Mengakhiri Tahun

Banyak cara mengakhiri tahun dan menyambut tahun baru. Sebagai kebiasaan di Jepang, pertama membersihkan seluruh rumah terutama tempat-tempat yang biasanya jarang dibersihkan. Membersihkan bagian belakang kompor, lemari, lampu-lampu, membuang barang-barang yang tidak perlu dan rusak tapi masih disimpan sampai membuang baju-baju yang sudah tidak dipakai atau out of date. Kegiatan ini dinamakan Oosouji 大掃除, bahasa Inggrisnya BIG Clearance.

Selain itu sejak awal Desember, seperti juga di Indonesia, di pertokoan Jepang juga banyak terdapat BIG Sale, buat hadiah natal dan tahun baru. Khusus untuk pembelian TV, dikenakan semacam “tunjangan” dari pemerintah bagi yang membeli sampai pertengahan Desember (sesudah pertengahn desember, tunjangan itu menjadi separuh saja). Semua berlomba-lomba membeli TV karena mulai tahun depan 2011, siaran TV Jepang tidak lagi analog, tapi menjadi digital. DeMiyashita tidak tergiur membeli TV baru untuk menggantikan TV analog kami yang HANYA 14 inchi itu.

Ibu-ibu juga selain sibuk membersihkan rumah, juga sibuk mempersiapkan makanan khusus tahun baru yang disebut osechi ryori おせち料理. Kalau mau gampang sih memang lebih baik memesan yang sudah jadi yang biasanya akan diantar pada tanggal 30/31 Desember. Yang sudah jadi biasanya terhias dengan rapih, bagus tapi… mahal. Kalau mau yang lengkap dan banyak ya silakan merogoh kocek 100ribu yen (10 juta rupiah). Kalau mau yang minimal ya cukup 5-6000 yen (500-600ribu rupiah). Aku? setengah beli setengah masak. Ada yang aku beli jadi dan tinggal masukkan ke dalam kotak bersusun 3, dihias bersama makanan yang aku masak sendiri. Soal osechi ryori, nanti aku pasang fotonya di tahun baru ya 😀

Riku sudah libur sejak tanggal 25 Desember dan masuk kembali tanggal 11 Januari. Cukup lama, dan cukup membuat aku harus masak 4-5 kali sehari karena Riku sering berkata: “Mama aku lapar”. Penitipan Kai tutup dari tanggal 29 sampai tgl 3 Januari, dan Kai tetap rajin “masuk” karena dia sudah mempunyai teman akrabnya di sana, tidak mau bolos! Tadinya kupikir kalau Kai tetap ogah-ogahan, akhir Januari aku mau berhentikan dia dari penitipan itu, karena toh aku juga libur musim semi dan Kai akan masuk TK bulan April. Tapi dengan kondisi seperti sekarang, sepertinya aku akan kewalahan membujuk dia untuk tinggal di rumah hehehe. Papa Gen seharusnya libur sejak tgl 29 tapi masih ke kantor. Biasanya kantor Jepang libur sejak tanggal 29 Desember sampai 3 Januari, memberikan kesempatan kepada pegawai untuk mudik/pulang kampung.

Tanggal 30 Desember, dengan formasi berempat libur, kami menghabiskan hari dengan menonton! Ya, tidak biasanya aku mau pergi ke bioskop. Tapi sejak  aku kencan dengan Riku menonton G-Force dulu, aku yakin bahwa aku sudah bisa menonton di bioskop. Gen mau menonton “Space Battle Ship Yamato” dengan Riku, sedangkan aku mau mengajak Kai menonton “Ultraman Zero”. Riku tidak mau menonton Ultraman Zero, jadi ini merupakan jalan pintas terbaik, berdua-dua menonton film yang berlainan.

Film "Space battleship Yamato" yang dibintangi Kimura Takuya, salah satu idolaku tapi tidak membuatku mau menonton

Kami menonton di T-Joy Ooizumi, sebuah kompleks bioskop dan pusat animasi To-ei, perusahaan pembuat film terkenal di Jepang. Dari rumah kami cuma 10 menit naik mobil (naik sepeda 20 menit). Aku pertama kali menonton di sini, dan aku senang karena sistem di sini bisa memilih tempat duduk waktu membeli karcis (kebanyakan bioskop di Jepang tidak bisa, sehingga harus mengantri sampai pintu buka). Kalau seperti begini, aku mau saja deh mengantar anak-anak nonton (aku sendiri tidak hobby nonton soalnya).

Aku menikmati sekali menonton berdua Kai yang baru pertama kali menonton film di bioskop dan cukup panjang. Expresi dia setiap adengan sangat antusias, sambil tak henti-henti mengunyah popcorn dan minum coca cola. Sebelum masuk aku sempat tanya dia, “Kai ganti popok ya, kalau mau pipis di dalam dan tidak bisa ke WC jadi tidak ngompol”. Dia agak bingung karena memang dia pakai celana dalam, dan waktu dia melihat aku mengeluarkan pampers dari dalam tas, dia langsung berteriak, “Mama…terima kasih…. mama bawa untuk aku ya?” (ya abis untuk siapa lagi sayang hihihi).

Kai dan ULTRAMAN ZERO

Melihat antusiasme Kai di dalam bioskop aku merasakan penyesalan tidak lebih cepat bisa ke bioskop dengan Riku. Riku pertama kali ke bioskop bersama papanya, ntah umur berapa, yang pasti tidak semuda Kai yang 3,5 tahun. Bayangkan dia ikut berteriak waktu Ultraman bertarung, ikut berdebar-debar waktu ultraman tertangkap. Untung saja kami duduk cukup terpisah dengan yang lain, dan suara musik dari film bisa menutup teriakan Kai… seru deh pokoknya. Soalnya penonton Jepang kan “alim” hihihi.

Waktu kami keluar studio pukul 5:10 sore, menjumpai papa Gen dan Riku di lobby, kami mendapat laporan dari Riku bahwa dia merasa “mual”. Rupanya film itu tidak cocok untuk anak-anak karena banyak mempertontonkan pembunuhan dan kematian. Gen pun berkata tidak  menyangka film yang diangkat dari manga itu se”biadab” itu. Hiiiii untung aku tidak lihat ah… untung aku menonton bersama Kai. Oh ya, di bioskop itu aku melihat poster film Rapuntzel baru akan diputar di Jepang akhir Maret. Bagus ngga sih?

Untuk mengobati penyesalan menonton film yang menurut Riku “tidak menarik”, dan dia sudah mengeluh terus “lapaaar”, kami menyusuri jalan menuju daerah Kawagoe, Saitama untuk mencari restoran yang “lain daripada yang lain”. Bosan juga dengan restoran di sekitar daerah kami, meskipun kalau pulangpun aku bisa saja memasak karena lemari es penuh stock.

Akhirnya kami sampai di restoran Ooshimaya di daerah Kawagoe. Sebetulnya restoran ini tidaklah “lain daripada yang lain” tapi menurutku sih lumayan. Karena boleh dikatakan restoran ini mengambil bentuk pelayanan seperti nomiya, tempat minum-minum alkohol khas Jepang. Tapi biasanya nomiya itu gelap, sempit dan berasap rokok, sudah pasti TIDAK BISA BAWA ANAK-ANAK ke nomiya. Tapi restoran ini meskipun bernuansa nomiya, terang, bersih, tidak berasap rokok padahal kami duduk di meja boleh merokok dan tidak jarang kami lihat keluarga membawa anak-anak makan di sini. Jadi seperti family restaurant deh. Apalagi di sini juga ada kaiten sushinya (sushi berputar di atas ban), dan makanan lainnya juga lumayan enak. Yang pasti harganya murah! Kami berempat makan macam-macam cuma 5000 yen saja! Dan satu yang membuat aku kaget, pelayannya berkata, “Silakan datang lagi ya, tanggal 1 Januari kami buka seperti biasa!”. Waaaah… biasanya restoran dan toko Jepang semua tutup di hari pertama tahun baru! Ini pertanda apa? Pelayanan atau krismon?

seperti yang kutulis di FB: I am still …. avoiding Big Sale, doing Big Clearance, hoping Big Fortune

Iklan

21 comments on “Mengakhiri Tahun

  1. mbak imel, seru sekali ngedatenya bersama Kai 🙂 kayaknya anak-anak suka bgt yah mbak klo diajak ngedate berdua aja dengan mama atau papanya. aku pgn cnth juga mbak, suatu saat 🙂

  2. waahhh… sekarang saya jadi tahu soal banyak hal menjelang akhir tahun di Jepang mbak EM… pertama yang saya tiru adalah bersih-bersih rumah dan membuang barang yang tak terpakai cuma disini biasanya diloak biar gak mubazir mending kepakai buat orang lain ..
    Soal osechi ryori .. jadi tertarik pingin liat bentuknya secara jelas, kapan-kapan bisa diposting ya mbak selamat tahun baru….. 😛

  3. Selamat tahun baru mbak. Apa ucapannya dalam bahasa Jepang? Kalau acara bersih2 itu benar nggak sih orang Jepang suka buang barang yang sebetulnya masih layak pakai. Temanku cerita anaknya dapat sepeda yang udah digeletakin gìtu aja di tempat sampah.

  4. Imel,
    Menonton bersama anak memang menyenangkan…..karena kita terkaget-kaget melihat reaksinya …….karena anak-anak sering sangat ekspresif.

    Saya juga pernah menonton film bersama anak-anak yang ternyata kurang pas, karena ada adegan ciuman..terpaksa deh setiap kali tangan si ibu menutup mata kedua anak. Dan karena mereka duduk di kanan kiriku susah juga..kadang terlewat lama, padahal adegan yang saru udah selesai….hehehe….

    Wahh..ibu-ibu Jepang rajin ya, membersihkan peralatan….ibu-ibu di Indonesia (hanya saya, kali ya)…malah menikmati libur dengan bermalas-malasan.

  5. wiiii…senangnya bisa nonton berdua-berdua…
    untung Kai gk nonton film yg ditonton Riku, bisa ngompol beneran deh Kai.. 😀

    Selamat Tahun Baru 2011 ya Kak…

  6. Senangnya bisa nonton midnight akhir tahun. Dulu saat masih bujang aku juga sering nonton biskop midnight pas akhir tahun tapi setelah berumah tangga ini jadi jarang karena sama-sama gak senang duduk di keramaian. 😆
    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

  7. Aha… Penonton film Jepang pd alim bin jaim yaa, ternyata..? Hahaha…
    Restoran buka 1 Januari bagus tuh, jadi kalau jalan2 gak susah cari makan Mel.
    Met Tahun Baru 2011 ya. Semoga sukses selalu.. 🙂

  8. Asik bener ngedate sama Kai ya mbak, heheh.. pasti didalem bioskop ketawa2 sendiri karena Kai dan malah gak konsen sama filmnya, hehe..

    Kalo dijepang, saat liburpun masih kerja bersih2 rumah ya mbak, coba kita disini, heleh malah cuma tidur2an sama nonton TV aja, heheheh…

    liat sajian menu di resto itu, bikin saya ngilerrrrrrrrrr… 😦

    Selamat Tahun Baru mbak..
    moga Tuhan selalu memberkati langkah mbak
    dan memberikan yang terbaik bagi mbak dan keluarga,,, 🙂

  9. rapunzel cocok tuh buat anak2 kecil. ntar kalo udah main nonton aja mbak.
    si andrew sih demen banget tuh… dan disini emang dari waktu itu jadi demam rapunzel. 😀

  10. hah?
    Takuya Kimura???
    *aku suka…aku sukaaaa*

    cie…Kai udah bisa diajak nge date sama mamanya niiiiih…
    asik ya mba:)

    hiks…aku udah lamaaaa banget gak ke bioskop tuh mba…
    ntar lah nunggu Fathir rada gedean sedikit…*menderita*

  11. Asyikknya nonton bareng anak-anak, aku sejak punya anak ngga pernah lagi nonton bioskop Icha bakalan bete diruangan segelap itu. Wah, Rizky juga suka banget Ultraman, karena suka nonton bareng dia aku tahu Ultraman itu banyak ada Gaia, Dyna, Taro, dll…he..he…lumayan ada kekerasannya sih. Ratpunzel…Icha suka banget! nenek sihir rambutnya kan keriting kayak aku, dia bilang Ratpunzel Icha, mama nenek sihirnya….he..he…ok deh Cha…kukutuk kau jadi pintar dan cantik…

  12. Televisi Mbak Imel ukuran 14 inchi? Yang bener? Hihi … nggak kekecilan ya Mbak? Tapi kalau memang nggak hobi nonton teve, memang teve nggak perlu gede-gede sih …

    Saya terkesan dengan kalimat penutup Mbak ; avoiding Big Sale, doing Big Clearance, hoping Big Fortune … Terutama dengan frasa pertama. Haduh, saya nih Mbak … masih suka beli yang disale loh … 😀 . Rasanya seneng banget kalau bisa dapet barang bagus dengan harga murah. Tapi suebeeell banget kalau lihat barang yang dulu saya beli dengan harga normal, tahu-tahu disale 50% … hiks 😦

  13. Beughhh….kemarin tengah malam aja, jalan menuju GI macettttt…katanya ada midnite sale. Edan, di belain yaa tengah malem gituh 😛 *padahal pengen juga cuma pasrah gak bisa nyetir*

  14. Weh, aku baru tahu kalau kebanyakan bioskop di Jepang tidak bisa memilih tempat duduk waktu membeli karcis. Rasanya seluruh 21 dan Blitz Megaplex di Indonesia sudah menerapkan hal itu.

    Penonton film Jepang pada “alim”? Hihihi. Membaca kalimat itu aku jadi ingat pada konser Michael Jackson saat “Bad Tour” di Jepang tahun 1988. Karena hapal urutan lagu yang dibawakan, ketika konser di negara lain penontonnya pada “kesetanan”. Sementara pada lagu atau adegan yang sama di Jepang, penontonnya dingin doang. Aku sampe gregetan: “Kok nggak jingkrak-jingkrak sih?!” :))

  15. meskipun dari kecil aku maennya sama karyawan2 ma2 terus, tapi TE ini bikin lebih terasa kerja kerasnya karyawan. aneh yah. yang sudah dari kecil, disekitarnya yang sangat dekat sendiri, malah menyepelekan
    liburnya sedikit sekali.. dan kerjanya gila2an.. meskipun penuh dengan integritas juga. pheew deh

    (hehehe. dasar gw sensi. yg kena mlh minor subject drpd nonton & dinner nya)

    ~LiOnA~

    hahaha, iya kan kamu extraordinary, melihat yang kecil-kecil yang luput dr perhatian orang biasa
    EM

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s