(Mau) Mati Kepanasan

Sebetulnya sih siapa yang mau mati kepanasan, tapi gejala bahasa seperti ini kan sering terjadi dalam bahasa kita. Hari mau hujan… loh si Hari mana mau hujan hehehe. Dan postinganku kali ini tidak ada hubungannya dengan postingan sahabat saya Yessy yang berjudul: Cacing Kepanasan.  Kenapa juga si cacing saja yang diperhatikan kalau kepanasan ya? Karena dia bergerak terus…. dan bertambah panas? Atau OK deh aku bisa membayangkan mungkin seperti ikan yang dibuat sashimi, menggelepar dulu sebelum akhirnya mati…. ihhhh sudah mulai serem nulisnya jadi aku sudahkan sampai di sini dulu.

Nah, memang hari ini ada 5 orang Jepang yang meninggal karena terlalu panas di daerahnya, Gunma yang hari ini maksimum mencapai 39 derajat. Sedangkan Tokyo max hanya 36 derajat dan dikabarkan 177 orang dilarikan ke rumah sakit. Netchubyo, sakit karena overheat. Dehidrasi diawali dengan pusing, lemas dan akhirnya pingsan. Karenanya di sini berbahaya sekali jika tidak memakai topi, atau parasol (payung untuk matahari). Anak-anak selalu diwanti-wanti untuk minum berkala, dan tidak memforsir diri bermain di bawah terik matahari. Kemarin Riku dimarahi gurunya karena tidak pakai topi mengikuti pelajaran tambahan. Karenanya tadi pagi topi, dan termos minuman aku masukkan langsung ke dalam tasnya. Dan hari ini selesailah pelajaran tambahan ini.

Memang kalau panas seperti ini siapa yang bisa tahan untuk belajar? Meskipun di kelas Riku pakai AC, tetap saja perlu berjalan kaki ke sekolahnya. Kai di penitipan juga hampir seharian berada di dalam kolam karet bermain air supaya tidak dehidrasi. Memang perlu ijin orang tua yang menyatakan bahwa anaknya boleh “pool” berarti memakai celana renang, atau “mizuabi” bermain air dengan pakaian dalam. Dan hari ini juga merupakan hari terakhir Kai mengikuti kelas penitipan sebelum kami masuk summer vacation. Waktu aku jemput Kai tadi, ramai teman-temannya memberikan selamat jalan.

Satu hal yang menarik saya perhatikan di sini sarung lengan. Kalau sarung tangan kan untuk memanaskan tangan di musim dingin. Nah ini yang di-cover hanya lengan yang terbuka, terhadap teriknya sinar matahari. Intinya: orang Jepang tidak mau terbakar kulitnya.  Kalau aku… udah dari sononya item, jadi mau dicover juga percuma hahaha. Tapi emang bener sih perlu “perlindungan” ya dengan arm-cover seperti itu atau sun-block spf tinggi, soalnya tadi pagi aku sempat lihat tangannya Riku, wah udah item rek!

Nah seperti ini sarung lengannya. Aku sih males euy, mending sekalian pakai baju lengan panjang. Apalagi kalau masuk ruangan AC nya...brrr dingin.Gambar diambil dari rakuten.co.jp

Ah tidak-apa-apa… nanti juga di musim dingin bisa kembali menjadi putih! Selama musim panas, memang harus menikmati alam yang sudah diberikan Tuhan pada kita. Have a nice Summer Holiday friends…..

Iklan

14 comments on “(Mau) Mati Kepanasan

  1. 5 orang meninggal karena kepanasan? Bisa begitu juga ya? Untungnya ga pernah mengalami sampai 39 derajat itu, wong panas biasa aja udah bikin kliyeng-kliyeng

  2. Panas sekali ya…sampai 39 derajat? Di Jakarta, 33 derajat aja panasnya udah nggak ketulungan.

    Di Jakarta akhir-akhir ini malah cuaca agak dingin karena nyaris tiap hari hujan, jadi lumayan nyaman, yang menyebalkan setiap habis hujan jalanan semakin macet.
    EM mudiknya nggak lama ya, cuma tiga minggu? Semoga saya masih bisa ketemuan ya..paling tidak nyelonong ke rumah EM…

  3. 39 derajat EM … beuh panas bener yak ….
    hmmm …

    BTW ….
    Model penutup lengan itu sedang trend sepertinya EM …
    Terutama bagi mereka yang mengenakan Pakaian Muslim …
    Dengan demikian … mereka masih bisa mengenakan Baju yang berlengan agak Pendek … (mungkin baju koleksi mereka yang dulu … yang masih bagus … sebelum mereka mengenakan pakaian Muslim …) …
    Baju tersebut akan di kombinasikan dengan arm cover itu …

    Warnanya pun saya lihat macam-macam …

    • aku baru mau komen gitu Om…
      Tapi baca komen2 sebelumnya, eee ternyata Om dah komen hal yg sama…

      Iya mb Em, di sini, temen2 yg pakai jilbab banyak yg pakai arm cover, dan mereka jadi tampak modis…hehehe….. Kalo jam olahraga, temen2 yg berjilbab biasanya pakai kaos lengan pendek biasa tapi dengan arm cover untuk menutup lengannya….

  4. hahaha ya kayak kemaren pas saya nyetir ke SF itu… kepanggang tangan saya selama 6 jam perjalanan. langsung belang lho! hehe. si esther juga bilang harusnya pake sarung lengan… ogah deh… 😛

  5. Lima orang mati kepanasan??? wah, seriusan tante?
    seramnyaaaa…

    klo saya biasanya tetep pake jaket (abisnya klo nggak, terik banget juga, panas di kulit!), cuma kayanya emang mesti cari jaket yg agak tipisan.. abisnya jadi sauna sendiri klo yg tebel2 mah..

  6. ..
    Tapi turis jepang yg di Bali kok malah pengen item ya..
    Sukanya juga dengan beach boy yg item legam..
    Hi..hi..
    ..
    Kalo panas gitu apa gak rawan kebakaran hutan mbak..?
    ..

  7. Wah, di sini juga panas banget Mbak… nggak tahan terlalu lama di bawah terik matahari..langsung pusing banget, karena aku juga gampang dehidrasi.. kulitku juga gampang gosong deh… hehe…

  8. disini banyak tuh yg jual, khususnya buat orang2 berjilbab…di bus malah murah mbak ^_^

    by the way…serem juga di jepang sampe ada yg meninggal 5 orang karena kepanasan…ckckckckck…mungkin karena mereka tidak antisipasi ya mbak atau mungkin karena suhunya berubah terlalu cepat jadinya orang2 sana bingung kalo panas banget!

  9. Temperatur udara 39 derajad memang cukup panas. Tapi saya pernah mengalami sampai 42 derajad, di Arab Saudi. Wuah,panasnya memang bener-bener nggak ketahan. Kalau keluar rumah harus memakai pelindung kepala, entah payung atau ssjadah (kain alas sholat yang tebal). Di Jeddah juga sangat panas. Siang hari nggak ada orang jalan di luar, semua ada di dalam bangunan. Kalaupun pergi, ada di dalam mobil yang sudah pasti full ac … 🙂

  10. Panas > gerah > emosian…

    Haduuh gak nahan kalo sampe sepanas itu cuacanya… banyak teman juga ngeluh dengan temperatur yang seperti ini…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s