Pita Kuning

Tahu kan pita kuning? Itu loh yang biasa dipasang di TKP, Tempat Kejadian Perkara kriminal atau kecelakaan yang sedang diusut. Dan ternyata pita kuning ini ada di universitas tempat aku mengajar. Pertama aku melihatnya agak kaget juga, tapi kemudian senyum-senyum deh.

Pita kuning tanda dilarang masuk di depan semua eskalator di universitas

Ya, pita kuning yang bertuliskan “Dilarang masuk” bukan oleh polisi memang, tapi pada intinya melarang orang memasuki arela itu. Dilarang memakai eskalator di gedung Fakultas itu.

Dulu waktu aku pertama kali lewat gedung ini, sempat terkagum-kagum karena gedung baru itu bertingkat 8 dan dilengkapi dengan eskalator. Soalnya aku pernah bekerja di universitas lain yang bangunannya kuno berlantai 7 tanpa eskalator, jadi aku merasa “wah!”. Selain lift 2 unit, gedung ini dilengkapi eskalator. Tapi… sekarang dipasang pita kuning itu.

Apa pasal? Bukan karena ada kecelakaan atau ada perkara di situ. Tapi ini adalah bentuk sumbangan penghematan listrik dari universitas. Tanpa ada usaha penghematan, distribusi listrik di Jepang, terutama di Tokyo akan kritis, jadi semua warga diimbau (yang benar diimbau loh, bukan dihimbau) untuk menghemat listrik. Jadi deh kami harus naik tangga di semua gedung universitas. Kecuali kalau mau antri untuk naik lift yang hanya dua. Lift itu memang masih dinyalakan untuk yang memang tidak bisa menggunakan tangga (membawa barang, penderita cacat tubuh dll).

Terasa sekali loh pengaruh tidak adanya salah satu sarana yang sudah biasa dipakai. Semuanya jadi lebih lambat. Setiap jumat aku harus ke Ruang Dosen di lantai 8, lalu ke kelas di lantai 5, dari situ ke lantai 8 untuk istirahat, lalu pindah ke gedung lain di lantai 3 :D. Kalau hari Kamis, harus ke Ruang Dosen di lantai 3, lalu pindah gedung di lantai 1 (asyik), lalu berikutnya mengajar di lantai 4. Terasa naik ke lantai 4 di bangunan tua yang tangganya dari batu yang sudah tidak rata itu cukup melelahkan. Dan kemarin aku sempat menyadari bahwa pintu keluar dari gedung di lantai 1 itu sempit sehingga sulit menampung mahasiswa yang akan masuk dan keluar. Sempat terpikir, wah kalau ada gempa dan jika panik pasti akan terjadi kecelakaan di pintu itu.

Ah manusia. Kalau ada satu saja yang berubah, dan tidak bisa dipakai, sudah menjadi malas dan sebal. Padahal dulunya sarana itu juga tidak ada kan? Aku juga dulu tinggal di apartemen lantai 4 tanpa lift, dan naik turun tangga biasa aja tuh hehehe.

Tapi yang pasti aku akan berpikir keras bagaimana melewati musim panas yang sebentar lagi datang tanpa AC ya? Soalnya hari ini yang max 28 derajat sudah terasa panas, bagaimana kalau sampai 40 derajat ya?

Tapi aku memang salut pada organisasi/ kantor/ restoran maupun perumahan yang berusaha sedapat mungkin mengadakan penghematan listrik. Meskipun kadang aku masih merasa mereka bisa lebih banyak lagi melalukan penghematan. Misalnya dengan mematikan “jet dryer- mesin pengering tangan” atau “washlet/ bidet”.

Well…. semoga dengan naik turun tangga ini aku bisa turun deh timbangannya ๐Ÿ˜€

 

Iklan

39 comments on “Pita Kuning

  1. saya baru mau komentar turun timbangan, ternyata sudah disadari duluan. ๐Ÿ™‚

    harus berpindah dari lantai 8 ke 5 ke 3 ke 1 .. waduh ngebayanginnya aja dah pegel ๐Ÿ™‚

    anyway, semoga mendapat manfaatnya
    terutama buat kesehatan ๐Ÿ™‚

  2. selamat malam ibu imelda. apa kabar? sekarang saya di Tokyo. Dari minggu depan, saya boleh ajarkan kuliah ibu di universitas waseda? ๆบ–ไธญ็ดš. ini sebenarnya “ใ‚‚ใใ‚Šโ€. kalau bisa,tolong jawab kemintaanku. terima kasih. kamsiah! ใŠใŠใใซ๏ผˆๅคง้˜ชๅผ๏ผ‰

  3. kalau membayangkan kesana-kemarinya, ya sepertinya ngosยฒan juga sayanya ๐Ÿ˜€
    hehehe… paling tidak memang bisa dianggap olah raga lah dikitยฒ
    pengematan listrik masih dalam kerangka akibat gempa kemarin ya mbak?
    semoga cepat lancar saja lah di sana.
    cuma, kalau kondisi listrik di tempat saya sini kadang bisa jadi gurauan. kata temen, bingung antara program pemadaman atau penyalaan bergilir ๐Ÿ˜† sudah tahunan byar-pet nya…

  4. aaaaa kalo bidet/washlet jangan buuu…. kalo pengering tangan ya boleh laaah…. (ini jg ga ada sih di kampus hehehehe…)
    yg jelas kampus jadi lebih gelap bu kalo malam ;p

  5. wah kalo musim panas gak ada AC mah sengsara banget tuh pastinya ya… hehehe.

    ngomongin masalah naik tangga… dulu pas kuliah, kuat lho naik tangga sampe lantai 11 (kalo pas dapet kelas di lt 11 dan lift nya penuh, secara lift kampus sering banget penuh sampe harus srobot2an). eh pas setelah udah kerja, pernah balik ke kampus.. naik tangga ke lt 4 aja udah ngos2an. huahahaa….

    orang bisa karena biasa ya mbak. kalo biasa naik tangga pasti bisa. tapi kalo udah dibiasain naik lift/eskalator ya jadi gampang cape. hehe.

  6. haduh, baru bacanya aja, aku dah ngos2an ke lantai 8, turun ke lantai 3, dan akhirnya lantai 1.
    pingin pingsan rasanya………….
    hahahahaa….ketauan deh gak pernah olah raga ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€
    salam

  7. Ini tho yang Nechan maksudkan di twitterku tempo hari mengenai penghematan di Universitas.. ๐Ÿ™‚
    Di kampusku yang di Curup, kudu jalan kaki memang, karena tidak ada eskalator apalagi lift. Ini bukan karena gedungnya bertingkat, tapi karena areanya yang bukit. Saat ini, baru empat tingkatan bukit yang terbangun, kalau semuanya kelar, bakal jadi 7 tingkatan. Cara yang kutempuh selama ini adalah dengan sepeda motor. Tapi kalau motor tidak bisa dipakai, ya jalan kaki lah… Yang pasti, pegal tapi menyehatkan, hehe.. ๐Ÿ™‚

  8. salut buat the Japanese!
    Mereka berusaha bangkit dari tragedi kmrn dgn cara penghematan ini kan…?
    rela bersusah payah dan bercapek2 yah demi masa depan yg lebih baik… ๐Ÿ˜€

  9. aku ke lantai 4 dan 5 selalu naik tangga mbak EM, kalau lutut rasanya udah gemetaran berarti sudah sampai di lantai 4 ๐Ÿ˜€

    setiap hari demikian adanya…

    Bijak Universitas melakukan penghematan listrik ,mengingat kondisi jepang yang saat ini sedang berbenah kembali

    ๐Ÿ™‚

  10. Salam Takzim
    Bu dosen kasihan juga yah harus naik turun tangga kalau satu lantai tangganya ada 20 berarti 160 langkah naik menuju lantai 8 belum lagi kalau turyn kelantai 5 dan naik lagi ke lantai 8 ga kebayang bu, semoga pita kuning bisa segera digunting… Saya aja kerja di lantai 3 yang ga ada escalatornya kalau sdh di lantai 3 males banget kalau ada yang harus diambil di lantai 1. biasanya minta tolong sama OB hehehe
    Terima kasih bu sudah singgah di Blog saya semoga saya mampu untuk terus mengunjungi bloh ibu
    Salam Takzim batavusqu

  11. Turun timbangan? mauuu, tapi harus turun naik tangga ya, duh ngos-ngosan deh.
    Btw, salut juga buat pemerintah Jepang yang dapat mengantisipasi segalanya.

  12. Pita Kuning dan pita2 peringatan lainnya digunakan untuk mendapatkan perhatian.. selanjutnya tinggal kesadaran orang2 yang diberi perhatian itu tadi..

    Berbeda sekali ya tabiat orang disana (Jepang) dengan mereka disini yang sangat ‘energy intensife’ gaya hidup dan pola konsumsinya.. kitapun yang awalnya berusaha se-efisien mungkin acapkali merasa dongkol dengan perilaku mereka yang boros sumber daya dan ignorant disini…

    Seneng udh bisa mampir kesini…

  13. jepang “niat banget” ya untuk penghematan listrik. dan sepertinya didukung oleh semua instansi. ๐Ÿ™‚

    btw, postingan ini mengingatkan aku pernah naik tangga sampai ke lantai 7. biyuuuh. ngos2an. hehehe.

  14. Wuih, hebat ya disana. Warga bisa diajak ikut berhemat listrik dengan kesadaran sendiri ๐Ÿ™‚
    Btw mbak, boleh nanya ngga? Biaya hidup perbulan disana untuk satu orang kira2 berapa ya ๐Ÿ˜€

  15. Wow keren Mbak Imel.. kirain eskalator nya Mall, ternyata di kampus toh.. Jepang memang patut diacungi jempol ya Mbak dalam hal kesadaran penghematan listrik.. ckck.. patut ditiru

  16. Pita kuning memang suka bikin kaget..tapi mungkin itu memang dimaksudkan agar orang memberikan perhatian.

    Anggap aja naik tangga merupakan olah raga Imel…hehehe. Saya sekarang jika ke kantor, naik taksi, kemudian turun di ujung Mal..dan jalan kaki ke kantor. Terus naik tangga, awalnya ngos2an juga, lama-lama badan menjadi lebih bugar..payah nihh, cenderung BB mudah naik…

  17. Wah boleh juga nih untuk penghematan listrik

    Lalu pengunjung akan menggunakan Tangga biasa ya EM

    Saya sempat berfikir … kenapa tidak dibiarkan saja Tangga tersebut tanpa listrik …
    jadi masih bisa digunakan secara manual …

    Namun saya yakin pasti ada alasannya …mengapa pita kuning direntangkan … kita tetap dilarang lewat situ … walaupun tanpa listrik

    salam saya EM

  18. Bagaimana ya kalau misalnya jakarta diminta berhemat, karena keadaan negara yg mengharuskan listrik dihemat. Tak terbayang pusingnya kita di sini, apalagi kalau harus nai, tangga ke lantai kantorku di 22. Dan tanpas ac pula….. doh.

  19. Wahh,,, seru ternyata kampus ada eskalatornya,, aku sendiri lebih suka naik eskalator deh daripada naek lift yang lama dan terasa sempit,, apalagi klo rame, sumpek deh mencium berbagai macam aroma >.<

  20. Saleum,
    dari aceh saya menyapa, salam kenal bu,… ๐Ÿ™‚
    Kira2 sampe berapa lama penghematan yang begitu bu? kalau sebulan berarti berat badan ibu turun drastis, hehehe….
    anggap saja olah tubuh ya bu
    saleum dmilano

  21. mbak imel, sama dengan kampusku. sekarang semua lift dimatikan, jadinya naik lantai berapapun mesti naik tangga, padahal setiap hari mesti ke lantai 3 karena WC perempuan ada di lantai 3, dan aku di lantai 2. di bbrp stasiun juga tidak difungsikan yah, mbak eskalatornya.

  22. Eh, gimana kalo dibikin penelitian:

    Dalam satu semester, dengan pola penghematan seperti itu, kira-kira berapa turunnya berat badan. Kan korelasinya sangat erat: Pengaruh penghematan listrik di kampus-kampus Jepang pascatsunami terhadap berat badan (dosen, mahasiswa, dan karyawan). Huihihi.

    Ini komen seriuuusss…

  23. Tips kuat naik tangga: sadari untuk nafas teratur
    1. Nafasnya jadi teratur
    2. Berfokus pada tarik & buang nafas, sehingga tidak berasa lelah

    Jangan berhenti total jika kaki keram / sangat lelah, melainkan tetap perlahan2 melangkah
    Kalau berhenti total, nanti terasa berat memulainya lagi

    Percepat langkah dari waktu ke waktu
    Jika tidak banyak tentengan, lari aja sekalian, lebih mengurangi timbangan daripada sekedar jalan

    ~LiOnA~

    • Saya salut sekali pada institusi2 d Jepang yg percaya, patuh, & segenap hati menjalankan himbauan2 dmi kebaikan bersama

      ~LiOnA~

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s