Nenek moyangku orang pelaut

dan ya aku bangga bisa terciprat sedikit darah penjelajah lautan dari suku yang terkenal dengan perahu phinisinya. Meskipun terus terang aku takut laut. Sedapat mungkin menghindari untuk naik segala jenis perahu/kapal karena aku takut!  Tapi tentu saja hal itu tidak mungkin. Pasti ada suatu saat harus naik ferry atau perahu wisata dan semakin lama hidup aku menganggap aku semakin “berani”. Well mungkin  di sini berlaku pepatah Witing tresno jalaran soko kulino. cinta karena terbiasa…. Mungkin loh hehehe.

Hari Minggu lalu, tanggal 16 Mei 2010, kami pergi ke Museum of Maritime Science,  Funenokagakukan 船の科学館. Entah kenapa si Gen pengeeen banget ke situ. Dan waktu cari info di website, khusus tgl 15-16, limapuluh pengunjung pertama akan mendapat hadiah. Jadi, kalau mau dapat hadiah kami harus cepat-cepat pergi.

Jam 6 pagi Riku sudah bangun, sedangkan aku sendiri sudah bangun sejak jam 2 hahahaha (terbangun dan tidak bisa tidur lagi). Dan jam 7:30 kami semua sudah sarapan, untuk keluar rumah jam 8:30. Odaiba (pantai reklamasi Teluk Tokyo) cukup jauh dari rumah kami. Tapi kami bisa sampai di situ jam 9:30. Kalau menurut perhitungan kami sih telat, karena biasanya orang Jepang datang satu jam sebelum pintu dibuka (museum ini buka jam 10:00) jadi kami sih pasrah saja kalau tidak dapat hadiah.

Eh ternyata waktu kami ke antrian baru ada sekitar 12-13 orang. Asyiiik. Pasti dapet hadiah. Sambil menunggu, aku sempat melihat burung walet membuat sarang di langit-langit. (Aku sempat lama menulis di bagian ini, tiba-tiba ragu dengan nama burung. Walet atau camar ya? hihihi)

Burung "dompet" , karena emang sih sarang burung walet bisa buat tebal dompet hihihi

Dan satu yang membuat Gen sedih yaitu tidak bisa mengikuti naik kapal keliling teluk Tokyo. Jadi dalam rangka Festival Pelabuhan Tokyo yang ke 63, di museum ini diadakan  “Pesta Anakanak Laut”. Khusus tanggal 15-16 Mei semua yang berumur di bawah 18 tahun gratis memasuki Museum of Maritime Science ini (HTM museum ini 700 yen utk dewasa dan 400 utk SD-18 th), dan ada beberapa acara khusus untuk anak-anak. Salah satunya adalah keliling teluk Tokyo dengan menaiki kapal pengamat “Takashima” dari Departemen Perhubungannya Jepang (MITI). Waktu lihat di website memang diberitahu bahwa hanya untuk 50 orang saja, dan pada hari H-nya akan diisi kekurangan peminat sekitar 20-an orang. Tapi waktu kami antri itu dibilang bahwa hanya 10 orang saja yang bisa ikut dalam kapal. Nah loh, kita berada di nomor 12-an di antrian…hiks. Jadi pasti tidak dapat nomor deh.

Memang ada dua keberangkatan yaitu pukul 11 dan pukul 1:30. Yang pukul 11, langsung penuh kan…jadi kami harus kembali mendaftar (dari 10 kursi kosong) itu untuk kali keberangkatan ke dua jam 1:30. Pendaftarannya sendiri mulai jam 12 siang. Hmmm kalau melihat lagat orang Jepang kan pasti mereka mulai antri jam 11 tuh. Dan aku kasian banget liat Gen kecewa begitu. Waktu itu kami berada di antrian pertama jika mau antri untuk kali ke dua. Pasti bisa! Jadi aku bilang sama Gen, aku antri saja dari sekarang, Gen dan anak-anak biar main , berkelliling lalu sekitar jam 11 kembali dan antri. Jadi kami tetap berada di barisan! (dan tidak ada orang lain sesudah kami — ya edan lah nunggu berjam-jam di situ)

Kami tetap bersikeras menunggu di situ terus, meskipun petugas mengatakan, “Masih lama loh”. Dan Gen jawab dengan, “Dengan begini kan sudah pasti kami bisa ikut yang kedua” (Kalau aku sih pasti tidak jawab dengan manis begitu…pasti sambil ngedumel hahahah, soalnya ada orang yang nyerobot antrian kami sebetulnya sehingga kami tidak bisa ikut kloter pertama. Manyun deh aku). Untuuung banget suamiku sabar, dan rupanya melihat kami “keras kepala” dengan dua anak kecil menunggu berjam-jam, petugasnya kasihan dan dia menegosiasikan ke pihak pendaftaran supaya bisa memasukkan kami berempat dalam list penumpang yang pertama. Well, ada usaha ada hasil, bukan?

Riku dan Kai memegang ikan Suzuki, ikan laut dari teluk Tokyo. Kai senang sekali main air, maklum dia lahir di Hari Laut sih hihihi.

Jadi deh kami bisa berangkat jam 11:00. Dan sambil menunggu waktu keberangkatan, Riku dan Kai bermain (boleh memegang) ikan Suzuki yang biasa terdapat di Teluk Tokyo. Ada beberapa booth di lingkungan itu yang salah satunya menggaungkan kampanye pembersihan air laut Teluk Tokyo.

Jembatan baru di teluk Tokyo yang sedang dibangun, tingginya 55 meter. Kalau cari di website katanya akan selesai tahun 2010.... bisa selesai ngga ya?

Kami naik kapal Takashima pukul 11, dan mengikuti cruise mengelilingi Teluk Tokyo, dengan dipandu bapak dari MITI deh, lupa namanya. Dia menjelaskan pengetahuan umum dalam berlayar termasuk kode-kode berlayar, kapal kontainer yang bisa mengangkut 3000 kotak kontainer… wah tidak sangka bisa sampai 3000. Di situ juga terdapat kapak dari NYK Line, sebuah pelayaran utama Jepang. Aku ingat aku pernah menerjemahkan pamflet tentang kapal tanker minyak milik NYK Line 2 tahun yang lalu.  Ada pula kapal pengangkut truk yang menuju ke Hokkaido, pulau di utara Jepang dan lain-lain. Dia juga menjelaskan tentang pembangunan sebuah Jembatan baru di Teluk Tokyo setinggi 55 meter (aku baru tahu bahwa akan ada jembatan baru di sini). Katanya tinggi jembatan 東京湾臨海大橋  - Tokyo Bay Seaside Ohashi – itu harus 55 meter dari permukaan laut supaya kapal besar juga bisa lewat di bawahnya.

Sayang aku tidak bisa konsentrasi lebih banyak pada penjelasan dia, karena sambil menjaga Kai. Kai sama sekali tidak mau dibawa ke deck kapal supaya bisa melihat pemadangan di luar sambil mendengar penjelasan. Baru setelah hampir pulang, dia mau digendong Gen dan kita keluar ke deck. Sekitar jam 12 kami mendarat dengan Gen tersenyum karena senang bisa naik kapal tersebut.

Riku menggendong adiknya untuk memperlihatkan takoyaki yang tengah dibuat

Well, kami masih punya banyak waktu sampai jam 5 sore untuk melihat seluruh museum termasuk dua buah kapal yang bersandar di situ. Tapi karena lapar, kami makan roti Begel dan takoyaki yang dijual dari mobil keliling. Di bawah terik matahari yang puanasss kami makan siang. Tapi sebetulnya hari itu cuaca cukup bersahabat, karena selain waktu makan siang itu, meskipun terik, angin bertiup sehingga kaiteki, comfortable nyaman deh.

Riku menggerakkan perahu dengan radio control. Mainnya cuma 5 menit, nunggunya 40 menit! huh...

Setelah makan, Riku langsung cepat-cepat pergi ke kolam renang di depan museum untuk mendaftar memainkan perahu beradio control. Hanya untuk menjalankan perahu tersebut kami harus antri dan menunggu 40 menit. Duh… hari ini isinya mengantri mulu deh. Demi Riku, karena sebetulnya aku dan Kai bengong nungguin Riku. Meskipun Kai merasa senang berada di areal kolam tersebut, karena ada pula acra naik perahu boat dan kanoe. Kami juga tadinya mau naik perahu boat, tapi pendaftaran sudah ditutup. (untung aja, kalau tidak, nunggu lagi deh)

Dari sini, kami masuk ke tempat pameran dalam gedung, yang menceritakan sejarah pembuatan perahu/kapal. Mulai dari kapal pertama yang dibuat di Mesir, untuk menyeberangi sungai Nil, sampai kapal-kapal modern dengan turbin dsb. Setiap kapal tentu saja ada keterangannya, tapi aku lihat sambil lalu saja. Dan di bagian kapal modern ada juga kemudi dan tobol yang bisa ditekan untuk mengetahui cara pengoperasian mesin kapal. Sayang aku tidak melihat ada tulisan sejarah kapal phinisi. Kapal-kapal yang terkenal dibuat modelnya yang buatannya amat detil dan bagus. Wah mereka yang kuliah di perkapalan musti lihat museum ini nih (ada saudara sepupuku cewe yang kuliah di perkapalan Unhas loh!)

Kemudian kami naik ke kapal SOYA. Kapal ini adalah kapal ekspedisi ke kutub selatan untuk meneliti kehidupan di sana. Tapi karena harus melintasi khatulistiwa maka kapal juga dilengkapi dengan kulkas dan ruang ber-AC untuk anjing-anjing kutub. Ini adalah kali kedua aku memasuki kapal dan melihat kamar-kamar mereka yang kecil. Sebelumnya pernah melihat kapal Nipponmaru yang dipakai sebagai kapal pelatihan yang waktu itu berlabuh di Yokohama. Lorong yang sempit dan kamar/tempat tidur yang kecil, membuat aku berpikir pelaut itu kok badannya kecil-kecil ya? Kapan-kapan ingin masuk kapalnya Amerika, ingin tahu apakah lorong dan kamar-kamar di kapal Amerika juga sama kecilnya, atau karena kapal Jepang saja jadi semua serba kecil dan sempit.

Kapal ekspedisi ke kutub selatan, SOYA.

Tapi begitu kami masuk ke kapal YOTEIMARU, langsung deh lain. Tidak terasa seperti di kapal, malah seperti di hotel. Mungkin karena sudah direnovasi sebagai tempat pameran dan eksibisi, jadi lain sekali. Atau mungkin yang seperti inilah kapal Titanic, jenis-jenis kapal mewah untuk keliling dunia ya? Yang pasti aku tidak mau coba naik kapal sampai berhari-hari. Kalau berjam mungkin masih mau, tapi naik kapal dan lebih dari 24 jam harus liat air terus? hiiiiii

Kapal Yoteimaru, dulunya dipakai sebagai kapal penyeberangan dari Aomori yang terletak di pulau utama Jepang, Honshu ke Hakodate di Hokkaido.

Di Yoteimaru ini, ada kegiatan membuat seni lukisan dari ikan yang diberi nama Gyotaku. Seni ini memindahkan bentuk ikan atau hewan laut lainnya ke kertas, dan menjadikannya lukisan yang indah. Riku masih sempat mengikuti kegiatan ini, dan membuat satu lukisan kerang.

Melukis kerang dengan cara menempelkan kertas yang dibasahi pada kerang/ikan lalu diwarnai dengan cat air. Seni ini disebut gyotaku.

Sesudah seharian berada di museum ini, akhirnya kami pulang pukul 5 sore. Dan Riku berkata ingin datang lagi, karena masih banyak yang dia mau lakukan tapi belum bisa. Termasuk naik perahu boat dan memancing. Lalu aku bujuk dia untuk bersabar, dan bertekad mengajak dia naik perahu dan memancing di Indonesia waktu kami liburan musim panas nanti. Semoga bisa terlaksana.

Nenek moyangku orang pelaut
Gemar mengarung luas samudera
Menerjang ombak tiada takut
Menembus badai sudah biasa

Angin bertiup, layar berkembang
Ombak menderu di tepi pantai
Pemuda b’rani bangkit sekarang
Ke laut kita beramai-ramai

 

 

Iklan

21 comments on “Nenek moyangku orang pelaut

  1. Enak nya jalan-jalan terus. Aku juga kalau naik kapal ferry selalu di dek kapal tidak pernah mau di dalam karena selain terasa pusing, duduk di sisi dek kapal juga sangat tercium aroma dan angin laut.eh? tante tambah endut ya..hehehe

  2. Neneng moyang kita kan sama ya mbak…sama2 pelaut walaupun kadarnya banyakan aku 😀

    mbak imel…aku selalu salut dengan postngan2mu tentang bagaimana jepang men treat warga negara mereka dengan fasilitas2 pengenalan akan infrastruktur mereka. Indonesia memang masih harus belajar banyak ya mbak.

    om Gen itu ternyata orangnya sabar ya hehehehe…dan sepertinya perempuan2 kayak aku dan dirimu memang cocoknya sama yg sabar 😀

  3. Wah..wah… Ibu Tuti musti berkunjung ke Tokyo Bay Seaside Ohashi ini… supaya dapat merasakan melintasi jembatan baru di Teluk Tokyo dengan Mbak Imel sebagai guide ;)…’Kan 2010, berarti bentar lagi udah mau kelar….

    Astaga!…Gyotaku, aku baru kali ini baca dan tau tentang seni satu ini (*Trims TE!*). Dalam hati bertanya ada seni apa lagi yang unik dan khas di Jp…ck..ck..ck….
    Aku langsung gugel dgn keyword Gyotaku, hihihi..seni yg unik bgt! Apa gak amis kertas gambarnya yah? Dan kertasnya yang dibasahi lebih dulu sebelum ditempelkan ke ikan ya? *bingung* menggunakan kertas khusus barangkali…

  4. senangnya…orang jepang kreatif ya? seni kertasnyanya banyak…

    salam sehat,
    tfd
    .-= Tour, Food, and Health´s last blog ..Cara Menjaga Kehamilan Dari Proses Masuknya Racun dalam Tubuh: Sebuah Pelajaran dari Tragedi Minamata =-.

  5. EM …
    Terus terang saya baru melihat perahu Mesir untuk menyebrangi sungai Nil …
    ini yang foto perahu warna coklat sebelah kiri kan EM …

    BTW …
    Kemejanya Om Gen …
    Keren banget …

    Salam saya EM
    .-= nh18´s last blog ..MENGARANG =-.

  6. wuaaahhh…mbak EM, papa Gen pake kemeja batik ? kereeeennnn. Tos dulu ah mbak EM, sesama orang Bugis. hehehe. btw, Kai sama Riku nggak mabuk laut tuh mbak ?
    .-= frozzy´s last blog ..EKSOTISME =-.

  7. ooohhh, musium maritim ttg kapal ya?
    kirain ada akuarium dan ikan2 yg seliweran gitu..*salahsambung.com*

    hadiah untuk 50 pengunjung pertamanya apa mba?
    ko ga dibahas..*pengen tau*

    ternyata nihon jin juga bisa terenyuh melihat “rombongan” mba imel yg “keukeuh”
    jadi bisa ikut kloter jam 11 deh, beruntung sekali ^o^/
    .-= fatma´s last blog ..Mengejar mimpi =-.

  8. Top deh k…nda rugi deh nda datang ke Tsukuba International Festival 2010… Keren banged… apalagi K Gen pake batik 😉 siiippp lahh

  9. prakaryanya Riku baguuus
    jadi pingin nyoba deh
    orang Jepang suka antri lama demi sesuatu yah
    waktu PS / Nintendo premier launching jg katanya gila, smp pd nginep
    tp puas deh. tante jg hbt, pengertian bgt
    ah, keluarga yg sgt harmonis. om Gen dkt sm Riku, Riku dkt sm Kai, Kai dkt sm tante Mel, tante Mel dkt sm smw. hehehe
    skali lg, bruntungnya tumbuh d Jepang

    ~LiOnA~

  10. Ahh asyiknya berkeliling naik kapal..apalagi ada guide yang memberikan penjelasan…pasti pengalaman yang luar biasa bagi Riku (kalau Kai jelas belum terlalu paham).
    Saya juga belum pernah naik kapal dalam arti sesungguhnya, namun menurut teman2, jika naik kapal yang bagus, di dalam kapal kamarnya juga enak, ada kolam renang, bioskop dsb nya..seperti di hotel dan Mal.

    Saya naik kapal karena terpaksa..meninjau proyek klien, kapal tongkang untuk mengangkut minyak dari satu pulau ke pulau lain….dan naiknya pakai tangga dari tali yang bergoyang-goyang. Duhh serem deh, cuma karena anak buahku cowok, gengsi dong kalau takut…padahal kalau terpeleset dan jatuh, saya tak bisa renang. Dan setelah kembali ke daratan…anak buahku bilang..”Bu, saya tadi gemeteran lho, tapi lihat ibu berani, saya jadi malu.” Hahaha.

    Pengalaman lain, adalah naik perahu motor dari pulau Jefman (bandara Sorong dulu ada di pulau) ke daratan Sorong dengan jarak tempuh 20 menit. Cuaca mendung, dan pesawat Garuda dari Jakarta telat…jadi pas di laut, ombak nya setinggi satu sampai dua meter. Klien saya dengan tenang, pegang kemudi…dan saya basah kuyup…rupanya anak buah saya ketakutan dan gemetar, sampai daratan Sorong dia nyaris tak bisa berdiri. Lha saya ya pasrah…..mau bagaimana lagi…
    Saya jadi memahami beratnya medan teman-teman yang bertugas di daerah dan lebih menghormati mereka..
    .-= edratna´s last blog ..Membangun semangat agar tidak padam….. =-.

  11. salut atas “akses” bagi umum untuk mempelajari dan mengetahui segala sesuatu di jepang.. selain itu orang diberi kesempatan untuk merasakan juga, bukan sekedar melihat-lihat,,

    kayaknya kita masih perlu buanyaaakkk banget belajar dr jepang neh!!

    oh ya, aku sekarang tinggal di daerah yang nenek moyangnya pelaut lho.. 🙂

    satu lagi, setuju dg Om NH, Mr Gen tampak OK banget dg baju itu 🙂

    salam,
    .-= Bro Neo´s last blog ..Fiksi Mini =-.

  12. eh kayaknya duluuu aku udh pernah komen disini deh
    koq ya gak ada..? aneh

    aku seneng naek kapal lho mbak 🙂
    seneng anginnya hehhe
    .-= Ceritaeka´s last blog ..Dua Puluh Purnama =-.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s