Magnolia

Di dekat rumahku ada sebuah lahan yang dipakai sebagai lahan parkir dan di pinggirnya ada satu pohon yang gundul. Bukan pohon mati, tapi dia akan berbunga putih yang cukup besar menjelang musim Semi. Pertama kali aku melihat bunga itu memang aneh, karena sama sekali tidak ada daunnya. Daunnya tumbuh setelah bunganya habis. Sama seperti sakura. Dan waktu itu Gen berkata, “Kalau melihat bunga itu, senang rasanya karena sebentar lagi musim semi tiba, dan itu berarti menjadi hangat”.

Bunga itu bernama Mokuren 木蓮 (dari kanjinya terlihat artinya adalah teratai di pohon) , dan bahasa latinnya adalah Magnolia Heptapeta (yang putih). Aku baru tahu bentuk bunganya ya di Jepang ini, padahal nama Magnolia itu sering kubaca di sabun-sabun Indonesia. Karena bunganya putih pertama kupikir itu Gardenia, tetapi ternyata salah. Gardenia juga berbunga putih tapi nama latinnya Gardenia Jasminoides. Lihat namanya saja sudah tahu bahwa Magnolia dan Gardenia tidak “sodaraan”. Kalau Gardenia aku selalu ingat iklan obat rambut (shampo atau apa ya aku lupa) jaman dulu. Tapi yang aku tahu setelah obrak abrik rumah om Google, ternyata kedua bunga ini asalnya dari China.

Pohon Magnolia di lahan parkir dekat rumah

Benar sekali perkataan Gen bahwa kalau melihat bunga Magnolia berarti hari menghangat. Hari ini memang hangat, bahkan terasa panas untuk kami bertiga yang masih memakai jacket down hari ini. Dalam rumah jauuuh lebih dingin daripada di luar. Hari ini ceritanya aku mau mengajak kedua anakku untuk pergi ke Kichijoji dan makan cake/sweets  all you can eat. Riku sudah mulai libur Spring Vacation hari ini. Tapi ternyata setelah sampai di Kichijoji, resto all you can eatnya tidak ada! Mungkin sudah pindah, dan aku tidak catat nomor teleponnya. Ya sudah, akhirnya kami makan siang di Mac D. Tentu saja mereka senang sekali (lebih senang daripada temanin mamanya :D).

Ternyata sudah 2 minggu berlalu dari nightmare, mimpi buruk di siang hari. Seminggu terakhir ini rasanya memang cepat berlalu, mungkin karena semua kegiatan sudah pulih seperti semula. Kereta juga sudah beroperasi meski jumlah trayeknya dikurangi. Gen juga sudah bisa mengisi bensin fulltank (dulu kan dijatahin 2000-3000 yen saja)  meskipun sekarang harga bensin per liter melangit lebih dari 150 yen  (pasti gara-gara libya nih 😀 ).

Kemarin aku juga sudah belanja sampai ngamuk, bukan membeli bahan pokok, tapi malah membeli snack dan beberapa bahan frozen. Di rak supermarket sudah ada banyak telur, susu, roti, tahu (tapi belum ada Natto) dll. Tapi biasanya dibatasi perorang hanya boleh membeli dalam jumlah tertentu. Dan apalagi dengan adanya isu kenaikan kadar iodine 131 naik dalam air ledeng, maka air mineral botol tidak ada. Padahal aku masih bisa ambil air RO gratis….. (Pas hari ini aku pergi ambil RO Water itu, ternyata sudah dibatasi juga satu orang hanya boleh isi 1 kali 4 lt). Dan larangan untuk memakai air ledeng untuk bayi pun sudah dicabut, karena kadar iodine 131 nya sudah kembali normal, jauh di bawah standar konsumsi bayi.

Kehidupan sudah berjalan normal, dan terus terang aku sudah tidak menonton TV lagi. Kalau perlu info aku sesekali membuka homepage NHK, atau koran online Asahi. Bukannya tidak mau tahu, tapi tidak mau menjadi panik. Ada pula satu orang Jepang dalam list FB ku yang cenderung memberikan informasi yang negatif-negatif  saja. Aku tahu dia benci dengan negara Jepang, jadi selalu cari kesalahan negaranya terus. Kesal juga setiap membaca status dia. Akhirnya aku hide saja dia, karena….. aku mulai menjadi panik.

Ya entah kenapa, mungkin memang sudah limitnya, sejak kemarin sore aku menjadi panik sendiri. Menjadi sedih dan sensitif. Butuh sekali untuk bertemu dan bicara dengan orang lain. Pasti pengaruh hormon deh nih hihihi. Udah gitu, sampai jam 1 malam Gen belum pulang. Mulai mikir macam-macam, persis seperti tulisan Putri di Ketika Papa Terlambat Pulang. Dan sekitar jam 1:30 Gen kucluk-kucluk masuk dan berkata, “Akhirnya satu deadline selesai”…. iya sih, tapi kasih tau dong 😦 Pas aku lagi sensitif soalnya.

Mungkin karena aku pasang foto kami berempat-saudara kemarin. Mungkin karena Riku sudah masuk liburan dan aku sebetulnya bisa pulang sebentar kalau saja ada tiket dan uang lebih:( Mungkin karena aku selalu berusaha tenang dan tidak panik……Dan sejuta kemungkinan yang lain 😦

Berbagai peristiwa sejak dua minggu yang lalu ini semua menguji kekuatan syarafku dan tampaknya aku perlu mengistirahatkannya sejenak. Benar aku ingin berlari saat ini…… Bosan aku dengan penat

.

.

Kulari ke hutan kemudian menyanyiku
kulari ke pantai kemudian teriakku
sepi, sepi dan sendiri
aku benci

Aku ngin bingar
aku mau di pasar
bosan aku dengan penat
dan enyah saja kau pekat
seperti berjelaga
jika ku sendiri

Pecahkan saja gelasnya
biar ramai
biar mengaduh sampai gaduh

Ah…ada malaikat menyulam
jaring laba-laba belang
di tembok keraton putih
kenapa tak goyangkan saja loncengnya
biar terdera

Atau aku harus lari ke hutan
belok ke pantai ………

(Puisinya AADC)

Iklan

19 comments on “Magnolia

  1. wah udah spring break ya. si andrew belum nih… kayaknya april baru spring break.
    tapi iya minggu depan disini juga berdasarkan perkiraan cuaca, bakal mulai menghangat…

  2. Bersyukurlah kalau keadaan mulai membaik…semoga aja…semuanya bisa diatasi…
    memang sih kita kadang2 membutuhkan break time sekedar untuk take a deep breath….

  3. berkat mbak imelda, saya jadi ada sedikit pencerahan tentang magnolia. saya sering dengar tapi ndak pernah lihat langsung, hehe

    kalo lagi penat, saya lebih memilih tidur , makan banyak, atau blogwalking 😀

  4. Lucu juga ya bunga sepi tanpa daun, dia jadi tampak menonjol.
    Syokur jika sudah mulai normal. Konon untuk rekonstruksi Jepang paska tsunami perlu 2000 trilyun rupiah, banyak amat ya.

    Salam hangat dari Surabaya

  5. Assalamualaikum mbak Imelda…

    Magnolia yg cantikk….

    Alhamdulillah di sana sudah kembali ke agak kenormalan ya mbak..
    Kadar iodin sidah turun…bayi sudah bisa minum lg leluasa..

  6. Syukurlah semua sudah kembali normal ya mbak…
    istirahatlah sejenak mbak, biar otot dan fikiran gak tegang, hadepin banyak masalah begini, memang rasanya sanagt menyesakkan ya… semoga semua menjadi lebih baik.. 🙂

    senangnya magnolia kembali berbunga, semoga turut menghangatkan hatimu mbak… 🙂
    salam sayang buat Riku n Kai..

  7. Semua perlahan kembali ke normal ya, mungkin sekarang baru terasa capainya. Ambil waktu istirahat mbak, mungkin berlibur sebentar bisa membuat rileks.

  8. Kulari ke warteg, kemudian makan aku
    Kulari ke Sederhana, kemudian makan aku
    Lapar, lapar, dan melapar aku benci
    Aku ingin makan
    Aku pergi ke pasar
    Bosan aku dengan rendang
    Enyah saja kau dandang
    Seperti kelaparan jika melihat nasi

    😀

    Di sana ada bunga kamboja nggak, Bu?

  9. Andai di Jakarta
    Pasti Imelda bisa jalan-jalan sama teman
    Tapi tak mungkin meninggalkan Gen, walau Riku sudah libur.
    Semoga menulis di blog bisa membuat ceria lagi….

    Syukurlah jika semua kembali normal,
    Teman suami ke Tokyo bersama keluarganya, karena anaknya di wisuda Doktor…dia sms kalau aman-aman aja. Jadi, terkadang berita membuat menyesakkan jika ditambah-tambahi…..apalagi jika yang menulis bukan yang kompeten.

    Bunga Magnolia sudah mulai berkembang
    Semoga musim semi, yang juga bersemi nya kembali Jepang cepat datang
    membuat cuaca hangat dan hati juga ikutan hangat.
    Salam buat Gen, Riku dan Kai ya.

  10. kak, ini sudah mulai hangat ya kak? (pdhl masih dingin 😦 )
    asiiik..bentar lagi semi…pasti bagus banget ya kak… *gk sabar*

    semoga semua segera berakhir ya kak..
    gk ada panik2 lagi…
    sensitive period’nya juga segera udahan…
    istirahat dulu kak dari kepenatan…
    ah, puisinya Rangga bikin ingat masa muda ni kak…
    hehehe….

  11. manusiawi tuh *hugs*
    walau berusaha tetap under control,
    akan ada di satu titik pertahanan runtuh
    tapi masih bagus dong mba Imelda bisa menuangkannya di sini
    jadi tidak ‘anarkis’ membabi buta pas Gen pulang hehehe

  12. Wah..saya bisa membayangkan ke’sensitif’an yang terjadi.Semoga harinya bisa cepat kembali menyenangkan Mbak Imelda. Suasana menghangat dan kedamaian di hati mencair kembali, seperti indahnya bunga Magnolia itu..

  13. Ping-balik: Bunga Purna Bakti | RyNaRi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s