Kashiwa mochi

Hari ini adalah hari terakhir Golden Week, yang juga merupakan Hari Anak-anak. Aku sudah pernah menuliskan tentang peringatan hari Anak-anak ini di Bouya dan di Hari Anak-anak, juga tentang Koinobori. Kali ini aku hanya mau tulis sedikit yaitu tentang Kashiwa Mochi.

Kashiwa mochi ini merupakan mochi yang disuguhkan pada hari Anak-anak. Mochinya sebetulnya biasa saja, ada yang putih, merah muda, hijau (yomogi) dengan isi pasta kacang merah. Tapi istimewanya mochi yang dibungkus dengan daun Kashiwa, yang bentuknya khas, dan biasanya tidak dimakan.

Kashiwa mochi, gambar dipinjam dari wikipedia

Mengapa harus dibungkus dengan daun Kashiwa (Daimyo Oak)? Sebetulnya ini juga perlambang, karena daun Kashiwa itu terkenal tidak rontok di musim gugur. Biasanya pohon merontokkan daun di musim gugur, kemudian di musim semi daun baru tumbuh. Tapi khusus Kashiwa daun tua akan terus menempel pada batang pohon sampai daun baru tumbuh. Ada waktu daun lama dan baru tumbuh bersama, dan itu diharapkan terjadi juga pada laki-laki. Supaya tidak mati sebelum anaknya cukup besar. Atau sebagai pengertian lain, bisa menyiapkan generasi penerus dulu sebelum lengser. Karena itu di halaman rumah Bushi (kaum samurai) pasti ditanam pohon Kashiwa ini.

Pohon Daimyou Oak atau Kashiwa. Gambar diambil dari wikipedia

Jadi kashiwa mochi sebagai perlambang harapan kepada anak laki-laki agar tetap kuat dan umur panjang.

 

Iklan

19 comments on “Kashiwa mochi

  1. yakin ini akan jadi GW terakhir mba? ๐Ÿ˜€
    Padahal lagi seru2nya hehehe

    itu daun bentuknya lucu,
    terus mochi nya itu sama ga ya rasanya sama mochi2 yg dijual disini? ๐Ÿ˜€
    soale pernah ketemu mochi eh isinya kok pait … hiks

    GW nya memang terakhir tapi laporannya masih ada kira-kira 2 kali lagi kok ๐Ÿ˜€ Sabar hehehe
    Aku baru pulang ke rumah malam ini dan besok ngajar. Posting ini tulis cepat-cepat dari komputer pinjaman ๐Ÿ˜€
    Semoga besok malam bisa tulis lanjutannya ya ๐Ÿ˜€
    EM

  2. Pohon Daimyo Oak (Quercus dentata) ternyata masuk dalam data base IUCN Redlist sebagai pohon berstatus Least concern. semoga dengan tradisi menggunakan daun Daimyo Oak sebagai pembungkus mochi justru bisa menggerakkan warga untuk melestarikan pohon ini.

    Kalau soal menjaga lingkungan (pohon) aku bisa jamin bahwa Jepang bisa melakukannya. Waktu ada pohon berusia ratusan tahun tumbang saja, diadakan berbagai cara untuk menahannya agar tidak mati ๐Ÿ™‚
    EM

  3. Saya suka mochi, apalagi kalau mochinya dilapisi wijen, enak ๐Ÿ™‚
    Tapi belum pernah mencicipi mochi isi kacang merah.
    Kalau di Indonesia dan kalau nggak salah, Hari Anak bulan Juli.

    Iya mochi di Indonesia kebanyakan cukup tahan lama. Kalau di Jepang harus makan dalam 1-2 hari. Soal hari Anak Indonesia aku juga pernah tulis 2 th yal
    EM

  4. Filosofi selalu bisa didapat dari apa saja yang ada di kehidupan kita ini. Tapi daun itu memang bikin tampilan mochi jadi sangat cantik…. sama halnya kalau kita makan kue lemper yang dibungkus pakai daun pisang, dan bukan plastik….

    Iya, dan daun pisang di sini muahaaal banget 1 lembarnya 100.000 rupiah ๐Ÿ˜€
    EM

  5. Mochinya ga di makan, Bun? trus digimanain?
    *hehe klo di sini sudah pasti abis itu siih ๐Ÿ˜€

    Mochinya ya dimakan atuh. Itu kan fotonya dr wiki
    EM

  6. Baru tau loh mbak EM, makna daun Oak itu…

    kalau di bungkus ke makanan aromanya gimana ya mbak EM??

    Daun Oak tidak begitu beraroma lely, jadi tidak pengaruh ke mochinya
    EM

  7. mbak EM…beda yah sama mochi yang di Indonesia…?
    Btw…hutang saya…udah dibayar mengenai liputan di snow bay yah….

    Sedikit beda. Kalau mochi Indonesia kecil-kecil dan isinya kacang kan?
    EM

  8. Wah iya selalu dulu di ceritakan sama mantan bosku ttg golden week, tapi ini jadi tambah pengetauannya baca ini, dan selalu ada filosofi yg di terapkan oleh orang jepang ya, dan itu mungkin yg buat mereka punya nasionalisme tinggi ..

  9. Palingan aku makan moci yang di cianjur itu mba…
    ditaronya di kotak anyaman gitu tapinya…

    daun nya lucu juga itu bentuknya ya…

  10. *menelan ludah*
    Saya baru kali ini lihat langsung bentuk asli mochi yang terbungkus daun.. ๐Ÿ™‚
    Selama ini cuma lihat dari manga Kobo-chan. ๐Ÿ˜†

  11. “Jadi kashiwa mochi sebagai perlambang harapan kepada anak laki-laki agar tetap kuat dan umur panjang.”

    Berbahagialah penulis blog ini karena memiliki dua bocah laki-laki ๐Ÿ˜€
    (eh, tiga ding? :p )

    Satunya lagi sapa? Kamu? ๐Ÿ˜›
    EM

  12. Saya suka ceremonial yg penuh arti ini, pnh dg simbol yg sgt folosofis utk hidup manusia
    May Riku and Kai be gentlemen to inspire other men and also women out there

    ~LiOnA~

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s