Surya Bersinar Udara Segar

Surya bersinar, udara segar… terima kasih…..
di tepi pantai ombak berderai…. terima kasih….
Terima kasih seribu pada Tuhan Allahku
Aku bahagia karena dicinta Terima kasih…..

sebuah lagu pujian yang memang patut aku nyanyikan pada hari Minggu tanggal 15 Maret 2009. Kami tiba di bandara Narita dengan selamat pukul 7:30 pagi, dan dengan bantuan petugas MAAS, kali ini perempuan muda, dibantu untuk keluar imigrasi dan mengambil koper. Kali ini Gen sudah menunggu di pintu kedatangan sehingga seharusnya kami bisa langsung pulang ke rumah. Tapi… no no no…perut aku mulai aneh, so harus mampir ke wc dulu. Setelah pakai stocking dan baju tebal, akhirnya kami naik mobil dan pulang ke rumah. Matahari bersinar memang tapi suhu di luar 4 derajat saja.

Setelah sampai di rumah, buka koper sebagian, dan mempersiapkan makan siang untuk Gen. Rendang Natrabu deh. Pokoknya oleh-oleh yang sudah pasti disambut hangat oleh Gen adalah rendang dan Marlboro hihihi. Eh, tapi di Singapore aku selain membeli Marlboro, sempat juga membeli Port Wine, sejenis wine yang manis tapi kadar alkoholnya lebih tinggi, atau kalau disamakan bisa dibilang seperti Brandy (kadar alkoholnya 20%) . Wine jenis ini tidak dijual di Jepang, padahal aku sempat “ketagihan” wine ini sejak diberi oleh-oleh dari Australia dan Amerika.

Selain membeli wine dan rokok, sambil transit, Riku dan Kai sempat bermain di Butterfly World, Terminal 3. Ada semacam playground di sana. Dan ada pula koneksi internetnya…cihuy. Aku sempat melihat emails sebentar, hanya 5 menit, padahal sekali koneksi dijatahi 15 menit loh. Aku pikir Changi ini hebat betul deh. Gratis lagi. Kalau di Narita, masih harus bayar 100 yen untuk 20 menit (kalau tidak salah). Singapore really a fine city hehehe. Aku cuman bisa pakai 5menit karena tetap saja aku harus memperhatikan anakku yang lari kemana-mana.

Waktu mencari toilet kami harus melewati Hard Rock Cafe, dan juga smoking room…. Aduuuuh ini smoking room udah kayak lokomotif. Bener banget kerasa bedanya antara daerah sekitar situ dengan daerah lainnya yang steril dari asap rokok.

So, hari minggu aku cukup menderita dengan sakit perutku, yang ternyata tambah menjadi-jadi pada hari Seninnya, sehingga aku terpaksa tidak bisa pergi ke TKnya Riku untuk menghadiri PTA terakhir. Aku tahu hari Senin itu pasti penuh air mata, karena itu merupakan kesempatan terakhir orang tua bertemu dnegan guru dan mengungkapkan rasa terima kasihnya. Sayang sekali aku tidak bisa hadir, sehingga banjir air matanya berkurang untuk jatah satu orang hihihi.

Baru malam harinya aku minum obat yang dibelikan Gen sesudah pulang kantor. Dan tertolonglah aku, sehingga hari ini, Selasa 17 Maret, aku bisa menghadari acara “Perpisahan TK” bersama Riku. Udara cerah, maximum temperatur 9 derajat. HANGAT!

Pukul 10 pagi aku antar Kai ke himawari. Yang lucu dia tahu bahwa kami mau keluar, jadi dia minta dipakaikan sepatu dan HELM SEPEDA. lucu banget…. Tapi dia menangis begitu dia tahu dia akan ditinggal di penitipan. Hiks…sorry sayang Mama dan kakakmu harus menghadiri acara khusus yang kurang nyaman jika dihadiri bayi. Sekali-sekali mama juga mau menemani Riku dengan berkonsentrasi untuk dia saja.

Tapi jam 11:00 waktu kami sudah mau berangkat ke TK, Riku mengeluh sakit perut. Entah benar, entah pura-pura (kebyo bahasa jepangnya =pura pura sakit). Tapi aku tidak mau menuduh dia pura-pura karena tidak baik. Karena kelak, seandainya dia benar-benar sakit, dia tidak percaya padaku lagi dan tidak mau terbuka padaku jika sakit. Jadi aku bilang, “Kalau kamu sakit, pergi ke wc, kalau masih sakit juga, TIDUR! tidak boleh nonton TV.”

Eee benar saja taktik aku berhasil, baru tidur 5 menit dia bilang, “Mama, perutku tidak sakit lagi!”.

“OK, mari cepat ganti baju dan berangkat!”

Pasti terlambat, karena acara mulai jam 11:30, sedangkan kita sampai pukul 11:35. Tapi biarlah, memang ada alasan sakit perut sih. Untung kami berdua tidak terlambat-terlambat banget, karena sesudah kami masih ada 2 orang lagi yang terlambat.

(susunan acara – gambar riku ditaruh di atas bento – tulip hasil origami bersama)

:::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::

Well, acara perpisahan yang bahasa Jepangnya SHAONKAI 謝恩会 (Thank you party for the teachers) disusun dan dijalankan oleh ibu-ibu murid TK, dan yang menjadi Tamu Utamanya adalah guru-guru itu sendiri. Jadi semuanya tanpa campur tangan pihak sekolah/guru, meskipun nantinya ada sumbangan acara dari guru juga. Aku rasa “pemikiran” shaonkai ini benar-benar mencerminkan kedudukan guru yang sangat dijunjung tinggi di Jepang.

Waktu aku datang, kepala sekolah baru saja akan mengucapkan pidato. Beliau seorang nenek yang sudah bekerja di sekolah itu sejak awal berdirinya. HEBAT! dan yang lebih hebat lagi dia tinggal jauuuuh dari sekolahnya ini, katanya 2 jam perjalanan. Butuh dedikasi yang tinggi!!! Tahun ini menyambut kelulusan yang ke 45, tapi pada dasarnya si ibu/nenek itu akan merayakan 50 th Perayaan Emas bekerja di TK itu. Duh, kalau ingat dulu waktu pertama kali aku ketemu dia, waktu mau ambil formulir pendaftaran, aku pikir dia hanyalah nenek penjaga sekolah…hiks… underestimate banget ya. Abis orangnya baik dan sederhana sekali sih.

Setelah acara pidato dari kepala sekolah, dilanjutkan dnegan acara hiburan dari ibu-ibu smabil menikmati makanan (bento) yang sudah disediakan di meja masing-masing. Wah wah wah deh…. aku salut benar dengan usaha ibu-ibu (muda) ini. Memang aku mungkin termasuk yang tertua di kelasnya Riku, karena aku baru melahirkan Riku umur 35 tahun….. Ada ibu yang baru berusia 22 tahun dengan anak seumur Riku!

Kenapa wah? Karena acara yang dipertunjukkan adalah tari Hula Hawai (tentu saja dengan baju lengkap karena dingin euy hehehhe, jangan bayangkan bh batok kelapa yah!). Yang menarik, dua orang guru OR yang masih muda, yang merupakan dua-duanya pemuda “belia dan keren” di TK ini, ikut beratraksi dengan menari LIMBO (coba yahhhh aku tahu nama tarian ini dari RIKU!!!, dia berteriak, “Sensei…menari Limbo! asyik!” duh duh duh anak jaman sekarang kok tahu yang begituan?) Tarian Limbo itu yang menari melewati bambu yang direndahkan serendah-rendahnya. Menarik!

Selanjutnya tarian yang menarik adalah Mario Bross. Dengan atraksi sirkus yang lucu dari 5 orang berpakaian hitam-hitam. Ada juga pertunjukan alat musik dengan lagu-lagu yang dikenal anak-anak. Sumbangan acara dari guru-guru juga menarik, sebuah sendratari berjudul Takoyaki Man, semacam hero yang mengalahkan Tikus tanah yang menjadi hama untuk panenan sayuran. Aku juga heran kok mereka punya aja ya kaset BGM lengkap untuk cerita-cerita begitu. Menarik sekali loh. Jadi hanya tinggal menari dan bergerak mengikuti lagu dan jalan cerita saja. Bagus untuk mengisi acara di sekolah-sekolah. Nanti aku mau tanya deh, siapa tahu bisa diterjemahkan ke bahasa Indonesia ….hihihi…

Acara terakhir adalah pidato dari sensei-sensei, guru-guru dari kelas Nencho (usia 5 tahun) yang akan mengantar murid-muridnya lulus TK besok. Tentu saja penuh dengan isak tangis. Dan terakhir yang juga membuat aku berusaha menahan tangis (dengan tidak ikut menyanyi) adalah sebuah lagu yang dinyanyikan oleh ibu-ibu dan anak-anaknya bersama-sama. Riku juga hafal lagu ini, dan waktu aku tanya, “tentu saja hafal, hampir tiap hari nyanyi lagu ini kok!”

Yah, memang lagu ini liriknya bagus. Sebuah lagu yang sering dinyanyikan di SD/SMP yang awalnya merupakan ending theme song untuk acara NHK yang dinyanyikan oleh kelompok Angels Harmoni tahun 1998.

BELIEVE

【作詞・作曲】杉本竜一 Lirik/lagu Sugimoto Ryuichi

1.

Seandainya kamu terluka dan menjadi lemah
pasti aku akan berada di sebelahmu dan menyangga bahu itu

Panggullah harapan seluruh dunia
Sekarang dunia berputar
Dan waktu engkau buka pintu masa depan
Kesedihan dan kesulitan pada satu saat nanti
pasti akan berubah menjadi kegembiaraan
I believe in the future
Aku Percaya!

2.

Seandainya seseorang sebelahmu menangis
Kamu pasti akan menggandeng tangannya diam-diam
dan berjalan bersamanya kan?

Dengan kebaikan seluruh dunia
Ingin ku selimuti bumi ini
Jika sekarang kau bisa menunjukkan isi hati yang jujur
Aspirasi dan cinta pasti bisa menerangi cakrawala
I believe in the future
Aku Percaya!

terjemahan bahasa Indonesia sebebas-bebasnya oleh Imelda Coutrier.

1.たとえば君が 傷ついて
くじけそうに なった時は
かならずぼくが そばにいて
ささえてあげるよ その肩を
世界中の 希望をのせて
この地球は まわってる
いま未来の 扉を開けるとき
悲しみや 苦しみが
いつの日か 喜びに変わるだろう
アイ ビリーブ イン フューチャー
信じてる

2.もしも誰かが 君のそばで
泣き出しそうに なった時は
だまって腕を とりながら
いっしょに歩いて くれるよね
世界中の やさしさで
この地球を つつみたい
いま素直な 気持ちになれるなら
憧れや 愛しさが
大空に はじけて耀(ひか)るだろう
アイ ビリーブ イン フューチャー
信じてる

いま未来の 扉を開けるとき
アイ ビリーブ イン フューチャー
信じてる

Iklan

14 comments on “Surya Bersinar Udara Segar

  1. jadi pengen nyobain hidup disana..keknya seru hihihihi… ^_^

    Didien®´s last blog post..IBSN : Koma & Hampa..

    sini aja din….
    EM

  2. dingin² empuk di jepang..di sini dingin² pengap heuheu…

    Didien®´s last blog post..IBSN : Koma & Hampa..

    bobo bobo….hehhehe
    EM

  3. kalo beli oleh-2 marlboro mending di indo aja mbak …
    sangat lebih murah..hehehe
    eh suhu 9 derajat masih termasuk hangat ya??

    kartiko´s last blog post..THE BOSS

    Rasanya (katanya) lain tuh mas heheheh

    ya dibanding 4 derajat lebih hangat 🙂
    EM

  4. Waktu saya dan istri nganter anak pertama ke TK seringnya ketemu ibu/bapak ABG lengkap dengan berbagai gaya dan dandanan, soalnya anak pertama lahir kami sudah umur 37 tahun.

    Yg umumnya sih gaya orang kantoran tapi ada juga yg gaya seniman cuma pakai celanan pendek dan terlihat seperti belum mandi, lalu ada pula yg dandanannya mencorong … wah macem-macem deh … hehehe 🙂

    Oemar Bakrie´s last blog post..Joint Master Degree in Petroleum Geophysics ITB – CUT

    hehehhe sama pak…saya juga gitu. Yang paling kelihatan kalau lagi hari olahraga. Yang udah tua ngga bisa join bertanding lari hihihi

    EM

  5. #1. Sakit perutnya bagaimana ? sudah sembuh kan ?

    #2. Hula-hula ? oh yes …. oh no … sayang musim dingin ya …

    #3. Syair lagunya EM … syair lagunya Bagus dan mengharukan sekali

    Salam saya

    nh18´s last blog post..TAWAR IS … ?

    #1. Belum sembuh benar…tapi masih bisa ditahan hihihi

    #2. Tari hula itu sangat populer di Jepang. Tapi…ngga ada yang berani dengan kostum aslinya hihihi
    (mungkin krn beha batok kelapanya kegedean? ..ups…sekuhara)

    # 3. Makanya aku ngga berani nyanyi, takut mewek ….

    EM

  6. Aku juga suka banget sama lagunya…
    Ngikutin si Om.. hihi..

    ah kamu kan selalu suka apa yang om suka.
    or I should say kamu suka OM kan hihihi
    sayang si Om ngga available sih
    EM

  7. Wah Riku tambah gede tambah guanteng,kayak pamannya yang di BKK, hhaaaa….haa…

    aminhers´s last blog post..Classroom20

    LOH! bapak ganteng ya? kok ngga bilang bilang sih???
    (salam buat istri ya pak hehehhe… yang katanya suka membaca di sini sebagai silent reader)
    EM

  8. Kalo di Indonesia nari hula-hula buat anak tk bisa kena peringatan dari dinas yang berwenang.
    Selamat bersibuk ria lagi.

    alris´s last blog post..Tipe-tipe Manusia Dilihat Dari Kentut

    U know saya rasa keterlaluan jika seorang penari bali harus menutupi semua bagian kulitnya dengan stocking (hitam), hanya karena penarinya berjilbab. Atau pilih tarian yang lain deh. jangan tari bali.
    Ini fakta! Di Tokyo saya pernah menonton itu.
    EM

  9. Wine! Di sini murah-murah, Imel..
    9 dollar udah dapet wine yang lumayan bisa bikin terlelap setiap malam.

    Selamat kembali beraktivitas di Jepang.

    DV´s last blog post..Jalan ke Taronga Zoo

    Kalau wine biasa sih di sini juga ada. 500 yen loh! hehehe
    tapi port wine biar mau beli juga ngga ada. Dan aku tahu di aussie banyak dijual port wine …hiks…
    Kalau kamu ke sini, bawakan aku satu ya.
    EM

  10. hmmm…lau mampir di blog ini pasti laper..biz pembukaannya aja dah disuguhi makanan…mau dunk dimasakin mbak…hihihi…
    bener kata mas didien,eka juga pingin tinggal disana keknya asik yah… 🙂

    heheheh silaken silaken
    EM

  11. Huaaa…. Ibu kepala sekolah sempat dianggap nenek penjaga sekolah! Wakakakakkk… 😀

    Daniel Mahendra´s last blog post..Zippo

    ssstttt sudahlah
    jangan kau tertawakan yang itu saja
    EM

  12. Lagu ini dinyanyikan di sebuah gereja di Papua pada saat saya berkunjung disana
    Pas banget dengan suasana dan alam hari itu
    Terima Kasih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s