Porot dan U – dong!

Kemarin tiba-tiba temanku bertanya padaku, “Mel, bahasa Jakartanya untuk peres orang apaan sih?
“Bahasa Jkt? Peres? maksud kamu bullying?”
“Iya maksa seseorang dengan tekanan gitu loh”
“Aduh, apa ya? Peras aja kan udah bahasa Indonesia. Kok pakai cari kata lain? (soalnya aku tahu dia penerjemah, jadi kalau kerjaan ya bagusan pakai bahasa Indonesia kan?)
“Ngga, gue tiba-tiba teringat ada orang yang bilang, “Kita XXXX dia aja”, jadi penasaran gue lupa kata itu”
“Hmm aku orang baik sih jadi ngga tahu kata-kata kek gituan”
“wkwkwkw ho oh ya, emang kita berdua orang baik sih ya”

Dan akhirnya aku tanya sahabat-sahabatku Yessy, Puak dan Eka di twitter, dan keluarlah jawaban “MALAK”. Horeee, kupikir itu pasti jawabannya. Cepat-cepat aku kirim email temanku itu ke HPnya. Dan mendapat jawaban, “Gue baru inget mel, kata itu POROTIN” hahaha. Iya juga yah

Entah kenapa aku kalau dengar kata porot, selalu teringat pelorot. Celananya melorot hihi. Yah intinya sih kadang memang kalau kita tidak pakai, bahasa itu bisa terlupakan.

Hari ini seperti biasa aku mengantar Kai ke TK pukul 8:45an. Dan hari ini dia manja sekali padaku, menangis terus di depan pintu TK. Memang kemarin malam aku tidak membacakan picture book seperti biasanya sebelum tidur, karena aku sedang sakit tenggorokan. Riku yang mengambil alih membacakan untuk adiknya, sementara aku langsung tidur. Sepertinya Kai jadi merasa “kurang kasih sayang”, dan menangis terus di TK nya. Untung gurunya melihat aku sedang bingung, dan menjemput Kai masuk ke kelas, sementara aku lari ngabur hehehe.

Sampai dengan pukul 11:30, waktu Kai pulang TK aku tidurrrr ZzzZZZ, pulas banget deh. Hantam gejala flunya dengan obat dan tidur, soalnya hari Jumat aku mesti mengajar. Tidak bisa tidak masuk!

Begitu alarm berbunyi, aku pergi menjemput Kai, dan membiarkan dia bermain 30 menit di taman TK. Ah senangnya melihat dia mau bermain terus. Dibandingkan dengan Riku dulu, Riku malas bermain di halaman, itu juga karena dia melihat mamanya mau buru-buru pulang. Benar sekali terasa dulu Riku itu kasihan dibanding Kai. Waktuku melewati hari-hari dengan Kai lebih lega dan enjoyable.

Karena aku merasa lemas, malas masak makan siang untuk Kai saja. Jadi aku ajak Kai makan UDON. Riku dan Gen  tidak suka Udon, padahal di dekat rumahku ada resto Udon yang cukup terkenal karena pernah masuk TV (dan aku tonton kebetulan waktu itu). Resto ini membuat sendiri udonnya, dan memakai bahan semua yang dihasilkan jimoto 地元 daerah sendiri (lokal). Bahkan katanya harganya tidak sama setiap harinya, tergantung pakai bahan apa dan harga bahan itu berapa (yang berbeda tiap harinya). Biasanya kalau bahan itu banyak harga menjadi murah, sedangkan jika baru panen, masih segar harganya lebih mahal. Tapi untung saja kami diyakinkan bahwa tidak mungkin mahal sekali seperti sushi, masih terbayarlah. Kalau sushi memang harga “season” itu bisa membuat mulut menganga. Muahalnya rek.

Udon itu apa? Kalau soba sudah tahu ya? Mie Jepang yang berwarna coklat atau hijau yang ketebalannya seperti mie telur/mie kuning biasa. Sedangkan Udon adalah sejenis mi Jepang terbuat dari gandum yang berwarna putih dan khas nya mempunyai ketebalan yang TEBAL, mungkin sekitar 5 kalinya soba. Diameternya menurut JAS (Japanese Agricultural Standard) harus minimum 1,7 mm. Terus terang waktu aku pertama kali makan udon di Tokyo aku susah sekali menelannya. Waktu itu aku membayangkan cacing tanah soalnya (maaf ya) gendut-gendutnya mirip, cuma warnanya putih. Karena tebal, rasanya kenyal (hagotai ga aru), bagiku sih harus digigit dengan baik dulu sebelum ditelan. Lain sekali kekenyalannya dengan soba.

Udon dingin dengan kaldu kecap asin terpisah. Cara makan, ambil udon, celup ke kecap asin lalu dimakan.

Cara masak Udon memang bermacam-macam, biasanya ditentukan dari kaldu yang dipakai. Ada yang memakai kaldu dari shoyu (kecap Jepang) dan kaldu ikan (dashi), ada yang hanya kaldu ikan aja sehingga berwarna bening. Yang pasti sih Udon itu halal, selama tidak minta topping babi panggang iris tentunya (Jarang sekali resto Udon yang menyediakan babi panggang iris sih). Aku sendiri lebih suka makan udon dalam sup bening panas, daripada udon dingin (Zaru udon) yang dimakan dengan mencelupkan ke dalam sup kaldu dingin.

Tapi karena aku mengajak Kai, aku membiarkan dia yang memilih dari foto yang tersedia. Dan Kai memilih udon dingin. Kai sih apa saja berbentuk mi dia suka. Satu porsi besar Udon mori ini habis kami makan berdua.

Restoran bernama Enza ini memang kecil dengan kursi untuk 18 orang tapi cukup sejuk dan bersih. Suasananya enak. Tapi karena hanya menjual Udon saja, aku tak bisa mengajak Riku dan Gen ke sini. Yah cukuplah tempat ini menjadi tempat kencan khusus untuk aku dan Kai hehehe

Kai mengambil Udon, tapi karena terlalu panjang, akhirnya aku yang ambilkan dan potong-potong dengan kukuku. Setiap kali lupa membawa gunting.

NB: Keterangan lengkap mengenai Udon bisa baca di wikipedia.

 

 

Iklan

24 comments on “Porot dan U – dong!

  1. Ahahaha aku beneran gak kepikiran kata morotin lho mbak 😀 ingetnya memang malak. Kalau morotin IMO itu memeras terselubung sih (walau dgn tekanan halus) juga haha.

    Anw aku ndak suka udon.. Kecuali bumbu dan kuahnya enak bgt 😀
    Soba belum pernah coba.. Baiklah nanti aku cari 😉
    Muuuaaach… Cium Kai

  2. duuuh gak sabar pengen dapat beasiswa ke jepang. biar dapet belajar ke sana. belajr semua. walau harapan absurd posting ini lumayan memberi semangat. salam dari guru SD

  3. Hahaha…. sama mbak. Aku nggak pernah suka namanya udon ataupun soba dingin. Yang namanya makanan berbentuk mie itu imej-ku haruslah berkuah dan disajikan panas mengebul 🙂
    Kebayang khan makan mie baso atau mie ayam dlm keadaan dingin 😛

    hahaha, aku sih kalau soba dingin masih bisa, tapi kalau udon harus panas… aneh aja kalau dingin

    EM

  4. melihat penampilan sang udon saya pun tak yakin bisa menelannya 😀
    seperti cacing memang ya mba mel xixixi
    tapi yang penting saya ga su’udon mba hahaha

  5. si andrew tuh doyan banget ama udon mbak….
    ngebaca ini kok ya pas, tadi pagi si esther masakin udon buat lunch nya andrew di sekolah. hehe.

  6. mbak imel hari ini aku juga di rumah. Panas dan kena gejala flu 🙂 Aku juga suka udon yang udah dicemplungin dalam sup panas itu, mbak. nikmat nian makannya apalagi ditambah sichimi 🙂

    Aku baru pulang belanja, soalnya kulkas kosong melompong. Kalo ngga di isi ntar GW aku musti belanja padahal toko yg murah tutup. hihihi Kemarin dua hari tidur terus, jadi skr udah lumayan fit. tinggal tenggorokannya aja sedikit
    EM

  7. Wah ada standard nya… ckckck… segitu detailnya bahkan sama makanan…
    Mba Imelda, kenapa sih kok sushi mahal sekali? apa krn udah go international…?
    aku pernah ngerasain sushi kok nggak doyan yah? enakan lemper… menurut aku lemper itu sushi khas indonesia, hahaha… *payah deh lidah kampung nih :-D*

  8. bener juga tuh kata hamidah..
    udon hampir kayak kwetiau ya.. tapi sepertinya lebih panjang2..
    kalo kwetiau lebih pendek2 dan lebih lebar dikit…

  9. Aku tergila2 dengan mie. Udon aku suka, orang Jepang makannya sampe berbunyi gitu yaa…kalo rasanya enak banget. Wah, senangnya Kai bisa makan-makan bareng mama. Aku juga suka begitu Mbak Imel pulang2 jemput Rizky sekolah kita kencan berduaan aja, makan ke toko buku. Apalagi pas kerjaku pulangnya lagi cepat, Rizky senang banget, pasti ada acara makan2

  10. Kalau di kampungku, istilah lain untuk “malak” adalah “kompas”. Gak tahu darimana asalnya istilah itu.. 🙂

    Hmmm… jadi ceritanya Mama lagi diporotin sama Kai buat beli udon ya? hahaha

  11. Hawanya lagi nggak bagus ya Imel..
    Obat flu memang makan banyak, yang hangat dan tidur cukup….

    Lihat gambar Udon jadi ikutan lapar….saat ini menjelang makan siang.

  12. Aduh, kalau dengar kata mie udon ingatan saya tertuju pada mie instan makanan anak kost. Hehehe. Kira-kira kandungan gizinya sama apa nggak ya?

    Hmmm mungkin lebih sehat karena biasanya pakai topping tahu/ gagang laut/ sayuran
    EM

  13. kalau Udon bikin sya jadi inget Udin….di Indonesia lagu heboh kemarin ini dengan tayangan youtube…nah si udin salah satu yang ramai dibicarakan akhirnya malah si udin jadi pembawa acara di salah satu teve swasta….hahahaha udon beda yah sama udin…..sorryy mbak lagi iseng…

    Haiyah… aku juga ingat sama udang 😀

    EM

  14. Kl aku, kemungkinan ga usah tuh
    Mie gandum, kenyal, tebal, hmmm… Not my favorite appetite
    Sushi sndr d Jepang trmasuk mahal yah tante?
    Saya kl baca d Conan kok sll dpt “ke tempat sushi yang lumayan murah/terjangkau” / “krn sushi d sni murah & byk pilihannya”
    Kok orang Jepang sndr mikir mw mkn sushi?!
    Aseeek kencan ama Kai…

    ~LiOnA~

  15. Jadi..apa tuh hubungan antara Porot dan udon ha ha ha ha…
    Saya mi goreng kurang suka kecuali terpaksa
    lebih suka mi godok
    Entar kalau saya ke Tokyo traktiur udon ya jeng
    tak nyelengi dulu

    Salam hangat dari Surabaya

  16. Saya sudah dipalak teman waktu SD, selama 2 tahun lebih lho. Saya takut sama dia karena kalau kasti mukul bola ke punggung sakit sekali. Jadi saya mau aja dipalak agar kalau kasti ada diskon ha ha ha ha
    Waktu saya berpangkat kapten dia saya telpon, katanya gemetar banget, padahal saya hanya ingin say hello. Dia pegawai pajak waktu itu, tapi sekarang sudah meninggal dunia.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s