Ngidam yang Terpuaskan

Selama aku mengandung Riku dan Kai, tidak pernah “ngidam” dalam arti ingin makanan tertentu. Sama sekali tidak ada, mungkin karena “mabok”nya lebih parah. Mabok muntah-muntahnya berlangsung sampai hari melahirkan, tapi tidak pengaruh dengan kenaikan berat badan loh (maksudnya BBnya naik wajar saja, 1 bulan 1 kg).

Tapi setelah melahirkan Kai, rasa rindu pada tanah air, homesick yang amat sangat bisa menyebabkan aku “ngidam” masakan tertentu. Apalagi saat-saat vakum setelah mudik (September) , sampai sekitar Maret/April kala aku belum bisa menentukan punya budget tidak untuk mudik waktu summer vacationnya. Bulan Desember – Januari kemarin aku banyak mencoba membuat risoles, kroket, lumpia semarang, jajanan Indonesia karena homesick. Apalagi puncaknya waktu Kai makan ikan asin terakhirku pas aku mau makan bubur manado…. huhuhuhu, pengen nangis rasanya tapi apa boleh buat. Apalagi Kai bilang, “Enak loh ikan ini”

Kai "mencuri" ikan asinkuuuuu

Nah, sahabatku di Tokyo, Whita rupanya juga tukang masak. Dia pernah upload foto batagor dan sate padang di FB nya. Dan tentu saja aku berteriak… “MAUUUUUU!”. Jadi kemarin tgl 23 Februari, aku bertandang ke rumahnya untuk menagih janjinya ๐Ÿ˜€ (Padahal ceritanya ngumpul untuk merayakan HUT Whita tgl 8 Februari yang lalu).

pertemuan kedua di tahun 2011

Aku datang bersama Kai dan begitu dipersilahkan makan, langsung deh ngga malu-malu lagi ambil nasi + Rendang + Sate Padang dan Gulai Kepala Ikan. Tentu saja makan pakai tangan duongggg… Tuh kan saking serunya menceritakan makanan, sampai lupa bahwa selain mengundang aku,ย  Jeng Whita juga mengundang Ekawati Sudjono yang tinggal nun jauh di Tsukuba. Ini pertemuan kami ke dua tahun 2011, sesudah pertemuan waktu aku ulang tahun.

obat untuk yang ngidam

Bisa bayangkan kan? Jika kita ingiiiin sekali sesuatu dan terpenuhi. Rasanya puaaaassss banget kan? Aku tidak pernah berharap bisa makan sate Padang di Tokyo. Satu-satunya masakan yang aku suka dan belum coba buat ya Sate Padang ini. Membayangi buatnya aja males gitu hehhee. Nanti aku berguru pada Whita deh, biar setiap kali “ngidam” Sate Padang bisa langsung makan. (But u know, dimasakin itu sensasinya lain dengan masak sendiri :D)

Monyong semua untuk blow the candles....

Karena aku harus pulang paling lambat jam 3, aku hanya punya waktu 2 jam di rumah Whita. Begitulah kalau emak-emak, ngga bisa santai-santai musti pikir anak pulang jam berapa dsb dsb. Itupun Riku pulang sekolah jam 2:30, sehingga dia menunggu di rumah sendirian cukup lama karena perjalanan dari rumahku ke rumah Witha makan waktu 1, 5 jam.

Terima kasih untuk undangannya ya Whit. Bener deh ngidamnya terpuaskan. Dan waktu makan di rumah Whita itu aku merasa yakin bahwa memang makanan yang selalu aku kangeni adalah Sate Padang ๐Ÿ™‚ ๐Ÿ™‚ ๐Ÿ™‚

Sky Tree maskot Tokyo sebagai Tower tertinggi dunia yang masih dibangun terlihat dari beranda apartemen Whita

 

Iklan

33 comments on “Ngidam yang Terpuaskan

  1. huhuhu..terima kasih sudah mau mampir ke gubuk ku ya mba..(
    yg monyong bareng bisa bener deh ngambil nya..lucuuuu?! hahaha

    oh iya biar ndak lupa langsung inbox resep sate padang deh nih..

    makasih resepnya ya. Ntar dicoba deh
    EM

  2. sate padang emang maknyuuus deh….Mbak. Ngidam pas ngga ngidam itu yg enak, makannya emang benar-benar nikmat, kalo pas ngidam beneran paling-paling diicip-icip sebentar trus dimuntahin lagi…ngga karu-karuan rasanya…he…he…

    hahaha iyaaaa kalo NGIDAM yang beneran itu pasti ngga enak. Kepengen tapi begitu di depan mata udah benci hahaha
    EM

  3. Bisa membayangkan kalapnya mbak EM, he..he..he.., pernah gitu juga soalnya, pas ketemu udang galah bakar

    waah rupanya masakan kesayangan mbak Monda udang galah bakar ya?
    Aku jarang makan udang atau kepiting. Ngga tau kenapa, males aja. Lagian kolesterolnya tinggi kan.

    EM

  4. hmmm….cewek klo sdh ngidam, apa saja harus dituruti..klo nggak anaknya ngiler katanya…heheh…

    aku sih ngga percaya. ngga pernah ngidam dan ngga mau manja. Ngga ada ya udah!

    EM

  5. waduh duh… mabokan yah >.< every single morning for nine (less) months
    what a perjuangan (biar panjangan gitu ngomongnya. hahaha)
    kakakakaka. jago masak gitu, buka catering masakan Indonesia azah!
    bah! Kai.. Kai.. bisa aja buat omongan yang bikin mati gaya. kudu ati2 neh
    Rendang n Sate Padang tuh terkenal loh di Malaysia..
    ih, Gulai Kepala Ikan tuh baru nge-trend deh di Solo. dmn2 byk yg buka baru GKI ituh
    ini orang Makassar pasti heboh bgt sm masakan beginian
    waaah. photography tante J O S, T O P, B G S B G T !!!!!
    hwahwahwa. dimasakin enaknya: 1. ga cape. 2.gratis (kalo diundang. kalo beli ye mahil) 3.dilayanin (diundang ga diundang) 4. ga ngicipin masakan sendiri, jadi ga bosen
    sering yah kak Whita… biar tante Imel makin cinta…
    kak Ekawati monyongnya bukan niup li2n.. nyium Kai…
    ga cuma emak2.. kalo emang sibuk ya kemana aja kebelit waktu. makannya kes4nya diatur pas sela dooonx. (itu 2 jam uda sela yah?! ckckck. tante Imel emang orang penting)
    happy very belated birthday kak Whi..

    ~LiOnA~

    Iya berangkatnya jam 11, sampe rumahnya jam 5 sore. Mau lebih pagi ngga bisa, soalnya Kai musti nonton film ultraman dulu
    EM

    • MUSTI?!?! baaah. kaya jaman aku kecil aja. Tersanjung lah. Misteri Gunung Merapi lah. tapi semakin besar semoga ga lagi yah Kai. ckckck
      waaa. baru sore gitu uda balik yah. aku selalu kurang ‘katog’ / ‘pol’ kalo pulangnya belum gelap

      ~LiOnA~

  6. sate padang? mauuuu! hihihi, padahal di sini juga banyak… ๐Ÿ™‚
    emang dimasakin itu menyenangkan. apalagi tinggal duduk trus makan. nggak ikut ribetnya di dapur :p *dasar aku pemalas* haha

    aku sih no problem masaknya, selama ada bahannya. Masalahnya kulkasku sering kosong krn ngga sempat belanja. Belanja tentu saja ngga mau di supermarket soalnya mahal. Ada toko daging, ikan dan sayuran khusus langgananku yg murah ๐Ÿ˜€
    EM

  7. disana gak ada restoran indo ya mbak?

    di sini untungnya ada resto indo dan ada yang deket ama rumah kita pula. jadi lumayan deh kalo pengen makanan indo tinggal beli disono. yah walaupun gak bisa persis kayak di indo tapi lumayan lah… ๐Ÿ˜€

    Ada restoran Indonesia di sini tapi menunya terbatas, yang umum-umum (dan aku juga bisa masaknya heheh). Misalnya Rendang, soto ayam, ayam goreng, nasi goreng, gado-gado. Mana ada sate padang, gule kepala ikan. Baksonya aja muahal ๐Ÿ˜€ Ngga ada babi-babi an juga ๐Ÿ˜€

    EM

  8. Titip salam untuk Whita…..selamat ulang tahun, semoga sukses…

    Ngidam yang terpenuhi memang memuaskan, dan entah kenapa biasanya ngidam ini selalu berhubungan dengan makanan. Atau ada hubungan dengan hormon…saat kangen, yang terbayang makanan?

    Tapi syukurlah ngidam makanan, coba kalau ngidam berlian.
    Dan foto Kai yang makan ikan asin, tak terbayang kalau foto itu diambil di Tokyo….hehehe

    iya ya bu, kalau ngidamnya rumah, mobil gimana tuh ;))
    Kasian suaminya
    EM

  9. Selamat ya mbak, akhirnya terpuaskan juga keinginannya. Memang kalau sudah ngidam begitu, bisa bikin badan dan pikiran g enak, krn udah pengeeeeen banget. Syukur deh mbak ada teman orang Indonesia juga yg pinter masak. Ah, betul katamu mbak, dimasakin itu rasanya beda hahahaha… *dasar aku malas masak aja.

    ngidamnya justru krn Whita upload foto sate padang yg dia bikin. Kalo sate padang indonesia kan udah pasti ngga bisa krn kejauhan. Tapi kalau whita kan masih bisa dicapai hehehe

    EM

  10. Urayamashiinaa : (
    Seneng deh, bisa kenal ama chef2 cantik di Tokyo (aka Mba Imel & Whita chan)
    Ntar kalo ngidam beneran, tinggal minta inbox resepnya..Hihi

    Sayang sih kamu ngga bisa datang … Kalo ngidam minta dibuatin hihihi
    EM

  11. Weeehhhh, seneng liat makanannya! Harusnya ada poto mbak Em lagimakan pake tangan ituhh ๐Ÿ™‚

    Ngga ada yg kepikir untuk foto aku makan pake tangan. Dan untung ngga ada yg sadar hahaha
    ntar keliatan deh rakusnya. ๐Ÿ˜€
    EM

  12. Ngakak waktu baca bagian Kai yang nyuri ikan asin terakhir…hahahaha…
    wah, lamaaaa banget aku nggak makan sate Padang… terakhir kira2 2 tahun yang lalu… jadi kepengen lagi deh… itu masakan Whita… ya ampuunnnn…bikin laper tiba-tiba nih.. ๐Ÿ™‚

  13. Nggak terasa saya nelan ludah waktu membaca posting ini … hihihi ๐Ÿ˜€
    Padahal sebenarnya saya jarang sampai merasa pengeeen makan sesuatu. Bagi saya, kayaknya makan apa pun oke saja …
    Ngomong-ngomong, seneng ya Mbak bisa sering ketemu teman-teman Indonesia di Jepang. Kita yang di Indonesia saja belum tentu bisa sering kopdar lho …

  14. hahahah… bisa kebayang… tingal di luar negeri.. dan kepengen makanan indonesia..
    bahan belum tentu ada, dan harus masak sendiri…

    beruntung punya temen2 sesama Indonesia ya Mbak.. ๐Ÿ™‚

    yummy deeeh..

  15. Adakah wanita bisa meredam keinginan makan sesuatu saat ngidam ? Apa pengaruhnya ya ?
    Apa memang benar ingiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiin sekali kalau lagi ngidam ?
    Salm hangat dari Surabaya

  16. Tidak bisa dipungkiri EM …
    jauh dari Tanah Air …
    Untuk waktu yang sangat lama …
    Menimbulkan rasa “”ngidam” yang hebat …

    Jangankan Lima – Sepuluh Tahun …

    Hawong lima hari saja tidak melihat ketoprak di depan komplek perumahan rasanya udah kangen banget … apa lagi kamu … yang sudah bertahun-tahun tinggal di negeri Orang

    So …
    Next time …
    Kalau pulang ke Indonesia … sempatkan naek bajaj Ke Mayestik EM … cari sate padang disitu … letaknya kalau tidak salah di depan toko buku Anggrek hahaha
    (makin Homesick si EM)

    salam saya EM

  17. Waduh…
    sampe segitunya yang pengen makan sate padang sih mba…hihihi…
    *komen rese*

    Aku malahan ngidam pengen di colek pipinya sama si Takuya Kimura nih mba…
    Gimana dong!!!…hihihi…

    Kimutaku? Ogah ah… sejak dia kawin sama Kudo aku ngga suka.
    Sudah beralih hati ke Tacky hahahah
    EM

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s