Silakan pakai saya!!

Sebelum tulis laporan trip to sendai, saya mau posting ini ah yang ringan-ringan dulu …. “Silakan pakai saya”…. saya ada di depan pintu masuk sebuah Hotel besar di Sendai bernama Koyo Grande Hotel. Kami sendiri sih tidak menginap di situ karena muahaaall.(Dan actually Gen ngga suka pada komposisi benda-benda seni yang ada di sana… kesannya kok malah jadi kampungan …katanya hihihi)ย  Yah kalo mau ngebayangi, tinggal dalam museum deh hehhehe.

Nah, si saya ini adalah

Alat Semir Sepatu otomatis.

Taruhlah kaki Anda di bawah bulu-bulu itu. Sepatu hitam di bulu hitam, dan sepatu coklat di bulu coklat. Tekan tombol “ON” dan goyangkan kaki Anda. Di jamin mengkilap deh….. Tapi tentu saja yang bisa pakai alat ini cuman yang bersepatu kulit. Kalau sepatu kets, sandal jepit dan sepatu sandal (hiiiii geli lah) apalagi safety shoes ( ada yang merasa ngga ya ) ya ngga bisa deh hihii.

Harga sekali pakai? GRATIS…. kapan saja bisa, sehari berapa kali juga OK…. cuman musti hati-hati nanti sepatunya bolong loh….

So? Semua di Jepang serba otomatis…tapi saya lebih senang yang tidka otomatis sebetulnya. Apalagi kalau ada seorang anak yang menawarkan untuk membersihkan sepatu kita…. mesipun masih bersih silakan dik. (meskipun dengan tidak tega, tapi kalau pikir dengan uang yang kita beri dia bisa membeli buku? harus ditega-tegain.

Iklan

21 comments on “Silakan pakai saya!!

  1. Kreatif juga yg bikin alat itu. Tapi kalau di Indonesia juga dibikin alat sejenis akan banyak orang yang kehilangan mata pencaharian ya mbak? Padahal kan banyak anak usia sekolah yang memilih kerja sambilan menyemir sepatu untuk beli buku atau bayar SPP…

    Sebetulnya alat itu sudah lama saya lihat, tapi jiwa jurnalism saya baru akhir-akhir ini saja… jadi suka motretin yang aneh-aneh gitu heheheh. Bener alat ini akan mengambil alih pekerjaan anak-anak asongan. Sehingga saya rasa tidka perlu ada di Indonesia
    EM

  2. Safety Shoes ??? … huahahaha …
    kalo yang warnanya oranye bukan punya gua
    tapi kalo yang warnanya hitam … ada oranyenya .. naaaahhh itu punya gua …

    sekali-sekali perlu di coba nih …
    But … safety shoes kalo ndak dekil keknya kurang macho deh …

    (ini alasan dicari-cari, sebagai pembenaran si Trainer atas perilaku malas menyemir sepatunya …)

    (Ditunggu tulisan – tulisan selanjutnya EM)

    Salam saya
    Cheers

    Makanya saya tulis tidak cocok alat ini untuk mas kan hehehe. Bener tuh kalo safety shoes lebih dekil lebih macho. Cuman kalo atasannya batik mah….ngga cucok atuh.
    EM

  3. sarana dan fasilitas publik di jepang selalu saja bikin kagum, bu, semua serba otomatis, sampai2 utk nyemir saja ndak perlu keluar tenaga dan duit. suatu ketika mudah2an negeri kita bisa seperti, bu.

    Jangaaaaan pak…saya malah lebih senang yang masih bermanusia. Ada memang yang bagus jika otomatis, tapi ada yang tidak cocok…bahkan otomatis itu membuat manusia MALAS pak.
    EM

  4. Ndak pernah punya sepatu kulit tertutup, nih.
    Kalau highheels, takutnya nyangkut.. hihihi…

    Bener banget.
    Mendingan yang alami aja.
    Suka ga tega, tapi harus tega! ๐Ÿ˜€

    highheels ngapain di semir juga?
    BTW kamu tuh berhigh heels ngga berstocking?
    kalo di sini biar musim panas kudu pake stocking.
    EM

  5. Wah yang coklat bisa dipakai untuk my true partners! ๐Ÿ˜‰ sepasang boots dekil yang jadi ciri saya.

    Btw, apakah di Jepang masih ada anak-anak yang menawarkan semir sepatu mbak?

    Oh no Yoga, boots coklat…aku juga ada dan sudah lama tidak dipakai…karena…. lama makenya keburu anak-anak ngangis dulu, but someday kalo aku backpack …mau pake lagi. Itu boots aku beli di Vic Market (tempatnya Iin) seharga 50 Aus $ padahal….. made in Indoensia (baru tahu setelah pulang) alamak.

    DI Jepang? anak-anak bekerja? No way!!! Nanti saya tulis deh ttg itu ya.
    EM

  6. memang alat ini sangat efektif dan praktis, tapi saya tetap suka dg gaya kita, lewat jasa tukang semir… mengharubiru, hehehe…

    Bener pak Vizon…. saya juga suka dengan gaya Indonesia….karena Aku Cinta Indonesia.
    EM

  7. pernah nyobain pake alat semir sepatu otomatis, iseng2 nga pake sepatu hehehehehe geli …., alat ini hanya di hotel-hotel adanya, cuma kurang bersih dan mengkilat, saya lebih suka manual aja mba …. bisa sambil bersiul membersihkannya

    haiyah Hedy, ngga pake sepatu …jelas geli atuh (dan pengaruh lainnya juga ada hehehhe). Memang biasanya ada di hotel-hotel dan pojok supermarket/departement Store terkenal.Hmmmm kenapa ya musti sambil bersiul? Perlu diteliti lebih lanjut nih …..
    EM

  8. Walaupun sepatu gw jarang disemir, tapi lebih pede nyemir sendiri. Jadi, alat itu ga begitu berguna buat gw… ๐Ÿ˜† Pernah ada anak kecil tukang semir nawarin, yaudah mendingan gw ajak makan aja daripada dia harus menyemir sepatu gw. Hanya gw yg boleh nyemir sepatu gw sendiri… ๐Ÿ˜€

    Hmmm mang kumlod…. Aku bisa ngerti pandangan kamu tentang anak tukang semir… Sugoi!!!
    Hanya boleh GUE yang semir sepatu GUE…. (aku mau kasih denger cowo cowo Jepang ahhhhh)
    ups nanti ada yang tersungging lagi
    EM

  9. Aku termasuk malas menyemir sepatu, sehingga kalau kebetulan lagi makan di warung atau restoran yang ada tukang semirnya sekalian dirapel, bisa untuk seminggu. Hi hi…Jorok ya…

    seminggu sekali? masih mending lah daripada yang sebulan sekali…atau bahkan tidak pernah hehehe
    EM

  10. Saya jadi ingat saat studi banding bersama teman ke Amsterdam dan Jerman…para bapak-bapak mencoba semua alat penyemir sepatu itu, kecuali saya dan Liani (memang ceweknya cuma 2)…

    Kalau di Indonesia, hotel bintang 4 menyediakan alat penggosok (semir sepatu), tapi masih digosok pake tangan.

    Digosok pake tangan siapa bu? kita sendiri kan?
    EM

  11. mbak, semir rambut udah ada yang otomatis dan gratis blom? hehehe….geli kali ya??

    aduuuuh jadi pengen ngakak aku… kalo ada aku ogah ahhh…. pasti geli.
    EM

  12. Yang dipajang foto hotel.
    Di atasnya ada pula tulisan “silakan pakai saya”
    Seandainya saya lekali, bisa jadi k*nak…

    hahahah soalnya alat itu ada di dalam hotel kan
    dasar pikirnya macam-macam aja.
    EM

  13. Kayaknya kalo mo semir sepatu tinggal mampir ke hotel itu aja, ya, mbak ?

    Mudah2an gak dipelototin ama om billboynya..he…he..

    Silakan put, ngga ada bellboy nya di situ hehehhe
    EM

  14. Kalau di Indo, kasihan si adek tukang semir sepatu bisa gulung tikar kali ya.

    Kalau sepatu kets, sandal jepit dan sepatu sandal (hiiiii geli lah)

    wakakaka… ๐Ÿ˜› thanks

    makanya nanti disuruh pake karpet jangan pakai tiker…(apa hub nya ya hihihi)
    EM

  15. Kok warna yang disediain cuma hitam sama cokelat, lha kalau sepatunya warna lain gimana? Apa ada pengaruhnya ke warna sepatu? Maksud saya, itu cuma sikat aja, atau sudah ada semirnya?

    Mungkin karena ini dimaksudkan untuk sepatunya laki-laki biasanya hitam dan coklat saja ya mbak. Sepertinya sudah ada semirnya juga.
    EM

  16. wah kirain apa bu, Jepang mah ada-ada aja …
    apa aja dibikin alatnya …

    waaaah mascayo…ini baru satu contoh…masih byk deh ntar keluar satu -per-satu
    EM

  17. Wah, menarik juga ini!

    Aku ini termasuk orang yang paling jarang pakai sepatu (hehe!).

    Untuk acara-acara semi formal aku selalu mengenakan sepatu gunung. Selalu! Untuk acara-acara formal, meeting-meeting, atau presentasi, jelas pakai pantofel. Sementara acara santai tanpa kegiatan berarti, dapat dipastikan: sandal gunung! Hihihi.

    Di mana ketiga benda itu kusimpan? Kantor!! Haha! Karena sering kali ada acara-acara mendadak yang atmosfirnya mesti disesuaikan. Sehingga tidak mungkin kalau tidak kusimpan di kantor.

    Nah, yang jadi masalah, dari ketiga benda itu, pantofel adalah sepatu yang paling jarang kupakai (aku kurang suka penampilan resmi). Sudah bisa dipastikan: ia adalah sepatu yang paling berdebu dibanding lainnya.

    Begitu ada acara resmi dadakan, jelas aku kebat-kebit karena ia tentu masih berdebu. Kalau sudah seperti itu aku geram bukan main. Mesti mencari-cari lap yang, ah, di mana pulak benda itu bersarang. Masa’ mau dilap pakai kaus kaki. Hhh!

    Sehingga “Silakan pakai saya!!” tampak menarik sekali. Tapi, ah, kok iseng betul punya alat seperti itu. Hehehe!

    Hmmm mahal pastinya karena pakai listrik, tapi kalau dihitung2 semir dan tenaga dan wkatu… lumayan juga kali ya? nanti saya cari info deh hahahah.
    EM

  18. Komentar balasan Mbak Imel di komentar bu Enny lucu sekali:

    “Digosok pake tangan siapa bu? kita sendiri kan?”

    Hihihi!

    hush jangan komentarin komentar dunk heheheh
    EM

  19. wew, seru banget yahh… jadi penasaran pengen nyobain kalo pake sendal jepit… gimana sensasi gelinya yah? hehehe… yang ada kakinya malah jadi item dahhh… ๐Ÿ˜›

    hmmmm sensasi rasa gelinya?
    coba deh tempelin HP yang pake vib di kaki kamu (jangan di tempat lain loh hihihi)
    …kayak gitu kali ya.
    EM

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s