Kembali ke awal lagi

Awal membentuk keluarga, mereka hanya berdua… suami dan istri.

Lahir seorang anak menjadi bertiga…

Lahir lagi adiknya berempat….dan seterusnya.

Anak pertama pergi belajar ke LN, keluar rumah….

Anak kedua pun pergi keluar rumah…

akhirnya sepasang suami istri yang sudah lanjut itu

menikmati menjalani kehidupan seperti awalnya…

samakah rasanya? sekarang dengan waktu awalnya? saya tidak tahu, karena saya belum mengalaminya.

::::::::::::::::::::::::::::::::

Malam ini adik saya sekeluarga yang tinggal bersama orang tua di jakarta, akan naik mobil bersama para asisten untuk “mudik” ke Klaten. Meskipun mereka tidak ber”Hari Raya” tapi merupakan kesempatan bagi keluarga Chris, adik ipar saya untuk berkumpul di sana. Tinggallah Oma dan Opa di Jakarta, di rumah yang besar dan sepi itu. Yang khawatir saya… Bagaimana mereka makannya? Bagaimana mereka melewatkan kesepiannya pada hari-hari yang biasanya ramai dengan cucu-cucu?

Saya : “Yah mama dan papa main gaplek saja….”

Mama: “Huh papa, kalau tidak main komputer …dia bobo. Selalu sibuk… paling nanti juga ada meeting urusan gereja lah, halal bihalal lah….. ”

Saya :” Ya pergi dong halal bihalal sama papa…”

Mama : “Ah malas, musti dandan segala, terus aku kan tidak bisa banyak bicara” (Mama pernah kena stroke ringan sehingga sulit untuk bicara)

Saya: ” Ya sudah nonton sinetron saja……”

Hmmm semoga mama dan papa akur-akur aja deh melewatkan liburan Idul Fitri yang panjang ini. Sampai tanggal 10 Oct katanya…. duh rasanya aku ingin terbang ke sana dan menemani mereka. Homesick!!

Tuhan… lindungi mereka dari segala yang jahat.

aku suka foto ini yang aku ambil 29 Mei 2005 di Fujiya Hotel, Hakone

Iklan

20 comments on “Kembali ke awal lagi

  1. Semoga mereka senantiasa sehat dan dalam lindunganNya. Mama dan Papanya kak Imelda masih kelihatan sehat ya di foto itu? May God bless you and your beloved. thanks

    Puji Tuhan Yulis, mereka masih sehat, padahal si papa sudah operasi By Pass th 1989 dan mama stroke th 1999.
    EM

  2. mudah2an opah dan omah sehat selalu;
    “jadi ngiri melihat beliau rukun”.

    Terima kasih Pak Amin
    Have a safe journey
    Salam buat keluarga di Bandung
    EM

  3. Itulah mbak Imelda. Disaat kita kecil tak berdaya..betapa mereka tak pernah lepas sedetikpun menemani kita, menuntun kita, memenuhi kebutuhan kita, membuat kita merasa aman…kini setelah mereka sepuh, telah menurun kesehatan dan kegesitannya, butuh teman…kita justru nun jauh di Tokyo…adakah kita sudah membalas smua jasa ortu? Mereka tak ingin balasan..tapi kita ingin mengungkapkan betapa kita berterimakasih dan cinta, bukan?
    Hiks..hiks..mbak..aku sedih..karena aku juga seperti mbak Imel..jadi inget ibu di kampung..Tapi besuk aku mudik mbak…mbak imel mau nyangoni aku ndak? (wooh..ujung2nya ngarep!…).

    weleh…mudik kemana ernut? enak temen….
    aku mau nyangonin kirimnya ke mana? pake cek bisa ngga? hehehe…
    kasih no rekening bank ke email ya…aku tunggu hhihihi..
    EM

  4. Hai Sis..

    Nggak kebayang deh. Di rumah yang segedhe gambreng cuman diisi dua manusia.. hadooww.. pasti sepi gitu ya….

    Eniwei..
    Semoga Opa-Omanya Riku dan Kai selalu sehat… Juga semua keluarga ya.. Khususnya si Andy! hihihi…

    Luv ya, Sis…

    Nah elu bayangin deh…rumah segede istana presiden gitu…..
    manggilnya aja musti pake loudspeaker loh (hiperbolis banget ih).
    Semoga aja Andy bisa jaga malam hehhehe. Makasih doanya sis..
    (eh gue kalo ke sby boleh nginep di rmah kamu ngga?)
    Hari ini terakhir ngantor kan? ntar aku sms deh kalo kangen ya sis….
    (aku nyuri waktu lagi nih sambil ngasih kuliah… nyuri-nyuri waktu tuh thrilling dan mengasyikkan yah heheheh)
    Luv you to sis, have a good loooong holiday.
    EM

  5. titip salam ai ya imelda sensei hehehhe, maap ai g tau klo imelda sensei udah duluan dapet peer nya gomennasai 😀

    daijoubu dayo…
    kalo ada waktu aku kerjain yah
    EM

  6. Begitulah kisah hidup anak manusia. Terus berputar. Lahir, tumbuh, berkembang, dewasa, dan nanti akan kembali lagi.
    Tinggal bagaimana kita bisa memaknai setiap proses tadi dan memberikan kemampuan terbaik kita…
    Semoga Mama/Papa Ime-chan sehat dan bahagia selalu…

    Circle of Life ya bang…
    EM

  7. Wah fotonya benar2 bagus nih, muka Papa dan Mama damai, relax.
    Kadang2 kita mau cari kebebasan dari kehidupan sehari2 yang penuh dengan kesibukan dengan anak, tapi kalau tidak ada mereka…sepi yaaa.
    Salam dan cium manis buat Papa Mama, aku juga mau cepat MUDIK ke Jakarta deh.^^

    Tahun depan yuuukkk (pasti heboh deh TK Mtb heheheh)
    EM

  8. Semoga Opa dan Oma sehat-sehat saja. Saya juga membayangkan nanti bagaimana ya…lha selama ini sibuk dikerumuni anak (walau cuma dua), sekarang si sulung udah ke Amerika. Kalau si bungsu menikah, tentu tinggal berdua lagi…dan satu di Jakarta (saya masih ada kerjaan di Jakarta) dan satunya di Bandung (suami tugasnya di Bandung)…atau mesti gabung aja ya???

    Kalau ibu kan sudah aktif terus kemana-mana, tidak seperti ibu saya yang hanya ibu RT saja, jadi pasti tidak terlalu pengaruh jika anak-anak keluar rumah. Saya yakin. Apalagi ibu ngeblog sekarang kan? Ibu saya disuruh pegang komputer aja takut heheheh.
    EM

  9. Ah jadi inget bapak – ibu di rumah nih …

    Ya … kalo aku enak karena setiap saat bisa tinggal drive ke sana …
    kalo EM … addduuuhhh gak kebayang …

    But I am sure God will guard them …

    Aku ikut berdoa …
    Om – Tante sehat-sehat saja …

    Terima kasih banyak doanya mas.
    Salam pada Ibu Bapak juga, Mbak NH juga,
    seluruh keluarga deh
    EM

  10. Saya sudah mulai mengalami Bu. Anak yg besar sudah kerja di luar kota, yg kecil mulai kuliah dan haris kost. Tinggallah saya berdua dengan Ibuknya anak2. Waktu begitu cepat berjalan. Mungkin karena kita yg terlalu sibuk memperjuangkan hidup hingga lupa ngikuti garis waktu.

    Wahhh sudah ngalamin ya Pak…. sepi ngga?
    makanya pak jangan ikuti garis waktu di Plurk aja heheheh.
    EM

  11. konon ketika usia sudah mulai merambat senja, orang tua seperti kembali ke masa kanak-kanak, hehehe …. butuh perhatian dan kasih sayang dari anak cucunya. ikut berdoa semoga pama dan mama senantiasa dalam keadaan damai, ceria, dan sehat selalu.

    Terima kasih pak…
    EM

  12. Syukurlah bapak dan ibu mbak sehat.
    Dan bersemangat bermain di game center dengan cucu-cucu beliau waktu mbak mudik pada bulan Agustus kemarin.
    Semoga tetap sehat dan bersemangat.
    Suatu saat nanti semoga saya bisa memberikan salam kepada beliau secara langsung.

    Pasti dan silakan. Nanti Desember mampir aja ya…
    EM

  13. Haih, Klaten? Mana klatennya, aku kan orang Klaten juga Mel 🙂

    Mbuh, Ntar aku tanya ya di mana klatennya. Kayaknya kalo klaten kecil mustinya kenal…pindahan dari Solo. sodoranya dari keluarga iparku itu banyak yang jadi suster dan Romo… Have a good Sunday Don.
    EM

  14. Anak-anak saya sudah beranjak jadi ABG. Kalau dulu kondangan selalu dibawa karena sekalian jalan2 week-end, sekarang mereka sudah mulai menolak kalau diajak kondangan … it’s just the beginning … hehehe

    It is pak…. mulai deh… Dan lebih baik bersiap-siap untuk mantu heheheh…dan menjadi OPA. hehehe.
    Bagaimana liburan pak? Mudik ke mana? atau nge-net aja di rumah?
    EM

  15. Memang pada akhirnya suami dan isteri akan kembali berdua (kecuali beberapa pasangan yang beruntung ditunggui oleh anaknya). Oleh sebab itu, akan sangat bermanfaat kalau kita membiasakan diri untuk punya kesibukan sendiri, sehingga tidak menggantungkan kebahagiaan pada kehadiran fisik anak-anak. Anak-anak pada akhirnya akan memiliki hidup mereka sendiri, dan kita tidak bisa mengikat mereka tetap berada di dekat kita.
    Mbak Imel, saya suka melihat foto papa-mama Mbak Imel. Kelihatannya rukun dan bahagia di usia tua. Semoga selalu diberkati Tuhan. Amin.

    suami-istri akan kembali berdua, dan manusia akan kembali sendirian menghadap penciptanya….
    Terima kasih doanya mbak…. Iya kelihatan mereka rukun …padahal dulu sebelum nikah cuman sempat kenal 3 bulan saja hehehe. Kadang kita yang pacaran bertahun-tahun aja ngga akur ya ….
    EM

  16. mbak Imelda,
    salam kenal nih…blog mbak imel bagus sekali.Ibu beberapa kali tengok tengok tulisan tulisan mbak Imel. Ibu dari jogja,kami sudah berumah tangga 28 tahun,anak anak sudah tidak ada yang dirumah…sama seperti papa mama mbak Imel. Sampai kadang kadang bingung,,,cari cari orang dirumah,,,Untunglah Ibu masih banyak kesibukan,,jadi lumayan gak begitu sepi.

    Iya bu Dyah salam kenal juga… minggu lalu ibu sudah bertandang ke mari. Tapi wkatu saya ke blog ibu, sedang rusak kelihatannya jadi tidak bisa menulis komentar dsb. Nanti saya coba lagi. Kalau ibu pasti tidak sempat untuk “bengong” …pasti sibuk terus dengan tugas ibu …apalagi nanti lebaran, saya bayangin ibu harus open house ….waduh. Semoga saya bisa bermain ke Yogya tahun depan bu….
    EM

  17. lho ke klaten juga ? wah sama dong, zia dan mamahnya besok berangkat ke klaten. sayang saya ndak bisa ikut, tahun ini kena giliran jaga pabrik hiks ..
    Semoga Oa dan Opa nya baik2 saja ..
    saya juga kangen sama emak dan bapak

    Waaah ternyata banyak orang Klaten ya di sekitar blog saya hehehe. Tapi terus terang pak,,,saya belum pernah ke sana. Nnati kalau liburan lagi mau mampir ahh…
    Emak dan Bapaknya di mana pak? Klaten juga? Selamat bekerja pak… kan masih bisa nge-net untuk menghibur diri.Sekalian tulis postingnya saya tunggu. (BTW pak, saya sampai 1,5 th yal sering ngajar orang pabrik yang akan ditempatkan di Jakarta loh… terutama bidang Ink dan paint… sorry ngga bisa sebutin nama perusahaannya)
    EM

  18. So sweet…
    Tapi mungkin begitu perputaran rantai hidup ya, Mbak Imel. Apa yang sedang Mbak Imel bangun sekarang ini pun pada dasarnya pengulangan pola yang sama dari sebelum-sebelumnya. Hanya versinya saja yang berbeda.

    Yah manusia kan begitu… Apa kamu mau memutuskan mata rantai atau meneruskannya?
    Itu pilihan setiap manusia kan….heheheh
    EM

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s