Tertipu dan Terjebak

Jangan diartikan judul diatas dengan arti yang “parah” sehingga aku menjadi korban ya?  Hanya hiperbola kok, tapi aku mau menuliskan perasaanku kemarin yang bisa dikategorikan dengan dua kata tersebut.

Pertama aku tertipu oleh Kai. Jadi ceritanya kemarin aku membeli coklat kotak, karena aku perlu kotaknya. Biasanya aku jarang membeli coklat yang “agak” mahal begitu untuk oyatsu atau snack time anak-anak. Tapi karena hari Jumat ini Riku harus membawa kotak bekas kue untuk prakaryanya, terpaksa deh aku cari-cari kotak yang cocok. Supaya tidak salah, aku beli juga roti kering dalam kotak yang besarnya berbeda. Serta sebuah kotak wafer “Gaufres”. Jadi ada 3 macam kotak yang bisa Riku bawa ke sekolah. Sekolah Riku memang sering menyuruh membawa barang bekas dari rumah untuk dibuat prakarya. Cuma keluargaku memang jarang makan kue-kuean dalam kotak sih, jadi mana ada bekasnya hehehe.

Lumayanlah kupikir jadi seminggu tidak usah beli snack, dan untuk hari Kamis kemarin aku buka kotak coklat dan bagikan ke anak-anak. Riku penyuka coklat jadi dia langsung kalap deh ingin makan sebanyak-banyaknya.  Jadi aku pakai sistem suruh Riku pilih satu (coklatnya macam-macam jenis), kemudian Kai. Sesudah itu coklat yang kedua, aku suruh Kai pilih duluan. BUT, Kai berkata “Kai ngga mau.”… Wah kupikir hebat sekali Kai tidak mau makan coklat dan tidak ngiri melihat kakaknya makan dua, sedangkan dia makan satu. Tapi ternyata aku tertipu

Sehari sebelumnya aku memberikan rusk coklat putih, dan Kai suka sekali. Dia tahu aku simpan kaleng itu di mana, jadi sesudah dia berkata, “Kai ngga mau…” Dia mengendap-endap mau membuka kaleng rusk coklat putih. Untung ketahuan aku dan dia merengek, “aku ngga mau yang coklat, aku maunya ini” hihihi. Ternyata aku dikelabui bocahku ini.

White rusk yang disukai Kai...sampai mengendap-endap dan menolak coklat "biasa"

Kejadian tertipu kedua aku alami yaitu karena aku menerima kiriman dari SOLO! Dari seorang pembaca TE yang mengaku pecinta TE (uhuy…. ) aku singkat LL saja ya, aku takut dia marah kalau aku tulis nama lengkapnya.  (Kecuali kalau dia komentar di sini hehehe) . Tentu saja aku terkejut, tidak menyangka dikirimi sesuatu. (Terima kasih banyak ya) Tapi aku juga sekaligus merasa tertipu hihihi. Biasanya aku akan wanti-wanti  orang yang akan mengirim sesuatu ke Tokyo, karena biaya pos mahal dan supaya mengurungkan niat untuk kirim. Mending kalau bertemu saja di Indonesia pas mudik. Tapi si LL ini memang ada rencana untuk bersekolah di LN untuk waktu yang lama. Dia mengatakan ingin mampir ke Tokyo sebelum pergi ke negara tujuan, jadi dia perlu alamatku. Ya aku tanpa curiga (dan percaya sekali bahwa dia akan datang ke Tokyo) aku memberikan alamatku di Tokyo. eeeeh tahu-tahunya dia “menipu”ku karena dia sama sekali tidak berniat mampir ke Tokyo (aku agak amat sangat kuciwa deh sampai nangis meraung-raung 😀 ), tapi perlu alamatku untuk mengirim bingkisan. Duuuuh sebel deh! Memang aku senang menerima bingkisan, tapi akan lebih senang kalau bisa bertemu langsung dengannya. Really! Aku menganggap dia extraordinary! Extraordinary young girl.

Di usia yang masih belasan, LL sudah sangat mandiri dan menguasai banyak ilmu. Dia melewatkan pendidikan High Schoolnya di Malaysia, dan tak jarang aku mendengarkan dia kewalahan menyelesaikan tugas-tugas/papers. Suatu hari tgl 20 Oktober 2010 tuhpas dia lagi suntuk mengerjakan paper tentang ” The Great Gatsby” yang ditulis Franciz Scott Fitzgerald, kita bercakap-cakap tentang banyak hal (do you still remember what we’re talking about?) . Wah, aku yang belum pernah mendengar judul buku itu jadi browsing di Amazon dan Wikipedia, dan bertemu salah satu quote dalam buku itu, “Whenever you feel like criticizing any one, just remember that all the people in this world haven’t had the advantages that you’ve had.” Membuatku cukup berpikir sebelum mengkritik orang…..

Bertemu LL di dunia maya membuatku optimis akan masa depan, karena ternyata masih ada pemuda pemudi yang berusaha menyerap berbagai pengetahuan di luar negeri, tapi juga tidak meninggalkan kebudayaan Indonesia dan terlebih agamanya. So, LL keep studying and keep reading TE ya…. sometimes I can see “young Imelda” in you. Seandainya aku ini berusia 20-an dan akan belajar ke Eropa/Canada sendirian, waaah bagaimana ya aku? Tapi dulu waktu aku masih mahasiswa di Jepang jarang homesick kok, belajar terus dan arbaito (kerja) terus hehehe. Oh ya…dan MAIN terus. Jadi kamu juga jangan lupa main ya!

Oh ya, masih ketinggalan kata “terjebak“nya apa. Ini pun agak hiperbola. Ceritanya hari Kamis kemarin itu kuliah terakhir di Universitas Waseda, minggu depan test. Dan aku bercerita bahwa satu stasiun dari kampus ada Toko Indonesia yang menjual bahan makanan Indonesia. Tiga murid perempuanku (dari 6 mahasiswa sih) matanya langsung bersinar dan berkata, “Waaah ingin coba ke sana”. Dan aku terjebak oleh binar mata mereka yang penuh “pengharapan”. Jadi deh aku berjanji memasakkan mereka masakan Indonesia asalkan mereka mau ke rumah pada siang hari. Tentu saja mereka senang sekali dan antusias untuk datang ke rumahku. Langsung setting tanggal 3 Februari …. alamat aku bersibuk ria di dapur lagi deh (sambil mikir menu apa yang kira-kira keterima perut mereka hehehe). Terjebak …. di dapur deh…..

Iklan

45 comments on “Tertipu dan Terjebak

  1. Hahaha itu sih terjebak yang manis mbak 🙂
    Seneng ya mbak bisa kenal banyak orang dari dunia maya dan bahkan jadi sahabatan.
    Buat LL.. salam kenal ya dear 😉
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    Mengendap2-endap mau curi rusk coklat putihnya dari Kai aaaah =))
    *muuach salam ama Kai mbak 🙂 mog date.nya tadi menyenangkan

  2. Hahaha… Kai sama ky aku, gk suka coklat biasa dan lebih suka coklat putih… 😀
    LL? hmm…siapa ya?? Jadi penasaran sama pemuda yang baik hati lagi pintar itu…
    Hihi…
    Selamat ya kk’ dapat bingkisan jauh2 dari Solo… 🙂

    Ada tuh dia lagi ngejer komentar yang lain dulu hihihi
    Pemudi loh Tt
    EM

    • Kai & mbakYustha & LL lebih suka white-chocs!!!
      uuuh. LL itu jahat sekali dan tidak begitu pintar kok 😉
      ntar kalo kenal, nyesel deh! hehehe 😀

      PEMUDI loh tt… hehehe
      gpp.. generalnya kan pemuda jg bs..

      iya.. LL nya jarang online belakangan.. jadi harus kejar ngomentarin postingan yang laen dulu..
      support tante Imel donx.. ^^

      salam kenal n salam asyiiik, mbak Yus.. (di Solo ada gudeg mbak Yus yang terhenal vanget!)

    • ini LL, kak Yustha.. seperti bu Imelda sudah bilang, saya mengejar komentar yang lain dulu hihihi. hihihi juga. XD
      pemuda ato pemudi pun boleh kok. kan generalization nya sama aja 🙂 youth
      iiih. baik hati lagi pintar. fitnah tuh! 😀 ntar kalo ketemu, nyesel banget deh pastinya. hehehe
      iya.. selamat ya bu Imelda dapet bingkisan jauh2 dari Solo.. kedepannya, langsung dapet bingkisan orangnya dari Solo! hahaha. ngimpiii ngimpi. (padahal ngareeep)
      salam kenal ya kak Yustha..
      terima kasih juga buat bu Imelda yang.. yang.. sudah mengoreksi ‘pemudi’ 🙂

  3. sweet entrapment donk kak..
    coklat putih emang enak sih, saya juga suka..
    wah LL ini pintar mengelabui kak Imel, untuk kirim barang..salut :p

    iya jebakannya semanis coklat putihnya hehehe
    EM

    • wah.. kak Yustha dan kak Yuli juga prefer white choc yah!
      hehehe. salut sama trick saya yah? tunggu aksi berikutnya! hohoho
      saya mah kalo bangsa tipu menipu dan meng-cloud-kan sebuah kondisi paling jago.. :p (bahaya mode! bahaya mode!)

  4. 3 Februari itu pas Lunar New Year lho, Kak.. Open house nih ceritanya? Hehehe…

    Waaaaaaaaaaaaaaahhhhh Lontong cap go meh dong! Opor deh hihihi
    aku ngga tau tanggalan sih (di sini tidak libur sudah pasti hihihi)

    EM

    • Hahaha, di rumahku malah gak bikin lontong cap go meh, dan kayaknya Imlek taon ini pork-free gara2 tukang jualnya pada mogok jualan gitu, hehe *lumayan lah, jadi gak kolestrol – katanya, wkwk*

      Tinggal tunggu cerita K’Imel soal tanggal 3 deh 😀

      sip sip…. ntar cerita tgl 3 di posting deh
      EM

  5. malam mbak………

    Aih,,manisnya Kai… jadi pengen punya adek kayak dia….(nasib anak tunggal)
    Aku juga pernah ketipu mbak,,tapi ketipu yang manis juga. Si dia bohongin aku sampai aku sebel, ternyata itu semua buat nyiapin kejutan. Nggak jadi sebel deh….

    nah kan, tidak semua tipuan itu merugikan/tidak menyenangkan ya?
    EM

  6. Jadinya terjebak masak apa mbak? Udah ada ide? Masakan yang disukai Riku dan Kai aja. Mudah2an mereka juga suka ya.

    Iya, Kai dan riku suka soto ayam, jadi mungkin masak itu + sesuatu yang lain
    EM

  7. rusk itu apa sih mbak? kayak biskuit dibalut coklat begitukah?

    Rusk itu roti yang dipanggang kering sekali, biasanya sih atasnya dikasih gula pasir, atau garlic. Nah rusk yang ini dilapisi coklat putih.

    EM

  8. Kai, tau aja deh kamu yang mana yang enak dan tentunya lebih mahal, hehehe,,, 🙂
    bagi dong Kai…. *pengen*

    wah, salute sama LL, semoga sukses terus… kalo perlu lebihin mbak EM yang super ini, hehe…

    aku nunggu undangan tanggal 3 nya ya mbak, asik makan..makan… hehe…

    salam sayang mbak

    undangan sudah terkirim, ditunggu kedatangannya ya. Jam 11 tepat ! hihihi
    EM

    • untuk kak ‘advertiyha’:
      terima kasih salutation nya kak.. amin amin.. semoga sukses terus.. tapi sukses juga ga bisa terus2an loooh. ntar jadi ga berpengalaman donk kalo pengalamannya sukses doank.. sukses kan keberhasilan dari perjuangan..
      wah, denger aja uda pessimist nih kak. lebihin bu Imelda yang super ini mah.. hmmm.. di amin-in aja deh. pasrah, berdoa, dan berusaha 🙂 sekali lagi terima kasih yah kak ‘advertiyha’

  9. Ternyata beneran hiperbola ya… 😀
    Rusk apaan tuh, Mbak? Kalo Rush Denuzz tahu…

    Salam sayang dari BURUNG HANTU… Cuit… Cuit… Cuit…

  10. tipuan dan jebakan yang manis mbak EM, biar tertipu masih bisa tertawa senang… aih.. Kai ada-ada aja deh,.. 🙂
    LL yang ngasih jebakan itu pasti cerdik banget orangnya

    hehehe kadang tertipu juga tidak merugikan kan mamah? 😉
    EM

    • ehuehuehue.. saya jadi tersipu loh ‘mamah Aline’..
      sebenernya jebakannya suangaaat sederhana kok!
      ga tau kenapa juga mudah sekali dikasih-taunya tuh bu Imelda 😀
      tapi terima kasih kalau memang dianggap secerdik itu ^^

  11. Jeng,
    LL itu pemuda atau pemudi sih ?

    Ini lho, yang membuatku agak bingung.
    1. LL, Extraordinary young girl.
    2. Bertemu LL di dunia maya membuatku optimis akan masa depan, karena ternyata masih ada pemuda yang berusaha menyerap berbagai pengetahuan di luar negeri…….

    Jangan2 saya yg salah tangkap.

    Soto dan ayam goreng mungkin cocok dengan lidah dan perut mereka jeng.

    Salam hangat dari Surabaya

    Pemudi pakde. Aku sudah ganti. Maaf kalau membingungkan.
    Soto ayam sih sepertinya pasti. Yang lainnya masih dipikirin pakde. Terima kasih usulnya

    EM

    • tapi aslinya, LL itu pemudi yang gaya dan gesture nya pemuda banget loh Pakde 😉
      bu Imelda belum tahu niiih.. 😀
      terima kasih sudah ditanyakan dan diterangkan 😉

  12. Pertama masuk sini,
    Menyimak percakapan saja siapa tahu ada yang nyangkut, sambil bengong

    Kalau bengong jangan buka mulut ya? Nanti ada lalat masuk berabe
    EM

  13. baris di belakang Kai untuk ngedapetin rusk – nya …
    gimana dong coklat putih emang lebih uenaak ohoho

    judulnya yang sangat menjebak, karena biasanya dipakai untuk hal2 yang menjengkelkan
    eh ini mah uenak semuaaa …. bikin hati sumringah … apalagi itu tuh ada perempuan muda yang cerdas wooo …. semoga orangnya komen di sini deh, biar kenal sama yang cerdas2 🙂

    Orangnya belum komen, dia koment di post-post lama dulu tuh… mungkin sambil mikir mau nulis apa hihihi
    EM

    • halo niQue! akhirnya komen juga 😀 maaf ya kalo anda sampe menunggu2.. (ceeeh. sape juga)
      hihihi juga.. 😀 iyah, mikir mau comment apa
      eh, s7! saya mah kl d jebak gni trs jg gpp! kjutan yg mnyenangkhan qan?! 😉
      hmmm… bener2 bu Imelda ini bikin rumor azah. orang2 jadi bilang saya cerdas, cerdik, apa lah. saya kan jadi tersipoo.. tapi untungnya ga besar kepala loooh. soalnya saya benar2 menganggap itu sangat mudah. tidak lama untuk merencanakannya dan untungnya memang dengan mudah tercapai, meskipun prosesnya belibet juga. jadi menurut saya, itu tidak begitu membanggakan. lagipula, memang bu Imelda orangnya ramah dan terbuka kok
      oh! situ cerdas? ehehe. sekan sarcastic(sengit) yah. tapi ga kok. salam kenal 😉 smoga saya ketularan cerdas juga 😉

  14. huaaaaaaaaaaaaaaa
    k luar negeri dgn biaya sendiri, prestasi sendiri, mimpi saya juga
    tp apa daya Tuhan belum ijinkan T_T
    semangat ya kalo memang sudah ada kesempatan ^^

    tetap berusaha aja Deb, siapa tahu bisa kan?
    EM

    • kak Debby mxdnya tentang saya atau siapa?
      kl mmg ttg saya, kak Debby salah.. kl dg biaya sndr, itu biasa. tp kl dg prestasi sndr, seperti dg bu Imelda ini, itu br hebat.. lbh hbt lg bhw they could complete their study very well w/out giving up 😉 (they krn byk orang Indonesia yg dpt beasiswa d luar negri)
      s7 dg bu Imelda! hrs ttp brusaha! lagian, beasiswa tuh byk bgt kok mcmnya! & g smw dr kualitas akademis. check them out if u wanna challenge ur life!
      iyaaa. harus semangat dan selalu bersyukur atas semua ks4n yg tlah diberikan.. thx 4 the support 😀

  15. Modus operandi si extraordinary young girl ini agaknya bisa ditiru. Hihihi. Tapi kalo nanti aku ke Tokyo jangan dimasakin masakan Indonesia ya. Bener, aku nggak akan mau menyantap! :p

    Hahaha, kamu ngga mau masakan Indonesia?
    Kamu ngga bisa makan sashimi?
    hmmm jadi aku sediakan rumput saja ya? (Eh yang datang kan bukan etawa hihihi)

    EM

    • Terjawab sudah pertanyaanku, mengapa di twitter DM bilang tak makan hewan berkaki empat. Ternyata, dia pemakan rumput tho, huahahaha…. 😀

      Iya gara-gara mainnya sama etawa mulu kan…. Dia toleransi jadinya 😀
      EM

    • yeee. kalo nirunya ke bu Imelda lagi mah pasti dia terasa donx!
      orangnya harus ramah dan terbuka.. kalo ga, ya pasti curiga deee 😉 dan tergantung kondisi anda.. apakah masuk akal dengan alasan yang anda kemukakan 😉 (ceh.. sound so pro!)

  16. Ini tertipu dan terjebak yang aduhai namanya, hehehe… 😀

    Nechan, persahabatan tak kenal “harga”, apapun akan dilakukan demi membahagiakan sahabat. Menurutku, LL taklah merasa rugi dengan mengirim sesuatu ke Tokyo. Mahal itu relatif, tapi persahabatan itu nyata dan pasti..

    Nechan, minggu depan aku akan ke Lombok, mungkin mampir dulu ke Tokyo, bisa minta alamatnya? Siapa tau aku bisa singgah… Maksaaaaaaa……. hahaha… 😀

    Boleh Uda, aku kirim ke inbox ya. Jangan lupa bawain oleh-oleh Lombok Keriting 1 kg, Rawitnya 1 kg hihihi
    EM

    • waaah. s7 sekali…
      tak kenal harga.. bikin tekor deeeh (bercanda loh! buat yang punya ni blog)
      saya ga merasa rugi atau menyesal sama sekali kok
      padahal saya ini pelit loooh dalam hal cash terutama..
      hehehe
      tapi setelah saya melengkapi semua berkasnya dan saya diberi tanda terimanya, saya langsung tidak terasa ‘kehilangan’ uang tuh. biasa saja gitu. yang ada dipikiran hanya menunggu hingga saatnya tiba. dan sampai sekarang, sama sekali tidak terasa beratnya uang yang saya keluarkan
      ahahahahaha. maksaaa banget. tapi asyik

  17. Ini tertipu dan terjebak yang menyenangkan. Aku tertipu dengan judul postingan Mbak Imel tapi begitulah kalau sudah terjebak di TE susah untuk berhenti membacanya :p,

    ahhhh aku jadi tersanjung baca kalimat terakhir 😉
    Terima kasih sudah mau aku jebak ya 😀
    EM

  18. kayaknya rusk-nya enak deh… bagi dong, kai hahaha. *suka banget coklat putih soalnya*

    Rupanya suka coklat putih, Kalau aku ngga suka soalnya pasti manis 😀
    (Aku sukanya yg bitter soalnya)
    EM

  19. Hebat….masih muda tapi cara berpikirnya sudah ok…semoga aja dia bisa sukses dengan semua cita-cita dan harapannya….
    Usul….buatin gado2 aja….ini adalah indonesian salad….hehehe…sekedar usul lho

    Iyaaaa, bagus usulnya. Soalnya 4 perempuan, dan perempuan kan suka sayur 😉 Makasih ya
    EM

    • LL shouts, “amin!!! amin!!! amin!!! amin!!! amin!!! amin!!! amin!!! amin!!! amin!!! amin!!!”
      terima kasih sdr. Necky…
      semoga cara berpikir saya bisa lebih saya terapkan dan praktekan dalam kehidupan sehari-hari kepada siapa saja tanpa membedakan yah 😀 teori kan gampang 😦
      sekali lagi saya haturkan terima kasih yang sedalam-dalamnya, sdr. Necky…

  20. Imeel, betapa lucunya Kai…..anak itu strateginya bagus ya…Kalau membaca cerita di TE, terlihat Riku lebih lurus pada tujuan. Sedang Kai, lebih pada strategi, mirip Kancil, jadi memang dua anak ini berbeda sifat namun saling melengkapi.

    Cerita tentang LL, memang membuat kita percaya bahwa tak semua remaja di Indonesia apatis, karena masih banyak yang cinta negaranya, tapi juga tak berkurang wawasannya. Andaikata Bung Karno dulu diperbolehkan ibunda nya untuk belajar ke LN, tentu cerita Indonesia akan berbeda….bandingkan dengan Hatta yang lebih suka dibelakang layar, sebagai pemikir, namun keputusan banyak berasal dari pemikiran Hatta.

    Tentang masak memasak…ini benar-benar membuat saya salut pada EM…semoga bisa menular pada si bungsu….
    Saya cuma bisa menggoreng tempe, buat oseng-oseng dan beberapa jenis makanan sederhana. Sekarang, saya suka lihat lomba “Junior master chef” di TV, untuk anak-anak umur 8-12 tahun, yang diadakan di Australia. Bayangkan…umur segitu saya belum bisa apa-apa…atau mungkin karena rumah tangga di Indonesia untuk kelas menengah selalu ada pembantu?

    • dear ibu ‘edratna’,

      ya begitulah jalan hidup mereka yah. sudah ditakdirkan untuk saling melengkapi. yang satu begini, yang satu begitu, untungnya bisa jalan seiring demi kemajuan bangsa dan negara.
      semoga saya juga dapat menemukan partner yang dapat melengkapi dan menyeimbangi saya yang akan berpengaruh pada kehidupan saya kelak ya
      terima kasih banyak komentarnya, bu

  21. Tertipunya Mbak Imel lucu-lucu ya, nggak bikin marah atau kesel kan? Mungkin agak ‘tidak biasa’, tapi saya kurang suka makan coklat. Entah kenapa, ‘neg’ rasanya. Kalau makan pun paling sedikit saja … Untung juga, karena coklat mahal kan? hehehe …

    Wah, seneng sekali dapet kiriman dari LL ya Mbak. Gadis muda? Blogger jugakah dia? Pengin kenal deh … 🙂

    • halo ibu Tuti Nonka..
      hehehe.. iya.. daun muda.. dara muda.. darah muda.. daging muda.. tulang muda.. apa aja de; asal bukan nikah muda 😀
      tidak, bu; saya belum (ehm) nge-blog
      saya sih tahu sedikit tentang ibu dari hubungannya dengan bu Imelda di TE & FB
      untuk kenal saya.. dari TE, FB, langsung, tidak langsung, gimana enaknya buat ibu saja
      salam

  22. kayaknya aku tahu deh siapa pemudi LL ini 🙂
    orangnya cerdas, selalu ceria, enerjik, nggak capek tuh bolak-balik Solo-Jogja hampir tiap hari untuk meniti tangga menuju impian yg akhirnya dia dapatkan.
    duh, jd kangen celotehnya LL 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s