Beras Purba

Kali ini cuma mau posting pendek saja. Beberapa hari yang lalu, aku mendapat “pembagian” beras seberat 90 gram dari guru penitipannya Kai. Katanya, “Waktu musim panas yang lalu, anak-anak pergi menanam padi, dan oleh pertanian itu kami dikirim hasil panennya sedikit. Jadi kami bagi-bagi sedikit-sedikit kepada semua anak. Silakan dicoba. ” (Kai waktu itu tidak ikut pergi menanam, tapi kebagian juga).

Kadang ingin tertawa juga ya mendapatkan “pembagian” seperti itu. Kalau cuma seuprit begitu, ngapain sih dibagi-bagi? Tapi aku tahu mereka tidak akan “mengantongi” pemberian-pemberian dari luar, semua dilakukan transparan. Jadi ada beras sedikit aja, dibagi kepada semua anak. Mungkin kalau lebih sedikit lagi akan dipakai, dimasak untuk makan siang anak-anak (Di penitipan ini, makan siang disediakan oleh seorang koki yang ahli gizi. Jadi soal kesehatan benar-benar diperhatikan. Kalau mau makan malam juga bisa, yang diberikan pukul 6 sore, seharga 500 yen….. muahal!)

Tapi, beras yang dibagikan itu adalah beras “langka”, yang aku baru tahu juga. Namanya Kodai-mai 古代米 (Kodai = purba, mai = beras). Weks masak beras purba sih? Yang pasti warnanya tidak putih! Bahkan boleh dikatakan berwarna-warni. Ada yang hijau, ada yang hitam seperti ketan hitam, ada putih kusam dll. Dan di bungkusannya tertuliskan cara memasaknya. Rupanya cukup 2-3 sendok saja untuk 2 omplong (aku selalu bilang omplong untuk gelas nasi yang 180 cc itu, bahasa Indonesianya apa ya? Karena setelah aku cari omplong itu bukan bahasa Indonesia loh) nasi putih. Jadi masaknya dicampur dengan nasi putih.

Beras Purba seberat 90 gram yang dibagikan di penitipannya Kai. Beras sehat nih...

Memang sekarang di Jepang banyak sekali jenis beras yang katanya menyehatkan. Ada beras yang bercampur gandum, ada beras hijau yang mengandung warna chlorophyl, lalu beras merah mengandung warna tannin, ada juga beras hitam mengandung warna anthocyanin. Terutama beras hitam banyak mengandung vitamin C, Mangan dan Zyncum. Tapi kenapa beras yang aku terima itu bernama Beras Purba?

Beras Purba berarti jenis beras yang dipanen sejak dulu kala atau bermutu seperti “beras liar” dari jaman dulu. Tentu saja bukan berarti bibitnya dari dulu kala, tapi memakai bibit yang bukan bibit varietas baru apalagi dari bibit beras dari luar negeri. Sehingga nama “Beras Purba” juga hanya merupakan “trade mark” saja.

Aku belum coba masak sih, karena ternyata cukup mendokusai (merepotkan) untuk menanaknya. 2-3 sendok itu harus dicuci 2 kali, lalu direndam sehari semalam, baru dicampur dengan beras biasa yang mau dimasak. Jadi kalau aku cuci sekarang baru bisa masaknya besok dong. Duh, bisa-bisa aku lupa deh hehehe. Katanya sih nasi yang dicampur beras Kodai mai ini akan terasa “kenyal” …  Nanti deh kami buktikan.

Bagaimana teman-teman, apakah memperhatikan kesehatan dengan memilih beras “sehat”? Aku ingat aku pernah bertandang ke rumah teman yang satu keluarganya dokter semua, dan dia juga selalu mendapat nilai 9/10 di SMA. Makannya nasi merah setiap hari euy…. makanya pintar ya? hehehe

Iklan

27 comments on “Beras Purba

  1. (Maaf) izin mengamankan PERTAMAX dulu. Boleh, kan?!
    Wah meski duia kali nyucinya terus direndam 24 jam. Bisa-bisa merendamnya keterusan alias lupa…

    Nah itu juga yang aku pikirkan…pasti lupa hehehe
    EM

  2. baru sekali neh komen di blog nya mbak imel…
    tanpa kodaimai emang beras jepang udah enak sih,tanpa kodaimai juga (rata2) orang jepang juga pinter2 mbak,

    *sedikit ralat ya mbak,(mungkin) mbak imel salah tulis ya?
    kalimat yang yang setelah foto mbak,aku agak bingung,kok ada uang bercampur gandum,
    “Ada uang bercampur gandum, ada beras hijau yang mengandung warna chlorophyl, lalu beras merah”

    jangan marah ya mbak imel….

    selamat datang emaknya tetsu…dan tentu saja saya ngga marah dong. Terima kasih pemberitahuannya. Sudah dibenerin, mustinya “yang” bukan “uang”.
    Iya bener beras jepang enak, meskipun ada juga yang tidak enak. Susahnya kalau sudah terbiasa makan beras yang enak, untuk downgrade suliiit banget.

    EM

  3. Coba masak deh Mel, ntar cerita seperti apa rasanya.
    Jadi penasaran dengan beras berwarna warni itu….soalnya di Indonesia kan terbatas…ada beras merah dan beras putih. Ada beras hijau dan hitam? Wahh orang pertanian perlu belajar nih, kecuali orang pertanian yang udah nyebrang ke lain bidang.
    Dan, itu warnanya hijau kehitaman ya…penasaran banget saa rasanya….

    Saya bilangnya umplung, bukan omplong.

    iya bu, di sini jenis berasnya macam-macam dan biasanya sih waktu masak dicampur dengan beras putih biasa, bukan semuanya. Karena harganya juga mahal sih. Tapi kalau tiap hari makan nasi yang “sehat” juga kok rasanya gimana gitu bu…. (yg pasti mahal hihihi)

    EM

  4. kalo saya ngomong omplong (atau umplung… rasanya nyebutnya itu di antara huruf o dan u. gak bener2 o kayak ngomong ‘opa’, tapi gak bener2 u kayak ngomong ‘umur’.. ya gak mbak? hehe) itu untuk wadah/tempat. biasanya sih model kayak kaleng bekas apa gitu trus kita pake lagi buat naruh sesuatu yang lain. nah kaleng itu kita sebuh omplong.
    well ya bhs indonesia nya menurut saya sih ‘wadah’. bener gak? 😀

    btw unik juga ya berasnya….. 😀

    hahaha iya bener arman, kaleng bekas itunya yang omplong, dan biasanya bekas susu kaleng kan? jadi satu omplong itu juga ngga tau pastinya berapa cc. mungkin bahasa Indonesia yg benernya “takar” ya? satu takar 😀
    EM

    • hehehe satu gelas takar, berarti satu omplong itu satu kaleng takar…aku nggak biasa pakai istilah ini, mungkin karena jarang pakai kaleng atau karena bahasa ibu di rumahku bukan bahasa Jawa?

  5. ehm…emang sih kelihatannya berasnya agak butek gitu warnanya ya mba…
    dan harus sampai direndam segala yaaa…

    Cobain dimasak dulu mbaaaa…
    ntar jangan lupa difoto dan diposting hasilnya yaaaa:)

  6. di rumah masih pakai tuh takaran satu kaleng bekas susu manis 🙂
    Beras merah dan beras hitam lagi trend di Indonesia.
    Betul, kak, masak beras merah/hitam rada ribet, kebetulan Tio makannya beras merah.
    Sejauh ini sih, sepanjang makan pakai nasi merah, kalau kakak2nya terkena flu, Tio jarang terkontaminasi. Paling sumeng karena imunisasi 😀

  7. Omplong? Melafalkannya kayak um-plung gitu kan mbak? Kupikir bahasa Belanda dulunya? Kalau di Surabaya masih kerap tuh dipakai. Kalau di sini yang lagi trend beras organic. Di beberapa resto bisa memilih mau yang organic atau ndak, yang organic lebih mahal dikit tapi bebas pestisida. Selamat Pagi, Mbak.

  8. おはようございます。メールに送っても返信がないので、こちらに記入させていただきます。

    明日、火曜日の朝9時か、水曜日の朝9時、または水曜日の夜18時~18時30分の間に、先生のご自宅か最寄駅にお伺いしたいのですが、いかがでしょうか?また、その場合、住所を教えてください。ご住所等の連絡は、メールのほうにお知らせくださいませ。

    坂本

  9. Kayaknya butirnya lebih gede2 dari beras biasa ya mbak?? jadi penasaran gimana hasilnya setelah dimasak, hehehhe,,, Kirim2 kemari ya mbak.. 🙂

  10. “Beras Purba”, membaca judulnya saya kira ini fosil beras loh Mbak … 😀
    Supaya tidak lupa, rendaman beras purbanya ditaruh di dekat kompor/rice cooker saja Mbak.

    Untuk suami saya, saya juga masakkan beras merah organik. Muahaaal … kemasan 2 kg harganya 63 ribu (sekilo 21 ribu). Padahal beras putih yang paling bagus gak sampai 10 ribu per kg. Memang ada juga beras merah yang agak murah, 11 ribuan per kg, tapi rasanya nggak enak. Beras merah organik ini keraaaas banget, masaknya berjam-jam baru bisa dimakan, itupun masih agak keras.

  11. Ternyata beras buanyak macamnya…
    kalo Berastagi ada gak di Jepang? Hehe…

    Salam sayang dari BURUNG HANTU… Cuit… Cuit… Cuit…

  12. Weh, bukan kepengen sok sehat atau gimana siy mbak. Tapi pernah kemarin ini selama 3 bulan penuh, mama masak beras merah. To be honest, rasanya kurang enakm tapi kalau di campur sama bumbu rendang atau apa kek gituh yang spicy, enak juga 😛

  13. 1. Wah baru tahu ada beras yang warna-warni, di Indonesia kayaknya baru ada beras merah dan beras putih saja. Saya beberapa kali makan nasi dari beras merah. Walaupun menyehatkan saya masih suka beras putih.Saya jarang beli beras karena selalu dikasih emak hasil panen sawah sendiri.

    2. Transparansi yang patut diacungi jempol. Walau sedikit tetap dipertanggung-jawabkan ya.

    Terima kasih atas artikelnya yang menambah wawasan

    salam hangat dari Plesiran

    enaknya pakdhe yang punya sawah, jadi ngga usah beli lagi 🙂
    EM

  14. sewaktu tinggal di Bandung, aku pernah sebulanan membiasakan diri memasak dengan menggunakan beras merah.. tapi sama spt teman2 diatas, berhubung rasanya agak kasar karena terbiasa dengan beras putih jadinya gak betah deh.

    tapi yang di warung sunda enak tuh, mungkin ada trik tertentu buat masaknya.

    klo di Bukittinggi aku gak liat ada yang jual beras merah, lidah terlalu dimanjakan dengan beras putih yang enak itu **yang padahal udah gak ada gizinya ituh 😀

    hehehe ya gizinya dari tempat lain dong uni. Tapi emang bener beras merah itu kurang enak karena tidak biasa ya uni.
    EM

  15. di tempat saya yang sudah langka adalah beras ketan. dulu emak suka menanam padi jenis ketan yang digunakan untuk membuat kue2 misalnya lemper, jenang madumongso,dll.
    Karena sekarang sudah banyak yang membuat jajanan seperti itu maka padi ketan sudah tidak ditanam lagi oleh penduduk. Mereka lebih senang menanam padi yang mudah menjualnya.

    Salam hangat dari Jombang

    Beras ketan di sini masih laku karena orang Jepang suka mochi. Kue jepang semua pakai tepung ketan. Dan pada tahun baru biasanya justru mochi yang banyak terpakai daripada beras biasa. Mochi tahan lama soalnya

    EM

  16. aku sebenarnya suka beras yg “berwarna”, misalnya beras merah atau beras pecah kulit yg warnanya cokelat. aku membayangkan beras yg Mbak Em dapat itu pasti enak rasanya 🙂 oiya, aku pernah baca di mana gitu lupa, kalau di Jepang ada yg nanam beras macam2, trus kalau dilihat dari atas, sawahnya jadi bergambar, karena berasnya bisa merah, ijo, hitam, dsb… sepertinya menyenangkan bisa makan macam2 jenis beras/nasi

    hehehe aku baru mau coba malam ini nih…nanti aku kaish tahu enak ngga
    EM

  17. i shout, “hidup nasi merah!”
    bcoz.. cucah nyari yang laen di Solo..
    tapi, kalo masak di rumah jadi kurang enak..
    jadi makannya ya cuma kalo pas beli pecel ndesa(ndeso) yang menanaknya di dalam soil rice steamer (dandang gerabah, I guess) dan kompornya alamiah (kayu bakar, di atas tanah)

    yang sangat aku pingin coba.. nasi tanpa dicuci itu..

    salut sama PG nya yang tetep membagi meskipun sedikit dan ga ikutan nanemnya. unselfish

    ~LiOnA~

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s