Berkorban

Betapa sering kita dengar kata itu ya? Berkorban untuk orang yang disayang, untuk bangsa, negara dan tanah air, berkorban sebagai umat Tuhan untuk sesama dan lain-lain. Kalau sekarang saya masih pakai kata “mengalah” kepada Riku, tapi sebetulnya intinya sama juga kan? “Riku, kasih aja itu sama Kai. Kamu kan kakak, harus mengalah….” Sampai pada suatu waktu aku bilang, “Riku, mama juga waktu kecil begitu loh… bahkan mama harus mengalah untuk 3 adik loh… Riku masih mengalah untuk Kai saja….” Ah aku sebetulnya tidak mau pakai contoh itu tapi biarlah supaya dia lebih mengerti.

Postingan kali ini bukan mau menggurui, tapi ada hubungannya dengan judul di atas (ya kalau ngga matching buat apa pilih judul itu ya hihihi)

Selama kami ke Jakarta liburan musim panas lalu, Gen manyun tinggal di Tokyo. Makanya begitu kami pulang dari Jakarta, langsung pergi bermain ke pantai Kannonzaki. Tapi tidak menginap. Nah kebetulan mulai tanggal 19 September nanti, Gen bisa libur seminggu penuh. Begitu kami tahu jadwal ini, langsung berangan-angan… pergi ke HAWAII! Itu cita-citanya Gen. Kalau saya? Tentu tahu kan?….daripada ke Hawaii, mending ke Jakarta hahaha. Lagipula meskipun kami bisa mendapatkan tiket murah (yang sudah pasti tidak mungkin) , Saya butuh VISA US…. karena saya bukan pemegang paspor Jepang (yang bisa melengang-kakung tanpa visa di hampir seluruh dunia). Saya masih harus mengurus VISA, dan sudah pasti…tidak cukup waktu (dan belum tentu dapat karena saya orang Indonesia hihihi).

Jadi hari Kamis lalu, saya mulai browsing di situs wisata domestik (dalam negeri Jepang) di jalan.net untuk mencari tempat pemandian air panas/penginapan ala Jepang. Ada beberapa calon tempat yang menurut saya lumayan, jadi saya bookmark saja.

Waktu makan malam, saya melaporkan penemuan saya itu. Eeeee, tiba-tiba Gen berkata, “Sebetulnya aku mau perginya hari Sabtu ini!”
“What?….. masih ada hotel/penginapan ngga? Lalu daerahnya mana?”
Kusatsu. Di sana ada sumber air panas yang terkenal. Dan banyak hotel kok”
Akhirnya setelah anak-anak tidur, kami berdua browsing mencari hotel yang masih kosong… voila! Kami bisa memesan satu kamar di sebuah hotel, yang bernama Kusatsu Hotel. Memang praktik ya internet itu!

Jadi hari Sabtu, tgl 5 September jam 6 pagi kami sudah naik mobil dengan segala bawaan, dan Riku serta Kai yang “terbangun” dengan gembira. Padahal tadinya kami rencana berangkat jam 7 tuh, tapi karena Gen takut terjebak macet, jadi berangkat lebih cepat. Memang kemacetan tidak bisa diprediksi, karena sejak pemerintah Jepang mmeberlakukan biaya toll “pukul rata” 1000 yen ke mana saja di Jepang khusus week end, maka highway di mana-mana padat/macet.

Naik tol menuju Kusatsu di prefektur Gunma, ternyata jalannya lancar-lancar saja. Sebelum jam 10 pagi kami sudah sampai di desa Agatsuma. Mampir di toko konbini dulu untuk membeli minuman dan ke WC, lalu kami melanjutkan perjalanan. Yang lucu di tengah jalan kami menemukan sebuah TORII, gerbang masuk sebuah kuil yang menghadang. Untung saja kami pakai car-navigation sehingga tidak menyeruduk masuk ke kuil dengan mobil kami.

bisa gitu di tengah jalan ada pintu gerbang masuk ke kuil....

bisa gitu di tengah jalan ada pintu gerbang masuk ke kuil....

Nah begitu belok, dan menyusuri jalan yang berkelok-kelok, kami menemukan pembangunan jembatan yang sedang berlangsung. Gile bener, setinggi itu, ada tiga tiang yang akan disambung menjadi jalan di atas. Lalu tiba-tiba Gen berseru…”Oh ini dia yang namanya Yanba Dam“. Dan kebetulan terlihat ada sebuah bangunan seperti tempat istirahat dengan lapangan parkir yang luas di sebelah kanan. Jadi kami masuk ke situ. Ternyata bangunan itu adalah semacam hall untuk menyediakan informasi mengenai Yanba Dam yang sedang dibangun itu.

pembangunan 3 tiang penyangga jalan untuk dam

pembangunan 3 tiang penyangga jalan untuk dam

Kenapa Dam itu dibangun, lalu seberapa luas dam tsb, semua disajikan dengan informatif berupa video, maket, dan yang menarik ada semacam kotak loker yang berisi keterangan yang mudah dimengerti anak-anak. Dengan penuh rasa ingin tahu, aku, Gen dan Riku membuka semua lemari yang ada.

buka pintu loker dan dapatkan info di situ

buka pintu loker dan dapatkan info di situ

Di situ diberi informasi misalnya satu orang satu harinya rata-rata menggunakan 500 liter air, atau 250 botol air mineral yang ukuran 2 liter. Satu kali flush (mengalirkan air) di WC menghabiskan 20 liter. Berendam di bak mandi ala orang Jepang 200 liter. Kalau shower selama 10 menit menghabiskan air 120 liter. Sehari segitu banyak air yang kita pakai.

Nah, padahal waktu terjadi hujan lebat dan badai, air juga yang membuat bencana banjir dan tanah longsor. Nah supaya tidak terjadi banjir (di daerah bawah tentunya. Baca : Tokyo) diperlukan adanya dam yang bisa mengatur jalannya air. Dam itu akan setinggi kira-kira 1/3 Tokyo Tower (333 meter).

Puas main-main sambil belajar itu, kami keluar ke lapangan parkir. Di sebelah kanan lapangan parkir itu ada semacam tenda yang menjual sayur-sayuran yang dihasilkan warga sekitar daerah tersebut. Jadi deh mama Imelda, dengan muka berseri belanja sayuran!

Dan baru pertama kali aku lihat bentuknya Jalapeno, cabenya meksiko yang pedes banget itu. Rupanya seperti paprika tapi kurusan. Selain itu di situ juga menjual jagung. Lima buah jagung seharga 500 yen… tidak bisa beli dengan harga segitu di Tokyo. Tapi yang membuatnya istimewa yaitu… bisa dimakan mentah, dan MANIS sekali…. Sama sekali tidak menyangka bahwa itu mentah. Hmmm seperti jagung manis rebus!

Tomat dan ketimun yang didinginkan dengan air sungai. Air itu juga bisa langsung diminum.

Tomat dan ketimun yang didinginkan dengan air sungai. Air itu juga bisa langsung diminum.

Wah pokoknya hasil ladang di daerah situ manis dan segar…. tentu saja karena air sungainya juga bersih dan bisa diminum langsung. Di situ juga dijual ketimun dan tomat yang didinginkan dengan air sungai situ. Dingin! Dan kami sempat mencoba minum air itu. Segar sekali!

Hasil panen yang begitu berlimpah…. alam dengan pemandangan yang indah. Juga tempat kami berdiri di hall informasi ini semua, nantinya akan terbenam air, menjadi dasar Yanba Dam yang sedang dibangun ini.

kupu-kupu ini juga akan kehilangan tempat tinggal!

kupu-kupu ini juga akan kehilangan tempat tinggal!

Bayangkan orang-orang yang mempunyai rumah dan kampung halaman di sini. Memang mereka akan mendapat ganti rugi, tapi kenangan? Mereka hanya bisa menatap air dan mengatakan di sinilah DULU kampung halaman kami. Mereka sudah berkorban untuk kepentingan kota yang lebih besar, Tokyo dan sekitarnya. Egois rasanya ya? tapi…. memang harus berkorban? Entahlah…aku tak bisa menjawabnya.

tempat saya berdiri sekarang juga akan menjadi dasar Yanba Dam (setinggi 586 m)

tempat saya berdiri sekarang juga akan menjadi dasar Yanba Dam (dam itu akan berada di ketinggian 586 m dari permukaan laut)

Pembangunan ini masih berlangsung, dan dengan perubahan pemerintahan akibat pemilu yang lalu, akan berdampak juga pada pembangunan dam ini. Partai yang memenangkan pemilu tidak menyetujui pembangunan dam ini. Akan terhentikah? Kita lihat saja nanti.

NB: Tulisan ini merupakan awal perjalanan weekend kami…tunggu lanjutannya ya….

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s