasa sudah terkumpul, dibuat kategori, lama-lama bisa jadi materi untuk buku deh: “Tempat Makan di Jepang untuk Traveler Indonesia”. Hehehe.

    hmmmm aku tahu tuh… pasti untuk dirimu kalau berkunjung ke sini kan?
    Jangan takut deh kalo itu, aku anter! eh ngga kudu hemat! Aku masakin soto ayam (pakai ayam halala loh) tiap hari 😀

    EM

  6. Waduh…
    Riku hobinya ribet juga yaaa…
    memerlukan ketelatenan tingkat tinggi ituh…
    Tapi kalo udah suka mah…pasti gak akan berat menjalaninya…

    Hobiku mah udah jelas lah mbaaaa…
    kalo gak ngumpulin novel…ya ngumpulin DVD…hihihi…
    belakangan ini sih lagi kebeneran aja sukanya drama korea…
    Tapi sebenernya koleksi ku yang non drama korea udah banyak juga sih…
    kapan kapan diposting deh kalo lagi mood…hihihi..
    Kayaknya belum perlu nambah hobi baru mba…
    menjalani hobi ini aja sering kebablasan…hihihi…

    Mba Imel aku usulkan untuk memulai hobi menonton drama korea aja…
    Lumayan untuk keseimbangan jiwa lho mba….*apa sih?*

    • eeeeettt dah si Bibi mencoba menularkan virus drama korea ke mana2 hahahaha …..

      *ngumpet biar ga ditawarin nonton drama korea*

      biar dibujuk rayu gimana aku ngga bakal suka nonton kok que…. aku kan ngga suka nonton apa saja 😀
      EM

  7. wah, senang skali pastix pux anak
    crdas yg hobinya tingkat tinggi bgtu.
    btw, pernah ke bantimurung mba? dkat bget dr
    mkssar, hehe

    ya opa oma saya alm kan tinggal di makassar.
    EM

    • pak maaaaars…
      kasihkanlah itoe koepoe biroe buat riku
      siapa tau bisa buat dikoleksi sama riku
      bagaimana? whuihihihihi…

      waaah kasian ntar blognya pak eM ngga ada yang nunggu 😀
      EM

  8. nyari & koleksi kupu²? walah, kalau dari cerita di atas, jelas sekali itu adalah hobi yang perlu ketelatenan dan ketelitian tingkat tinggi, hobi yang sulit namun juga sangat baik.
    *tepuktangan*

    jauh beda dengan saia yang hobinya ngumpulin koin 100an rupiah dari logam yg versi tebal itu. paling nanya ke warung atau melongok laci duit mereka, siapa tau ada. hehehe..

    usul hobi baru buat mba em?
    hmm… nampaknya jatuh di salah satu syarat nih mba, dari tadi saya mikir² selalu tak loloslah ia di salah satu syarat 😐

  9. Baru tahu dari Riku bagaimana caranya mengawetkan kupu-kupu, Wah sejak wabah ulat bulu aku agak sedikit ngeri sama kupu-kupu karena katanya kupu-kupu bertelur banyak banget dan kalo jenisnya yang ulat bulu seperti di Indonesia itu serem juga ya..Tapi aku suka kalo sudah jadi kupu-kupu apalagi yang jinak bisa ditangkap.

  10. wah keren banget hobi barunya riku… seru juga ya nangkep kupu2 apalagi kalo dapet yang langka. udah gitu ntar bisa jadi hiasan di rumah karena kupu2 kan bagus2 warnanya… 🙂

    hmmm hobi apa ya mbak.. gak bisa menyarankan apa2. hahaha.

  11. Hobi memang mengasyikkan, apalagi jika ditekuni, bisa lupa yang lain-lain deh.
    Ada hobi yang mahal, namun juga ada hobi yang tak terlalu mahal.

    Hmm…EM lumayan udah bisa membuat list tentang hobi….saya sendiri bingung hobiku apa ya…
    Dulu suka tanam menanam, namun kondisi usia, harus dibantu yang lain….takut juga angkat-angkat pot, temanku ada yang syarafnya kecetit, malah harus operasi.
    Hobi baca…ini yang murah meriah…kalau lagi nggak punya uang, buku lama dibaca ulang, herannya selalu ada yang bisa dinikmati, yang mungkin dulu hanya baca sepintas.

    Kupu2nya indah ya….hmm jadi pengin ikut jalan-jalannya, alamnya indah banget dan terlihat tenang.

  12. Aku nggak punya hobi baru… baca buku dan masak.. ngeblog… apa lagi ya?
    dulu aku koleksi perangko dan koin kuno… tapi sejak tinggal di asrama SMA, koleksiku kutinggal di rumah dan akhirnya terbengkalai dan hilang pula hobiku itu hihihi…

  13. hobi Riku mahal, tapi jelas dan membanggakan ya Mbak EM.
    karena harus teliti dan juga bisa menemukan jenis2 baru, mungkin kapan waktu Mbak EM bisa ajak Riku ke Bantimurung di Sulawesi, disana adalah surga ya kupu segala jenis, dan Riku bisa puas melihat dan menangkap berbagai jenis kupu disana 🙂
    tentang hobi baru miungkin, aku pingin bisa merajut seperti ibuku yang membuat berbagai macam barang rajutan, indah2 aneka warna .
    gimana kalau Mbak EM ikutan juga merajut? yuuuk ………
    salam
    )

    merajut yang pakai 2 stik atau yang pakai hak (semacam jarum dengan cantelan)
    Nanti aku cerita ya bun soal merajut ini 😀
    EM

  14. Kenapa mesti mencari hobi baru pak? apa hobi yang dulu udah dilakukan dengan baik sehingga bisa menghasilkan uang? hehehe

    apa hobi = menghasilkan uang? Itu mah kerjaan 😀
    EM

  15. Dari dulu sih saya hobi mengoleksi koin. Sudah banyak yang terkumpul. Setelah merantau, eh tahu-tahu koleksi saya habis karena katanya tiap hari diambil adek-adek buat jajan. T~T Sakiiiit 😦

  16. Itu Riku bisa nangkep kupu-kupu, berarti terbangnya lumayan rendah dong ya, Mbak?

    Kalau di Bantimurung, entah masih ada entah enggak yg di objek wisatanya. Adanya harus masuk ke dalam hutan kali ya…

  17. Wah Riku hoby nya keren nih! cita2nya mau jadi scientist yah? *nebak* hehe…

    Gmana klo hobi tanaman hias indoor secara hidroponik Mba? aku liat punya mamaku lucu2.. hihihi… pake media tanam gel yg warna warni itu… hidrogel… hehehe….

    tanaman hias ya…aku juga pernah liat, tapi liat harganya jadi mundur. lagian di rumahku ngga ada tempat utk taruhnya. hihihi. thanks utk usulnya

    EM

  18. wah, postingan ini mengingatkan aku pada teman asramaku dulu yang dpt tugas ngumpulin kupu2. cara mengeringkannya mirip2 dg yg dilakukan riku.

    sepertinya salah satu keuntungan melakukan hobi adalah belajar telaten dan bertanggung jawab ya mbak.

    kalau aku, hobi barunya apa ya? kayaknya nggak nambah2 nih hobiku. cuma suka baca sama jalan2 ke toko buku. eh belakangan juga suka motret ding mbak. tapi belum bisa motret yg bagus. aku pengen bisa menjahit. hehehe

  19. Usul hobi baru fotografer, desainer,menggarbar karikatur jepang.
    gambar2 suasana di jepang diupload di blog, jd yg ga pernah ke jepang cukup liat foto dulu.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s