Gagal

Pernah gagal? Pasti dong ya deh sih….hehehe. Kalau untuk perkara besar pasti sebel, jengkel, kesal, nangis guling-guling sampai tidak mau makan berhari-hari (mati dong ๐Ÿ˜€ …). Tapi untuk perkara kecil, ngapain juga buang energi jadi biasanya cuma nyengir atau tertawa, kemudian melupakannya. Tapi ada pula perasaan malu jika hal itu disaksikan atau diceritakan pada orang lain.

Kebetulan aku baca situs favoritku, dan kemarin menampilkan topik: “gagal masak”. Pas bener deh dengan keadaanku kemarin. Jadi ceritanya karena hujan dan belum beli snack, aku buat konyaku/jelly rasa lechi dan mau buat kue untuk anak-anak. Biasa, ontbijtkoek, cake rasa palmsuiker. Nah, ntah kenapa kemarin itu aku ngelamun, sesudah mengocok telur dan menaburkan kacang almond, aku langsung masukkan oven. Lupa belum ditaruh terigu!

Makanya aku heran kok belum waktunya (20 menit) bau harum telur sudah menyebar. Pas aku mau cek sudah matang atau belum, dengan menusukkan lidi….loooh kok masih encer. Ternyata bagian luar sudah jadi shumpjies – merengue, tapi bagian dalam masih adonan telur …hahaha. Yah sebel juga sih, tapi aku langsung potong bagian luar yang sudah padat, lalu aku masukkan tepung terigu ke bagian tengah yang masih encer itu. Lumayan deh terselamatkan, meskipun hasilnya agak keras hahaha.

Well, manusia tidak sempurna! (ngelesdotcom hihi). Dan kalau kita sedang ngelamun biasanya banyak terjadi “kecelakaan” seperti itu. Jatuhkan minuman di restoran, atau terpeleset jatuh, atau merobek surat penting dsb. Tapi ada kalanya kecelakaan juga terjadi karena kita tidak tahu.

Dalam situs itu diberikan contoh tentang ibu yang tidak tahu bahwa isi perut ikan itu harus dibuang. Dia langsung goreng saja, sehingga suatu saat “meletus” lah si ikan laksana gunung Merapi hehehe. Untung tidak terjadi korban, meskipun cukup mengagetkan. Atau ada yang cerita bahwa dia goreng udang dengan semua kulit untuk disajikan ke tamu, padahal biasanya supaya cantik dan tamu mudah makan, kulit udang dikupas tapi tinggalkan bagian ekor saja (kalau buat tempura juga begini).

Aku pernah mendapatkan pelajaran berharga di rumah teman. Selama itu aku tidak tahu bahwa waktu mau merebus telur mentah harus dari air, tidak boleh air panas/rebus mendidih. Karena jika kita masukkan telur mentah ke air mendidih, si telur langsung pecah. Itu sebabnya merebus telur harus memasukkan telur dalam air dari awal. Memang aku selalu begitu, tapi kebetulan waktu itu ada acara masak bersama, dan ada air mendidih sedangkan kita harus membuat telur rebus. Lalu aku bilang, “Masukkin aja ke situ”. Lalu diberitahu seorang ibu (Jangan-jangan dia pernah ngalami telurnya mledug yah hahaha). Well, satu pelajaran lagi. Hidup memang penuh dengan pelajaran ….cieeeee.

Pemakaian microwave juga akan berbahaya jika tidak tahu. Misalnya waktu mau memanaskan makanan memasukkan piring bersama sendok sekaligus. Dijamin deh microwavenya meledak deh hihihi. Nah kalo ini rugi besar deh, karena microwave kan tidak murah. Juga waktu memanaskan minuman dengan microwave harus sangat berhati-hati. Biasakan memanaskan cukup dengan 1ย  menit dulu, jangan lebih. Karena ada kejadian seseorang memanaskan susu 5 menit, begitu cing bunyi, langsung keluarkan gelas dan langsung minum. Langsung melepuh deh lidahnya hiiiiii.ngeriiiii….

Dan ada satu wanti-wanti dari ibu kos-ku dulu yang sampai sekarang aku selalu ingat. Di bawah keran tempat cuci piring ada baskom untuk menampung piring kotor. Biasanya kami menaruh piring kotor ke dalamnya lalu beri air dan sedikit sabun, tunggu sebentar baru dicuci dengan tapes. Nah, ibu kost ku itu selalu “cerewet” memberitahukan pembantunya agar jangan menaruh pisau ke dalam baskom itu. Hmmm aku langsung bayangkan, ngeri juga kalau pas ngudek-ngudek isi baskom lalu tangannya teriris pisau karena tidak ketahuan ada pisau di dalamnya….. bisa kecelakaan lagi deh.

Bagaimana dengan teman-teman? apakah pernah ada yang melakukan “kebodohan” ringan atau kegagalan seputar dapur dan meja makan? (Biasanya yang paling sering terjadi adalah memasukkan gula padahal mustinya garam, atau sebaliknya….kalau aku tidak pernah karena selalu aku rasa dulu sebelum masukkan hehehe)

Iklan

24 comments on “Gagal

  1. Aku pernah GATOT waktu bikin Cheese cake…huhahahaha…bedanya takaran tergunnya gak pas…jadilah cheese cake itu bantat!!! ohmygod malunya..padahal rencananya itu cheese cake untuk hadiah seseorang yg istimewa ๐Ÿ˜€

  2. hihihi pernah..!!
    tapi bukan akarena aku ngelamun yang kasih resep salah, harusnya telur 2, di instruksinya 6 , tapi anakku suka, jadi pancake malahan … pas bikin sesuai takaran malahan anakku ga suka ..bikin martabak manis mini ๐Ÿ˜€

  3. Bikin kue putri salju.. ngikutin resep persiiiissss.. trus Mama kami datang dan bilang.. “Aduh kalian lambat bener kerjanya.. masukkan aja semua.. jus jus jus..”

    Kue putri salju itu berakhir dengan gatot, kerasss.. susah dimakan, hahaaha.. sejak itu Mama kami larang mengintervensi yang bukan hak nya, xixixi

  4. Well …
    Kalau mau diceritakan banyak EM …
    tetapi take the positif way ,,,
    dengan melakukan “kebodohan” atau ketidak tahuan kita itu semua …
    akan membuat kita belajar …

    Pengalaman adalah Guru yang terbaik …
    betul tak EM ?

    Salam saya

    BTW
    Lupa belum ditaruh terigu ???
    Kok bisa sih … ???
    hehehehe

  5. Kalo soal masak-masak…gak usah disebut, deh, mbak… xixixixi
    Syukurnya enggak pake acara Gatot, sih….cuma yah…ada aja takaran yang kurang..he..he.. Asal tetap bisa dimakan sepertinya gak masalah.. he..he..

  6. Gagal masak… pernah gak ya? *ngitung berapa kali pernah masak selain nasi goreng, telur dadar, telur goreng, dan segala macam telur diapa-apain* (hasilnya nol, hehe). Karena gak bisa masak, jadi gak pernah gagal masak sih, tapi gagal yang laen pernah. Tapi, mungkin karena aku orang sanguin, jadi gak terlalu dipikirin setelah beberapa lama.

    Gagal itu bisa terjadi, tapi yang terpenting adalah gimana kita mau bangkit lagi setelah gagal ๐Ÿ™‚

    • btw, barusan dapet quote bagus dari TV show-nya Nickelodeon “True Jackson VP”

      “You cannot succeed anything in the world unless you’re willing to expand, and you cannot expand unless you’re willing to fail”

  7. yah namanya manusia ya mbak.. gak ada yang tau segalanya. jadi emang hidup ini pasti selalu ada lagi hal2 baru yang kita harus pelajari…
    itu makanya penting banget untuk saling berbagi… salah satunya lewat blogwalking nih.. bisa dapet banyak info dan pelajaran2 baru… ๐Ÿ™‚

  8. Pernah gagal?
    Wahh itu bukan hanya penah, tapi sering..apalagi urusan masak memasak, hal yang nggak saya kuasai.

    Terus kalau lelah, jangan jalan-jalan ke Mal atau ke tempat umum, karena pikiran kita juga kurang fokus..bisa jatuh, kecopetan, lupa meninggalkan barang di tempat umum…dan kalau beli barang juga bisa kacau, yang setelah sampai rumah ternyata tak terpakai….

  9. Kalo aku Mbak gagal bikil sambel terasi padahal suamiku fans sambel terasi nomor satu, keasinan, kebanyakan terasi, kebanyakan tomatlah…he…he…tapi satu ngga pernah lupa kalo bikin sambel terasi cabe rawit…he…he…kalo suamiku sudah tambah dua piring makannya sampe keringatan..tandanya sambel terasinya pas enaknya!

  10. Kalau saya apa ya, banyak banget ๐Ÿ˜€
    kemarin, baru kejadian tuh, maksud hati mau ngangetin bubur si kecil, ditaruh di mangkok plastik, dimasukkin ke kukusan nasi yang dibawahnya kompor menyala, nggak lama tuh mangkok bocor, plastiknya melepuh ๐Ÿ˜€
    Oh ya, saya sampai sekarang bingung ama jintan ๐Ÿ˜ฆ

  11. Hmm, masukin gula bukannya garam.. itu pernah bbrp kali!!! ๐Ÿ˜€

    btw mbak, udangnya sebesar apa ya?
    Soalnya aku klo masak udang, kulitnya gak pernah dikupas ๐Ÿ˜€
    males ngupasinnya hihihi
    Lagian kata ibu mertuaku, kulit udang bagus buat tulang krn mengandung zat apa gt.
    Nah jd aku biarin itu udang tak terkupas, klo yg aku suguhi gak mau kulitnya, kan bs kupas sendiri ๐Ÿ˜› hahaha

    Anw, kalo gagal masak, pernah ya mbak aku salah bumbu buat ayam BBQ, tapi malah terlanjur ulek cabe. Jdnya itu ayam aku jadiin ayam pedes manis :))

  12. Selamat pagi sahabat tercinta

    Saya datang untuk mengokoh-kuatkan tali silaturahmi sambil menyerap ilmu yang bermanfaat. Teriring doa semoga kesehatan,kesejahteraan,kesuksesan dan kebahagiaan senantiasa tercurahkan kepada anda .
    Semoga pula hari ini lebih baik dari kemarin.Amin

    Dengan bangga saya mengundang anda untuk mengikuti K.U.M.A.T ( Kontes Unggulan Muhasabah Akhir Tahun ) di BlogCamp.
    Tali asihnya sih tidak seberapa tetapi sensasinya sungguh ruaaaaaarrrrrrrr biasa.
    Silahkan simak artikel pengantarnya dengan meng-klik.
    http://abdulcholik.com/2010/11/16/kontes-unggulan-muhasabah-akhir-tahun/

    Terima kasih.
    Salam hangat dari Markas BlogCamp Surabaya

  13. Saya melakukan kesalahan waktu masih bujangan, tapi ini memang karena saya tidak tahu. Saya membuat ceplok telur tetapi bahannya telur asin. Hla….telurnya hanya glundang-dlundung gak mau nyeplok…ha ha ha ha.

    Kesalahan yang kedua, juga karena emang tidak tahu. Saya beli susu merk SGM, ternyata baru tahu jika susu itu untuk bayi. Ini karena saya tidak biasa minum susu, wong gak doyan. Maunya mencoba malah rasanya gak sip blas.

    Salam hangat dari Surabaya

    Hahaha memang telur asin ngga bisa nyeplok, tapi bisa jadi telur goreng. enak dimakan pakai sambel tuh.
    Di sini jarang ada susu bubuk sih, jadi kalau susu bubuk itu pasti untuk bayi

    EM

  14. kalau saiah..bemang ga bisa masak pastinya ga pernah gagal dalam masak memasak, apalagi gagal makan.Kalau Gagal dalam hidup Sering…*LOH

  15. Error didapur Alhamdulillah belum pernah mbak, jarang masak sih, hehehe
    tapi kalo dimeja makan pernah, waktu mo makan bubur ayam, pengen nambah kecap eh yang keambil botol syrup, jadi deh tuh bubur merah menyala kena syrup frambozen, hahahhaha… ๐Ÿ™‚

    astagaaaaaaa jadi kebayang es palubutung deh hihihi. Jadi dibuang dong ya?
    EM

  16. Kalau gagal masak mah sering atuh…tapi ada satu kejadian yang paling kuingat…kue ulang tahun teman! Setiap anakku ultah aku (hampir) selalu buat kue sendiri (hehehe minimal dihias sendiri). Menurut seorang teman kue ultahku lumayan juga dari tampang dan rasanya (ehmm..ehmmm), dan dia minta kado ultah sebuah kue ultah. Dengan penuh keyakinan aku membuat bolu berbentuk hati, jadinya bagus banget…tapi kok berat ya?! Hah?! Bantet?! Mati aku…masak kue bantet di kasih orang? Alhasil aku ke rumahnya pagi-pagi tanpa kue. Ndilala…dia ngajak beberapa teman kumpul dan makan-makan dan pengumuman kalau aku mau bawa kue ultah. Wah, malunya berlipat ganda hahaha….
    Kayaknya kue boluku bantet karena telurnya keluar kulkas langsung masuk mixer….kapok janji sama orang lagi hahaha….

    masak sih telur dingin bisa bikin bantet. Aku justru selalu pakai telur dingin karena adonannya jadi kenceng, padat dan mudah ngembang tuh.
    Tapi emang sih biasanya kalau ditunggu atau kasih orang, hasilnya tidak sebagus kalau kita buat diri sendiri. Ditambah tegangnya kali ya yang buat kurang sukses.

    EM

  17. hahaha… pernah banget mbak…bahkan kegagalan itu juga saya posting di blog ๐Ÿ™‚
    itulah enaknya punya blog, nggak melulu yang berhasil2 doang yang bisa diposting..
    yg gagal juga bisa tampil… hihih

  18. gagal waktu di dapur, apa ya? aku lupa. tapi biasanya paling keasinan, sih. atau paling masaknya kebanyakan.

    eh, iya pernah juga masak nasi pakai rice cooker, tapi lupa kucetekin. jadi nasinya nggak mateng-mateng. posisinya “warm” terus. payah deh. udah nunggu lama dan kelaparan padahal …

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s